Thursday, April 27, 2017

Cerita Cewek Cakep

Let me share you my thoughts about prettiness. Sebagai cowok normal, tentu gue suka ngeliat cewek cantik. Bagi sebagian cowok, ngelihat cewek cantik itu bikin seger. Sama kayak nongkrong di bawah pohon. Bedanya, ngeliat cewek cantik malem-malem ga bikin kita bentol-bentol dientup nyamuk.

Tapi, tentu beda halnya sama cewek sok cantik. Semua ini bermula dari SMA. Semua cewek SMA kalo jalan badannya biasa aja. Lurus, santai. Kalo upacara biasa. Tapi begitu ada salah satu di antara kerumunan geng ini yang bilang (dengan nada setinggi orang pas loncat bungee jumping), ‘EH! EH! FOTO DULU YUK CYIN!’

Mereka pun kerasukan. Gue gak tahu apa yang terjadi dengan kondisi tulang mereka. Tapi dari jauh kayak orang osteoporosis. Dadanya tiba-tiba maju. Pantatnya bengkok mundur. Posenya jadi kayak gini:
Share:

Friday, April 21, 2017

Ketika Setan Indonesia Bikin Grup Whatsapp

Kita semua punya permasalahan tersendiri dari grup whatsapp. Mulai dari keragaman karakter orang-orangnya yang cuma silent reader, si tukang sebar gambar, tukang ngelawak, gosip, sampai sebar berita hoax. Keragaman ini membuat satu grup whatsapp punya warna tersendiri. Masalahnya, apa yang terjadi kalo para setan di Indoensia bikin grup whatsapp?

Kira-kira begini jadinya:

*Genderuwo created grup "Pengalaman Pertamaku"*

Genderuwo:
Kuy sharing. Gue apes bgt smalem.. *insert emoji nangis ketawa*

0837739xxx:
Hihihi

Suster_Ngesot:
Is writing a message..
Share:

Monday, April 17, 2017

KAOS BLOGGER MENULIS UNTUK KERABAT BUKAN KE ROBOT!

Beberapa waktu lalu gue sempat ngerasa cukup capek buat ngeblog. Entah kenapa kayaknya ngeblog jadi kayak satu pekerjaan sendiri yang butuh waktu khusus untuk ngelakuinnya. Belum lagi ditambah gosip-gosip soal ranking Alexa yang tiba-tiba jatuh. Ini bikin gue pusing abis. Bagian paling pusing adalah nyari pengertian dari Alexa itu. Hehehe. :p

Maklum, blog gue bukan blog profesional. Dari awal gue bikin blog ini untuk jadi semacam “pelarian” dari dunia nyata. Kalo orang jaman dulu curhat di halaman belakang buku pas guru lagi ngejelasin, gue di internet. Yang mana orang-orang jadi pada bisa baca dan komentar, “Sampah lo, Di!” Ini jelas berbeda sama nyokap. Komentar nyokap sewaktu tahu gue punya blog adalah: “Sampah kamu, Dek!”

Lalu sampai akhirnya, gue malah jadi kenal sama kamu. Kita jadi bisa ngobrol. Tukar pendapat. Kadang ngetawain gue. Kadang gue ngetawain yang komen sewaktu bikin postingan selanjutnya. Kadang ada yang nyapa di LINE. And I’m really happy to know you who read my abnormal story.

Tapi bukan berarti gue nggak pengin blog gue jadi kayak blog profesional. Kadang gue iri aja gitu sama orang yang dapat penghasilan dari ngeblog. Pas gue liat blognya, beuh emang keren-keren abis. Begitu bandingin sama blog sendiri, langsung muntah nasi kuning. Nyadar, Di. Nyadar. Hehehe.

Kemudian dilema itu datang. Di satu sisi gue merasa ngeblog udah nggak asik lagi. Di sisi lain, gue nggak mau “ngilang” gitu aja. Paling enggak, gue pengin ngejadiin blog ini sebagai medium untuk melihat proses demi proses hidup gue. Akhirnya, dengan segala kejeniusan (atau ketololan) yang gue punya, gue memutuskan untuk bikin kaos. Niatnya untuk ngingetin diri sendiri.

Lalu tahu apa yang lebih jenius? Karena kaos yang mau gue bikin tentang bloger gitu, akhirnya gue tanya lewat LINE dan Instagram. Siapa tahu kamu tertarik juga. Eh, nggak disangka lumayan juga yang mau. Ada sekitar 3762 orang. Oke, nggak sebanyak itu sih. Kira-kira… 3 orang lah.

Supaya gampang dan lebih enak, gue coba tanya lewat sini aja. Desain kaosnya kayak gini:

Karena tiba-tiba gak bisa embed postingan instagram, cek Instagram gue di sini ya: Kaos blogger.
Di-swipe ke kanan ya! 

Kalo belum jelas:



Judul kausnya: Bloger. Menulis untuk kerabat, bukan ke robot.

Ukuran kaosnya:
Lebar dada x Panjang kaos
S: 46 x 67.5cm
M: 48 x 70cm
L: 50 x 72.5cm
XL: 52 x 75cm

Kaos ini akan gue bikin sesi preorder minimal satu lusin. (Dan, ya, warna kaosnya cuma hitam aja). Maksudnya, kalau yang mau kurang dari 12 orang, kaos ini nggak akan jadi gue jual dan yang punya cuman gue. Hehehe. :p

Jadi begini cara pemesanannya:

Kirim email ke kresnoadidh@gmail.com dengan subject “PREORDER KAOS BLOGGER” lalu kirimkan biodata di badan emailnya. Contoh:

Nama: Kresnoadi Rudolfo Zaragoza
Jumlah kaos: 134
Ukuran: M
Alamat: Jalan Sendirian Aja RT 06/RW 08 (kodepos)
Nomor hape/whatsapp: 14045

Gue akan tunggu emailnya sampai minggu depan (Senin, 24 April 2017). Kalau kuotanya masuk batas minimal, gue akan balas email kamu dan minta untuk bayar secara full (harga satu kaos 85 ribu. Kalau XL tambah 15 ribu). Ongkir ditanggung pembeli ya. Jadi kalo yang mau lebih dari 12 orang, hari senin depan gue akan minta kamu untuk bayar 85 ribu + ongkir. Karena gue baru akan bikin kaosnya setelah semuanya bayar. Ini biar nggak ribet dan bolak-balik bikinnya. Hehehe.

Jadi kalo kamu minat jangan langsung kirim uangnya. Tunggu emailnya dibalas dulu ya. Soalnya kan kalo nggak sampe satu lusin nggak jadi dibikin. :p

Ok then. See you in the next post and happy buying! \:p/
Share:

Friday, April 14, 2017

Kamu sedang pilih profesi? Coba baca info ini

Pеntіngnya milih pekerjaan mungkin mirip dengan memilih jodoh. Disadari atau tidak, memilih satu profesi akan memengaruhi hidup kita sеpanjang umur. Kalo udah milih kedokteran, misalnya. Kita nggak mungkin bisa mengganti pekerjaan seenak udel jadi guru BK. Nanti ada siswa dateng, bukannya dinasehatin malah disuntik tetanus.

Semakin ke sini, syarat yang dimiliki seseorang untuk bekerja juga makin spesifik. Di beberapa pekerjaan, misalnya. Gue sempat ngeliat harus memiliki syarat umur maksimal. Itu berarti, ketuaan dikit kita udah nggak boleh masuk. Dan itu berarti, orang yang sewaktu muda tidak punya pengalaman kerja tidak akan punya kesempatan lagi. Itu berarti, kita bakal mati pengangguran.

Share: