Sunday, July 24, 2016

Saya Bersama Mereka yang Berani Main Game Bola Bareng Cowoknya

Apa pengorbanan terbesar yang pernah lo lakukan buat pasangan?

Mungkin beberapa ada yang menjawab bela-belain begadang, ngumpulin temen-temen demi kasih surprise ulang tahun. Ada juga yang berkorban menabung, ngirit-ngirit duit supaya bisa ngebeliin dia barang yang udah dia kepengin banget. Di sisi lain, ada yang berkorban untuk meninggalkan pilihan sekolahnya, demi bisa tetap bersama orang yang dia sayang.

Oke, oke, semua bisa jawab beda-beda. Tapi, kalo gue tanya “Hal apa yang bisa lo lakuin sebagai pengorbanan terbesar?” Buat cowok, gue nggak tahu. Tapi kalo pengorbanan terbesar yang dilakukan cewek, gue udah nemu jawabannya. Jadi, tadi pagi gue nonton video ini. Dan betul, itulah pengorbanan terbesar cewek buat pasangannya: main game bola bareng.

Sumpah, gue salut aja gitu sama cewek yang mau diajak main game bola bareng cowoknya. Mungkin awalnya terasa romantis. Si cowok yang tidak enak karena pacarnya nontonin dia main sendiri akhirnya bilang, ‘Udah, kamu ikut main aja.’ Biasanya, setelah denger itu, ceweknya langsung terkena serangan jantung ringan. Ceweknya menolak, yang kemudian cowoknya ngerayu dengan bilang, ‘Udah gakpapa. Nanti aku ajarin. Gampang kok.’

Cewek ekspresif mungkin akan langsung membalas dengan ‘GAMPANG DARI HONGKONG!’ tapi, buat cewek pemalu yang menghargai pasangannya, dia bakal iya-iya saja. Dan ketika kamu sudah menjawab iya, bencana yang sesungguhnya akan segera dimulai.

Di awal-awal permainan, si cowok akan mengajari kamu dengan bilang ‘ngoper mencet ini, nendang mencet anu’ dan kamu merasa ini adalah hal yang romantis karena udah mau ngikutin hobi dia. Tapi tunggu sampai lima belas menit berikutnya. Kalau di masa itu kalian belum nge-golin, dia akan "menuntut" kamu dengan lebih keras. Kalimat manis yang semula, ‘Kalo dapet bola oper aja ya sayang.’ Seketika berubah menjadi ‘Kalo dapet bola jangan langsung dioper dong!’ Kamu pun mulai bingung, ‘JADI KALO DAPET BOLA DIAPAIN BANGKEEEE?!!’

Jika kamu sudah di fase ini, dia akan lebih sadis lagi menuntut kamu. Pokoknya, apa-apa jadi salah kamu. Kadang dia bilang, ‘Kalo dapet bola tuh lari dulu!’ lalu lima detik kemudian bilang, ‘Kalo dapet bola tuh oper dulu!’ Apapun yang kamu lakukan pokoknya salah. Pas kamu ngoper, dia bilang, ‘Kamu jangan ngoper dong!’ Tapi begitu kamu nggak ngoper dia malah ngomong, ‘Kamu oper dong!’ Dan kamu pun mulai berniat nyekek diri sendiri pake tali stik PS.

Gara-gara jiwa kompetitif cowok, permainan yang awalnya cuman iseng, ngebuat dia ngerasa harus menangin pertandingan. Kadang, sebagai ekspresi kecewa, dia ngeluarin suara ‘Ck’ atau ‘Ah!’ atau ‘Hmmmf’ kalau cowok kamu main bolanya sambil dibekep. Kamu pun tertekan. Makin panik gara-gara gak tahu mau ngapain. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan cewek pas lagi kayak gini adalah ngikutin instruksi dia. Masalahnya, main game bola itu bukan permainan yang kaku. Atau dengan kata lain… kamu mending mati aja. Di satu waktu, si cowok bilang, ‘Kalo udah depan gawang mencet kotak ya!’ Di waktu yang lain malah bilang, ‘Kalo depan gawang kayak gitu jangan langsung mencet kotak dong!’ Kamu pun ngerasa stres dan menyesal kenapa tidak bilang ‘GAMPANG DARI HONGKONG!!’ sejak awal.

See? Main game bola bareng pasangan adalah hal yang rentan banget bikin berantem. Itulah kenapa gue ngerasa cewek yang mau main game bola bareng cowoknya itu cewek yang bener-bener keren. Udah gak ngerti cara mainnya, dipaksa, eh begitu main malah disalah-salain. Untung gue bukan cewek. Muahahaha.

--
Anyway, Bab kedua buku Tunggang Langgang udah bisa dibaca gratis di: https://www.wattpad.com/288083907-tunggang-langgang-basket-ini-membunuhku 

Kalo nggak salah ada yang komen kalau bab-nya tidak bisa dibaca secara penuh. Padahal gue udah upload full deh. Gue sendiri bener-bener masih cetek banget soal wattpad-wattpad-an ini. Kalo ada yang bisa bantu kasih pencerahan, gue sangat berterima kasih lho. 

Buat yang pengin baca dari awal, silakan liat sidebar, atau kalo yang buka blog ini dari hape, scroll aja ke bawah. Nanti klik gambar cover buku Tunggang Langgangnya.

--
Jadi di postingan minggu lalu gue nanya "minuman yang bikin nggak bisa tidur" dan sampe sekarang belom ada yang bisa jawab! Lemah kamu semua! Jawabannya: Kangen Water. *kabur naik gojek*

--
Di akhir postingan ini, gue mau nunjukin video yang bikin gue ngakak parah sejak tadi sore:


Share:

Monday, July 18, 2016

Tentang Jaman Ospek dan Tunggang Langgang di Wattpad

Kombinasi orang-orang yang pulang mudik dan hari pertama sekolah langsung bikin Jakarta kayak telor ceplok. Gue gatau apa itu pengandaian yang tepat atau enggak (ya kagak lah!), yang jelas JAKARTA MACET KEMBALI KAWAN!

Untungnya, gue sudah mengantisipasi hal ini. Gue berangkat lebih pagi dari biasanya. Hasilnya? Oh tentu aja gak ngaruh! Tetep aja macet di mana-mana! Gara-gara berangkat kepagian, gue malah jadi barengan sama anak-anak SMP dan SMA yang berangkat sekolah. Dan gue baru tahu kalo hari ini tuh hari pertama masuk sekolah setelah ngelihat tukang balon berjejer di sepanjang jalan.

Ngomongin soal hari pertama sekolah, gue jadi kangen sendiri nih. Kayaknya pas gue sekolah tuh Ospek nggak ada yang aneh-aneh. Semua berjalan dengan aman dan sentosa aja. Kadang malah ada juga beberapa hal yang gue kangenin dari jaman ospek kayak gitu. Mulai dari nyampulin buku baru, sampai mencari nama makanan/minuman yang udah diubah seenak jidat sama senior.

Nyari makanan pas ospek itu kayak dapet quest dari dunia nyata. Kayak dapet petuah, ‘Untuk menyempurnakan hidupmu, carilah makanan ini sampai dapat!’ Biasanya sih makanan itu ujung-ujungnya bakal kita makan sendiri juga. Gue inget banget pernah gagal dalam menginterpretasikan petunjuk yang diberikan senior saat ospek. Atau dengan kata lain… gue bego.

Sepulang ospek hari pertama, salah seorang cewek senior masuk ke kelas. Dia menulis ‘Si Engkong’ di papan tulis dengan spidol hitam besar-besar. ‘Besok kalian makan ini! Lauknya terserah!’

Kemudian dia keluar.
Satu kelas mendadak rusuh.

Beberapa orang maju ke papan tulis, memberikan argumennya. ‘Kayaknya yang dimaksud ini kangkung deh. Kangkung kan dalam bahasa jawa itu kakek, alias engkong.’

Satu kelas serempak mengamini.

Kecuali gue. Gue, di antara teman-teman lain, masih diam terpaku. Gue menatap tajam ke arah papan tulis. Pasti ada yang salah, pikir gue waktu itu, sotoy abis. Apa ya maksud ‘si engkong ini?’ gue bertanya dalam hati, yang tentu saja gue jawab sendiri, ‘Si engkong… si engkong… si engkong…. Siengkong… singkong… singkong!’ Ah! Itu dia! Berasa menemukan jawaban lain dari temen-temen sekelas, gue mendadak congkak. ‘HAHAHAHA!! DASAR KALIAN BODOH SEMUANYA!!’

Besoknya, gue bawa singkong sendirian.
Ternyata yang bener kangkung.

Gue gondok.

So, hati-hati buat temen-temen yang main tebak-tebakan soal makanan ini ya. Hehehe. Masih ada nggak sih? Nih, buat pemanasan, coba tebak: Minuman yang bikin nggak bisa tidur?

--
Anyway, ada yang masih ingat sama Tunggang Langgang?



Tunggang Langgang udah bisa dibaca sedikit demi sedikit di wattpad (yoi, gue baru nyoba main wattpad). Sampai saat ini, gue masih belum paham-paham banget gimana cara mainnya di sana, bahkan belum punya aplikasinya. Tapi kayaknya nggak jadi masalah deh. Berhubung gue tinggal post tulisannya aja lewat komputer.

Tunggang Langgang sendiri akan gue update setiap hari sabtu. Jadi, setiap minggunya akan ada satu bab baru yang muncul di sana. Total babnya akan mencapai 9-10 bab. Sekarang sih udah ada satu bab yang dipublish.


Mudah-mudahan dengan begini temen-temen banyak yang suka dan bisa baca dengan lebih ‘leluasa’ ya. Jangan lupa juga bantu share, add, dan vote karena wattpad gue masih sepi banget. Hehehe.

In the end of the post, hope you enjoy your sleep! Goodnight! \(w)/
Share:

Saturday, July 16, 2016

Tuesday, July 12, 2016

Terungkap! Main Game Pokemon Go Bisa Mendapatkan Pacar dengan 4 Langkah Ini

Senpai Kresnoadi is back beybeh!!

Sudah lama sekali Senpai tidak merasakan gejolak kawula muda seperti ini. Sejak pertama kali kartun Pokemon tayang di Indosiar, Senpai sudah langsung ngefans sama Pokemon. Saya yakin hal ini tidak hanya melanda saya. Setiap kali menonton Pokemon, saya duduk sila di lantai depan tv. Begitu musiknya diputar, menandakan mulainya film Pokemon, mata saya membelalak. Menatap lekat-lekat layar televisi, tidak bisa berkedip sedikit pun. Ibu menyiapkan makanan di meja makan. Di belakang, ada Abang saya bilang, ‘Pala lo geseran dikit, Dek. Ngalangin.’

Oh, hari minggu yang sungguh saya kangenin.

Baru-baru ini, ada game Augmented Reality bernama Pokemon Go. Buat yang tidak tahu, augmented reality maksudnya menggabungkan dunia maya dan dunia nyata. Kalo pacaran gara-gara ketemu di dunia maya, itu persoalan lain.

Pokemon Go ini adalah permainan augmented reality. Jadi, kita bakal nangkep-nangkepin pokemon, langsung di dunia nyata. Kalo jaman dulu ada game di hape yang nembakin nyamuk lewat kamera, Pokemon Go ini menggunakan teknologi GPS. GILA INI KEREN ABIS SIH!! Karena kegemparan yang begitu dahsyat akibat game Pokemon Go, maka, Senpai, sebagai fans garis keras Pokemon kembali muncul ke peradaban.

Terus terang, Senpai sendiri belum nyobain main Pokemon Go. Tapi, itu bukan alasan untuk tidak menganalisis game ini bukan? Karena tidak perlu diselingkuhi untuk tahu pahitnya sakit hati. Hmmmm.

Setelah saya menganalis dari berbagai sumber terpercaya (yang kebanyakan didapat dari feeling), ternyata bermain Pokemon Go bisa mendapatkan pacar! Dan pada akhirnya, inilah empat langkah yang harus kamu lakukan untuk mendapatkan pacar dengan Pokemon Go:


Step 1: UWOHH!!

Apa yang lebih menyenangkan dibanding jalan kaki berdua sebelahan sama gebetan? Cipokan sama gebetan! Oke, tapi maksud Senpai bukan itu… pokoknya, jalan sebelahan sama gebetan, sesekali tangan kita tidak sengaja bersentuhan, menebak-nebak tentang apa yang sedang dipikirkan si gebetan, deg-degannya, adalah salah satu hal paling romantis yang ada di dunia ini.

Lalu apa hubungannya dengan Pokemon Go?

Tentu dengan berbekal Pokemon Go di hape kamu, datangilah rumah gebetan. Kalo gebetan kamu tinggal di kosan, samperin kosannya. Kalau gebetan kamu adalah ibu kos kamu, bayar uang bulanannya. Itu lebih berharga dibanding nangkep pokemon bareng-bareng.

Begitu sampai, ketuk pintu rumahnya. Keluarkan hape kamu, buka aplikasi Pokemon Go, lalu tatap mata gebetan kamu dalam-dalam. Dia pasti akan kebingungan. Mungkin sesekali bertanya, ‘Wah, sakit nih anak..’ tapi santailah. Tatap terus matanya. Berikan pandangan sorot mata yang tajam, lalu sodorkan layar hape kamu ke depan mukanya sambil bertanya lantang, ‘KAMU TAHU INI APA?!!’

Adapun dialog yang diharapkan terjadi seperti ini:

D (dia): Ka-kamu kenapa sih?
K (kamu): TAHU GAK?!
D: Eng-enggak..
K: POKEMON!! DI TEMPAT KAMU BANYAK POKEMON!!
D: Pokemon? Yang lagi rame itu?!
K: IYA!
D: Iya?
K: IYAAAA!!!
D: Uwoooohhh!!
K: UWOOOHH?!!

Setelah sama-sama excited, ajaklah dia berburu pokemon. Kamu pun sukses mengajaknya jalan dengan cool abis.

Step 2: Berikan Dia Penjelasan

Seperti yang kita ketahui bersama, semua cewek itu suka dengan penjelasan. Maka, sambil berjalan beriringan, beirkan penjelasan mengenai Pokemon dan segala sesuatu tentang game ini. Katakan bahwa di game ini, semua pokemon akan didapatkan sesuai elemennya. Untuk menemukan pokemon tipe air, misalnya. Bakal ketemu di tempat-tempat yang berair seperti sungai atau kolam. Pokemon tipe rumput, biasanya ada di pinggir jalan, dekat dengan semak-semak. Buat yang mau dapetin pokemon tipe api, coba cek di atas kompor rinnai.

Setelah menjelaskan semuanya, dia pasti akan sadar kalau kamu orangnya pokemon abis. Saya sendiri tidak paham maksud kalimat barusan, pokoknya gitu lah. Sampai di sini, kesan yang kamu berikan sudah sangat oke. Sesekali, biarkan dia yang menangkap pokemonnya menggunakan hape kamu. Pastikan dia benar-benar mengerti supaya perbincangan kamu nyambung. Jangan tiba-tiba pas kamu nanya, ‘Udah dapet berapa pokemonnya?’ dia malah jawab, ‘Dua kilo, Bang.’ Ingat, yang ditangkep pokemon, bukan mujaer.

Di sela-sela menangkap pokemon, keluarkan jurus-jurus untuk deketin dia. Misalnya:

D: Wah lucu tuh pokemonnya!
K: Iya, kayak kamu.
D: (gebuk-gebuk manja) Ih kamu bisa aja..

Usahakan tidak terjadi seperti ini:

D: Wah lucu tuh pokemonnya!
K: Iya, kayak kamu.
D: Yuk, lanjut. :)

Step 3: Nama Anak Kita?

Permainan Pokemon Go didesain dengan tujuan membuat kita seolah memiliki hewan peliharaan berupa pokemon. Bedanya, pokemon gak boker sembarangan. Maka dari itu, gunakan kesempatan ini untuk bedekatan! U yeah!

Setiap menangkap pokemon, kita akan diberi pilihan untuk memberikan nama bagi pokemon tersebut. Pakailah kesempatan ini untuk berdiskusi bersama dia. Sesaat setelah menangkap pokemon, tanyakan kepada gebetan, ‘Namanya siapa ya yang bagus?’ Bayangkan seolah-olah pokemon tersebut adalah anak kalian berdua. Kalau bisa, gunakan kesempatan ini dengan lebih jauh. Seperti misalnya, ‘Emang arti namanya apa? Ngasih nama tuh nggak boleh sembarangan loh…’ Beuh. Dengan bertanya seperti itu, dijamiin kamu akan terlihat dewasa. Dia pasti bakalan mikir, ‘Ngasih nama pokemon aja harus ada artinya, gimana anak kita nanti. :3’ Tapi ingat, jangan sampai kelewatan. Seperti bertanya, ‘Nanti Pikachu-nya kita sunatin di mantri mana ya?’

Step 4: Tangkap!

Setelah lelah berburu pokemon seharian, ajak dia istirahat. Bisa sambil nongkrong di kafe, atau sekadar duduk-duduk di taman. Yang penting adalah, tempatnya strategis dan cukup sepi untuk kamu menyatakan perasaan sama dia. Hindari tempat-tempat ramai. Ajak dia ngobrol dan mulai bahas awal perkenalan kalian.

Penting untuk diingat: ucapkan terima kasih.

Sebuah ucapan terima kasih sudah cukup membuatmu terlihat gentle. Lagian, ya biar sopan aja cuy. Masa abis ngajak jalan malah ngomong, ‘Brrr… cikepehh!!’

Setelah ngobrol sepanjang hari, tundukkan kepala kamu. Lalu bisikkan, ‘Sebenernya, masih ada yang belum ketangkep sih...’

Sebelum dia sempat berkata apa-apa, lanjutkan dengan menatap wajahnya sambil berkata, ‘Kamu. Jadian yuk?’  

--
Akhir kata dari saya, apapun jawaban yang dia sampaikan, bersyukurlah. Karena yang terpenting adalah pacaran karena hatinya, bukan pokemonnya.
Share:

Sunday, July 10, 2016

Dalam hitungan ketiga anda akan tertidur jauh lebih dalam...

Ada ga sih orang yang susah ngapalin tanggal?
Selain gue maksudnya.

Entah udah berapa pengalaman buruk yang menimpa gue gara-gara gabisa apal tanggal. Ini maksudnya bukan nggak hapal tanggal hari ini lho. Tapi lebih ke tanggal-tanggal peringatan semacam ulang tahun atau yang lain lain gitu. Tahun 2014 lalu, Ucup, temen kuliah gue di IPB, entah kenapa tiba-tiba ngajakin nonton Stand Up Fest di Senayan. Gue ga ada prasangka apa-apa. Sampai kemudian ceweknya Ucup bisik-bisik, ‘Lo bawa Ucup yang jauh dulu dong bentar.’ Sementara gue cuman merespon dengan planga-plongo, which is tampang gue sehari-hari.

Pacarnya Ucup ngecek hape, kemudian lanjut berbisik, ‘Bentar lagi kuenya dateng, nih. Buruan, Di…’

‘Hah?’
‘Buruan!!’ Mukanya mulai panik.
‘Apaan sih?’ tanya gue lagi, masih dodol juga.
‘Cepetan ih!!’ balas dia lagi, berusaha menjaga volume suaranya supaya tidak kedengaran Ucup. Sementara ekspresinya berkata, ‘CEPETAN BANGKEE!!’

Akhirnya, sambil ngebawa Ucup ngejauh dari pacarnya (ini kenapa gue berasa selingkuhan ya?), gue memikirkan semuanya. Otak gue mulai membuat hipotesa dari berbagai petunjuk yang ada. ‘Hmmm… kue… nggak boleh ketahuan… Apa jangan-jangan… pacarnya Ucup tukang Sari Roti? Ah, kayaknya ga mungkin deh…’ batin gue. Tidak lama berselang, pacarnya membawa sekotak kue ulangtahun. Lengkap dengan lilin dan api yang menyala di atasnya. Gue, dengan bakat akting tingkat tinggi, langsung ngagetin Ucup dengan bilang, ‘YOIHH LO ULANG TAHUN CUP?!! KEREN ABEESS!!’ Kami pun tos-tosan selayaknya dua lelaki gaul. Padahal dalam hati masih bertanya-tanya, ‘Lah si kampret ulang taun sekarang?’

Gara-gara kejadian itu, gue mulai introspeksi diri. Masa gue ga apal tanggal ulang tahun temen deket sendiri? Mo jadi apa orang yang gatau tanggal ulang tahun temennya sendiri? Cuih. Maka mulai besoknya, gue ngasih tanda setiap tanggal ulang tahun temen deket di kalender meja kerja. Gue berikrar, cuman pecundang yang ga apal ulang tahun temennya sendiri!

Nah, hari sabtu kemarin, Debora ulang tahun. Berhubung gue anaknya gak suka biasa-biasa aja, gue pancing dia dengan update status di bbm. Gue nulis, ‘Ini yang lagi ulang tahun gamau nraktir apa nih?’ berharap dia sadar dan ngerespon status gue. Rencananya, abis dia nyamber, baru deh gue ngasih ucapan selamat. Eh, di luar dugaan, sampe sore hari dia ga nyamber-nyamber status gue. Dalem hati gue mikir, ‘Yodalah, entar malem aja gue ucapin. Masih hari sabtu ini.’'

Malemnya gue ketiduran.

Heheheheheh. Salahkan semua ini kepada video whisper challenge di YouTube yang bikin gue ketawa ngakak sampe kecapean dan molor gitu aja. Ya, pokoknya salahin YouTube!

Bangun-bangun udah siang. Dan si kampret Debora masih ga sadar juga dengan sindiran gue. Karena udah keburu geregetan, gue chat duluan. Berikut rangkuman perbincangan kita:

Gue: Sibuk banget bu?
Debora: Hahaha nggak. Kenapa cuy? Cepet banget ya udah hari minggu aja.
Gue: (kembali mengeluarkan jurus sindiran) Makanya ulang tahun jangan hari sabtu.
Debora: Ulang tahun gue kan hari selasa. -___-

*ngucek-ngucek mata* *kembali baca teks dari Debo* *googling cara pindah kewarganegaraan*

Gue: LAH SIGOBLOGGG TERUS INI YANG NULIS DI KALENDER GUE SIAPAA COBAA?!!
Debora: Bodo amat ya gue ga kenal ama elu salah tanggal anjir.
Gue: Dalam hitungan ketiga Anda akan tertidur jauh lebih dalam dari sebelumnya… satu… dua… tiga…

INI KENAPA SEKALINYA GUE NYATET TANGGAL ULANG TAHUN MALAH JADINYA KECEPETAN GINI YA ALLAH?! APA DOSAKU…

Allah: BANYAK!! 

*UPDATED* 

Tadi malem, pas lagi kerja, gue tiba-tiba keinget kalo udah hari selasa. Akhirnya, dengan penuh suka cita, gue ngasih ucapan dan semuanya berakhir dengan bahagia. Karena balasan yang gue dapat kemudian adalah, 'Makasih doa-nya! Iya nanti gue traktir... kalo udah ulang tahun beneran. ULANG TAHUN GUE KAN MASIH SELASA DEPAN KAMPRET!!!' 

Salah dua kali. 
Oh, betapa tololnya diriku.
Share: