Monday, November 4, 2019

Postingan Gabungan yang ada Grootnya


Padahal niat gue pengin ngadem sambil ngedekem yang lama, eh ternyata J.co-nya lagi dibenerin. Ya udah nyempil di pojokan sambil dengerin mbak-mbak nyanyi Tulus. Mood gue agak buyar sih. Selain karena tempatnya yang jadi penuh banget gini, banyak juga pelanggan yang protes. Teriak-teriak karena lama dipanggil, atau mbak-mbaknya yang salah nuang ke es krim (jcool? Tukul?) itulah.

Dan iya, gue mau apdet banyak banget karena di postingan sebelum-sebelumnya kok rasanya kayak “terlalu bener”. Gue butuh yang brutal. Maka terbuatlah postingan gabungan ini.

Satu. Gue udah lima bulan ngekos. Iya, sejujurnya, banyak banget kejadian absurd yang gue alamin di sini. Udah lama banget gue pengen ngeblog soal kosan ini. Mulai dari awal milih kos yang… gitu doang, grup watsap kosan yang mulai pada kenalan sampe yang sindir-sindiran gara-gara mangkoknya dipake. Muahaha. Sadis.

Salah satu alasan ngekos terbesar selain kesehatan adalah… gue pengin dapet temen. Hehehe. Maklum, hidup gue emang kan gitu-gitu aja. Kalo pas kuliah kampus pulang kampus pulang, begitu kerja ya cuman kantor pulang kantor pulang. Jadi, ya, temen gue sebatas itu itu aja. Gue pun ngebayangin “Kalo ngekos pasti dapet banyak temen!”

Dan setelah lima bulan, gue bahkan gatau gimana muka kamar sebelah. Pedih.

Di grup juga gue diem-diem aja. Ya, aku adalah dia, yang menatap dari kejauhan sambil berhmmmmm saja. Aku diam, padahal aku melihat sembari berbisik, “Hmmm sok asik sekali orang ini, ngajak makan di indomaret point. Harusnya Family Mart dong.”

Buat memperseru keadaan, gue juga udah nge-screenshot perilaku mereka. Ada yang kerja di Bumilangit dan minta review sewaktu Gundala main, ada yang lama di luar negeri sampe gabisa ngomong bahasa indonesia, ada juga yang bagian ngomporin… buat makan di Indomaret point.

Tapi screen capture-nya udah kepalang jauh. Jadi males deh gue tampilin. Hehehe.

Dua. Karma anak kos itu nyata. Berkat hujan hari sabtu, kemaren sempak gue abis. Gue deg-degan banget. Walaupun pas gue ngasih tahu hal ini di Twitter pada bilang, “Beli aja!” “Banyak di warung!” ya, ya, anda anda sekalian memang benar. Tapi, apa ada sempak yang sama kayak gini? Oh, sempak 70 ribuku… (lho, malah nyombongin sempak).

Berhubung tempat jemur gue tepat di bawah pembuangan AC, pas tidur gue nyalain AC-nya sampe pagi (biasanya diset sejam, atau dimatiin) biar kering. Hati gue udah kalang kabut. Gimana kalo masih basah? Gue nggak mau ke kantor sambil keriput. Sebelum tidur, gue pun berdoa sambil gemetaran (bukan menghayati, tapi karena dingin).

Paginya, sempak gue kering!
Tapi air gue mati!

Horeeeeee! Setan.

Mungkin doa gue terlalu tajem kali ya? Gue minta “Ya Allah… Semoga besok kering…” eh dikeringin sampe kali Ciliwung. Alhasil, gue ke kantor nggak mandi. Huehehe.

Momen ini sekaligus gue jadikan ajang pembuktian: apakah Kresnoadi ini memang sama aja antara mandi dan gak mandi?
Dan iya, sampe gue pulang gak ada yang sadar kalo gue nggak mandi. Huhuhuu. Aku terharu akan sebuah prestasi yang goblok ini. Satu-satunya momen hampir ketahuan adalah saat gue gosok gigi di wastafel. Si Reza nggak sengaja liat dan bilang, “Wuih… keren juga lo gosok gigi!”

Di situ lah gue cuman hehehe aja. Padahal dalam hati: ANJEEEEENGG EMANG KEREN ABES?! (lho, malah bangga).

Tiga. Nurul, temen gue yang polos itu, minggu lalu dateng ke rumah. Dia cerita kalo lagi ada masalah sampe harus pindah rumah. Keliatan banget kalo masalah yang dia hadapin serius. Berkali-kali dia ngecek hapenya sambil bisik-bisik sendiri. Wajahnya merah menahan amarah.

“Sabar aja, Rul.” Gue bilang, nepok pundak dia. “Setiap orang pasti punya masalah yang beda-beda. Kalo ada yang mau lo ceritain atau tanya, bilang ke gue aja ya. Siapa tahu gue bisa bantu.”

“Iya, Di.” Dia ngelepas kacamata dan ditaroh di meja. Dia ngeliatin gue dalam banget. “Password Wifi-nya apa sih? Salah mulu gue dari tadi.”

Abis itu gue jepit kepala si Nurul di pintu.

Empat. Selain di blog dan kerjaan, gue juga mulai nulis di Kumparan. Sejauh ini, baru ada dua tulisan yang gue publish di sana. Ngomongin soal RUU KUHP kemaren itu, dan pembelaan gue terhadap Nia Ramadhani yang gak bisa buka salak.

Iya, emang agak random sih. Dari politik sama yang nggak bener gitu. Sejujurnya, pertama kali diajak nulis di situ, gue ragu. Kumparan kan rada berat ya? Sementara tulisan gue nggak ada waras-warasnya. Well, berhubung pernah punya mimpi jadi kolumnis, gue iyain aja. Buat yang mau baca, bisa cek di sini ya:

RUU KUHP dari perspektif komedi: klik di sini

Alasan Mengapa Saya Membela Nia Ramadhani yang Nggak Bisa Buka Salak: klik di sini

Lima. Walaupun agak sedih karena gabisa pake widget “beli pakai twit” kayak yang dulu-dulu supaya penyebarannya rame, tapi gue seneng banget sama respon terhadap cerpen Grey. Mulai dari yang ngasih tahu kalo ternyata beneran ada aplikasi Secret, dan yang kayak gini:

ALFI November 2, 2019 at 9:06 PM
Hai Bang.
Aku malam minggu ini rebahan, dan sambil baca ceritanya Grey. Asli suka bgt sama bahasanya! Apakah ada kelanjutannya? Jadi empat kata apa yang ditulis Grey? Duhhh penasaran bgt Bang. Hehe

Thank you! Hehehe. Fasya, temen blogger bandung malah bilang begini:


Fasya
October 30, 2019 at 7:07 AM
Adi... pagi ini aku udah selesai baca Grey. Bagus, sebagus itu. Senyenengin itu bacanya. Semoga project ini segera ada lanjutannya dan pembaca bisa segera tau hari2 selanjutnya tentang Grey setelah empat kata itu huehehehe~

Hmmm ini kenapa malah pada penasaran ya?

Enam. Gue baru aja beli tanaman dengan pot si Groot dari Guardian of The Galaxy. Seneng banget gue. Hahaha. Apakah ini yang dinamakan jiwa-jiwa Rimbawan kembali bergetar?

Tujuh. Udah ya, gue mau rekaman podcast dulu. Kalo udah tayang sekali-kali podcast-nya gue taroh sini deh.

Delapan. Biar pada hepi, nih gue kasih foto si Groot. \:p/



Have a nice day! Ciayo!
Suka post ini? Bagikan ke:

15 comments:

  1. Melihat wajah groot membuatku happy. Beli dimanaaa? Akoh mau beli juga donggg!

    ReplyDelete
  2. Kalo bisa si Groot-nya ditanemin padi.

    ReplyDelete
  3. Gue barusan liat akun shopee gue terus ada pot groot itu di wishlist gue. gue masukin wishlit dari dua tahun lalu. capek juga ternyata memendam selama itu, akhirnya gue apus dari wishlist, masukin ke keranjang terus gak gue bayar. sukurin

    ReplyDelete
  4. Empat kata yang ditulis Grey tebakan gue cuma respons dari kalimat si protagonis:

    Aku juga sayang kamu, atau versi Inggris jadi I love you too, aku mau ketemu kamu, atau rahasia-rahasia-rahasia-rahasia.

    ReplyDelete
  5. Lo pernah minjem mangkok temen kos kali Di, makanya gak punya temen di kosan! WKWK.

    Emang sempak cowok biasanya harga berapa si? Penasaran kan gue jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangankan minjem mangkok temen kos ya... temen kosnya aja gak punya. :(

      Delete
  6. Adi adalah sosok andalan yang selalu membuat kejutan dan gebrakan!

    Btw, anjay, grootnya gemas bet mukaknyaaaaa

    ReplyDelete
  7. Demi apapun juga kost-kostan lu serem amat jirr. Ehh serius gaada yang kenal sama sekali sama anak kosan lu??
    Etapi gue juga sih dikosan selain teman kantor, gue juga ga kenal anak kosan yang lainnya.
    Sempak basah semua. Huaa related banget cuyy. Ah elah baca post ini gue ngakak. Ahh kresnoadidh is backkkkk

    Btw itu groot klo tengah malam suka jalan sendiri ga ya?? Ko gue serem yaa liatnya.

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/