Monday, September 17, 2018

Semoga Nggak Semencret Kemaren



Bener bener deh. Sampe sekarang belom kelar juga tulisan gue tentang Mengakhiri Cinta dalam 3 Episode. Oke, ketika gue bilang belum kelar, itu artinya… BELOM DITULIS SAMA SEKALI. Gimana mau jadi penulis handal coba? Hilang sudah momentum hamba. Sirna sudah panggung buat caper dan numpang tenar. Hehehe. But, I still wanna make this blogpost. So, here I am.

Di postingan kemarin, ada komen begini:

Hanna Ridha September 15, 2018 at 5:56 AM
Mungkin jadi banyak keraguan dalam menulis pengaruh dari kerjaan juga ya Bang Di? Jadi agak sulit untuk merubah haluan dari yang serius ke yang tidak serius kaya nulis di blog sendiri.

Nggak tahu juga sih ya. Sebenernya, kerjaan gue juga nggak seserius itu kok. Dan di kerjaan, gue juga jadi orang yang sama. Tetap membabi buta kayak biasa. Meskipun porsi babinya lebih gede daripada butanya sih.

Kayaknya, gue mulai agak “milih-milih” aja untuk ngepost sesuatu. Karena terbiasa nulis untuk kerja, perasaan perfeksionis jadi kebawa-bawa. Jadi takut salah atau gimana kali ya? Alhasil, malah gak nulis-nulis deh. Penyakit beginian nih yang nyebelin. :p

Masih lanjut dari post sebelumnya, kayaknya jadi banyak yang keinget awal mula ngeblog ya. Mulai dari yang pertama kali ngeblog ngeliat tutorial dari Youtube (Lihatlah perbedaan kasta kita, Sahabat. Gue ngeblog aja mainnya masih ebuddy. :(), ada yang ngerasa kalau tulisannya udah banyak berubah. Sampe Firman yang ikutan komen begini:

N Firmansyah September 7, 2018 at 10:43 AM
Gue jadi pengen nulis tentang pertama kali ngeblog. Tapi terus ingat projekan di Trello. What do you think?

Tanggapan:
Tulis aja deh, Man. Projekannya juga belum tentu jadi. Muahahaha.

Here’s a short version of mine: Gue inget banget kalo awal mula ngeblog itu karena salah satu senior di kampus lagi ngospek. Satu angkatan pada takut sama dia. Sampai pas di pensi kampus, gue ngeliat dia joget dengan gaya gorilla kesetrum. Tentu, gue gamau ingatan itu hilang begitu aja. Waktu dapet momen itu, gue kayak menggumam dalam hati, ‘Hmmm. Lihatlah. Lihat apa yang akan kulakukan nanti, Suratno.’

Akhirnya, gue cari tahu tentang blog dan mulai nulis deh.
Ya, awal gue ngeblog gak ada keren-kerennya sama sekali.

Selain ngomongin tulis-menulis, kayaknya sekarang mulai banyak juga yang tertarik untuk main podcast ya? Dan ya, sampe sekarang gue juga belum aktif lagi. Ngomong terus, Di! Ngomong! Muehehehe. Well, paling nggak omongan adalah doa lah ya. Jadi, ya, berdoa aja dulu. Nyari waktu rada kosong belakangan ini kok ya susahnya kayak mencret.

Dari minggu kemaren kerjaan emang lagi gila sih. Sampe rumah langsung tepar. Pas ada libur cuma bisa dipake buat kentut sama napas doang saking capeknya. Weekend dipake pacaran (bukan karena romantis, lebih ke takut dicekek aja).

How’s your week guys?

Hari minggu kemaren hidup gue dihabisi dengan nontonin semua review handphone masa kini. Karena udah beberapa bulan ini hape gue mendadak lemot, mau nggak mau gue mulai cekicek yang lain. Dari semua video yang gue tonton, gue punya satu kesimpulan: Apa tangan anak jaman sekarang segede hulk semua ya? Gila men. Hape jaman sekarang tuh gede-gede banget! Panjangnya aja kebanyakan 15cm. Setelah gue tanya temen, rata-rata hape mereka udah gak muat di kantong lagi. Terus selama ini mereka bawanya gimana? Dimasukin celana dalem? Enak sih ada standarnya (lho?).

Kalo ada yang punya rekomendasi hape kisaran 3-4 jutaan dengan fisik yang gak terlalu jumbo, boleh tolong kasih saran di bawah dong! Hape yang sekarang kayaknya udah terlalu uzur deh.

Selain dari ukurannya yang segede bagong, style hape masa kini juga emejing banget. Ada beberapa hape yang punya poni. Ini hape apa Andhika Kangen band? Mana poninya ngalangin layar lagi. Ngeliat video itu bawaannya pengen ngambil sisir. Gue nggak kebayang sih kalo guru piket gue jaman SMA ngeliat hape anak sekarang, pasti udah dipotong sambil jerit, ‘MANA KUPINGNYA! TUNJUKIN! BANDEL AMAT JADI COWOK!’

Eh hapenya jawab, ‘Aku cewek, Bu…’

Kayaknya gue kelewat norak deh. Setiap nonton video hape ini, pasti ada aja bagian yang bikin gue jerit, ‘INI APAAN BUSET!’ Sekarang kamera belakangnya aja ada dua biji. Gue kalo selfie aja bingung ngeliat ke arah mana. Gimana dua begini, bisa-bisa gue dikerjain hapenya. Pas moto, gue udah gaya, si kamera bilang, ‘Eits.. gue pake kamera yang bawah…’

Brengsek emang.

Udah dulu deh. Ini kok jadi ke mana-mana ya obrolan kita.
Semoga minggu ini baik deh. Dan gue nggak semencret kemaren.
Suka post ini? Bagikan ke: