Tuesday, August 30, 2016

Daftar Bahasa Gaul 2016 yang Memudahkan Anak Muda Diterima Pergaulan

Katanya, semakin tahu banyak hal, kita akan merasa semakin bodoh. Benar atau tidak, gue sendiri gatau. Tapi yang jelas, dari dulu gue emang udah bego. Jadi, apakah kebegoan gue itu berarti gue pintar dan tahu banyak hal atau gue ini orang bego? Mampus, gue pusing sendiri.

Beberapa hari ini gue baru mendapatkan pengetahuan tentang hal-hal gahul di dunia ini. 1) Cakung itu singkatan dari cuaca mendukung. Artinya, cuacanya mendukung buat tidur atau males-malesan. 2) ‘Ena ena’ itu kependekan dari ‘enak-enak’. Kalo yang ini gue juga bingung, kenapa nyingkatnya nanggung banget. Apaan coba yang dihilangin cuman huruf ‘k’-nya doang? Itu kan sama aja kayak nyingkat Apartemen jadi Aparteme. YA KALO KAGAK NGARUH APA-APA MAH NGAPAIN DISINGKAT, JIDAT!

‘Ayo, Bro. Kita ke aparteme. Ena-ena.’

Semakin ke sini kok gue merasa kembali ke jaman-jaman SMA ya? Di mana masa itu ‘bahasa alay’ merupakan bahasa populer. Nulis dicampur angka. Hurufnya bisa tiba-tiba kapital, tiba-tiba huruf kecil, tiba-tiba hijaiyah. Masa di mana huruf ‘X’ artinya ‘nya’. Contoh: ‘Kayaknya casan gue ketinggalan di rumah temenx Dito deh.’ Maksud: Kayaknya casan gue ketinggalan di rumah temennya Dito deh.’ Jadi, kalo ada tulisan Narutoxxx, itu berarti Narutonyanyanya. Gitu.

Tidak tahu siapa yang memulai, tapi gue melihat kalau masa sekarang juga ada bahasa gahul semacam itu. Dan anehnya, kebanyakan pemakainya adalah orang-orang seumuran gue juga. Yang dulu pake bahasa alay. Terus udah gede ngatain yang make bahasa alay, tapi giliran ngomong malah ena-ena.

Oke, mungkin kamu merasa bahasa gahul itu mirip bahasa alay jaman dulu. Ya, alay dan gahul itu memang beda tipis. Tapi kamu tidak perlu khawatir! Setelah mengamati lebih jauh, akhirnya gue memutuskan untuk membuat daftar bahasa gaul masa kini. Jadi, buat kamu-kamu yang pengin terlihat gahul, silakan gunakan bahasa ini. Gunakan sesering mungkin agar persentase kegahulanmu meningkat! Kalo bisa tiap ketemu orang langsung tereak di kupingnya, ‘ENA-ENA, Bos! Dengan begitu dapat dipastikan kamu akan dicap sebagai anak gahul sejati…dan langsung digelandang Satpol PP.

Berikut daftar bahasa gaul 2016 yang memudahkan anak muda untuk diterima pergaulan:

Satu. Nga

Dari sekian banyak singkatan kata ‘Enggak’, anak gahul jaman sekarang memilih untuk memakai ‘nga’. Entah apa alasannya, padahal sama-sama tiga huruf kayak ‘gak’. Bahkan, kalo mau lebih singkat, bisa pake ‘ga’ atau ‘g’. Emang sih, kalo kependekan juga malah bikin orang yang diajak ngobrol jadi sedih. Contoh:

‘Aku main ke rumah kamu ya. :)’
‘G.’

Pedih…

Kayaknya sih penggunaan ‘nga’ ini hanya dilakukan di dalam tulisan. Soalnya, gue belum pernah ketemu orang yang mau ketabrak mobil, terus panik teriak, ‘Ngaaaaaaaaaaaa!!!’

Tingkat kegahulan: 70/100

Dua. HHH.

Kalau orang yang ketawanya ‘wkwkwkwkw’ akan langsung dihina sebagai alay, nah ini kebalikannya. Mau gahul? Tertawalah dengan Hhhhhhhhhhhhh. Niscaya, orang bingung, lo lagi ketawa apa asma.

Tingkat kegaulan: 75/100

Tiga. Akhiran ‘K’

Ini memang tampak anomali. Di saat bahasa gahul kebanyakan memudahkan kita dengan menyingkat atau memendekan kata yang sudah ada, bahasa gahul ini malah membuat kita menambah satu huruf. Huruf ‘K’ ini biasanya ditambahkan dengan kata lain yang bertujuan untuk menambah kesan imut. Seperti misalnya, bayi menjadi bayik. Atau lucu menjadi lucuk. Contoh penggunaan kata: ‘Aaaaakkk… itu sepatunya lucuuuk. Beliin. :3’

Tidak sembarang kata yang ditambah huruf ‘k’ akan menjadi imut. Seperti misalnya: avertebrata. Dengan mengubahnya menjadi 'avertebratak', bukannya imut, yang ada malah orang pada nanya, “Ketabrak apaan, Bro? Innalilahi…”

Gue pun tidak terlalu paham kata apa saja yang akan jadi imut jika ditambahkan huruf ‘k’ ini. Tapi, satu hal yang perlu diingat, kata yang ditambahkan harus yang berakhir dengan huruf vokal. ‘Keren’ tidak bisa diganti menjadi ‘kerenk’. Dan ‘berak’ tidak bisa diubah menjadi ‘berakk’. Karena, YA KAGAK ADA NGARUHNYA, JIDAT?!

Fakta: Bahasa gaul ini hanya digunakan dalam chatting. Anak gahul tidak mengucapkan ini dalam kehidupan sehari-hari. Alasaannya? Ya ribet aja. Masa baca kayak ada qolqolahnya gitu. “Ya Allah! Bayik guek keselekq!’

Tingkat kegahulan: 80/100

Empat. Akhiran que

Sama seperti akhiran ‘k’, ini juga merupakan bahasa gaul yang anomali karena penambahan hurufnya. Buat kamu yang masih culun, ‘que’ ini dibaca ‘kuu’ bukan ‘kue’. Entah dari mana asalnya, tapi yang jelas ini bukan bahasa jawa yang dibikin gaul. Soalnya gak bakalan cocok kalo dimasukkan ke dalam kalimat, ‘Ono opo que?’

Adapun kata yang paling sering ditambahkan ‘que’ ini adalah ‘bos’. Contoh penggunaan yang benar: ‘Gile! Keren abis nih video! Ampun, Bosque!’

Kekerenan dari bahasa gaul ini tercipta karena kesannya kita menulis dengan bahasa jadul. Ala-ala portugis gitu. Alfonso De Albuquerque. Gue sendiri tidak tahu banyak tentang bahasa gahul ini. Jadi, kalo kamu anak gahul dan tahu kata lain yang cocok ditambahin ‘que’, silakan tulis di kolom komentar.

Tingkat kegahulan: 85/100

Lima. Ena-Ena

Seperti yang sudah gue tulis di atas, ‘ena-ena’ merupakan salah satu bahasa gahul yang paling hits. Meskipun bermakna ‘enak-enak’, tapi ternyata tidak sembarangan kalimat dapat menggunakan ena-ena dengan pas. Berbeda dengan ‘enak’ yang merupakan kata sifat, ‘ena-ena’ merupakan kata kerja. Kebanyakan orang memakai ‘ena-ena’ untuk menyindir temannya yang sedang berduaan dengan pacar. Contoh penggunaan yang benar: ‘Wuih, abis ena-ena lo ya sama doi?’ Contoh penggunaan yang salah: ‘Hmmmm ketopraknya ena-ena!’

Tingkat kegaulan: 90/100
Tingkat cabul: 1249756/100

--
Demikianlah daftar bahasa gaul tahun 2016 yang bisa kamu pakai. Semoga kamu-kamu yang susah diterima pergaulan akan langsung mendapat banyak teman dan masuk ke dalam lingkungan yang kamu harapkan. AKhir kata, gue ucapkan: ‘Selamat mencoba, Bosque! HHHH.’
Share:

Sunday, August 28, 2016

...mau mandi?

Yoooooooooooooosshhhh!!!

Akhirnya WiFi laptop gue kembali normal! Akhirnya, dengan begini aku dan kebejatanku akan kembali! (Buset, udah kayak blog apaan aja ini).

But anyway, a bunch of thanks buat Alam yang udah rela nyamperin cuman buat ngoprek-ngoprek laptop. Dan, ya, hasil kerja keras gue ngotak-ngatik selama seminggu kemarin emang gagal total. Gue udah coba dari yang paling sederhana kayak restart laptop. Sampai melakukan tindakan ekspert penuh kesotoyan: update driver.

Betul, setelah sekian lama merenung, gue mendadak kepikiran: ‘Jangan-jangan karena drivernya belum diupdate?!’

Hipotesa ini membawa kesotoyan demi kesotoyan gue yang lain. Buka-buka google tentang cara update driver, nyari-nyari informasi tentang WIFi. Dan pastinya juga menulis: ‘Apa itu driver?’

Sampai kemudian, jumat malam gue bener-bener berhasil update driver WiFinya! Yooosh!! Terkutuklah semua kekudetan yang ada di dalam diri ini! Sayangnya, kebanggaan itu tidak berlangsung lama. Begitu gue cek, WiFinya tetap aja eror, nggak bisa diaktifin. Kebanggaan di dalam diri pun seketika berubah menjadi kelaknatan.

Anehnya, kemarin siang, pas Alam datang buat meriksa laptop ini, semua berhasil dengan gampang-gampang aja. Begitu gue tanya problemnya, Alam jawab, ‘Ini drivernya, Di. Kayaknya nggak sengaja keupdate yang baru deh. Barusan gue uninstall, terus pake yang lama lagi. Ini sekarang udah bisa.’ Alam kemudian menunjukkan lambang WiFi di laptop.

Gue cuman ngangguk-ngangguk sambil ngomong ‘Oooh…’ biar dikira paham. Padahal, itu kamuflase atas ‘nggak sengaja keupdate drivernya’ yang dia katakan dengan tindakan gue pada malam sebelumnya yang sotoy install driver sendiri. Soalnya, kalo Alam tahu gue yang update, bisa-bisa temen gue berkurang satu. Muehehehe.

--
Eniweeeeei.

Gara-gara postingan Yoga yang ini,
gue jadi inget dulu pernah nganterin orang asing.

Jadi, pas kuliah dulu, rumah gue di Bogor sering dijadiin tempat ngumpul anak kelas buat belajar. Emang udah jadi kebiasaan sih kayaknya tempat gue selalu dipakai untuk nongkrong semasa ujian. Mulai dari temen-temen yang bawa buku bertumpuk-tumpuk, modal flashdisk buat minta slide mata kuliah, sampe yang numpang solat taubat.

Kehidupan kuliah itu berat, Bro.

Sampai di siang yang ceria, dua temen gue, Fay dan Nisa baru aja selesai numpang belajar.

Nah, begitu mereka mau pulang, gue keder. Dari rumah gue sampai tempat angkot agak jauh kalo jalan kaki. Sementara gue cuman ada motor. Dengan penuh rasa hina, gue pun bilang, ‘Kayaknya kita bonceng tiga deh sampe depan. Kayak cabe-cabean gitu.’

Mereka pun bersorak: ‘HOREEEEEEE!!’

Kagaklah.

Gue memutuskan untuk nganterin mereka satu per satu. Jadi, dari rumah gue sampai ke Jalan Raya tempat angkot, harus ngelewatin Jalan Sedang yang lumayan jauh. Belum lagi dari rumah gue ke Jalan Sedang itu. Kalo naik motor sih paling total sampai ke Jalan Raya cuma 10 menit, tapi kalo jalan kaki lumayan. Bisa bikin engsel dengkul naik ke pantat.

Akhirnya gue nganterin Nisa duluan. Sementara Fay gue tinggal di rumah sendirian.

Nah, sesaat setelah nganterin Nisa sampai tempat angkot, pas di perjalanan pulang ke rumah, tiba-tiba di tengah jalan ada ibu-ibu nyetopin motor gue. Dia bener-bener berdiri di tengah jalan sambil merentangkan tangan gitu lho.

Gue liat perawakannya: bajunya cokelat, rambutnya panjang dan agak kasar.

‘Tolongin ibu, Dek,’ kata orang itu.

Gue heran sendiri. Ini ada apaan coba tiba-tiba kayak gini? ‘Tolongin apa, Bu?’

‘Tolong anterin.’
‘Hah? Anterin?’
‘Iya. Anterin.’
‘Bentar, bentar, bentar.’ Gue masih gak nangkep maksud si Ibu. ‘Anterin? Anterin apaan ya?’

Si ibu mengangguk. Dia kemudian menunjuk ke tempat searah jalan menuju kompleks rumah gue. ‘Anterin ke situ. Ibu gak punya duit. Tolong.’

Sampai di sini, gue jelas makin pusing. Pertama, gue lagi buru-buru. Masih ada peer nganterin Fay ke tempat angkot. Kedua, BAYANGIN AJA LO DICEGAT EMAK-EMAK DI TENGAH JALAN TERUS MINTA DIANTERIN!! Ini jelas peristiwa yang janggal. Gue celingukan, ngelihat kondisi sekitar. Takutnya begitu gue jawab, ‘Ya udah, saya anterin.’ Tahu-tahu muncul Helmi Yahya sambil bawa-bawa koper bilang, ‘Atas kebaikan yang telah Anda lakukan… KAMU DAPET UANG KAGET!!’

Terus gue meninggal jantungan.

Berhubung gue gak liat tanda-tanda keberadaan Helmi Yahya, gue jawab, ‘Deket kan, Bu? Saya lagi buru-buru nih.’

‘Iya, deket kok.’ Si Ibu menjajwab dengan santai, lalu naik ke motor.

‘Ya-ya udah,’ jawab gue, masih ragu sebenernya. ‘Tujuh rebu ya?’ Nah, baru gue lega.

Begitu udah jalan, si ibu ngasih petunjuk dengan tangannya. ‘Masih ke sana kok. Dikit lagi.’

Kompleks rumah gue udah kelewatan. Dia masih terus aja bilang ‘Dikit lagi. Depan lagi.’ Gue udah mulai hilang kesabaran. Apalagi dia kok kesannya malah nyuruh-nyuruh gitu. Emangnya gue ojek? Curiga bentar lagi bakal ngomong, ‘Nanti saya kaih lima bintang deh.’

Gue masih lurus aja. Sampai setengah jam, gue bener-bener males sama si Ibu ini. Selain gak enak sama Fay yang nunggu di rumah. Gila aja. Masa sejauh ini… cuma tujuh ribu (lho?).

Gue melambatkan motor, berniat nurunin si ibu di sini aja. ‘Emang mau ke mana sih, Bu?’

‘Saya mau mandi.’

‘HAH?’ Gue nengok ke kaca spion. Si ibu keliatan nyengir-nyengir. ‘MAU NGAPAIN, BU?’

‘Mau mandi.’

‘Oh, mau mandi.’ Gue pura-pura menjawab dengan wajar. Padahal udah mikir, ‘COBAAN APA LAGI INI YA ALLAH?!!’ Kenapa semuanya makin mencurigakan gini? Gue merinding. Ini jangan-jangan gue dijebak. Tahu kan waktu itu tindak kejahatan mulai aneh-aneh? Bisa aja begitu gue turunin, tiba-tiba ada orang loncat keluar dari semak-semak sambil terriak: ‘SERAHKAN KEPERJAKAANMU!!’

Oke, mungkin nggak akan seekstrem itu sih.

Akhirnya, karena takut, gue jalan terus sampai menemukan tempat yang agak rame. Terus, gue turunin sambil minta maaf. Dan bener aja lho. Pas gue turunin, si ibu mendadak jadi tempramen. Dia jerit-jerit ke gue, tapi ucapannya gak jelas. Semacam orang lagi kumur-kumur sambil ngerap. Adegan ini diperparah dengan beberapa orang yang gue liat mulai nyamperin. Gue perhatiin mukanya, bukan Helmi Yahya. Dua orang ini semakin mendekat. Gue udah pengin jerit, ‘GUE MASIH MAO PERJAKA!’ tapi kalimat gue dihentikan oleh salah satu dari mereka.

Dia bilang: ‘Kamu ngapain boncengin orang gila?’

Jegeeeeeeeeer. Bumi gonjang-ganjing. Gunung meletus. Duo Serigala pantatnya meledak. ‘Gimana, Mas?’ Gue kembali memastikan.

Lalu dua mas-mas ini ngejelasin kalo si ibu adalah orang gila yang biasa mangkal di daerah sini. Gue cuman cengo denger penjelasan mereka, muter balik, terus diomelin Fay karena ngejemputnya lama banget.

Pesan moral dari kisah ini: Pepatah yang bilang orang gila mainnya sama orang gila ternyata bener juga.
Share:

Monday, August 22, 2016

Hikmah Jatuh Ini...

Kutu. Laptop gue eror aneh banget. Udah beberapa hari ini WiFi-nya sering nggak nangkep sinyal di rumah. Padahal, gue coba pake henpon masih lancar-lancar aja. Awalnya selalu gue coba dengan teknik andalan gue dalam membetulkan laptop rusak: matiin-nyalain lagi. Hehehe. Tapi, lama-kelamaan malah makin parah. Koneksinya jadi sering putus sendiri. Malem ini malah opsi buat nyalain WiFi-nya mendadak ilang. Kutu kutu kutu.

cara membenarkan wifi yang eror

Ada yang bisa bantu?

--
Alhasil, gue mengupload ini dengan nyolokin kabel LAN-nya langsung ke laptop… yang berakhiir dengan Abang gue ngetok-ngetok kamar karena protes WiFi-nya mokat. Huehehe.

Anyway, little thing to update: gue baru aja kecelakaan.

Baru aja di postingan kemaren gue bilang kalo gue semakin eneg dengan kelakuan pengendara motor yang sembarangan. Eeh hari kamis kemarin malah beneran diseruduk motor. Kutu. Kejadiannya sewaktu gue lagi ada kerjaan di daerah Jakarta Barat. Pas di daerah Slipi, gue lagi naik motor dengan santai karena emang di depan gue lagi lampu merah. Tiba-tiba, dari sebelah kanan, ada motor yang menikung mendadak belok ke kiri. Terus, gue ditabrak. Geletak deh.

Ban motor orang itu sempet nyangkut di sela belakang ban depan motor gue. Dia kayak emang nubrukin motornya dari kanan ke kiri aja gitu. Entah gak liat ada gue, entah emang kagak punya otak aja. YA ORANG LAGI ASIK-ASIK BERENTI DI LAMPU MERAH GITU LHOOO!!

Begitu geletak nyusruk, orang-orang pada bantuin gue dan neriakin si pemotor biadab itu. Ini yang bikin gue sebel: dia gak menggubris sama sekali. Tetep ngelanjutin jalan, seolah nabrak anak orang sama kayak nginjek polisi tidur. Padahal kan kalo berhenti, siapa tahu kita jadian kayak di FTV gitu (lho?).

Lucunya (atau beruntungnya), gue gak kenapa-kenapa. Cuman lecet dan memar-memar sedikit di kaki. Salah seorang bapak juga dengan baiknya langsung ngebawa gue ke pinggir jalan dan bilang, ‘Wah, setelan gasnya kendor nih.’

BANGKEK, KENAPA MALAH MOTORNYA!!

Lucunya, gue sering banget mengalami kejadian kayak gini. Waktu itu juga pernah di daerah Lebak Bulus, motor di depan gue ngerem mendadak. Gue langsung banting setir ke kanan, terus diserempet sama motor dari kanan yang lagi ngebut juga. Kita berdua nyeret di aspal. Anehnya, gue gak kenapa-kenapa. Yudha, yang lagi gue bonceng, kaki kirinya bengkak segede nangka.

Kejadian lain. Pas masih SD, gue lagi demen-demennya main bonceng sepeda keranjang sama Ari, temen kompleks. Sepeda cewek itu, gue perkosa dengan dipakai ngebut-ngebutan. Sampai, menjelang taman kompleks, gue gak ngeliat polisi tidur. Akhirnya, bukannya ngerem, gue malah mengangkat stangnya tinggi-tinggi sampai terbang. Naasnya, gue mendarat di got taman. Ban depan sepeda gue masuk ke dalam got, dan sepedanya jungkir balik ke depan. Gue nengok ke belakang. Si Ari udah nggak ada. Dia nyusruk ke rumput di depan. Kepalanya benjol gede. Gue? Lecet-lecet doang.

Oke, sekarang gue mulai sadar. Ini antara gue yang selalu hoki, atau emang bawa sial bagi orang-orang di sekitar aja.

Tapi kayaknya, ini salah satu akibat dari jaman gue ikut latihan Pencak Silat sewaktu SD deh (ya, walaupun batuk dikit langsung asma, gini-gini gue pernah ikut pencak silat). Jadi, di pencak silat itu, gue diajarkan ‘cara jatuh’ yang baik dan benar. Bagaimana posisi tubuh dan gerakan yang harus dilakukan sesaat sebelum jatuh. Pokoknya, supaya abis jatoh, seenggaknya pala kita gak ketuker ama dengkul.

Gue ingat betul ketika itu pelatih gue menyuruh untuk menjaga posisi kepala supaya tidak langsung kena tanah. Paling enggak harus dihalangin tangan. Dan bagaimana pelatih gue menyuruh untuk selalu ‘ngelemesin’ setiap kita mau jatuh. Kita tidak boleh ‘menahan diri’ pas jatuh. Mungkin, istilah anak sekarang: lemesin aja. Kalo emang keguling, biarkan badan kita keguling. Jangan malah ditahan gulingannya. Jangan memberikan gaya tolak terhadap arah jatuh kita.

Lucunya, prinsip ini tidak dapat dipakai untuk hal yang krusial. Seperti misalnya, patah hati. Sebagaimanapun kita tahu bakal mendapat nilai jelek pas ujian, tetep aja sakit sewaktu lihat nilainya benaran. Sebagaimanapun kita sadar kalo jarang ngasih makan binatang peliharaan dan tahu dia akan mati, tetap aja patah hati sewaktu benaran melihatnya mati. Sebagaimanapun kita tahu orang itu akan menyakiti kita. Akan membuat kita jatuh dan sakit, akan selalu ada dorongan untuk melawan gaya itu. Kita akan selalu menolak. Tidak percaya. Sebagaimanapun kita sudah menaruh rasa curiga bahwa dia selingkuh, misalnya. Tetapi, pada kenyataannya, kita akan tetap ‘kaget’ sewaktu tahu dia benaran selingkuh. Kita tidak akan bisa ‘ngelemesin’ perasaan kita dan menerima kenyataan itu.

Padahal, inti dari mengalahkan patah hati itu kan merelakan. Melemaskan hati kita, seolah rasa sakit itu bisa kita terima tanpa menusuknya dalam-dalam. Tapi, kenapa susah ya? Kenapa kalau di kejadian sebelumnya, kita bisa melakukannya sebagai gerakan refleks melindungi diri, tapi dalam hal ini gak bisa? Kenapa tiap orang, tidak dibekali kekuatan ‘refleks’ melindungi diri dari patah hati? Apakah memang kita harus tahu kalau patah hati itu menyakitkan? Kalau kita, sesungguhnya, memang tidak boleh kebal dari patah hati. Supaya di kemudian hari, tidak tergesa-gesa. Tidak buru-buru dalam mengambil keputusan. Well, jadi apa hikmah dibalik jatuh ini? Gue juga gatau sih. Hehehe.

Duh, kebiasaan nih. Nulis jam segini malah jadi ke mana-mana.
Udah dulu deh. Besok harus kerja. Goodnight readers! \(w)/
Share:

Wednesday, August 17, 2016

Nah Itu yang Gue Gatau...

Lagi asik nonton upacara di tv, tiba-tiba nyokap nyamperin sambil bawa koran. ‘Kamu harus baca ini. Biar gaul.’ Pas gue liat, eh ternyata beginian:

cara mengilangkan kudet dengan membaca


Dengan baca tulisan itu, dia berharap pemahaman gue akan bahasa gaul meningkat. Walaupun pada akhirnya tetep gak gue baca dan malah gue foto terus masukin ke sini. Tapi gila. Ternyata selama ini nyokap diam-diam perhatian sama gue (Atau jangan-jangan selama ini dia nangis di kamar seraya berkata, ‘Huhuhuhu… anakku terlambat gahul..’ ).

Entahlah..

Happy birthday buat Indonesia! Pada ikut lomba apa aja hari ini? Gue sendiri nggak ikut apa-apa. Tadi pagi cuman gue habiskan dengan tidur-tiduran dan nonton In Your Eyes. Ada yang udah nonton? Seru banget sih filmnya. Tentang dua orang (cowok dan cewek) yang bisa saling telepati tanpa saling tahu gitu. Si cowok bisa ngelihat apa yang dilihat si cewek, begitu juga sebaliknya.

Ini mungkin semacam sahabat pena versi sci-fi ya? Hehehe. Kita bisa ngobrol bebas sama orang itu, tanpa perlu takut apapun. Karena… well, dia toh ada di belahan dunia bagian mana gitu kan. Gak mungkin ngaruh ke hidup kita juga. Zaman sekarang kayaknya hal macam gini udah semakin susah ya? Dulu paling serunya pas jaman Yahoo Messenger Di mana orang-orang bisa murni berinteraksi tanpa harus tahu background lawan bicaranya. Selama pembicaraannya mengasyikkan dan cocok, biasanya bakal jadi deket dengan sendirinya. Jaman sekarang kan kayaknya kita harus kepo dulu. Cari tahu siapa orang ini, siapa orang anu, sebelum akhirnya ngajak kenalan dan ngobrol. Hehehe.

Ngomongin soal merdeka, siapa sih yang nyiptain kata ‘merdeka’ itu? Maksudnya kan, saat kita dijajah Belanda dulu, kita belum paham tentang konsep kemerdekaan. Tapi kok ada kata ‘merdeka’ ya? Apakah memang ahli bahasa Indonesia ini nyiptain duluan semua bahasa apa gimana sih? Padahal kan barangnya belum ada. Kita gak tahu apa itu merdeka. Tapi udah ada bahasa merdeka. Nah loh, sampe sini gue jadi puyeng sendiri.

Kenapa juga katanya harus ‘merdeka’? Padahal, kalau kata itu diciptakan pas lagi rame-ramenya orang belanda di Indonesia, seenggaknya kata-katanya mirip-mirip bahasa belanda dong. Sementara bahasa belanda dari merdeka itu onafhankelijk. Kenapa enggak... Onafankelijek (bahasa sudah dipermudah seadanya). Nanti kan kita bisa nyanyi, 'Tujuh belas agustus tahun empat liiimaaa.. Itulah hari Onafankelijek kitaaaa...

Selesai nyanyi, lidahnya kelipet semua.

Atau jangan-jangan, sebenernya kata ‘merdeka’ itu emang baru aja dibikin. Pas pada rapat di rumah Laksamana Maeda, Soekarno bilang, ‘Oke oke… gue yang bikin deh naskah proklamasi buat ngelepasin kita dari Belanda. Tapi bentar, ngelepasin kita dari Belanda bahasa kerennya apaan ya?’

Anyway, gue baru aja tahu pentingnya membaca! Ya, silakan kalau mau anggap ini bagian dari kekudetan. Tapi serius! Membaca itu penting kawan-kawan! Gue menyadari ini pas lagi baca bukunya Jenny Lawson yang Furiously Happy. Enggak, itu bukan buku ajaran membaca yang di dalamnya tertulis: ‘IQROOO!!’ Itu cuman buku memoar dia saat menderita penyakit mental.

Jadi, udah beberapa hari ini gue mencoba baca itu ebook. Karena gue selalu berpikir kalau main hape itu enaknya tiduran, dan karena tiduran itu enaknya tidur. Alhasil, gue ketiduran dan gajadi-jadi baca tuh ebook. Hehehe.

Kayaknya gue emang belum siap deh hidup di era digital ini. Apalagi soal baca-membaca ini. Masih agak-agak kaku aja gitu kalau baca lewat hape. Bawaannya gatel pengin ngebalik halaman. Ironisnya, program digitalisasi ini kan bagus buat lingkungan ya? Jadi nggak ngabisin kertas. Sekolah SMP gue aja sekarang udah mewajibkan siswanya untuk bawa laptop sendiri-sendiri. Supaya bahan-bahannya dikasih dari situ. Tapiiii… gue tetep nggak kebayang aja gitu kalau belajar di sekolah pun udah pada pake ebook semua. Bukan masalah siswanya males baca, tapi jadi ribet aja kalo mau gambar aneh-aneh pas lagi bosen. Kasian dong anak-anak nanti gak bisa gambar burung di buku LKS temennya. Muahahaha.

Tapi, teknologi emang berpengaruh banget sih sama pendidikan ya? Anak-anak zaman sekarang keliatan banget pinternya. Dari awal nemu Agung Hapsah aja gue udah syok. Terus ada Joey Alexander. Belum lagi kemaren pada heboh soal Rich Chigga, rapper muda yang emang jago banget nge-rapnya. Katanya bahkan dia sempet bawa-bawa Donald Trump di panggung We The Fest kemarin. Gue sih yakin salah satu faktornya gara-gara teknologi, terus ngaruh ke perkembangan pendidikan yang bisa diakses lebih gampang. Seremnya, anak-anak jaman sekarang jadi berpemikiran terlalu terbuka. Sehingga kesannya ‘bandel’ karena tidak takut apa-apa. Ini jelas berkebalikan sama jaman gue kecil yang ngapa-ngapain aja takut. Gak sengaja nelen biji jeruk aja takut kalo bakalan tumbuh pohon lewat kuping. Hahaha. Those kind of plain thoughts.

Jadi, gimana caranya supaya gak bego-bego amat kayak gitu? Ya dengan baca itu tadi.

Terus gimana caranya baca kalo tiap malem selalu ketiduran?
Nah, itu yang gue gatau. Hahaha.
Share: