Tuesday, January 26, 2021

Gimana sih caranya biar produktif?

 


Harusnya gue ngedit video, tapi stuck di detik ke 19. Akhirnya buka google docs buat nulis ini.

Belakangan ini gue nggak produktif. Blog udah nggak kepegang. Nulis jarang. Gue yang awalnya semangat buat main Youtube, tahu-tahu letoy aja gitu. Kebanyakan waktu kreatif gue habis untuk urusan kantor.

Giliran kerjaan kantor udah kelar, bawaannya mau rebahan atau santai-santai aja. Gamau mikir atau ngerjain hal lain. Sekalinya tiduran, pikiran gue kayak bilang, 'Yuk nulis ini! Yuk ngedit video untuk anu! Yuk ada peer nulis itu!' yang bikin gue bangun dan pindah ke kamar sebelah.

Di kamar sebelah, gue nyalain laptop. Lalu bengong dan mikir, 'Apa ya yang harus gue kerjain?'

Lah, padahal kan banyak.

Ujungnya, gue balik ke kamar. Tiduran. Bikin kepompong sambil buka Tiktok. Atau nonton Youtube, Atau baca webtoon.

Gampang banget deh kedistraksi sama hal gak penting.

Lo pernah begini gak? Gimana, sih, biar balik semangat produktif lagi?

--

Sewaktu video call sama temen kantor, gue baru tahu kalau belakanngan ada berita yang lagi heboh. Katanya, lagi disebar profile cowok yang merupakan predator seks. Gue lupa nama cowoknya siapa, tapi dia terkenal dengan pick up lines yang sama ke setiap cewek yang dia dekatin.

'Alis kamu gemas,' kata Naya, niruin si cowok itu. 'Nah, jahatnya, dia itu kalo begituan gak pernah pake pengaman. Jadi, udah bawa banyak pengakit ke korban-korbannya.'

'Wah, serius lo, Nay?' gue takjub dengerinnya.

'Iya. Korbannya udah banyak banget, Di.'

Mendengar itu semua, gue cuma geleng-geleng aja. Kayaknya ini kasus yang serius deh. Sebagai lelaki sejati, gue tiddak terima dengan apa yang dia lakukan. Sungguh perbuatan bajingan. Kok bisa-bisanya... dia milih pick up lines katrok begitu.

Ilis kimi gimis dih.

Anehnya, kenapa banyak orang yang kepincut sama pick up lines menggelikan kayak gitu ya?

Gue, kalau ada cewek random tahu-tahu nge-chat 'Jambang kamu lucu deh' paling gue ajak ketemuan di lapangan basket. Gue ajak duel 1 on 1.

Lagian, alis yang gemas tuh yang gimana sih? Alis bukannya gitu-gitu aja ya. Cuma bulu nadahin keringet biar nggak ke mata. Buat gue, selama yang kanan gak nyatu sama yang kiri, semua alis fine fine aja deh.

Atau jangan-jangan... selama ini gue yang salah?

Selama ini gue yang tidak paham perempuan?

Jangan-jangan, buat cewek, alis adalah sesuatu yang berharga? Terus terang aja, selama ini gue gak pernah merhatiin alis cewek. Walaupun gue ngeliatin muka cewek dan di muka itu ada alis, tapi gue gak peduli.

Abis gimana. Ya alis kan gitu-gitu aja.

Emangnya ada cowok yang gak suka sama alis cewek? 'Maaf ya. Alis kamu terlalu Nike buat aku.'

Mulai sekarang, tolonglah cewek-cewek. Belajar dari pengalaman ini. Gue bisa jamin, kagak ada cowok yang peduli sama begituan. Artinya, kalau dia udah muji-muji, pasti ada maunya. Apalagi jadi pick up lines di online. Apalagi waktu itu lo pake avatar kartun.

--

Buat ngilangin bosen, dan ningkatin semangat, gue suka joget sendirian sambil nyetel lagu kenceng-kenceng. Terkadang, gue suka mikirin gimana ceritanya si musisi ini bisa menciptakan lagu-lagu tersebut. Mulai dari pemilihan lirik, sampai ke judulnya.

Ini yang gue rasakan ketika menemukan lagu berjudul Celengan Rindu.

Celengan, lho. Celengan. Celeng. Dikombingasikan sama kata rindu. Sungguh pemilihan kata yang outstanding sekali.

Gue coba mikir. 'Hmmm apa nggak ada diksi lain ya? Tabungan Kangen? Deposit Miss You?'

Nggak, deng. Emang paling keren Celengan Rindu.

Bayangin deh. Ada sebuah scene di mana ada anak remaja cowok, di dalam kamarnya, di tengah malam dia mengeluarkan celengan ayam dari bawah kasur. Di tengah keremangan malam, dia memasukkan sesuatu ke dalamnya. Lalu kamera nge-zoom, dan terlihat yang dimaskukin ternyata rindu.

Aih, mantap, Boy!

Tapi, bagian paling mantap di lagu ini adalah waktu Fiersa Besari bisa nahan ketawa pas nyanyi.

Entah kenapa, buat gue, kata 'celengan' atau 'celeng' itu lucu aja gitu. Sama kayak orang ngomong 'Nenek Gayung'. Apa seremnya coba? Orang yang jerit-jerit tengah malem, begitu disamperin temennya, 'Lo kenapa men?'

'Gila. Gue abis ngeliat Nenek Gayung...'

'HAHAHAHAHA GOBLOK!'

Yang ada malah diketawain.

Gue ngerasa ini juga yang akan terjadi di Fiersa Besari sewaktu menyanyikan lagu celeng HAHAHAH Celengan Rindu maksudnya.

Maka, mari kita mengakhiri tulisan ini sambil bernyanyi bersama:

Dan tunggu lah~

Aku di sana~

Memecahkan~

HAHAHAHAHAH

Celengan rindu anjer.


Share:

2 comments:

  1. Hal yang sama saya alami hampir 2 bulanini, ga produktif tapi kerjaan banyak :))

    btw emang alis bagi wanita itu berharga banget dan butuh diperhatiin lebih.. coba aja tes teman wanita di kantor ga pake pensil alis.. paling hanya 1-2 orang yang bisa :))

    ReplyDelete
  2. I feel "Gampang banget kedistraksi". Aneh banget, badan sudah direbahkan dan mata bersiap menutup ada aja keusilan si otak, yag tiba-tiba eh yang tulisan kemarin buruan ditulis katanya mau update blog, eh footage kemarin ayo gih diedit katanya lagi belajar ngedit-ngedit video, online course kelasnya buruan ditonton terus diimplementasiin katanya mau upgrade skill. Eh asunya, pas badan bangun dan ready membuka laptop dan menatap monitor malah scrall-scroll twitter lah, ngecek klasemen liga inggris yg jelas-jelas MU turun peringkat lah, nonton youtube lah. ada aja!

    Btw, pas di pick up lines karena aku ngga tau jadi tadi googling dulu buat lanjut baca sampe akhir biar paham apa maksudnya. Sempit banget pergaulan saya ngga tau pick up lines hwhwhw

    ReplyDelete

Suka dengan konten yg ada? Silakan sawer gue seikhlasnya dengan klik menu "Support gue!" di atas.

Dengan menyawer kamu akan mendapat email surat cinta dari Kresnoadi DH. Sungguh mantabi bukan?