Thursday, September 5, 2019

Menyiasati Desain Hape Jaman Sekarang dengan Custom Case Handphone Terbaik


Artikel ini membahas tentang apa saja manfaat menggunakan custom case handphone terbaik dan perbedaan desain hape sekarang dengan zaman dulu 

--
Percaya gak percaya, kalo lagi iseng, gue demen nontonin video-video review hape dan laptop. Ya, gue adalah bagian dari kaum pecinta teknologi bagian NDBK alias Nonton Doang Beli Kagak. Hal ini ngebuat gue sedikit banyak mengamati perkembangan hape. Mengamati yang gue maksud adalah menggumam “Hmmm keren juga nih desainnya” saat reviewer ngebuka bungkus hape dan mengalirkan ingus dari mata pas reviewernya bahas Snapdragon Quadcore… Octacore… Core…k Cuping…

Dan sekarang, gue jadi sadar satu hal: hape jaman sekarang gede-gede banget, men! Buset deh. Saking gedenya, hape jaman sekarang udah gamuat dikantongin lagi. Makenya aja udah harus dua tangan. Dibuat teleponan malah nutupin semuka-muka. Ini sih udah bukan handphone lagi, tapi lebih ke facephone.

Seinget gue, pas gue SMA desain hape tuh berlomba-lomba jadi yang paling kecil deh. Berhubung masa itu hape belum touchscreen, jadi lah “desain yang makin kecil” itu ngebikin keypad-nya dempet-dempet. Buat orang yang punya jempol super gede kayak gue, ngirim SMS (iya, SMS) jadi suka typo. Niat mau ngetik, “Hi, lagi apa?” malah jadi “Hi, lagi a;g0e-ag”

Pedih…

Well, kalo diinget-inget lagi, kadang kangen juga sih. Masa di mana bentuk hape masih random dan banyak banget variasinya. Ada N-gage yang kayak stik ps, Nokia N90 yang mirip handycam, Motorola yang bisa diflip dan bikin berasa jadi agen rahasia, atau malah communicator yang segede tempat pensil. Hal lain yang bikin kangen: kita bisa ngetik tanpa harus ngeliat hape. Saking apalnya letak keypad, jadi udah kebiasa (dan kadang ngetik sambil ngumpet-ngumpet biar gak ketahuan guru). Hahaha. Miss these old days.

Di masa kegelapan itu, gue pernah iseng sekali waktu beli hape touchscreen bekas. Merknya gue lupa. Tapi warnanya kombinasi biru dan abu-abu, lengkap dengan pulpen yang bisa dipakai menggambar. Pas pertama kali gue bawa ke sekolah, niat pamer gue langsung sukses menuai hujatan. Katanya, “Itu hape apa batu bata?” Gak terima, gue bales dengan, “Monyet! Kok lo bisa tahu?!”

Eeeh sekarang produsen hape malah berlomba-lomba bikin hape dengan ukuran gede. Bajingan.

Selain ukurannya yang membesar, layar hape sekarang juga dibikin gede. Gatau kenapa seolah-olah layar makin gede, hape makin canggih dan baru. Masalahnya, layar yang gede ini suka bikin gue katro sendiri. Gue pernah sekali waktu minjem Galaxy S9 temen, terus dalam hati ngomong, “Ini gimana caranya ya biar gue bisa megang tanpa nggak kepencet apa-apa…”

Emang apa salahnya sih kalo bentuk hape tuh kecil aja?

Seinget gue, dulu hape sengaja dibuat kecil biar gampang dibawa ke mana-mana deh. Jadi, ketika ada orang lain yang pengen nelpon, kita bisa dengan gampang ngerogoh kantong dan jawab panggilan dia. Sekarang, gara-gara hape segede bagong, kebanyakan orang naroh hapenya di tas. Belom lagi anak jaman sekarang hobi nge-silent. Jadi lah kita kagak denger apa-apa kalo ada telepon. Ya abisnya gimana? Kalo maksain ngantongin dengan ukuran segitu juga aneh. Kantong jadi gembung. Diliatnua pun gak asik. Yang ada orang-orang bakalan nanya, “Sejak kapan lo punya tumor di betis?”

galaxy note 10 lebih bagus pake custom case


Selain dari segi ukuran, gue juga merasa perusahaan pembuat hape ini kok kayak sok ide. Makin ke sini makin ngeluarin hape dengan warna-warna ajaib. Liat aja tuh hape Samsung Note yang paling terakhir. Warnanya udah kayak motor alay yang dicat metalik.

Entahlah. Mungkin orang-orang menganggap itu keren kali ya. Tapi gue mohon lah. Kalo bikin warna-warna begitu, tambahin juga warna basic kayak hitam dan putih. Gak perlu ngide dengan nyampurin warna macem-macem jadi satu.

Buat menyiasati yang gini-gini, gue sih mending pake custom case handphone tambahan. Tinggal bikin aja di Porinto. Abisnya kan sayang, kita udah naksir banget sama spesifikasi hapenya… eh malah ngagk sreg gara-gara desainnya yang begitu. Jadi ya mending gue bikin desain sendiri untuk menutupi warna ajaib tadi. Belum lagi kalau baterainya menggendut.

custom case handphone terbaik porinto


Well, paling nggak casing tambahan juga ngejaga si hape dari benturan ringan. Jadi kalo jatuh atau kebaret nggak langsung fisik hapenya. Lagian, make custom case juga ngebuat hape kita jadi “beda” dan gampang dikenalin dibanding hape orang yang sama. Kan kadang suka banyak tuh kalo pas nongkrong hapenya samaan, eh malah takut ketuker karena bentuknya mirip-mirip.

Kalo lo sendiri, lebih suka pake casing tambahan apa nggak?
Suka post ini? Bagikan ke:

7 comments:

  1. Bol3h 7o1n ke 9ruB NDBK-nya nggak kak?

    Dulu tiap nonton tipi, terus liat hp motorola yang super tipis, gepeng, dan lipetan itu, hati meronta ingin juga memilikinya. Tapi apa daya, baru bisa beli Nokia yang ada game Bantuminya :(

    Mending pakai casing tambahan sih, jadi bodi hp lebih aman dan nggak gampang lecet.

    ReplyDelete
  2. Ngomongin hape jadul. Jadi keinget keinginan untuk membeli Nokia 7610. Itu hape impianku yang sampai era ini belum keturutan. Dulu sebutannya hape ketupat kalo ngga salah.

    Lebih suka pake casing tambahan sih, apalagi casing tambahan yang bonusan dari pembelian hape hihihi.

    ReplyDelete
  3. Gue nungguin Haw komentar di postingan ini.

    Btw gue mau juga dong gabung NDBK.

    ReplyDelete
    Replies
    1. EMANG ADA APAAN, WOYYY?

      Bentar, kubaca dulu. eh, mau juga dong gabung NDBK. dikais chasing kan ya kalo gabung?

      Delete
    2. Taek... ternyata ttg typo yg kena. dan tadi udh komen typo, case malah kuketik cashing.. ... ..

      Inilah kenapa saya sering nahan diri buat chit-chat grub, salah ketik saya udha sampe level parah. :( btw, custom case-nya ada yang punya fitur bisa ngurangin typo nggak?

      Delete
  4. Oh Adi NDBK, kirain CLBK (chat lama beli kagak)

    CLBK diperuntukan untuk yang doyan belanja onlenshop tapi nanya moloooo~

    (( perusahaan pembuat hape ini kok kayak sok ide ))

    (( sok ide ))

    HAHAHAHAHAHAHAHA kalau mereka baca ini : jadi selama ini udah mikir sebuah inovasi supaya konsumen suka, eh dikatain sok ide? resign aja apa ya~

    ReplyDelete
  5. Dulu hape emang pada kecil-kecil dah. Jadi kangen hape sony ericsson gue yang keypadnya cuma ada 12.

    Gue tim pake case bawaan dari hapenya sih. Mau beli case custom gitu tapi bosenan, yang ada malah ntar mau ganti-ganti case mulu tiap liat ada yang lucu. Jadi, yaudah pake yang ada aja. Hahaha

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/