Sunday, February 24, 2019

Rasanya Sebulan Nggak Ngeblog


Asli. Kangen banget nulis di sini lagi. Jadi begini ya rasanya nggak ngeblog sebulan? Hehehe. Terus terang, gue menyadari kalau dunia tulis menulis, blogging, dan tuker-tukeran bacaan kayaknya udah mulai sepi deh.

Oke, gue akan memulai dengan bilang ini: gue kangen ngeblog. Kangen ketenangannya saat menulis. Santai dan tanpa beban. Kangen baca tulisan random orang-orang. Entah itu soal masalahnya di sekolah, atau puisi yang baru dia buat, kesialannya di jalan, sampai kisah percintaannya. Gue kangen baca tulisan dari blog-blog itu, lalu buat screen capture dan ngomongin di grup whatsapp. Gue kangen saat di mana gue mikir, ‘Sampai di rumah, gue mau ngeblog tentang ini ah!’ Gue kangen saat komentar masuk satu per satu. Mulai dari yang numpang ketawa, sampai ngomong panjang tentang suatu hal.

Belakangan ini gue coba bikin podcast secara rutin. Di-publish melalui Anchor, dan bisa didengar di berbagai platform podcast, termasuk spotify. Selain itu, gue juga cukup aktif di Instagram. Jadi, kalau mau iseng-iseng cari gue, bisa cek ke sini ya!

Lo sendiri gimana kabarnya?

Selama bulan Januari, gue menemukan beberapa hal yang lumayan mencengangkan. Salah satunya: tempat makan! Gue baru menyadari bahwa memilih tempat makan, apalagi bersama teman kantor, nggak bisa sembarangan. Sewaktu awal kuliah, kami paling sering nongkrong di Mekdi. Begitu ada anak kampus yang ngajakin makan di Solaria, langsung ditampol berjamaah karena dianggap terlalu banyak gaya. Jaman dulu, Solaria adalah tempat makan dengan kasta tertinggi.

‘Makan yuk!’

‘Di mana?’

‘Solaria!’ ucap gue sambil menyilangkan tangan, lalu make kacamata item dan entah dari mana banyak orang negro bersorak sorai. ‘Uuuuuuu!’

Anehnya, hal ini berubah setelah kita bekerja. Rasanya kalo ngajakin makan di Solaria rada gimana gitu.

‘Makan di Solaria yuk!’

‘Halah kampung!’ lalu gue diludahin sama orang negro yang entah datang dari mana.

Gue yang terlambat gaul ini tidak bisa mengimbangi pengetahuan kuliner anak kantor. Setiap kali ngajak nongkrong, nama restorannya selalu aneh-aneh. Mulai dari Marugame Udon sampai Ichiban Sushi. Kadang gue sampe nanya, ‘Itu nama restoran apa judul film? Jangan-jangan tahun depan ada Marugame Udon Part II: The Untold Stories.” Atau kalo di film Indonesia jadinya: Marugame Udon 2: Bukan Marugame Udon Biasa.

Pindah topik. Setelah ngobrol sana sini dan buat podcast bareng orang lain, gue akhirnya mendapatkan jurus jitu soal pertemanan. Gue akhiirnya tahu satu rahasia besar soal bagaimana orang yang gak kenal sekalipun bisa deket sama kita. Trik ini udah gue coba berulang kali dan beneran terbukti.

Buat kamu yang kebetulan baca tulisan ini, beruntunglah. Karena cara untuk bisa dekat dengan siapapun adalah dengan: cari musuh bersama.

Mungkin ini agak terdengar aneh dan berkebalikan dari saran orang kebanyakan. Tapi beneran deh. Kalo lo mau PDKT sama siapapun, coba cari hal yang dia nggak suka, lalu utarakan ketidaksukaan itu. Misal: lo tahu dia gak suka cowok berbadan kekar. Lo tinggal buka obrolan dengan, ‘Kok ada ya orang ototnya gede banget gitu. Buat apa coba?’ dijamin, pembicaraan kamu akan mengalir dengan sendirinya.

‘Iya ih serem! Hahaha.’

‘Kapan coba dia make otot gede itu? Emang berguna gitu? Kuli beras yang macho aja gak seberotot itu.’

‘Iya ya. Kok gitu ya?’

‘Iya. Coba lo perhatiin deh. Orang-orang yang berotot itu. Udah capek-capek nge-gym, ngeluarin uang, gedein badan sampe gede, yang biasa dia pamerin ketika ketemu orang apa…’

‘Apa?’

‘Goyangin tete!’

“Hahaha. Iya juga ya.’

‘Mana kadang ada yang pamer bilang, “Nih, yang kanan dulu nih! Terus kiri nih!”’

Dan voila. Tingkat pedekate anda akan meningkat 200%. Silakan dicoba, tapi harap hati-hati. Jaga jarak aman 7 meter kalau kamu gak pengin di-chokeslam si abang berotot.

Anyway, tadi gue nonton seri Tidying Up with Marie Kondo dan jadi ngerasa serem. Itu loh, seri yang ngasih tahu kita cara bersih-bersih. Di episode pertama dia ngebantuin satu pasangan yang udah punya dua anak… dan suka berantem gara-gara rumahnya gak bersih.

Gue langsung mikir, ‘Gile, ternyata begitu doang ngaruh amat ke kehidupan rumah tangga ya.’ Si suami yang udah berstatus manager dan cenderung orang “bersih” suka ngomel kalau sewaktu di rumah, dia ngeliat barang-barang yang berantakan. Apalagi pas dia lagi dalam kondisi capek. Dia juga protes ke istrinya karena mereka sampai harus punya pembantu yang ngurusin laundry yang mana itu berarti… pengeluaran tambahan lagi. Di sisi lain, si istri juga ngomel karena merasa “ngurus anak itu ribet dan capek” sampai keluar lah kata-kata ‘Kamu sih jarang di rumah. Jadi gatau rasanya.’

Di situ gue langsung bilang wow gitu lho.

Sebelumnya, gue gak pernah tahu kalau hal-hal kayak gitu bisa bikin masalah. Serem juga sih kalo kita lagi bete gara-gara masalah di kantor, lalu begitu sampai rumah, banyak sampah bertebaran, kasur berantakan, sisa makanan gak dibuang terus ribut, ‘Sayang, gimana sih?! Ini kamu seharian di rumah ngapain aja kok keadaannya begini?’

‘Ya aku kerja lah! Mungutin sampah! Kita kan pemulung!’
Suka post ini? Bagikan ke: