Thursday, February 23, 2017

Yogyakarta Story - Fakuy

Sebelumnya:
Yogyakarta Story – Prolog
Yogyakarta Story – Nyasar di Taman Sari

Perjalanan random di Taman Sari justru membawa gue pada pertanyaan lain: Apakah itu cinta ketika kita memiliki lebih dari satu orang? Seperti raja zaman dulu yang punya banyak selir. Emangnya apa sih yang dicari? Bukannya itu seperti memilih potongan hal-hal yang kita suka dari orang tersebut? Seperti dalam manga Ai Koraa di mana si karakter utama bisa naksir sama orang-orang yang berbeda karena menyukai salah satu fisik dari mereka. Suka kakinya Luna Maya, deketin Luna Maya. Suka hidung Ariel Tatum, deketin Ariel Tatum. Suka perhatiannya Anya, deketin Tukijo (Tukijo ini bokapnya Anya).

Gue belum menemukan jawabannya sampai pukul delapan malam, Febri udah keburu menjemput gue.

Gue agak kaget saat pertama kali ketemu Febri. Badannya gede dan tinggi. Tipikal anak teknik yang suka ngospekin adik kelas. Tahu kan, kakak kelas yang suka bilang ke adek kelasnya yang cewek, ‘Push up kamu! Atau kalau enggak… kakak minta nomor telepon kamu aja deh.’ Serem-serem tapi modus. Sialan memang. Satu hal yang bikin gue kaget adalah, rambutnya Febri pendek. Padahal gue udah ngebayangin kalo Febri begini:

febri dwi cahya
Tatap mata saya. Sudah? Ciyeee ngeliatiiin...

‘Kamu mau ke mana, Bang?’ Febri ngasih helm sambil nyengir-nyengir.

Gue baru ingat kalo orang jawa ngomongnya pake aku-kamu. Untungnya ada kata ‘Bang’ yang menyelamatkan gue. Kalo itu dihilangin pasti kesannya kayak lagi pedekate. Apalagi kalo gue jawab: ‘Terserah kamu aja. Aku ikut selama nggak kena tilang polantas. Hihihi.’

Gue make helm. ‘Bebas deh, Feb. Gak punya tujuan gue ke sini.’

‘Serius, Bang? Fakuuuuy!’ Febri mendadak ngacungin jempol, heboh sendiri.

Gue mengangguk jujur. ‘Emang pengin refreshing aja gue. Lagi bingung.’

Febri mulai menjalankan motornya, dan kembali bilang: ‘Refreshing? FAKUUUY!’ Kali ini dengan lebih heboh. Kayak orang baru pertama kali liat eskalator. Selama perjalanan dan mengobrol, Febri sering mengulang ‘FAKUY!’ ini sambil kegirangan. Setelah gue pikir-pikir, Febri ini anaknya gampang terpesona. Kalo Febri ke Jakarta lalu ketemu gelandangan yang bilang, ‘Tolong saya, Nak. Saya tidak punya tujuan hidup...’ mungkin dia juga bakal seneng, ‘Serius kamu gak punya tujuan hidup? FAKUUY! KEREN ABEEES!!’

Febri akhirnya menantang gue untuk memakan sesuatu yang bernama: oseng mercon. Setelah tahu gue gak suka pedes, dia makin semangat ngomporin gue untuk makan makanan itu. Kamu harus banget cobain itu, Bang, katanya. Dia meyakinkan gue seakan-akan semua orang yang ada di Jogja makan itu. ‘Kamu belum ke Jogja kalo belum nyobain itu!’ seru dia berapi-api. Gue ngeliat di pinggir jalan ada orang lagi nyapu. Paling dia belum makan oseng mercon.

Gue yang sama sekali tidak tahu apa itu oseng mercon jelas bisa mencium aroma kelaknatan. Ini nama makanan tapi kok nggak ada jenis makanannya. Dari namanya sih jelas kalau ini makanan pedas. Nggak mungkin kan beneran mercon dioseng-oseng pake kangkung. Tapi apa? Sayap ayam? Daging sapi? Kecebong?

‘Umm… Boleh deh!’ sahut gue, mempertaruhkan hidup dan usus dua belas jari ini ke Febri.

Tempat oseng mercon ini lucu. Berada di pinggir jalan kayak tenda ayam penyet, tetapi dinikmati sambil lesehan. Febri udah cengar-cengir nahan ketawa. Entah niat busuk apa yang dia siapkan untuk gue di sini. Buat jaga-jaga, gue ngencengin ikat pinggang.

Tidak lama setelah Febri mesan, si Abang dateng membawa dua mangkuk kobokan dan piring kosong berwarna hijau. ‘Nasinya ambil sendiri ya.’ Si Mas-mas menunjuk bakul nasi yang lagi diambil orang sebelah.

Lah terus makanannya mana? Gue udah nyiapin mental, eh ternyata cuman dikasih kobokan sama piring kosong. Febri malah ketawa-tawa ngelihat gue yang kebingunan. Kayak senior di kampus yang sukses ngerjain adik kelasnya dan bilang, ‘Tuhkan. Mending kamu kash nomor telepon aja biar nggak push up. Hehehehe.’ Brengsek memang Febri ini.

Si Febri ngangkat mangkuk kobokan. ‘Ini bukan kobokan, Bang. Ini oseng merconnya.’

‘Oya?' Gue ngeliatin isi mangkuk itu. 'FAKUY!’ Ternyata ngomong ini enak juga.

Setelah gue perhatiin lebih lanjut, ternyata kobokan itu bukan sembarang kobokan. Kobokan itu kalo dimasukin rongga mulut bisa bikin mencret. Alias… itu kobokan cabe! Pantesan dari tadi gue nyium aroma pedes gitu. Gue pikir bau badannya Febri, ternyata bukan.

Gue mengaduk mangkuk itu. Isinya kayak cairan kental, cokelat kemerahan, berisi serpihan-serpihan daging.

‘Makan bang cobain! Hahaha!’ Febri makin semangat ngomporin.

Perasaan gue makin nggak enak. Gue deketin mangkuknya ke hidung. Baunya kayak menstruasi iblis. Setelah memberanikan diri, gue menyendok kuahnya, membuka mulut, meresapi rasanya dalam-dalam. Ujung tenggorokan gue langsung panas. Raut muka gue gak kekontrol. Febri nanya, ‘Gimana rasanya, Bang?’

‘Kayak balsem otot geliga.’

Singkat. Padat. Pegel linu.

di mana oseng-osengnya?


Hal yang terjadi selanjutnya adalah Febri yang bercerita tentang kisah asmaranya. Bagaimana dia pertama kali bertemu si cewek ini di tempat PKL. ‘Dari situ aku langsung ngerasain yang namanya jatuh sejatuh jatuhnya, Bang,’ komentar dia. Puitis abis. Pernyataan itu gue respons dengan ragu-ragu, ‘Uh… Sakit dong?’

Ceritanya kemudian berlanjut lebih dalam. Kisah cintanya ini agak-agak kompleks dan sinetronesque. Bagaimana dia begitu ingin mendapatkan si cewek ini. Harus bersaing dengan anak band yang lebih tampan. Bagaimana dia tidak sengaja memergoki mereka berdua di ruang himpunan mahasiswa. Bagaimana dia, demi si perempuan ini, menemaninya nonton si anak band ketika manggung.

Seiring dengan semakin dalam cerita, semakin gue melihat perubahan dari bola mata Febri. Wajahnya menunduk. Matanya jadi merah. Dia ngeluarin sharingan, ngehajar tukang oseng mercon dan lari ngejar Naruto ke hutan.

‘Ga usah sedih, Feb.’ Gue coba menenangkan.
‘Iya, Bang. Ini kepedesan kok.’

Licik sekali Febri. Ngajak makan pedes biar nggak ketahuan kalo lagi sedih.

‘Kamu gimana, Bang?’ Febri tiba-tiba nanya. ‘Lebih milih orang yang kamu taksir, apa orang yang naksir kamu?’

Entah kenapa perjalanan gue di Yogya ini penuh dengan pertanyaan-pertanyaan aneh.

Bersambung..

bonus muka Febri:

febri dwi cahya

Share:

Monday, February 20, 2017

Video Flourish Tengah Malem

Udah lama juga gue nggak bikin video flourish. Kayaknya terakhir bikin dua tahun lalu deh. Kalo ada di antara temen-temen yang belum tahu apa itu card flourish, sederhananya card flourish adalah ngocok kartu tapi banyak gaya. Muahaha. For the details, cek postingan jadul gue ini: tentang card flourish. Nah, berhubung beberapa waktu lalu sempet ga bisa tidur, akhirnya malah iseng ngerekam dan baru selesai diedit. Videonya sendiri gue rekam pukul setengah tiga pagi, jadi maap kalo rada gak jelas ya. :p



Enjoy! \(w)/

Share:

Thursday, February 16, 2017

Oke Oce

Gue pertama kali nonton serial drama korea Descendant of The Sun tahun lalu. Temen gue nawarin dengan antusias, ‘Lo coba nonton ini! Beda banget!’ Dia nunjukin file-file di laptopnya. Temen gue itu awalnya selalu ngebanggain pemeran cowoknya yang kelewat ganteng. Begitu ngeliat perubahan wajah gue, dia cepet-cepet bilang, ‘Ceritanya juga nggak menye-menye kok! Cobain deh!’ Terus terang, gue agak males. Ngapain coba gue nontonin diri sendiri? (ya, bakar aja gue gakpapa).

Sejujurnya, gue emang suka nonton film dengan genre romantic comedy. Tapi kalau yang terlalu drama kayak serial korea gini? Bukannya kenapa, gue takut nangis aja.

Pada akhirnya, gue tetep nyoba nonton. Buat yang belum tahu, Descendant Of The Sun adalah drama korea yang menceritakan tentang kehidupan seorang tentara yang naksir sama salah satu dokter. Dan, emang dasarnya gampang kepengaruh, gue ngerasa kalo tentara itu keren banget. Selama ini di bayangan gue tentara itu pasti serem, kaku, suka joget India. Ini yang gue tangkap setelah nonton videonya Norman Kamaru.

Lewat serial Descendant Of The Sun, gue mendapatkan fakta yang berbeda. Tentara juga bisa gaul, tampan, dan memesona. Wajahnya si pemeran utama pas lecet-lecet dan kena debu sewaktu perang mengingatkan gue akan tampang diri sendiri saat i-woke-up-like-this.

Tentara, di sisi lain, bikin gue iri banget. Dia adalah sosok yang jelas bisa ngelindungin cewek kalau ada apa-apa. Jago berantem, tembak-tembakan, tegas. Ada satu adegan di mana Kang Mo Yeon, pacar si tentara, digangguin preman. Lalu si tentara dengan sigap langsung ngajak duel. Buat gue ini kayaknya nggak mungkin terjadi. Gue nggak suka kekerasan. Jadi, kalau ada orang yang gangguin cewek gue, paling orangnya gue samperin dan tanya, ‘SIAPA LO?!’ Lalu gue ngeluarin hape dan bilang lagi, ‘Mampus! Twitter lo udah gue report as spam!’

Gara-gara film ini, gue jadi bernostalgia tentang game tembak-tembakan yang sempat populer pada saat gue SMP.
Akhirnya, gue kembali install Counter Strike.

Karena gak mungkin gue nembakin kakek-kakek lewat pake senapan angin, keinginan gue untuk ‘perang’ gue salurkan lewat game Counter Strike. Sebuah permainan first person shooter, tembak-tembakan antara dua kubu: Counter Teroris dan Teroris.

Dari masa SMP, entah kenapa gue selalu nggak pernah suka main game ini menggunakan Teroris. Gue selalu memilih jadi Counter Teroris, kubu yang baik, berandai-andai meringkus para teroris yang bikin rusuh warga. Ganti-ganti pistol, loncat kanan-kiri dengan sigap. Padahal jalannya paling belakang. Ngumpet di antara gerombolan Counter Teroris lain.

Hal paling menyenangkan dari permainan ini tentu kalo bisa ngebacok musuhnya pake piso dari belakang. Saat kita mengendap-endap, nyengir sendiri gara-gara musuhnya nggak sadar, lalu bacok kepalanya sampai bocor. Entah kenapa paragraf ini membuat gue terlihat sangat psikopat..

Ini terus berlanjut sampai gue dan dia bermain tembak-tembakan di Timezone. ‘Kita gede-gedean skor!’ tantang gue. ‘Prediksi aku paling kamu lima menit udah mati!’

Beres main, skor dia lebih gede daripada gue. Sedih.

‘Aku menang! Hahaha cupu dasar!’
‘Iya, aku juga sayang kamu,’ balas gue, ngayal dalam hati.

Ini terus berlanjut sampai dia di sebelah kanan gue, duduk memandangi John Wick di layar depan. Gue diam, tangan memangku dagu, berusaha menonton dengan khusyuk. Berpikir tentang dinginnya AC di dalam studio, atau emang gue yang terlalu grogi aja. Lucunya, film yang kami tonton adalah sekuel dan tidak ada di antara kami yang udah nonton seri pertamanya.

‘Ih apa-apaan tuh? Kok bunuh diri? Makan gaji buta nih si John Wick,’ komentar dia.

‘Tahu tuh!’ balas gue, yang, tentu saja dilanjutkan dengan ngayal dalam hati, ‘Aku juga cinta buta sama kamu.’

Ini terus berlanjut sampai si John Wick berhasil mengalahkan musuh-musuhnya. Nabrak-nabrakin mobil sembarangan. Nembakin satu peluru ke satu orang. Kadang yang udah mati tetep ditembak juga. John Wick ini sadisnya kayak gue pas lagi main Counter Strike. Bedanya, si John Wick bajunya kayak orang kondangan.

Sampai kemudian, gue juga mau jadi kayak John Wick. Gue juga mau jadi karakter yang gue mainin di dalam Counter Strike. Gue juga mau, jadi tentara yang ada di serial Descendant Of The Sun. Tapi gue tidak punya senapan. Yang gue punya cuman jantung yang harus beatbox di depan rumah dia. Yang gue punya cuma tarikan napas panjang, dan mulut yang terbuka pelan-pelan.

‘Jadian yuk?’

Dia diam sebentar, ngelihat gue, lalu nanya, ‘Kalo iya jawab apa?’

Antiklimaks.

Gue bengong ngeliat dia. Pandangan gue seakan bilang iya-aja-kenapa-kampret-dah-pake-nanya-nanya. Gue akhirnya jawab ragu-ragu, ‘O-oke?’ Dan, seperti dirasuki arwah Sandi Uno, gue nambahin, ‘Oce? Oke Oce?’

Plis jangan tanya gue kenapa..

‘Kalo enggak?’

Gue seketika memalingkan muka. Tidak berani menatap wajahnya. Sampai kemudian, gue mendapatkan ide. ‘Kalo gak mau, kamu harus salto dari sini sampe ujung gang sana!’ Taktik gue jenius sekali memang.

Dia diam sebentar, lalu akhirnya menjawab,
‘Iya. Aku oke oce.'
Share:

Wednesday, February 15, 2017

TULISAN BAKAL HILANG DARI PEREDARAN DUNIA?! BACA PARAGRAF 12 BIAR TAHU!

Hari ini hidup gue lebih banyak dihabiskan dalam posisi horizontal ketimbang vertikal. Enak banget rasanya libur di tengah minggu begini (yeah, that’s the plus of Pilkada: libur), mana cuaca hujan melulu. Rasanya hari ini jadi hari “balas dendam” dari aktivitas seminggu kemarin. Mana tadi malem gue keujanan sampe lepek sekancut-kancut, saking capeknya pas tidur malah masih bawa anduk. Jadi aja deh hari ini bawaannya pengin tiduran terus.

Yang tidak gue sadari, kebanyakan tidur sepertinya membawa dampak lain. Begitu bangun, nyokap udah bangga nunjukin kelingkingnya yang ada tinta. Dia bilang, ‘Buruan ke taman! Itu udah ditungguin lho buat nyoblos..’ Masih berusaha ngumpulin nyawa, gue ke kamar mandi, gosok gigi, lalu bergegas ke taman. Dan sesampainya di sana… SIKAT GIGINYA GUE BAWA! Freak abis. Untung aja gak abis boker. Bisa-bisa gue ke TPS bawa kloset.

Berbeda dengan cerita kebanyakan temen, proses milih di tempat gue berjalan santai-santai aja (apa karena guenya yang kesiangan dan bukan di Jakarta ya?). Gue tinggal dateng, ngasih kartu, nyoblos, terus beres deh. Gue denger-denger di tempat lain ada yang ngantri cukup lama. Begitu beres, ada yang ngitung suaranya pake diulang berkali-kali. Ribet.

Anehnya, setelah gue perhatiin, Pilkada adalah satu-satunya hari di mana kita seneng ada bagian di badan kita yang kotor. Gue rasa di hari lain gak mungkin ada orang yang badannya kotor tapi mukanya girang. Zaman gue SD aja pipi dielap pake penghapus papan tulis rasanya pengin ngamuk-ngamuk.

Tujuan orang yang dateng ke TPS juga jadi beda-beda. Ada yang beneran niat buat nyoblos. Ada juga yang seneng karena pengin nyelupin jari ke tinta. Nurul, temen kompleks gue, selalu menunggu momen Pilkada untuk nyelupin LIMA JARINYA KE TINTA. Gue gatau apa motivasinya, tapi dari ekspresi wajahnya jelas menunjukkan kebahagiaan. ‘Foto dong, Di! Liat nih jari gue lima-limanya kena tinta!’ Dia gaya dengan pose dadah. Bangga banget. Begitu sampe rumah nyesel, ‘Anjing! Susah nyucinya!’

Di momen ini juga banyak tempat makanan atau main yang bikin diskon asal udah nyoblos. Katanya, asal kita nunjukin jari yang udah kena tinta, bisa langsung diskon gede. Salah satunya ini:

TIKET PROMO DUFAN


Tujuannya mungkin supaya si pelanggan punya rasa kepedulian terhadap lingkungan dan pemimpinnya. Dia gatau aja, di tukang fotokopian banyak yang jual tinta. Seharusnya momen ini dapat dimanfaatkan untuk membuat profesi baru: joki tinta. Gue tinggal bawa botol tinta ke depan gerbang Dufan, nawarin orang-orang buat nyelupin jarinya ke tinta, lalu gue suruh bayar 50 ribu. Ini jelas bakal bikin gue tajir… dan tewas digebukan satpam Dufan.

Begitu pulang nyoblos, gue lanjut makan, kemudian tidur seharian.

Sampai barusan, gue buka laptop, terus niat mau ngeblog lagi.

Dan nggak tahu mau nulis apa.

Sad but true, di tengah gencarnya era video masuk ke internet ini, gue jadi agak susah dapet feel enak untuk nulis dan baca lagi. Entah kenapa, gue merasa kecenderungan orang untuk ‘betah’ di satu tulisan lebih cepat hilang dibanding video. Baru liat tulisan panjang dikit aja rasanya udah keburu males duluan. Makanya beberapa postingan di blog ini kemaren sengaja nggak pake header. Biar membiasakan diri ngeliat tulisan panjang. Hehehe.

Masih nyambung soal nulis dan teknologi, gue jadi keinget sama cerpennya Ted Chiang yang lagi gue baca. Di cerpennya yang The Truth of Fact, The Truth of Feelings, semua orang terbantu oleh Artificial Intelligence yang bernama Remem, yang bikin kita bisa ngerekam dan ngeliat video setiap saat. Kalo lagi berantem sama pacar gara-gara lupa jemput, misalnya. Kita tinggal pake si Remem untuk ngeliat kejadian di masa lalu. Apa benar si pacar janji ngejemput atau enggak. Akibatnya, di masa itu orang tidak tahu kalau di dunia ini ada sesuatu yang bernama tulisan. Karena terbiasa hidup dengan audiovisual, tulisan jadi hilang. Orang cuman bisa nonton, denger, tapi gak tahu tulisannya kayak gimana. Si Ted menggambarkan tulisan sebagai ‘tanda yang digunakan di atas kertas untuk berkomunikasi’.

Cerpen ini gila banget sih. Dan sangat bisa benaran terjadi di masa depan. Sekarang aja gue udah jarang banget nulis pake tangan. Kalo dulu tulisan gue bisa dikategorikan sebagai tulisan ceker ayam. Gara-gara gak pernah nulis, mungkin sekarang levelnya udah meningkat jadi tulisan ceker ayam yang baru diamputasi.

Kalo ini beneran kejadian, pasti bakal gak seru. Tukang fotokopian pada bangkrut. Kalo bosen pas pelajaran gak bisa nyoret-nyoret meja pake tipe-ex (iya gue tahu contohnya gembel semua). Tapi kan gak asik aja. Kalo sekarang mungkin kita ngelihat ada arkeolog ngubek-ngubek tanah terus ketemu fosil dinosaurus. Keren gitu. Di zaman itu bisa aja kita menemukan seseorang yang nemuin kertas di masa lampau. Dia ngadain konferensi pers, ‘Kami baru saja menemukan bukti sejarah! Sebuah tanda adanya komunikasi cetak dari 200 tahun yang lalu! Setelah kami selidiki, tanda ini berarti… Yanto Was Here!’  Suasana hening sebentar, lalu dia ngelanjutin, ‘Who the fuck is Yanto?’

Yah, semoga aja gak bener-bener kejadian begitu.

Situasi ini juga mau tidak mau ngebuat para penulis membuat judul berita yang clickbait. Yang heboh dan menggegerkan cuman biar mancing pembaca buat mau nge-klik postingan itu. Gue sendiri gatau hal kayak gitu efektif atau malah bikin sebel karena isi tulisannya nggak sesuai ekspektasi.

Sebagai pembuktian, coba kamu yang jawab deh.
Share: