Tuesday, November 12, 2019

Kalimat Pembuka Undangan Nikah Gue


Setelah enam bulan, akhirnya tadi pagi naik motor lagi. Berhubung gue ke kelurahan dulu, kayaknya nggak bakan keburu kalo harus balik dan naroh motor dulu sebelum ke kantor. Begini rencana waktu gue buat berangkat kantor:

Jam masuk kantor: 09:00 pagi.
Jam keluar rumah buat ke kelurahan: 09:05 pagi.

Mati aja gue.

Berhubung gue nggak mau dirajam sama bubos, jadi lah gue milih buat langsung bawa motor. Walaupun dia tetap bakal emosi kalau tahu, tapi paling nggak gue udah berusaha meminimalisir emosinya. Misal: tadinya pengen rajam pake batu kali, sekarang jadi rajam pake batu kali… yang agak kecilan dikit.

Anyway, bawa motor ke kantor ini bikin gue sadar sesuatu deh. Walaupun sempet mual begitu masuk daerah Tebet, gue kayaknya selalu mendapatkan ide pas naik motor. Entah ide kerjaan, atau tulisan, atau malah pikiran random aja. Pasti ada aja waktu yang gue pakai selama di perjalanan buat mengkhayal. Ujung-ujungnya, jadi mikir yang aneh-aneh. Ya, walaupun agak suram juga sih kalo ketilang.

“Bapak tahu kesalahan Bapak apa?”
“Saya mikir kalimat pembuka undangan pernikahan saya, Pak.”

Lalu kami saling tatap. Polisinya memicingkan mata, gue pura-pura gila.

Tapi beneran. Gue juga ga paham sama jalan pikiran gue sendiri. Di perjalanan tadi, gue kepikiran set untuk bikin konten video yang bakal gue kerjain sama temen kantor, dapetin satu ide tulisan buat kerjaan kantor, dan… kepikiran kalimat pembuka undangan nikah.

Iya, tolong jangan rajam gue.

Gue memang udah memimpikan sejak lama kalau undangan pernikahan nanti mau berbentuk cerita aja. Keinginan ini makin besar sewaktu ngelihat twit dari Zarry Hendrik yang melakukan hal yang sama ke kliennya. Responnya pun bagus, dan gue di kejauhan mendengus, “Hmmm padahal gue duluan tuh! Jadi ini nggak enaknya jadi orang gak terkenal?” Ya padahal gue aja nggak pernah ngomongin ini ke siapa-siapa. Cuma geer aja. Muehehe.

Lalu, entah dari mana, di Timeline gue muncul twit dengan hal yang mirip: surat undangan pernikahan dengan konsep cerita. Bedanya, si cewek bikin tulisan versi dia untuk disebar ke undangan si cowok. Dan begitu sebaliknya.

Terus gue yang, “Widih mantab abis nih!”

Sampe di perjalanan tadi gue keinget hal ini. Lalu gue mikir, mikir, mikir, dan akhirnya nemuin kalimat pembuka yang pas. Bayangin, demi dua kalimat ini, gue sampe minggir buat nyatet di google keep cuy!

kalimat undangan pernikahan

Ya padahal juga gatau kapan dan sama siapa nikahnya.

Hari rabu lusa rencananya gue mau pulang ke Pamulang bawa motor lagi. Semoga aja gue nggak mikirin yang aneh-aneh deh.
Suka post ini? Bagikan ke:

13 comments:

  1. Jadi, udah fix ini kalimat pembuka di undangan nikahan? Nggak akan ada revisi ide di perjalanan pulang? Hahahaha.

    Btw, naik motor memang kadang menghasilkan ide-ide liar sih. Gue sebagai pengguna motor turut merasakannya.

    ReplyDelete
  2. Kalo ente pas naik motornya dapet ide nya, saya malah pas nonton YouTube.

    ReplyDelete
  3. Ketika seseorang lagi konsentrasi, ide-ide emang mendadak keluar kan. Selain naik motor, biasanya bakal muncul pas dengerin lagu instrumental, boker, juga salat.

    Tapi soal idenya orang enggak terkenal yang juga sama atau mirip dengan para pesohor kadang-kadang gimana gitu. Gue pernah melempar suatu gagasan ke Twitter tahun 2015 buat poin-poin blog. Lalu ada orang terkenal yang baru ngelakuinnya pas 2018. Twit dia jelas ramai retwit dan suka. Terus muncul deh perasaan, lah itu mah ide gue dulu. Berhubung gue sadar diri bahwa orang-orang yang hidup sebelum gue juga mungkin pernah berpikir hal yang sama, gue mencoba santai aja. Apalagi soal ide yang muncul dari keresahan atau keseharian semacam itu. Pasti ada orang yang kepikiran sekalipun dia enggak catat di media. Palingan dari ide itu, sudut pandang tiap orang aja yang mungkin membedakannya. Bisa jadi si pesohor itu juga baru ngalamin kejadiannya, terus langsung ditwit. Haha.

    ReplyDelete
  4. Kamu menyayangiku ngga, bang?

    Nggapapa, biar tau diundang atau nggaknya dari sekarang.

    Wle.

    ReplyDelete
  5. Habis baca judulnya, padahal udah kepikiran buat ninggalin komentar berupa kalimat 'SELAMAT'. Eh, ternyata belum. Yowes, nggak jadi. Ucapan selamatnya ikut-ikutan tak catet di Google keep aja dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok gue sama sekali gak kepikiran kalau Adi bakal nikah ya. Adi jangan rajam gue ya

      Delete
  6. Itu kalo acaranya berlangsung, gedungnya bakal ketutup total, mau masuk kudu ngasitau kode dulu. buat nunjukin kerahasiannya... etapi kalo rahasia, ngapain ditunjukin, tau ah..

    tapi sama banget ini nemu idenya ama saya, rata-rata pas lagi nyetir motor, pikiran ngambang, mata lurus liat jalan, tau-tau muncul aja. bedanya, kalo ada ide pas di motor, saya minggir, lalu ngetwit.

    btw, kantor kelurahan bukanya masih jam 9 pagi kan ya?

    akhir kata, thanks kak nice post.

    ReplyDelete
  7. Dah lama banget ngefans sama Adi karena tulisannya. Sukses dan sehat terus ya! aku pernah negor tapi kamu gak notice Di!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali coba dihipnotis aja kak biar bang adinya notice. Wkwkwk.

      Delete
  8. Kamprettttt, gara2 mikirin kalimat pembuka undangan. Wkwkwk
    Btw q juga pengen undangan pernikahan yg unik, niatan mau bikin blog khusus untuk undangan nikah. *mimpi doloooo

    ReplyDelete
  9. Tisti tar bubosnya baca blog ini loh di haha #kaboorr

    Takpikir jg td uda mau ngucapin selamat
    Ternyata masi di angan angan hahaha

    Yaudah dicatet dulu konsepnya dari sekarang, sambil disiapin dulu sapa calonnya

    ReplyDelete
  10. Tinggal nunggu aja ni siapa orang-orang yang disayangnya.

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/