Monday, July 1, 2019

Pernyataan Menyakitkan


Buat orang yang suka bercanda kayak gue, hinaan udah jadi makanan sehari-hari. Apalagi tampilan gue yang dari luar emang terlihat brutal dan gak keurus. Lengkap udah orang bisa ngatain kelakuan gue yang emang error ini, atau penampilan gue yang abnormal.

Buat gue, itu biasa aja.

Gue udah kebal sama ceng-cengan model ‘Lo nggak mandi ya?’ atau ‘Pergi lo jauh-jauh!’ karena sifat gue yang memang terlalu barbar. Toh gue juga sering ngebercandain diri gue sendiri dengan hal yang mirip-mirip. Kalo diinget-inget, terakhir kali gue sakit hati karena diisengin tuh sewaktu gue kelas 1 SMA. Sewaktu gue abis selesai bantuin ngajar matematika ke temen kelas, ada salah satu murid yang minta duduk di sebelah gue, lalu ngebisikin ‘Jangan banyak gaya lo ya.’ dengan nada mengancam sambil mukul perut gue di bawah meja.

Sampai sekarang, gue masih inget nama orang itu.
Kalo ketemu orangnya di jalan, gue juga masih inget mukanya.

Tapi, ya, semua itu berlalu gitu aja. Kenaikan kelas ngebuat kita berpisah. Gue berusaha buat ngejauh dan bodo amat sama peristiwa itu. Saat kalimat itu dilontarkan, gue nggak tahu harus merespons dengan apa saking speechless-nya. Salah satu pernyataan paling menyakitkan karena gue nggak bisa ngapa-ngapain selain menelannya dalam-dalam.

Kenyataannya, sekarang kalimat itu bukan pernyataan paling menyakitkan lagi.

Beberapa saat lalu, gue kembali ngerasain hal yang sama: perasaan speechless saking nggak tahu harus gimana menyikapi sebuah pernyataan. Sebuah ucapan yang masuk ke telinga, lalu mengendap di otak entah untuk berapa lama.

Kalimat yang ngebuat gue diem dan gatau harus merespons apa.
‘Kayaknya jangan sama dia deh. Kalo nanti dia mati gara-gara penyakitnya, kamu gimana?’
Suka post ini? Bagikan ke:

9 comments:

  1. Mungkin bisa lihat ini: Meet Diane, Facing Leukemia With Unwavering Love | My Last Days

    Cari di youtube. Setelah nonton, mungkin bisa kontemplasi lagi :)

    ReplyDelete
  2. kalimat terakhir itu jahat banget :'(

    sometimes org suka gak ada empatinya sama orang lain.

    stay humble ya Di. sejahat apa pun dunia, kita masih punya pilihan untuk tetap menjadi org yg baik^^

    ReplyDelete
  3. Kayaknya gue juga bakal mematung kalo denger pernyataan begitu.

    Pernyataan yang waktu itu sempat menyakitkan buat gue, "Lu ngapain mau jadi penulis, sih?" Sebetulnya kalimat itu biasa aja, tapi karena ucapan itu keluar dari mulut orang terdekat, entah kenapa betul-betul bikin nyesek.

    ReplyDelete
  4. have them lost their mind? ngomongin sesuatu yang jahat begitu yak, tega-teganya. Sejauh ini saya sendiri ga pernah terima kata yang menyakitkan, everything is fine

    ReplyDelete
  5. Gue pernah berada diposisi sepertu ini, ya, meski konteksnya gak sama. Menyakitkan emang.

    Sabar, Di.

    ReplyDelete
  6. Aduh jahat sekali. Hey yang menentukan hidup manusia itu Tuhan. Keajaiban itu ada. Greget ya.

    Tapi sepertinya saya juga akan mematung jika mendengar kalimat itu..

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/