Sunday, April 5, 2020

Bedanya Gue dan Isaac Newton Waktu di Rumah Aja


Gue pikir di rumah melulu bakal bikin gue jadi produktif. Secara, gue kan anak rumahan banget gitu loh. Ternyata, udah seharian nulis baru dapet 600 kata. Rasanya pengin langsung cari profesi lain aja. Huhuhuhu. Maafkan aku, Bu. Aku gagal.

Sejak kita disuruh di rumah aja, gue udah girang sendiri. “Yes! Ini bakalan jadi waktu gue buat bertapa! Gue harus bikin sesuatu!” Gue yakin, temen-temen yang lain pasti pada manfaatin waktu ini buat bikin projek pribadi masing-masing. Entah itu video musik, show di Instagram, atau ikut kelas online, atau bikin video tiktok, atau ngeluangin waktu untuk nulis.

Gue? Tentu maen sama guling mickey mouse. Hehehe.

Buat menaikkan motivasi, gue langsung googling. Ada nggak sih orang-orang yang mengalami hal kayak gini di masa lalu? Dan ternyata sodara-sodara, ada! Bujug buneng ketek sapi! 350 tahun yang lalu pernah kejadian hal yang sama. Tepatnya di tempat yang identik dengan Cinta Laura. Mana lagi kalau bukan pangkalan owjek Inggris.

Jadi, konon di 1665 ada wabah yang melanda Inggris. Sama kayak kita, orang-orang disuruh pada di rumah aja. Salah satunya adalah Isaac Newton. Dan tahu gak selama di rumah aja Isaac Newton ini ngapain? Yak betul! Maen sama guling mickey mouse-nya!

Kagaklah.

Waktu itu dia berumur 24 tahun. Si Newton ini emang pada dasarnya demen kerja. Dan di masa kegelapan itu dia nemuin kalkulus diferensial dan integral. Di kamarnya, dia bikin percobaan soal pembiasan dan pembelokan cahaya. Dan yang paling spesial, dia ngedapetin teori gravitasi apel!

Ngebaca semua berita ini otomatis bikin bulu kuduk gue merinding. Gila abis Newton! Ternyata si biadab ini yang bikin sekolah gue susah?! (lho?).

Well, paling nggak gue punya acuan untuk nambah semangat. Gue harus bikin sesuatu! Groar! Gue nengok kanan… guling mickey mouse gue tergeletak manja di kasur. Maafkan aku, gulingku. Untuk sementara kita harus berpisah. 7 menit lagi lah gue balik (cepet bener!).

Begitulah pikiran gue di awal kehidupan di rumah aja ini. Kenyataannya? Mimpi tinggallah mimpi. Gue bukan Isaac Newton dan di halaman rumah gue cuma ada pohon salam. Boro-boro nemuin sesuatu yang ajaib, tiap ngeliat keluar aja bawannya pengin ngomong: “Samlekom Pamulang!”

Bentar, kok jadi absurd gini.
Inti dari segala inti: gue buntu!

Segala niat gue sirna. Kerjaan yang niatnya mau gue bikin pas di rumah malah mentok gitu aja. Semalem gue begadang cuma buat mikirin ini. Kata-kata motivasi selalu bilang “kalau dia bisa, lo juga pasti bisa!” “Dia makan nasi lo juga makan nasi." Apa bedanya?”
Hasil pertapaan gue semalam membuahkan sebuah jawaban. Pertama, Newton kayaknya kagak makan nasi dah. Lagipula, masa di mana Newton nemuin segala macam itu, sangat berbeda dengan apa yang gue rasakan sekarang. Bayangin aja, dengan segala barang perusak konsentrasi yang ada di masa kita: hape, media sosial, game di laptop, televisi. Ya! Pas gue googling tv baru elektonik baru ketemu 1927. Artinya apa? Artinya Newton kagak ada kerjaan laen selain mikir! Mo ngapain lagi coba dia?

Bandingkan dengan kita yang begitu buka laptop jari-jari ini refleks buka youtube dan ngetik “wika salim goyang” di kolom pencarian. DI ZAMAN NEWTON MANA ADA WIKASALIM?!

Belum lagi kendala-kendala yang munculnya dari eksternal. Wahai Newton, gimana perasaan lo ketika lagi ngeliatin pohon apel, mikir segala macem, tiba-tiba dipanggil, “Ton! Pasang gorden kamar belakang dong!” begitu beres, tahu-tahu disuruh beli beras karena emak lo panik takut lockdown dan keabisan bahan makanan. Lagi mencari persamaan buat integral, tahu-tahu, “TON, PANASIN MOTOR!” “TON! INI CARA PAKE ZOOM GIMANA?!” “TON, KOK WIFI-NYA NGGAK BISA DI HAPE EMAK?”

“TON!”
“Apa?”
“MAU UJAN. JEMURAN ANGKAT.”
“Ya mak.”
“TON! TON!”
“APA LAGI?”
“Manggil doang, Ton. Kirain keluar.”
“KAN LAGI GA BOLEH KELUAR!”
“NGOMONG SAMA MAMA KOK NADANYA TINGGI GITU?! DURHAKA KAMU YA!”

Dengan semua halangan itu, gue yakin Newton bakal nemu satu rumus lain: cara tercepat untuk bunuh diri di kamar.

Share:

15 comments:

  1. Yah, jangan bunuh diri dong. :(
    Kalau nggak ada Newton yang nemuin gravitasi, mungkin sekarang kita sudah bisa terbang. Nggak perlu pakai editan kayak video TikTok.

    ReplyDelete
  2. Denger-denger newton abis ini diazab gara2 sering ngebentak emaknya.

    ReplyDelete
  3. boro2 dapat ide gila sewaktu karantina, eh malah dapat tisu magic di halaman rumah -_-

    ReplyDelete
  4. Wahhh hasil dari Stay Homenya dia ternyata berguna bagi dunia sampai saat ini.. keren...

    ReplyDelete
  5. Gimana, mau nyobain juga ..., ngga makan nasi kayak om Isaac Newton xixixi 😉 ?.


    ReplyDelete
  6. Zaman sekarang memang banyak distraksinya yaaa. Harus pinter memanfaatkan itu semua sih. Btw, pas Isaac Newton sama emaknya, lebih ke curcol kehidupan pribadi ya? Hahaha

    ReplyDelete
  7. Kayaknya wajar, Di, enggak produktif. Biarpun orang-orang yang tadinya betah di rumah, tapi pada saat ini pikiran mereka pasti jadi butek kalau di rumah doang dengan perasaan cemas. Hal-hal kecil yang biasa gue lakuin kayak joging buat cari inspirasi dan kesegaran aja udah setop sejak awal Maret. Otomatis berdampak sama kinerja menulis.

    Iya juga ya, godaan hidupnya masih sedikit di era Newton. Pantes zaman dulu banyak filsuf dan pemikir. Sekarang kalau mau mencari tahu sesuatu tinggal googling. Belum lagi kalau ketemu yang aneh-aneh, bakalan jauh dari kata produktif.

    ReplyDelete
  8. Ini saya bangetlah, udah. Awal-awal WFH, sebener e seneng. Yes, bisa santai-santai gitu mikirnya. Eee pas beneran udah dijalanin, malah kadang kerjaan keteteran karena nggak fokus. Banyak cobaannya memang. Apalagi deket kasur, udahlah,bawaanya pengen rebahan mulu.

    ReplyDelete
  9. Wkwkwkwk... Situasinya beda jauh ya ama Newton, hasilnya apalagi.
    Yang satu sukses jadi penemu, yang satunya nemuin cara bunuh diri. 🤣

    ReplyDelete
  10. Padahal biasa di rumah. Seneng di rumah aja maunya. Giliran disuruh di rumah aja. Malah pengen keluar.

    Emang niatnya pengen ngebangkang aja gak sih? Tapi tetep di rumah aja karena bukan taat juga sama pemerintah. Tapi ya takut mati dan berakhir ngerepotin semua orang.

    Hmm.. BTW kira kira nanti aku bisa dapat penemuan apa ya selama di rumah..?? #mikir

    ReplyDelete
  11. kenapa bisa kepikiran sampe Isaac Newton sih heren,, kayaknya masadi punya bibit bibit kerandoman untuk mewujudkan hal random yang lebih besar nihh, ditungggu rumusnya bagindaa

    ReplyDelete
  12. kwwkkwk aku jadi ada pembelaan lagi buat nggak disuruh jadi cerdas 'liat tuh, penemu teleskop, liat tuh penemu teori manjat pohon kelapa' wong kita hidup di masa sudah banyak hal yang bisa bikin kita mikirin yang unfaedah wkwk.

    tapi mama aku ngerti sih, kenapa anaknya nggak pinter kayak anak orang, tiap hari disuruh jaga toko. nggak belajar di kamar pake meja dan lampu gimana mau pinter, ah yang penting aku bisa ngasilin duit. dan sekarang. orang disuruh kerja dari rumah. aku nggak bisa, harus kerja ditoko. sembako lagi, gaada alasan buat tutup hwe. jadi dengan ini kayaknya aku lebih berfaedah hiyahaha

    sumpah komentar yang tidak nyambung dan ngajak berantem banget

    ReplyDelete
  13. Wika salim siapa sih? Orang yang namanya Wika terus selalu salim sambil goyang?

    Plis kalo gabisa produktif di rumah udahlah rebahan aja hahaha

    ReplyDelete
  14. AHAHAHAHAHA parah gue ketawa malem-malem ((((:

    Tapi saya juga gitu lho di awal-awal karantina. Pengennya ini itu, nulis, harus produktif blah blah. Ujung-ujungnya lebih sering rebahan juga, ngegrabfood, ngemil, nonton, udah gitu aja terus sampai kapan entahlah ini berlalu...

    Btw, semua teori yang disampaikan tentang kenapa Isaac Newton bisa produktif sedangkan kita nggak adalah benar adanya ((:

    ReplyDelete

Suka dengan konten yg ada? Silakan sawer gue seikhlasnya dengan klik menu "Support gue!" di atas.

Dengan menyawer kamu akan mendapat email surat cinta dari Kresnoadi DH. Sungguh mantabi bukan?