Sunday, November 24, 2019

Postingan Lanjutan Rancaupas


Afrianti Eka Pratiwi November 23, 2019 at 8:25 PM
Jadi ini kemping penuh kegoblokan? Kurang banyak kegoblokannya bang. Bikin lagi dong hahaha. Kampret betul permainan uno macam itu hahahahaha.

Fotonya Kak Indi kok bagus banget. Aku mau ngefans ke dia ah~~

Ngedit video emang butuh effort. Makanya gue gak bisa-bisa :( nanti video lo gue tonton pake wifi kantor wkwk.
--
Apa-apaan ini ditinggal kondangan Indi jadi punya fans?
Bagaimana dengan ketenaran saya selama ini?

Masa gara-gara foto bareng rusa yang nggak keliatan mukanya langsung ngefans. Ckckck. Begitu gue kasih tahu komen Tiwi ini ke Indi, respon dia malah, “Waduh, langsung berasa ada beban hidup.”

Sungguh lemah memang manusia, beda dengan saya sang Senpai ini. *Hormat ke matahari

Anyway, ngelanjutin dari postingan sebelumnya, gue mau naroh foto-foto yang gue post di Instagram. Here you go:


Iya, di samping nulis yang udah jadi kegiatan harian, kayaknya fotografi mulai jadi salah satu hobi baru deh. Lumayan buat refreshing. Feel yang gue dapat ketika ngangkat kamera dan jepret sama kayak awal-awal gue suka nulis. Di mana ada injeksi kesenangan tiap kali buat Microsoft word dan senyum-senyum sendiri karena pengin cerita sesuatu. Walaupun, yaa masih bego juga sih. Nggak begitu paham gimana cara teknis foto yang baik dan benar. I am still learning tho!

Cerita yang lain adalah: video udah tayang!


Gue mengakui kalau gue masih cupu abis soal pervideoan ini. Gimana cari ngambil shoot, editing, dan lain-lain. Apalagi karena video ini bukan video “niat” yang emang dipersiapkan bikin sebelum berangkat. Gue, Fahri, dan Indi cuma asal jepret dan rekam aja. Tapi, semoga rasa dan ceritanya dapat ya. Seperti halnya fotografi, video juga jadi hal yang baru banget buat gue. Harus pelajarin software-nya dari ulang lagi, tontonin banyak film/video di yutub, dan lain lain. But hope you enjoy this kinda vid! \:p/

Oh yeah. Kalau ada yang nanya kenapa harus diembed di sini sampe dibikin post baru? Jawab: Biar viewsnya nggak 6 dong. Muahahhaa.

On the other side, channel Kerjaan Lain di youtube itu kayaknya akan gue pakai terus menerus ke depannya. Entah bakal gue isi dengan tipe video serupa, atau bisa yang lain. Gue bikin channel itu untuk bisa ngelepasin apa yang ada di otak gue, yang nggak masuk ke kerjaan kantor aja sih. Bisa jadi lebih seru, atau malah random banget. Muahahah.

Bentar lagi mau mandi nih, terus siap-siap ke Gramed. 
Hope you have a great weekend, folks! Senpai, signing out! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, November 23, 2019

Kegoblokan Sewaktu Camping di Rancaupas

wisata alam camping rancaupas
Kiri ke kanan (Ratu, Indi, Hani, Star, Fahri, Senpai)


Gue nulis ini tepat setelah kelar ngedit video. Gila, mau die gue rasanya. Jadi gini toh mampusnya orang-orang bikin video. Harus ngejahit cerita, color grading, milih lagu yang pas, mengatur mood dan tempo. Belum lagi kalau pengin gaya harus paham bagaimana caranya mengatur perpindahan frame dengan tepat. Apalagi kalau footage yang dipunya nggak lengkap atau blur. Kestresan ini juga yang menjadi jawaban gue ketika ditanya temen kantor soal kenapa gue suka nulis: gampang.

Beneran deh. Kayaknya nulis tuh pekerjaan yang paling gampang. Kita nggak butuh barang-barang kayak pekerjaan lain. Tukang sunat, misalnya. Nggak mungkin dia bisa bawa-bawa alat sunatnya keliling tempat dan “buka praktek di mana aja.”

Sebagai penulis, kami tinggal buka notes di hape, tulis. Kalau di jalan lagi nunggu bis dan kepikiran sesuatu, tinggal catet tanpa perlu persiapan yang ribet. Bawa laptop pun sepraktis bawa satu ransel ke mana-mana. Nggak mungkin tukang sunat begini. Di halte transjakarta tiba-tiba nepok mas-mas dan bilang, “Mau saya sunat, Mas?” sambil ngasah piso.

Kalau pas lagi males bawa laptop karena berat kita punya banyak opsi. Kalau pengin ngedapetin feel agak jadul, misalnya. Kami cuma butuh pulpen dan notebook. Kalau pengin ngedapetin feel jadul banget, tinggal bawa batu prasasti sama alat ukir.

Rehat bentar deh. Apdet dikit dulu.

__
Berhubung video yang gue edit adalah video jalan-jalan sewaktu camping di Rancaupas kemarin, gue pengin share beberapa kegoblokan yang kita lakuin sepanjang main.

Kegoblokan Rancaupas satu:

Muncul di perjalanan berangkat. Sewaktu Ratu nyetel lagu Souljah lewat speaker mobil ngebuat gue ngerasa kalau Ratu adalah sosok idola. Karena, ini Souljah gitu woy! Kebanggan setiap umat anak SMA di masa gue. Sebagai balas budi, gue pun berkata, “Ratu, mana Pingkan Mambo?” (lho).

Satu lagu Souljah mengalun. Kami berjoget dan nyanyi bareng udah kayak anak SMP mau study tour. Sampai kemudian, Hani, satu-satunya cewek berhijab di rombongan bilang, “Lagu yang kemaren dong, Tu!’

Kami semua penasaran.
Pasti ini lagu emas.
Pasti ini mengingatkan gue sama masa SMA lagi.
Pasti ini bikin pengin jerit-jerit bego di dalam mobil.
Lagu dimainkan.
Kami hening.

Lirik awal nggak ada yang tahu. Sampai reff masuk:

kupegang tangannya
MASIH DIKASIH!
…kupeluk dirinya
MASIH DIKASIH!
…kucium bibirnya
MASIH DIKASIH!

INI LAGU APAAN BANGSAAAAAT. Hasrat ingin memaki tak terbendung. Semua orang di mobil hanya terbengong-bengong penuh tanda tanya. Sementara Hani dan Ratu joget sambil goyangin telunjuknya. Mereka berteriak di bagian “Masih dikasih!”

O, beginilah kehidupan nyata dari seorang cross hijaber.

Biar kita rusak semua, gue taroh sini aja video klipnya. Muahahaha.



Aku. Tidak. Sanggup. Kawan. Oh. Shit. Jempolku. Tidaaaaaakk.

Kegoblokan Rancaupas dua:

wisata alam rancaupas

Baju dobel tiga gara-gara dingin


Di kawah putih.
Gue: “Oh jadi ini kawah putih. Kawah terus warnanya putih.”
Hehehehe. Lalu diamuk penduduk lokal.

Kegoblokan Rancaupas tiga:

wisata alam kopi gunung ciwidey


Kami main uno dengan peraturan laknat. Sebenarnya uno laknat merupakan permainan kartu uno standar yang ditambahin peraturan: “Barangsiapa yang menyebutkan sebuah angka, maka dia harus ngambil kartu sebanyak angka tersebut.”

Jadi lah kami secara licik bergantian ngebuat pemain lain nyebut angka.

“Eh sekarang jam berapa?”
“Baru setengah tiga nih.”
“Kena lo! Ambil tiga! Hahahaha!” lalu dua detik kemudian, “Monyet, gue ngomong tiga! Anjeng kena lagi! Eh, jadi ngambil berapa ini gue?”
"Enam bego!"
"Mampooos lo juga bego! Hahaha!"

Lalu permainan uno berakhir dengan kami baku hantam di lapangan terbuka.

Siapa kah pencetus kebijakan biadan ini?
Ya, Hani.
__
Terakhir, gue mau naroh foto-foto bekas jalan-jalan minggu lalu:


 Choki Sitohang: Tunjukan pesonamu! Bintang: liat aku sekarang


Hani alias Dewi Biksu Absurditas 


wisata alam kawah putih
 Fahri yang katanya pengin motret bintang malem-malem tapi malah kedinginan


wisata rancaupas malam hari
 "Gue yakin ndi, ini foto rancaupas malem terbaik di google" sok pede


penangkaran rusa desa rancaupas
 Indi titisan siluman rusa


"Cih, lamban sekali orang ini merakit tenda"

Udah ah, segini aja dulu ya. Gue mau siap-siap kondangan. Videonya udah gue skejul supaya muncul di channel Kerjaan Lain pukul tujuh malam ini. Coba aja mampir-mampir ya!
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, November 12, 2019

Kalimat Pembuka Undangan Nikah Gue


Setelah enam bulan, akhirnya tadi pagi naik motor lagi. Berhubung gue ke kelurahan dulu, kayaknya nggak bakan keburu kalo harus balik dan naroh motor dulu sebelum ke kantor. Begini rencana waktu gue buat berangkat kantor:

Jam masuk kantor: 09:00 pagi.
Jam keluar rumah buat ke kelurahan: 09:05 pagi.

Mati aja gue.

Berhubung gue nggak mau dirajam sama bubos, jadi lah gue milih buat langsung bawa motor. Walaupun dia tetap bakal emosi kalau tahu, tapi paling nggak gue udah berusaha meminimalisir emosinya. Misal: tadinya pengen rajam pake batu kali, sekarang jadi rajam pake batu kali… yang agak kecilan dikit.

Anyway, bawa motor ke kantor ini bikin gue sadar sesuatu deh. Walaupun sempet mual begitu masuk daerah Tebet, gue kayaknya selalu mendapatkan ide pas naik motor. Entah ide kerjaan, atau tulisan, atau malah pikiran random aja. Pasti ada aja waktu yang gue pakai selama di perjalanan buat mengkhayal. Ujung-ujungnya, jadi mikir yang aneh-aneh. Ya, walaupun agak suram juga sih kalo ketilang.

“Bapak tahu kesalahan Bapak apa?”
“Saya mikir kalimat pembuka undangan pernikahan saya, Pak.”

Lalu kami saling tatap. Polisinya memicingkan mata, gue pura-pura gila.

Tapi beneran. Gue juga ga paham sama jalan pikiran gue sendiri. Di perjalanan tadi, gue kepikiran set untuk bikin konten video yang bakal gue kerjain sama temen kantor, dapetin satu ide tulisan buat kerjaan kantor, dan… kepikiran kalimat pembuka undangan nikah.

Iya, tolong jangan rajam gue.

Gue memang udah memimpikan sejak lama kalau undangan pernikahan nanti mau berbentuk cerita aja. Keinginan ini makin besar sewaktu ngelihat twit dari Zarry Hendrik yang melakukan hal yang sama ke kliennya. Responnya pun bagus, dan gue di kejauhan mendengus, “Hmmm padahal gue duluan tuh! Jadi ini nggak enaknya jadi orang gak terkenal?” Ya padahal gue aja nggak pernah ngomongin ini ke siapa-siapa. Cuma geer aja. Muehehe.

Lalu, entah dari mana, di Timeline gue muncul twit dengan hal yang mirip: surat undangan pernikahan dengan konsep cerita. Bedanya, si cewek bikin tulisan versi dia untuk disebar ke undangan si cowok. Dan begitu sebaliknya.

Terus gue yang, “Widih mantab abis nih!”

Sampe di perjalanan tadi gue keinget hal ini. Lalu gue mikir, mikir, mikir, dan akhirnya nemuin kalimat pembuka yang pas. Bayangin, demi dua kalimat ini, gue sampe minggir buat nyatet di google keep cuy!

kalimat undangan pernikahan

Ya padahal juga gatau kapan dan sama siapa nikahnya.

Hari rabu lusa rencananya gue mau pulang ke Pamulang bawa motor lagi. Semoga aja gue nggak mikirin yang aneh-aneh deh.
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, November 10, 2019

udah nggak kayak dulu lagi


Ternyata emang blog tempat paling tepat untuk ngomongin semuanya: hal-hal pribadi, perasaan terdalam, keseharian random, pikiran-pikiran nggak penting.

Beberapa hari lalu gue sempat ngetwit kayak gitu. Kayaknya, gue mulai nemuin excitement lagi untuk nulis di sini. Gue baru sadar. Kayaknya buat orang yang berawal dari curhat gak jelas di blog kayak gini emang punya beberapa fase dalam ngeblog deh. Fase pertama adalah saat gue lagi penasaran. Awal ngeblog ngebuat gue pengin ngomongin berbagai hal yang terjadi di hidup gue, tapi gue takut dan malu. Gue juga belum tahu gimana caranya nulis yang bener. Fase kedua adalah fase bodo amat. Ketika gue mengalami kejadian yang menurut gue “Wah, apaan nih?” gue udah gak sabar untuk masuk kamar, buka laptop dan menceritakannya. Fase ketiga adalah ketika semua hal teknis mulai kepikiran. Gue sedikit banyak ngerti caranya menulis, dan jadi mikir: apa hal-hal aneh ini harus gue tulis? Apa gunanya nge-share sesuatu yang sebegini nggak pentingnya? Belum lagi ketika gue berada di fase ini, blog udah nggak rame. Media pindah dari tulisan ke video atau audio. Mulai timbul perasaan “Apa yang gue tampilin di sini harus merupakan what people so called… karya.” Tiap postingannya harus gue pikirin mulai dari tema, kelayakan tulisan secara teknik, sampai mikir “Apa ini harus masuk ke blog? Atau Instagram aja? Atau podcast? Kayaknya beberapa hari lalu gue baru rilis postingan deh. Kalo buru-buru bikin lagi nanti view-nya ketutup dong? Blog gue kan orang cuma buka homepage juga udah bisa baca semua tulisannya. Nggak perlu klik dan masuk satu per satu ke dalam postingan.” Sampai pada akhirnya gue masuk ke fase kelima: fase di mana gue kembali bodo amat. Fase di mana gue kembali mikir kalau “Okay, I have this abnormal’s life and let’s write it to make this immortal.”

Dan, ya, gue balik ke masa itu.

So, yeah. Welcome to my blog. Tempat di mana gue bakal cerita apa aja dengan sinting. Keseharian yang nggak penting, atau pemikiran random yang nggak masuk di akal. Gue nggak akan terlalu mikirin apakah ini bagus atau nggak, penting atau nggak, seberapa panjang atau pendek, lucu atau garing. Gue cuma mau ngeluarin apa yang mau gue keluarin sebebasnya.

--
Semenjak Bokap nggak ada, gue menyadari hubungan gue dan nyokap sedikit bergeser. Hubungan kami bukan lagi hubungan ibu dan anak sebagaimana atasan dan bawahan di struktur organisasi. Bukan lagi hubungan tentang ibu yang ngomelin anaknya, yang minta ini itu, khawatir karena begini dan begitu. Hubungan kami kini lebih horizontal. Sejajar. Kayak manusia yang berdiri di posisi yang sama. Berhubung Abang gue udah nikah, hal-hal pribadi nyokap otomatis akan dia obrolin ke gue. Mulai dari kerjaan, perasaannya hari itu, apa yang lagi dia pelajarin, sampai perkara urusan rumah dan administrasi negara kayak bayar pajak and the bla and the ble. Gue ingat kalimatnya di sofa depan tv beberapa waktu lalu: “Kamu sekarang udah gede, bapak udah nggak ada, mas udah nikah. Jadi sekarang ibu kalo ada apa-apa ke kamu ya.”

Begitu gue pulang tadi malam, gue ngeliat nyokap tidur di lantai. Gue emang janji pulang malem weekend ini, tapi gue agak nggak nyangka juga kalo sebegini malem. Gue kemudian ganti baju, lalu masuk ke kamar bokap buat baca buku dan tidur. Sekitar pukul tiga, gue kebangun gara-gara Nyokap batuk. Dia bilang kalo kipas di kamar terlalu kencang dan minta izin buat dimatiin aja.

“Ibu semalem tidur di bawah niatnnya mau nungguin adek pulang, tapi ternyata adek belum pulang ibu udah ketiduran.”

Gue diem, lalu meluk nyokap sambil tidur.

Dia lalu cerita suatu hal tentang keluarga yang nggak bisa gue tulis di sini. Minta pendapat dan persetujuan gue. Gue membalas dengan beberapa kalimat, masih sambil meluk dia dan merem.

Azan subuh berkumandang.
Hubungan kami emang udah nggak kayak dulu lagi.
Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, November 8, 2019

Malam ini Terasa Begitu Jakarta


Malam ini Jakarta terasa begitu Jakarta.

Pertama kali pernyataan itu gue keluarkan di dalam mobil. Kami dalam perjalanan menuju Sarinah. Selesai menonton Le Grand Bal, film dokumenter Perancis tentang festival dansa, kalimat itu kembali keluar.

Rasanya malam ini Jakarta kayak Jakarta banget ya.

Pukul setengah sepuluh malam. Lima anak berusia 20 an berjalan di trotoar. Seseorang berkemeja, menenteng tas kerja menunggu ojek di perempatan. Dua orang menyalip kami dengan Grabwheels. Lampu sorotnya menyinari garis kuning di jalan.

“Pasti kak Adi sebentar lagi niruin joget yang di film deh,” salah seorang temen komentar.
“Brengsek,” sahut gue. “Nggak jadi joget kan gue!”

Kami lalu tertawa. Tujuan kami adalah McD di seberang.

Jalanan lengang. Angin malam keluar pelan-pelan. Mengantarkan udara dingin musim hujan. Pantulan cahaya mobil terpantul di jendela gedung. Meski tempat ini tidak pernah tidur, pukul segini adalah waktu yang pas buat ngerasain jalan di trotoar. Bayangin kalo siang. Asap bikin bengek, mau nyeberang ribet, suara klakson beradu mesin mobil. Siang lebih seru kalau kita pura-pura tuli dengan memasang earphone, memilih soundtrack hidup sendiri-sendiri aja.

Malam ini beda.
Jakarta terasa begitu Jakarta.

“Scene favorit gue sih pas bagian ending,” gue jawab pertanyaan Hani. Tepat di mana kamera diam, lalu satu persatu wajah para peserta festival menunjukkan ekspresi yang berbeda-beda: excited, kikuk, semangat, haru, kaku, sampai salah tingkah.

Kami melewati jembatan penyeberangan.
Gue suka jembatan penyeberangan.

Ada yang sama nggak sih? Terus terang, gue juga nggak punya alasan yang pasti. Setiap kali menyeberang di jembatan penyeberangan malam-malam, gue pasti menyempatkan untuk berhenti di tengah. Ngeliat kemacetan. Mobil-mobil yang berbaris lambat. Atau orang yang sekadar berdiri di bawah. Gue seneng aja bisa ngeliat semuanya dari atas. Para tukang ojek yang berkumpul, mereka yang mengangkat payung sambil berjalan cepat, lampu-lampu toko yang sudah padam. Lalu timbul perasaan itu. Seakan berharap gue bisa memotret semua ini dengan mata, lalu menyimpannya di dalam otak. Lalu akhirnya sadar karena harus kembali jalan dan lanjut menyeberang.

Kami sampai di McDonalds.
Di atas meja udah ada empat Panas Spesial dan sebuah chicken wrap.

Jakarta terlihat lebih Jakarta malam ini. Dan kami cuma bagian kecil darinya.    
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, November 4, 2019

Postingan Gabungan yang ada Grootnya


Padahal niat gue pengin ngadem sambil ngedekem yang lama, eh ternyata J.co-nya lagi dibenerin. Ya udah nyempil di pojokan sambil dengerin mbak-mbak nyanyi Tulus. Mood gue agak buyar sih. Selain karena tempatnya yang jadi penuh banget gini, banyak juga pelanggan yang protes. Teriak-teriak karena lama dipanggil, atau mbak-mbaknya yang salah nuang ke es krim (jcool? Tukul?) itulah.

Dan iya, gue mau apdet banyak banget karena di postingan sebelum-sebelumnya kok rasanya kayak “terlalu bener”. Gue butuh yang brutal. Maka terbuatlah postingan gabungan ini.

Satu. Gue udah lima bulan ngekos. Iya, sejujurnya, banyak banget kejadian absurd yang gue alamin di sini. Udah lama banget gue pengen ngeblog soal kosan ini. Mulai dari awal milih kos yang… gitu doang, grup watsap kosan yang mulai pada kenalan sampe yang sindir-sindiran gara-gara mangkoknya dipake. Muahaha. Sadis.

Salah satu alasan ngekos terbesar selain kesehatan adalah… gue pengin dapet temen. Hehehe. Maklum, hidup gue emang kan gitu-gitu aja. Kalo pas kuliah kampus pulang kampus pulang, begitu kerja ya cuman kantor pulang kantor pulang. Jadi, ya, temen gue sebatas itu itu aja. Gue pun ngebayangin “Kalo ngekos pasti dapet banyak temen!”

Dan setelah lima bulan, gue bahkan gatau gimana muka kamar sebelah. Pedih.

Di grup juga gue diem-diem aja. Ya, aku adalah dia, yang menatap dari kejauhan sambil berhmmmmm saja. Aku diam, padahal aku melihat sembari berbisik, “Hmmm sok asik sekali orang ini, ngajak makan di indomaret point. Harusnya Family Mart dong.”

Buat memperseru keadaan, gue juga udah nge-screenshot perilaku mereka. Ada yang kerja di Bumilangit dan minta review sewaktu Gundala main, ada yang lama di luar negeri sampe gabisa ngomong bahasa indonesia, ada juga yang bagian ngomporin… buat makan di Indomaret point.

Tapi screen capture-nya udah kepalang jauh. Jadi males deh gue tampilin. Hehehe.

Dua. Karma anak kos itu nyata. Berkat hujan hari sabtu, kemaren sempak gue abis. Gue deg-degan banget. Walaupun pas gue ngasih tahu hal ini di Twitter pada bilang, “Beli aja!” “Banyak di warung!” ya, ya, anda anda sekalian memang benar. Tapi, apa ada sempak yang sama kayak gini? Oh, sempak 70 ribuku… (lho, malah nyombongin sempak).

Berhubung tempat jemur gue tepat di bawah pembuangan AC, pas tidur gue nyalain AC-nya sampe pagi (biasanya diset sejam, atau dimatiin) biar kering. Hati gue udah kalang kabut. Gimana kalo masih basah? Gue nggak mau ke kantor sambil keriput. Sebelum tidur, gue pun berdoa sambil gemetaran (bukan menghayati, tapi karena dingin).

Paginya, sempak gue kering!
Tapi air gue mati!

Horeeeeee! Setan.

Mungkin doa gue terlalu tajem kali ya? Gue minta “Ya Allah… Semoga besok kering…” eh dikeringin sampe kali Ciliwung. Alhasil, gue ke kantor nggak mandi. Huehehe.

Momen ini sekaligus gue jadikan ajang pembuktian: apakah Kresnoadi ini memang sama aja antara mandi dan gak mandi?
Dan iya, sampe gue pulang gak ada yang sadar kalo gue nggak mandi. Huhuhuu. Aku terharu akan sebuah prestasi yang goblok ini. Satu-satunya momen hampir ketahuan adalah saat gue gosok gigi di wastafel. Si Reza nggak sengaja liat dan bilang, “Wuih… keren juga lo gosok gigi!”

Di situ lah gue cuman hehehe aja. Padahal dalam hati: ANJEEEEENGG EMANG KEREN ABES?! (lho, malah bangga).

Tiga. Nurul, temen gue yang polos itu, minggu lalu dateng ke rumah. Dia cerita kalo lagi ada masalah sampe harus pindah rumah. Keliatan banget kalo masalah yang dia hadapin serius. Berkali-kali dia ngecek hapenya sambil bisik-bisik sendiri. Wajahnya merah menahan amarah.

“Sabar aja, Rul.” Gue bilang, nepok pundak dia. “Setiap orang pasti punya masalah yang beda-beda. Kalo ada yang mau lo ceritain atau tanya, bilang ke gue aja ya. Siapa tahu gue bisa bantu.”

“Iya, Di.” Dia ngelepas kacamata dan ditaroh di meja. Dia ngeliatin gue dalam banget. “Password Wifi-nya apa sih? Salah mulu gue dari tadi.”

Abis itu gue jepit kepala si Nurul di pintu.

Empat. Selain di blog dan kerjaan, gue juga mulai nulis di Kumparan. Sejauh ini, baru ada dua tulisan yang gue publish di sana. Ngomongin soal RUU KUHP kemaren itu, dan pembelaan gue terhadap Nia Ramadhani yang gak bisa buka salak.

Iya, emang agak random sih. Dari politik sama yang nggak bener gitu. Sejujurnya, pertama kali diajak nulis di situ, gue ragu. Kumparan kan rada berat ya? Sementara tulisan gue nggak ada waras-warasnya. Well, berhubung pernah punya mimpi jadi kolumnis, gue iyain aja. Buat yang mau baca, bisa cek di sini ya:

RUU KUHP dari perspektif komedi: klik di sini

Alasan Mengapa Saya Membela Nia Ramadhani yang Nggak Bisa Buka Salak: klik di sini

Lima. Walaupun agak sedih karena gabisa pake widget “beli pakai twit” kayak yang dulu-dulu supaya penyebarannya rame, tapi gue seneng banget sama respon terhadap cerpen Grey. Mulai dari yang ngasih tahu kalo ternyata beneran ada aplikasi Secret, dan yang kayak gini:

ALFI November 2, 2019 at 9:06 PM
Hai Bang.
Aku malam minggu ini rebahan, dan sambil baca ceritanya Grey. Asli suka bgt sama bahasanya! Apakah ada kelanjutannya? Jadi empat kata apa yang ditulis Grey? Duhhh penasaran bgt Bang. Hehe

Thank you! Hehehe. Fasya, temen blogger bandung malah bilang begini:


Fasya
October 30, 2019 at 7:07 AM
Adi... pagi ini aku udah selesai baca Grey. Bagus, sebagus itu. Senyenengin itu bacanya. Semoga project ini segera ada lanjutannya dan pembaca bisa segera tau hari2 selanjutnya tentang Grey setelah empat kata itu huehehehe~

Hmmm ini kenapa malah pada penasaran ya?

Enam. Gue baru aja beli tanaman dengan pot si Groot dari Guardian of The Galaxy. Seneng banget gue. Hahaha. Apakah ini yang dinamakan jiwa-jiwa Rimbawan kembali bergetar?

Tujuh. Udah ya, gue mau rekaman podcast dulu. Kalo udah tayang sekali-kali podcast-nya gue taroh sini deh.

Delapan. Biar pada hepi, nih gue kasih foto si Groot. \:p/



Have a nice day! Ciayo!
Suka post ini? Bagikan ke: