Thursday, September 5, 2019

Menyiasati Desain Hape Jaman Sekarang dengan Custom Case Handphone Terbaik


Artikel ini membahas tentang apa saja manfaat menggunakan custom case handphone terbaik dan perbedaan desain hape sekarang dengan zaman dulu 

--
Percaya gak percaya, kalo lagi iseng, gue demen nontonin video-video review hape dan laptop. Ya, gue adalah bagian dari kaum pecinta teknologi bagian NDBK alias Nonton Doang Beli Kagak. Hal ini ngebuat gue sedikit banyak mengamati perkembangan hape. Mengamati yang gue maksud adalah menggumam “Hmmm keren juga nih desainnya” saat reviewer ngebuka bungkus hape dan mengalirkan ingus dari mata pas reviewernya bahas Snapdragon Quadcore… Octacore… Core…k Cuping…

Dan sekarang, gue jadi sadar satu hal: hape jaman sekarang gede-gede banget, men! Buset deh. Saking gedenya, hape jaman sekarang udah gamuat dikantongin lagi. Makenya aja udah harus dua tangan. Dibuat teleponan malah nutupin semuka-muka. Ini sih udah bukan handphone lagi, tapi lebih ke facephone.

Seinget gue, pas gue SMA desain hape tuh berlomba-lomba jadi yang paling kecil deh. Berhubung masa itu hape belum touchscreen, jadi lah “desain yang makin kecil” itu ngebikin keypad-nya dempet-dempet. Buat orang yang punya jempol super gede kayak gue, ngirim SMS (iya, SMS) jadi suka typo. Niat mau ngetik, “Hi, lagi apa?” malah jadi “Hi, lagi a;g0e-ag”

Pedih…

Well, kalo diinget-inget lagi, kadang kangen juga sih. Masa di mana bentuk hape masih random dan banyak banget variasinya. Ada N-gage yang kayak stik ps, Nokia N90 yang mirip handycam, Motorola yang bisa diflip dan bikin berasa jadi agen rahasia, atau malah communicator yang segede tempat pensil. Hal lain yang bikin kangen: kita bisa ngetik tanpa harus ngeliat hape. Saking apalnya letak keypad, jadi udah kebiasa (dan kadang ngetik sambil ngumpet-ngumpet biar gak ketahuan guru). Hahaha. Miss these old days.

Di masa kegelapan itu, gue pernah iseng sekali waktu beli hape touchscreen bekas. Merknya gue lupa. Tapi warnanya kombinasi biru dan abu-abu, lengkap dengan pulpen yang bisa dipakai menggambar. Pas pertama kali gue bawa ke sekolah, niat pamer gue langsung sukses menuai hujatan. Katanya, “Itu hape apa batu bata?” Gak terima, gue bales dengan, “Monyet! Kok lo bisa tahu?!”

Eeeh sekarang produsen hape malah berlomba-lomba bikin hape dengan ukuran gede. Bajingan.

Selain ukurannya yang membesar, layar hape sekarang juga dibikin gede. Gatau kenapa seolah-olah layar makin gede, hape makin canggih dan baru. Masalahnya, layar yang gede ini suka bikin gue katro sendiri. Gue pernah sekali waktu minjem Galaxy S9 temen, terus dalam hati ngomong, “Ini gimana caranya ya biar gue bisa megang tanpa nggak kepencet apa-apa…”

Emang apa salahnya sih kalo bentuk hape tuh kecil aja?

Seinget gue, dulu hape sengaja dibuat kecil biar gampang dibawa ke mana-mana deh. Jadi, ketika ada orang lain yang pengen nelpon, kita bisa dengan gampang ngerogoh kantong dan jawab panggilan dia. Sekarang, gara-gara hape segede bagong, kebanyakan orang naroh hapenya di tas. Belom lagi anak jaman sekarang hobi nge-silent. Jadi lah kita kagak denger apa-apa kalo ada telepon. Ya abisnya gimana? Kalo maksain ngantongin dengan ukuran segitu juga aneh. Kantong jadi gembung. Diliatnua pun gak asik. Yang ada orang-orang bakalan nanya, “Sejak kapan lo punya tumor di betis?”

galaxy note 10 lebih bagus pake custom case


Selain dari segi ukuran, gue juga merasa perusahaan pembuat hape ini kok kayak sok ide. Makin ke sini makin ngeluarin hape dengan warna-warna ajaib. Liat aja tuh hape Samsung Note yang paling terakhir. Warnanya udah kayak motor alay yang dicat metalik.

Entahlah. Mungkin orang-orang menganggap itu keren kali ya. Tapi gue mohon lah. Kalo bikin warna-warna begitu, tambahin juga warna basic kayak hitam dan putih. Gak perlu ngide dengan nyampurin warna macem-macem jadi satu.

Buat menyiasati yang gini-gini, gue sih mending pake custom case handphone tambahan. Tinggal bikin aja di Porinto. Abisnya kan sayang, kita udah naksir banget sama spesifikasi hapenya… eh malah ngagk sreg gara-gara desainnya yang begitu. Jadi ya mending gue bikin desain sendiri untuk menutupi warna ajaib tadi. Belum lagi kalau baterainya menggendut.

custom case handphone terbaik porinto


Well, paling nggak casing tambahan juga ngejaga si hape dari benturan ringan. Jadi kalo jatuh atau kebaret nggak langsung fisik hapenya. Lagian, make custom case juga ngebuat hape kita jadi “beda” dan gampang dikenalin dibanding hape orang yang sama. Kan kadang suka banyak tuh kalo pas nongkrong hapenya samaan, eh malah takut ketuker karena bentuknya mirip-mirip.

Kalo lo sendiri, lebih suka pake casing tambahan apa nggak?
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, August 25, 2019

cerita sedih kecil ini


Semua orang telah tidur. Lampu meja di belakang laptop gue nyalakan.
Sekarang, gue sedang tidak ingin berbasa-basi.

Gue memang dikenal sebagai orang yang cuek. Acuh. Tidak punya pakaian lain selain kaos hitam dan celana panjang. Rambut jarang ditata. Beberapa orang bertanya apakah gue sudah mandi tepat setelah gue selesai mandi. Semua hal tadi dikombinasikan dengan tingkah gue yang selalu bercanda dan tertawa. Seakan-akan, hidup gue selalu asik dan menyenangkan. Beberapa orang menyatakan hidup gue tidak punya beban dan gue mengamininya.

Maka, tulisan ini gue buat.

Dalam sebuah wawancara, Sapardi pernah bilang kalau masa awal dia menulis adalah masa yang paling berat. Banyak penerbit yang berkata bahwa tulisannya tidak masuk akal. Ini yang membingungkan Sapardi. Pasalnya, semua tulisan itu dia buat berdasarkan kisah nyata. Dari sana, Sapardi belajar bahwa fiksi lebih nyata dari fakta.

Pandangan orang tentang gue yang begini gini, dan begitu gitu, bisa jadi adalah fiksi dalam kepala seseorang. Maka, ketika gue merasa sedih, seperti halnya respons penerbit kepada Sapardi, orang jadi tidak percaya dengan apa yang gue alami.

Tulisan ini gue buat sebagai pengingat bahwa gue pernah sangat, sangat merasa sedih dan kecewa. Bagaimana gue merasa hidup ini seperti fiksi. Bagaimana piring di dapur tiba-tiba pecah. Bagaimana lampu kamar hotel tiba-tiba berkedip. Bagaimana anak laki-laki berlari di lorong rumah sakit. Bagaimana perawat memperbolehkan keluarga masuk ke ruang ICU. Bagaimana kaca lebar di lorong itu memperlihatkan Bokap yang terbaring di dalam sana. Bagaimana bunyi semua peralatan rumah sakit di sekitar Bokap. Bagaimana lantunan ayat suci dikumandangkan keluarga. Bagaimana kotak obat dibuka terburu-buru. Bagaimana alat di sekitar Bokap ditekan, diputar, dimasukkan jarum suntik. Bagaimana perawat mengusir seorang anak karena jam besuk sudah habis. Bagaimana anak laki-laki tadi keluar dari ruangan, dan berjalan gontai di lorong. Bagaimana kaus kaki biru yang dikenakan sangat tidak matching dengan suasananya. Bagaimana gue memohon agar hidup bisa di-pause sebentar karena gue butuh istirahat. Bagaimana gue berbalik badan, meringkuk di tembok sambil menangis.

Senin yang lalu, dokter menceritakan kondisi Bokap. Pembuluh darah pangkal jantungnya tersumbat total. Dia berterus terang kalau 85%, bokap tidak akan selamat. Seharusnya, kata dokter, Bokap segera dibawa ke rumah sakit jantung untuk diberi tindakan, tapi karena ini dan itu, organ yang ini begini dan yang itu begitu, kondisinya tidak memungkinkan. Bokap hanya berbaring di ranjang. Mulutnya dimasukkan alat untuk membantu pernapasan sehingga tidak bisa bicara. Lengkap dengan alat yang ini untuk membantu ini, dan alat yang itu untuk membantu itu.

Sialnya, kondisi ini ditambah dengan pekerjaan kantor yang tidak kunjung selesai. Masalah ini yang harus diselesaikan dengan begini, dan masalah itu yang harus diselesaikan dengan begitu. Kesempatan bertemu Bokap pun sebatas pukul sebelas sampai satu siang, dan pukul lima sampai tujuh malam. Kesempatan yang selalu diawali dengan semoga, dan diakhiri dengan kenapa.

Senin sebelum tujuh malam, gue bercerita banyak. Di sebelahnya, gue mengingat masa sekolah. Saat gue dan Bokap sering main bulutangkis bareng di depan rumah. Saat gue yang menunggu Bokap datang membawa oleh-oleh sepulang dinas. Gue berterima kasih karena Bokap mengajarkan caranya mandiri. Mengajarkan caranya peduli dengan bertindak. Mengajarkan caranya menjadi baik, dan menutup telinga dari perkataan-perkataan orang lain.

Selasa pukul 10:33, Bokap mengajarkan makna kehilangan.
Bapak tahu aku sayang bapak, dan Allah lebih.
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, July 23, 2019

Bagaimana Mengatasi Mata Kering dengan Insto Dry Eyes


Artikel ini berisi tentang pengalaman cara mengatasi mata kering dengan insto dry eyes


--
Berbeda dengan anak yang lahir di tahun 2000-an, di masa gue, internet baru menjadi tren ketika gue SMA. Ragnarok Online adalah game yang paling banyak dimainkan. Berhubung internet masih dianggap sesuatu yang tabu, gue dan Radit harus mencari alasan supaya bisa nge-game. Alhasil, kami ke warnet setiap minggu pagi, dengan alasan yang dibuat-buat.

‘Aku lari pagi dulu ya, Bu,’ kata gue ke Nyokap, bohong.

‘Masa olahraga pake celana tidur gitu?’

Gue berhehehe, masuk kamar dan menggantinya jadi celana olahraga.

‘Aku berangkat, Bu!’

Nyokap menggelengkan kepalanya. ‘Pake sepatu dong! Kalo kaki kamu lecet gimana?’

‘Siap!’ Gue ganti sandal jadi sepatu lari.

Nyokap nyamperin gue di depan pintu, lalu memberikan headband warna biru. ‘Pake ini dong. Biar keren. Hehehe.’

‘O-oke.’

Lima belas menit kemudian gue duduk di bilik paling pojok warnet Racing Net. Bermain Ragnarok Online pakai perlengkapan olahraga. Lengkap dengan headband biru menempel di kepala. Gue jadi pemain e-sport paling sporty di Pamulang.

Di tengah hunting monster, Radit menghentikan karakter Knight-nya. Monster mumi yang sebelumnya menyerang karakter Radit, kini mengejar karakter Wizard gue. Dua kali tabok, karakter gue mati. Cupu abis.

Kepala Radit lalu menongol ke bilik komputer gue.

‘Eh, lo mending daftar Facebook, deh. Orang-orang sekarang udah nggak ada yang main Friendster tahu.’

Saat itu Facebook baru ramai masuk ke Indonesia. Berbeda dengan Friendster di mana kita bisa mengotak-atik tema laman profile, Facebook adalah media sosial murni. Masalahnya, gue kurang sreg dengan konsep media sosial. Buat apa kita temanan dengan orang yang kita kenal? Setiap hari kita bertemu orang ini di sekolah, lalu begitu sampai rumah, kita mau refreshing buka laptop, eh di timeline isinya dia lagi update status: Bru mPe Rumah nIch…

Maka di antara temen-temen SMA yang lain, gue jadi satu-satunya orang yang masih main Friendster.

Sampai gue tahu perempuan ini.

--
Udah tiga puluh menit sejak gue ngepoin profile perempuan ini. Supaya gampang, mari kita panggil dia dengan Wanda. Dari tiga puluh menit ini, gue tahu kalau Wanda suka Sherlock Holmes, sering wall-wall-an (istilah ngobrol di Facebook) dengan Lia, Tiara, dan Juli, anggota tim basketnya. Dia juga suka meng-upload foto-foto kucing di albumnya.

‘Belum di-add juga?’ tanya Radit, membawa gelas berisi es teh dari dapur.

Gue mengambil minum, sok cool. Padahal kalau di film-film, adegan ini biasanya berakhir dengan gue yang kaget tejengkang sambil jawab: OHOHOEK! APAAN?! ENGGAK LAH, ENGGAK. AMAN. SANTAI.

Setelah itu, gue nggak pernah ke warnet sama Radit.

Setiap pulang sekolah, gue selalu duduk di bangku seberang operator Racing Net. Bilik paling dekat dengan pintu masuk. Takut ada yang memergoki gue saat ngeliatin Facebook Wanda. Saat itu, gue masih nggak punya keberanian untuk nge-add dia di Facebook. Di sekolah, kami memang bukan teman sekelas. Gue hanya beberapa kali melihat dia melewati kelas gue sambil bawa batagor. Gue tidak punya cukup alasan untuk memulai pertemanan di Facebook. Gak mungkin juga setelah gue add, gue wall dia dengan, ‘Hai, kemaren aku liat kamu bawa batagor, lho!’

Sebagaimana abg yang baru mengenal cinta, waktu berlalu begitu aja.

Tanpa sadar gue udah bengong ngeliatin Facebook-nya sampai empat jam. Profile-nya seperti portal waktu yang melempar gue ke sana kemari. Bagaimana fotonya bersama kucing itu membawa gue ke hari selasa di depan rumahnya. Dia yang duduk di bawah pohon, masih mengenakan seragam itu melempar gue ke jam pulang sekolah yang lebih larut dari biasanya. Bagaimana gue bisa masuk ke hidupnya hanya dari kalimat yang dia tulis dalam status-nya. Bagaimana salah satu status-nya membuat gue menekan kursor ke sebuah link yang berisi website pribadinya.

Dan tulisan paling atas,
adalah cerita tentang seorang cowok.

Pertanyaan-pertanyaan langsung muncul. Siapa cowok ini? Anak sekolah kah? Temen rumahnya kah? Sudah berapa lama dia menulis untuk cowok ini? Apa selama ini dia punya pacar? Tanpa mencari tahu jawabannya, gue berhenti membaca. Kursor berkedap-kedip. Gue nggak tahu harus ngapain. Rasanya kayak kejebak di laci Doraemon tanpa bisa sampai ke tujuan.

Besok paginya, gue bangun dengan mata kiri merah dan berair. Perih dan gatal. Gue langsung panik. Masa patah hati bikin gue kayak Sasuke gini? Penyakit mata gue ini, diperparah dengan legenda yang saat itu tersiar: ‘Barang siapa yang menatap mata orang yang merah, maka matanya bakalan ketularan merah juga.’

Jadilah seharian itu gue diledekin habis-habisan. Teman-teman di sekolah bilang gue keseringan ngintip orang mandi, beberapa yang lain bilang gue abis nangis karena patah hati. Berhubung mereka semua takut ketularan, jadilah mereka ngeledek tanpa berani menatap mata gue.

‘Bintitan lo ya! AHAHAHAHA!’ seru Ahmad, lalu kabur ke depan kelas.

Begitu gue kejar, dia ngelanjutin ledekannya dengan ‘…AHAHAAAAAAAAAAKKKKK! TOLOONG! PERGI! PERGI KAU!’ Seisi kelas lari kocar-kacir.

--
Penyebab mata merah itu baru ketahuan setelah gue memasuki fase bekerja. Profesi content writer mengharuskan gue menatap layar laptop delapan jam setiap harinya. Makan siang pun gue tetep duduk di depan laptop. Istirahat sambil cari hiburan dari laptop juga. Kalau bosan kerja, gue mainan hape. Begitu pulang, di kosan nonton film di laptop. Belum lagi kebiasaan nulis di malam hari buat nge-blog kayak gini. Atau dengan kata lain: KAPAN MATA GUE ISTIRAHATNYA, WAHAI JERINK SID?!

Dari situ gue tahu: bukan cuma patah hati yang bikin mata kita jadi merah.

Terlalu lama menatap gadget, laptop, dan berada di ruangan ber-AC bisa membuat mata sepet, mata pegel, dan mata perih. Tiga gejala yang gue rasakan di malam sebelum mata gue merah. Kalau udah begini, jari tangan refleks ngucek… yang mana malah bikin mata makin gatal.

Penyebab utamanya adalah mata kering.

Cahaya dari layar gadget membuat mata kita “terlalu fokus” sehingga kurang memproduksi air mata. Berdasarkan penelitian, cahaya ini bahkan menurunkan frekuensi berkedip manusia hingga setengahnya. Apa artinya? Liat layar gadget bikin mata lelah. Belum lagi lingkungan Jakarta yang polusi udaranya tinggi. Debu-debu dan kotoran di udara, nyatanya juga memengaruhi kemungkinan mata kita perih. Bukan tidak mungkin partikel kotor udara itu masuk ke mata, dan membuat infeksi di sana.

fakta unik tentang mata


Ada beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengatasi mata kering ini. Cara paling sederhana, ya, sebisa mungkin kurangi penggunaan gadget. Istirahat fokus makan aja, tanpa nonton di laptop. Sampe kos baca buku sambil denger lagu. Usahakan gunakan metode 20/20. Artinya, setiap 20 menit sekali, coba fokusin pandangan ke benda sejauh 20 kaki (6 meter), selama 20 detik.

Masalahnya, buat orang yang bekerja di ruangan kayak gue, agak malas kalo harus keluar ruangan tiap 20 menit. Bisa-bisa ditanya bos dan disangka nggak kerja dengan benar. Kan nggak enak juga, niat kita mau sehat, eh dibilang, ‘Bolak-balik terus dari tadi, MENCRET YA?’

insto dry eyes


Jadi, ya, paling nggak kurangin aja waktu penggunaan laptop sambil siaga obat tetes mata. Kenapa pake obat tetes mata? Karena kalau dikucek, tangan kita malah akan nularin bakteri. Apalagi kalau sebelumnya kita abis makan ayam geprek level 5. Beuh, sensasinya perih banget dah. Kayak diteriakin Lucinta Luna dengan jarak 5 cm.

Berhubung penyebabnya mata kering, pastiin juga obat tetes matanya untuk yang mata kering. Kalo gue sih Insto Dry Eyes. Kenapa itu? Ya, soalnya dia insto. Dan dia dry eyes.

Penjelasan bodoh macam apa itu Adi…
Coba aja merem, lalu pikirkan “obat tetes mata”. Pasti yang kebayang insto.

cara mengatasi mata kering


Ini bukan berarti gue selalu make obat tetes mata setiap hari ya. Penggunaannya kalau udah muncul gejala tadi aja. Mata sepet, mata pegel, dan mata perih. Tinggal kasih 1-2 tetes Insto Dry Eyes, dan mata bisa segar kembali.

Well, meski udah tahu caranya, tetep harus jaga mata ya. Jangan mentang-mentang udah pake insto, lalu jadi menyiksa mata buat ngeliat gadget setiap jam. Temen gue ada tuh yang saking gilanya, sampe kerja 20 jam sehari. Bayangin. DUA PULUH JAM SEHARI. Apa dia udah belajar trik dari Deddy Corbuzier? Setiap mau kerja akan bilang ke kolega sebelahnya, ‘Agar tidak perih, aku akan mengetik dengan mata tertutup!’ lalu matanya dilakban dan make helm ke mana-mana.

cara mengatasi mata kering


Seperti halnya patah hati, mata kering mengharuskan kita untuk cepat-cepat menutup mata. Karena semakin kita memaksa untuk melihat, semakin kita merasa perih dan sakit. Meski entah kenapa, kita terus ingin melihatnya lebih lama, dan lebih lama lagi. Sama seperti saat SMA dulu, gue tidak menutup website pribadi Wanda, meski harus menahan sakitnya lebih lama. Sewaktu kerja di kantor, gue memutuskan untuk menatap smartphone, sebagai sesi istirahat dari layar laptop. Itu lah anehnya manusia: untuk sesuatu yang menyakitkan, kita bahkan tidak ingin buru-buru kehilangan.

Seperti halnya patah hati, mata kering juga meninggalkan bekas luka.

Seandainya menyembuhkan bekas luka dari patah hati semudah meneteskan sesuatu, pasti hidup akan jauh lebih mudah. Atau seandainya Insto Dry Eyes udah ada saat gue SMA, paling tidak gue bisa meneteskannya dan nggak ada lagi ledekan patah hati karena dikira abis nangis.

Dan paling tidak, gue bisa menikmati patah hati gue, sendirian.
Suka post ini? Bagikan ke: