Monday, December 31, 2018

3 Aplikasi Edit Video Android Gratis yang Gue Pake Biar Ig Stories Jadi Keren


Postingan ini membahas aplikasi edit video apa aja yang gue pakai untuk ngebuat ig stories jadi keren

--
Sekarang jam setengah 12 tengah malam. Jendela di sebelah sengaja gue buka. Angin yang masuk ngebuat tirainya bergoyang. Orang rumah udah pada tidur.

Malam ini, gue sengaja mau begadang.

Setiap akhir tahun kayak gini, gue suka iseng ngebaca tulisan-tulisan lama. Gila ya, ternyata udah 6 tahun lebih gue ngeblog di sini. Gue bahkan gatau masih ada orang lain yang ngeblog atau nggak. Masih ada yang tahu kata “blog” atau nggak. Atau begitu ditanya soal blog, malah jawab: “Gue blok 7! Samping pos satpam!”

Malah blok rumah.

Malam ini, gue pengin ngobrol sesuatu.

Sebenarnya, ini agak lucu mengingat kebiasaan gue yang suka ngasal kalo ngeblog dan gak inget kalau tulisan ini bisa dibaca siapa aja. But well, now I know.

Mungkin ada di antara temen-temen yang tahu kalau sekarang gue kerja di salah satu start up di Jakarta. Di sana, setiap hari gue menulis. Udah setahun lebih menulis jadi kegiatan harian yang selalu, dan selalu gue lakuin. Biasanya, sesampainya di kantor, gue ngacir ke pantry untuk bikin kopi. Lalu mengetik, dan mengetik, dan mengetik sampe capek.

Itu dia masalahnya. Meskipun suka menulis, tapi rutinitas kayak gini terkadang menyedihkan: gimana kita mulai bosan dengan apa yang pada awalnya kita suka.

Makanya, untuk mengatasi ini, belakangan gue nyoba bercerita lewat platform lain.


Selama ini, gue mencoba ngebuat cerita sampingan lewat podcast atau audio story di instagram. Tapi, kedua hal itu pun bersumber dari kekuatan yang sama: script. Jadi, ya, sebenernya sama aja.

Berhubung tahun 2019 gue pengin mulai aktif ke medium yang lain, maka belakangan ini gue lagi belajar ngedit video. Yah, sekarang kayaknya make aplikasi edit video udah jadi salah satu keharusan buat main instagram gak sih? \:p/

Selain membiasakan diri dengan aplikasi edit video, alasan lainnya karena tiap kali buka instagram, gue selalu nemuin hal-hal aneh.

Biasanya, ketika galau, para pengguna Instagram akan membuat Ig Stories dengan layar hitam dan tulisan putih. Lalu bikin tulisan yang entah ditujukan ke siapa. Gue pernah begitu buka ig Stories temen, isinya cuma tulisan: “GUE PIKIR SELAMA INI LO BAIK, TERNYATA DI BELAKANG KAYAK GITU YA?!”


contoh insta story ngeselin


Baru juga buka, udah diomelin aja gue…

Itu baru yang satu kalimat.

Ada juga kaum yang suka bikin tulisan panjang. Tapi font-nya kecil. Saking kecilnya, kalo mau baca harus pake mikroskop. Pas gue coba baca, ternyata bakteri e.coli (lho?). Setelah gue pikir-pikir, orang kayak gini gak mungkin tanpa sengaja ngecilin tulisannya. Mungkin di dalam hatinya dia bilang, “Akan kupersulit kau membaca pesanku! Hihihi!”


ig story susah bacanya


Besoknya, bikin tulisan tapi layarnya dikasih perasan jeruk lemon.

Kalo mau baca, layar hapenya dibakar dulu biar muncul.

Sekalinya bikin video, isinya cuman gorden kamar dengan backsound lagu galau. Kata “MOOD” berada di depan gorden merah tersebut. Awalnya gue gatau maksudnya apa. Mood ngapain? Ganti kusen? Eh, pas volume-nya gue kencengin, muncul suara: “WIK! WIK! WIK! WIK! WIK!”

Oh, ternyata cegukan…

Itu baru Stories yang nggak ada muka orangnya.

Begitu orangnya muncul, video mereka biasanya sama semua: menampilkan muka satu layar penuh. Lalu bikin boomerang dengan gerakan… gak ngapa-ngapain.

Ini orang mau bikin foto segan, tapi video gak rela.

Alhasil, jadilah video boomerang dengan kepala besar melototin kita. Kalo gak sengaja liat gituan, gue bisanya kaget dan refleks nyolok layar hape sendiri.

Kadang kedip-kedip doang kayak anak bayi mainan.

video bayi lucu
sumber: giphy.com


Yang lebih absurd adalah mereka yang pasang foto sendiri… TAPI MUKANYA DITUTUP STIKER. Sosok yang paling sering muncul adalah manusia berkepala binatang. Semacam centaurus gagal karena kepalanya kucing ketawa. Lebih aneh lagi kalau kepalanya diganti buah-buahan. Manusia tapi palanya semangka. Tiap ada yang gitu, biasanya gue komen, “Sekilo berapa, Bang?”

Sewaktu benaran bikin video, template-nya sama semua. Mereka bakal pura-pura lupa ingatan sambil menyebutkan nama tempat dan kegiatan… YANG PADAHAL KAN KITA BISA LIAT YA NAMANYA JUGA VIDEO.

Contoh:
‘Hai! Kita lagi di Bali nih! Lagi makan es kelapa!”

Padahal di videonya dikasih location “PANTAI KUTA BALI” sambil nunjukin kelapa yang dia makan. Dengan adanya semua petunjuk itu, kita yang nonton pasti sudah tahu dong. Gak mungkin kita mikir, “Hah? Ijo ijo apaan tuh? Dia makan pala hulk? Astaghfirullah…”

Paling tidak, coba dong kasih sesuatu yang tidak ada di videonya. Misalnya, “Hai! Kita lagi menggabungkan H2O padat dan liquid nih!”

Videonya lagi nenggak aer putih dikasih es.


Berbekal itu semua, gue berusaha download aplikasi edit video. Supaya paling tidak, Ig Stories gue agak keren dikit. Salah satu akun instagram yang dari dulu gue ikutin Stories-nya adalah Jessie Driftwood. Dia emang niat banget. Bener-bener kayak bikin video untuk Youtube, tapi dipotong tiap 15 detik dan di-upload ke ig Stories. Ngerekamnya aja pake kamera DSLR yang kemudian diedit menggunakan software Adobe Premiere. Setelah jadi, baru, deh, di transfer ke handphone dan di-upload satu per satu.

Adapun orang lain yang Stories-nya gue suka Mada Riyanhadi. Dia adalah pengagas #MadeWithStories. Berbeda dengan Jessie Driftwood, dia hanya menggunakan aplikasi Instagram Stories. Tapi, tetap aja hasil Mada ini keren-keren banget. Dia terkenal akan typografi-nya yang cihuy. Masalahnya satu: dia menggunakan iPhone.

keuntungan aplikasi edit video di handphone


Makanya, di sini gue mau coba kasih tahu 3 aplikasi edit video untuk android yang bisa bikin Ig Stories jadi keren. Tenang, ketiganya adalah aplikasi gratis yang bisa kamu download dari play store kok. Dan iya, gue ngedit video langsung dari hape. Karena menurut gue, hal itu bikin kita jadi bisa ngedit di mana aja dan gak ribet. Videonya pun terasa “real time” karena bisa langsung diedit saat itu juga.

3 aplikasi edit video untuk ig stories
sumber: Pexel.com & Google Play Store


Kinemaster

Aplikasi pertama yang kamu harus punya adalah Kinemaster. Biasanya, setelah gue ngerekam video yang mau di-upload, semuanya gue masukin ke sini untuk dipotong-potong. Gue membuang bagian yang salah dan jelek, dan mengurutkan videonya sesuai dengan jalan cerita yang gue mau.


download aplikasi kinemaster


Enaknya, aplikasi kinemaster udah punya setting-an pas untuk Ig Stories. Selain itu, karena penggunannya landscape, jadi kita lebih leluasa dalam mengedit.

aplikasi edit foto video kinemaster


Saking enaknya, gue pernah ngedit video sewaktu dalam perjalanan dari Candi Borobudur ke Candi Ijo di Yogyakarta. Sepanjang perjalanan, gue cuman nunduk sambil bilang ke Alam yang bawa motor, “PELAN-PELAN, KAMPRET!”

Tips: Supaya bagus, usahakan kamu masukin musik terlebih dahhulu, lalu buat perpindahan antar scene video mengikuti beat musiknya. Hal itu ngebuat video dan audio yang kamu punya seakan menyatu.

Download Kinemaster dari google play store: https://bit.ly/WeN24a
Download Kinemaster dari app store: https://apple.co/2MYniab

VUE

Setelah video dari Kinemaster selesai, sebetulnya itu udah bisa langsung kamu upload ke Stories. Tapi, Kinemaster (yang gratisan) meninggalkan watermark yang berasa kayak tanda lahir di video. Selain itu, supaya lebih cinematic, biasanya gue mengedit warnanya di aplikasi VUE ini.

aplikasi edit vidoe vue


Iya, aplikasi ini hanya gue pakai untuk nambahin filter warna pada videonya. Bahasa gaulnya sih “color grading”. Filternya nggak norak dan beneran keren abis, men!

Download VUE dari google play store: https://bit.ly/2Temqxs
Download VUE dari app store: https://apple.co/2rqrxl9

InShot

Aplikasi edit video yang satu ini kayaknya udah lazim dipake orang ya. Buat gue sendiri, aplikasi ini gue pakai untuk memotong watermark dari Kinemaster dan VUE sehingga videonya polos tanpa watermark sama sekali. Selain itu, gue biasa menambahkan tulisan atau sticker lewat Inshot ini. Soalnya, pilihan jenis font dan sticker-nya paling oke di antara yang lain.


download aplikasi edit video inshot


Kalau di hape gue gak ada musik bagus yang bisa jadi backsound, biasanya musiknya gue tambahin di sini. Iya, musik backsound yang disediakan Inshot menurut gue paling bagus di antara yang lain.

aplikasi edit video inshot


Kalau udah, tinggal save, dan upload deh.

Download Inshot dari google play store: https://bit.ly/1JK9lPB
Download Inshot dari app store: https://apple.co/2CHahfi

Itu 3 aplikasi edit video yang biasa gue pake biar Ig Stories jadi keren. Kalo males harus buka tutup banyak aplikasi, biasanya gue cuman ngedit di Kinemaster. Nanti sewaktu upload ke Stories, videonya gue pinch supaya nge-zoom dan watermark-nya gak keliatan.

Sebetulnya, masih banyak aplikasi lain yang bisa kamu pakai kayak Power Director, Quik, dan Filmora Go untuk android. Splice dan iMovie untuk iPhone. Dan kalau niat banget, kamu bisa ngedit di PC dengan software Sony Vegas, Adobe Premiere, iMovie, atau Final Cut Pro. Semua balik ke kenyamanan dan kekuatan dari handphone masing-masing.

Dalam ngebuat video untuk Ig Stories, gue menghindari teknik perekaman sporadis: rekam aja dulu semuanya, baru edit belakangan. Gue harus udah tahu mau jadi kayak apa. Jadi, gak usah semua-mua direkam. Toh hasilnya cuman 15 detik. Kalo panjang mau bikin Stories atau film pendek? Lagipula, kalau hasil rekaman mentahnya kebanyakan, malah bikin pusing sendiri pas ngedit. Memori hape pun bakal cepet penuh.

Satu hal yang harus kamu ingat sebelum menggunakan apilkasi edit video adalah, video kamu harus punya cerita. Namanya juga Ig stories. Semakin jelas ceritanya, semakin bagus Stories kamu. Gue sendiri tidak terlalu suka menambahkan efek aneh-aneh di video. Kayak misalnya, efek-efek mozaik atau glitch. Atau efek tiba-tiba muncul penyanyi dangdut bersuara chipmunk. Kalo itu, kayaknya lebih ke TikTok sih…
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, December 23, 2018

Alasan Kenapa Gue Suka Make Desain Print Kaos Satuan

kaos custom murah


Artikel ini ngomongin kenapa make desain print kaos satuan lebih enak dibanding kaos-kaos yang udah jadi di pasaran

--
Udah banyak banget yang salah sangka ke gue gara-gara pakaian. Buat orang yang belum pernah ketemu gue sama sekali, nama blog dan media sosial gue bikin orang kecewa. Kebanyakan dari mereka bakalan bilang, “Anjir! Kita kira lo kribo beneran?!” atau “Kok nggak kribo?” dan gue cuman bisa berhmmm aja sambil ketawa canggung. Kalau agak niat, gue akan jawab: “Iya nih. Baru dipotong. Hehehe.” Mereka gatau aja, yang kribo itu sebenernya bagian lain (bulu kaki maksudnya).

Lain lagi dengan temen-temen di kantor. Gue baru tahu kalau beberapa dari mereka menyangka gue adalah seorang desainer grafis. Padahal, mah, gambar telor dadar aja gakbisa.

Pas gue tanya kenapa, rata-rata pada menjawab kalau cara berpakaian gue “desainer banget” yang, setelah gue tanya lebih jauh, maksudnya adalah: gue gembel.

“Coba aja lo liat sendiri,” kata salah satu temen di depan pantry.

Setelah gue perhatiin, bener juga kata temen gue ini. Tampilan gue cuma kaos/sweater item dengan celana jeans bolong di bagian mata kaki. Gue baru inget kalo pernah ada temen yang protes karena gue make kaos item mulu. Dia bilang, kaos gue itu-itu doang. Sombong amat dia. Padahal, emang iya.

“Yakan?” sahut temen gue lagi. “Mana ada penulis begini coba?”

Gue mengiyakan, lalu, biar makin mirip gembel beneran, langsung ngaduk-ngaduk tong sampah di bawah wastafel.

Gue emang udah dari lama memutuskan untuk punya penampilan yang simpel dan gak ribet. Iqbal Hariadi, salah seorang temen blogger yang punya gaya hidup sama, cerita kalau hal ini sangat menguntungkan dalam pengaturan waktu. Dengan punya jumlah kaos yang minim, kita jadi gak perlu berlama-lama di depan cermin sehabis mandi. Gak akan ada waktu yang habis terbuang hanya untuk memikirkan, “Nanti pake baju apa ya?”

Lalu nyobain satu per satu.

3 menit...
7 menit…
15 menit…

“KENAPA BAJUKU INI INI AJA?!” lalu bersimpuh menangis di depan kancut.

Tidak, kawan. Hal itu tidak akan terjadi. Karena... emang baju kita itu doang. Poin plusnya, sewaktu mandi, kepala gue akan lebih sering diisi hal-hal lain yang lebih penting. Seperti apa yang akan gue kerjakan hari ini, masalah apa yang bisa gue selesaikan, atau “KENAPA AERNYA ABIS PAS GUE LAGI BOKER?!”

Hal-hal kayak gini keliatannya sepele, padahal sebenernya nguntungin banget. Selain pikiran gue jadi jalan ke tempat yang tepat, waktu gue nggak terbuang sia-sia di depan lemari baju. Emosi gue juga jadi stabil karena nggak kecewa dengan sisa baju yang gue punya.

Gue emang punya banyak banget kaos hitam dan polos, tapi bukan berarti gue gakbisa bergaya. Salah satu trik yang sering gue pakai adalah dengan menggunakan desain print kaos satuan di Porinto. Biasanya, di sana, gue bikin kaos/sweater hitam dengan tulisan yang gue suka.

Alhasil, temen-temen kantor gue tidak lagi fokus pada “Kaos lo item semua deh” tapi lebih fokus ke tulisan di kaos gue. Ketika gue punya kaos “Mengejar c(er)ita-c(er)ita” misalnya. Langsung pada banyak yang pengin dan tertarik untuk punya juga. Begitu gue pakai sweater “Dari Tim Hero Jadi Tim Hero” mereka pada bilang “Widiih..” pas gue lewat baru lanjutin, “…gembel”.

Lah sama aja.

Lagian, buat gue sendiri, pakaian dengan model seperti ini tidak akan lekang dimakan waktu. Nggak akan ada masanya kaos beginian “kehilangan masa trendi”. Lain halnya dengan tipe model “ribet” yang bisa aja di masa depan jadi aneh dan gak sesuai zaman lagi. Pakaian gue pun jadi awet karena masa pakainya sesuai dengan kekuatan benang atau sablonnya aja.

Intinya, dengan mendesain kaos sendiri, gue jadi bisa tampil lebih gaya tanpa menghilangkan prinsip sederhana yang gue punya. Nilai plus lainnya, orang-orang jadi lebih mengenali diri kita karena kita “berbeda”. Buat yang suka seni, tinggal masukin desain favorit ke kaos. Buat yang suka nulis, kamu bisa kasih tulisan kesukaan di situ. Buat yang suka nulis dan nyentrik, bisa tulis “BACA BERARTI MEMBELI” terus dateng ke pasar pagi sambil narik duit mereka semua.

Nah, itulah alasan kenapa gue suka make desain print kaos satuan. Kalau kamu tertarik juga, tinggal buka aja website Porinto, lalu klak klik, jadi deh. Selamat berkreasi!
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, December 11, 2018

Gratitude Moment



Di kantor gue ada tradisi unik yang dilaksanakan tiap tahun. Namanya gratitude moment. Momen di mana seluruh karyawan, satu per satu, disuruh duduk dan ditutup matanya. Lalu, teman-teman yang lain memberikan ucapan terimakasih, atau unek-unek kepada orang tersebut.

Begitu acara dimulai, gue menemukan sebuah permasalahan.

Acara dengan niat yang begitu mulia ini, mendadak berubah menjadi momen menyeramkan di mata gue. Karena semua orang berbaris di belakang si orang yang tutup mata, gue jadi tahu, mana orang yang dapet banyak ucapan terimakasih, dan mana yang tidak. Acara ucap-ucap terima kasih ini pun berubah menjadi acara melihat kasta kekerenan orang kantor.

Begitu liat orang dengan barisan panjang di belakangnya gue mikir: Gila! Populer banget orang ini!
Begitu liat orang dengan barisan pendek di belakangnya gue mikir: Gila! Inilah nasibku 2 menit lagi!

Terus gue nangis. Nyamar jadi orang yang nangis terharu karena kebanyakan diucapin terima kasih. Keren abis emang cara ngeles gue.

Setelah gue pikir-pikir lagi, orang kayak gue kayaknya susah cocok dengan acara “keren” macam begini deh. Supaya dapet feel-nya, gue coba ingat momen romantis terakhir saat gue ngucapin makasih ke dia. Seinget gue, waktu itu gue ngucapin sambil ngasih gocengan dan mangkok mie ayam. Eh, abangnya girang.

Hipotesis gue akan ketidakcocokan ini pun terbukti saat satu momen. Sewaktu gue udah ngantri untuk memberikan ucapan terima kasih. Situasi sendu. Dengan lampu remang-remang dan lagu mellow yang diputar. Gue mulai mencondongkan kepala ke sebelah telinga cowok ini. Gue mulai membisikkan kata, ‘Makasih ya…’ lalu lupa mau bilang apa. Gue panik. Sadar kalau barisan di belakang gue masih panjang dan gue harus cepat-cepat menyelesaikan kalimat gue. Alhasil, gue ngebisikin, ‘Makasih ya.. makasih. Sekarang, ikuti kata-kata saya. Asyhadu allaa’ illaha illallah…’

Sungguh nggak ada keren-kerennya sama sekali.

Kayak yang gue bilang tadi, tidak jarang gue menemukan orang-orang ini menangis terharu. Bukan karena mereka jadi masuk islam semua, tapi mereka sadar kalau ternyata, mereka dibutuhkan oleh teman-teman satu timnya. Paham kalau pekerjaannya, selama ini, ternyata berarti bagi orang lain. Tahu kalau dia, diam-diam, menjadi inspirasi orang lain.

Di sisi lain, gue menemukan sebuah fakta gak penting: bahwa tidak semua orang mempunyai mental yang sama. Ketika seseorang diberikan ucapan terima kasih bertubi-tubi dalam waktu yang singkat, ada yang menjadi rileks dan menangis terharu. Ada juga yang jadi sombong dan jumawa. Lalu diam-diam mengatakan, ‘Keren abis emang gue!’ sambil mamerin otot di kamar mandi. Fakta ini terbukti valid, setelah gue nginget-nginget semalem gue ngapain aja.

Well, di dunia yang katanya orang sering lupa bilang kata ‘makasih’, ‘tolong’, dan ‘maaf’ ini, menurut gue acara ini seru banget. Selain jadi ajang mengucapkan terima kasih, kita juga bisa bercerita apapun perasaan kita terhadap orang itu. Kalau kamu sebal sama orang itu, misalnya. Kita bisa bilang, ‘Makasih ya atas perlakuan kamu di kantor selama ini. Semoga orangtua kamu selamat.’ sambil nodongin gunting kuku ke lehernya.
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, December 3, 2018

Perihal Hidup Seperti Permen




Sebelum sekolah, hampir tiap hari gue beli permen. Ada banyak banget permen yang jadi favorit gue. Mulai dari kopiko, mentos, sugus, sampai permen susu kelinci. Oke, yang terakhir terdengar salah. Gue agak lupa nama permennya, tapi sewaktu gue kecil, ada satu jenis permen yang bungkusnya bisa dimakan. Rasanya manis kayak susu dan di plastiknya terdapat gambar kelinci. Jadi lah kami, kaum pencinta permen ini, menyebutnya dengan permen susu kelinci. Untung gambar depannya bukan Megawati. Permen susu Megawati terasa jauh lebih menyeramkan dibanding susu kelinci.

permen susu kelinci


Di saat itu, Nyokap gak pernah ngasih tahu gue efek dari kebanyakan makan permen. Alhasil, sewaktu masuk sekolah, gigi gue hitam semua. Senyum gue gak ada manis-manisnya seperti anak kecil lain. Gue jadi minder. Ketika diajak berfoto, gue gak pernah mau nyengir. Pas fotografernya bilang, ‘3… 2… cheese!’ Gue mengeram, ‘Emngghh…Ughhh… Errgghh…’

Begitu kelar foto, fotografernya nyamperin dan bilang, ‘Cebok dulu sana!’

Gue dikira berak di celana. Parah. Padahal kan lahiran (lho).

Masa-masa kelam ini semakin parah ketika nyokap bilang, ‘Nanti gigi kamu bakal ompong semua lho!’ Gue langsung lari ke kamar, ngaca, lalu membayangkan bagaimana jadinya kalau gue ompong. Pergolakan batin pun terjadi. Di satu sisi gue sedih karena kalau ompong, Ayu Azhari pasti gamau sama gue (Ya, selera gue emang tinggi). Di sisi lain, gue berharap itu cuma gertakan sambal dari nyokap. Alasan yang dia karang supaya gue gak makan permen banyak-banyak.

Sampai akhirnya,
gigi gue tanggal satu per satu.

Rasa panik mulai menyeruak. Ternyata Nyokap bener. Mampus! Oh, Ayu Azhari-ku. Kamu belum beruntung, sayang. Tidak terima dengan kenyataan, gue mengurung diri di kamar, ngebayangin ledekan teman-teman sekolah yang akan gue terima. Gue pun menangis, depresi, gangguan mental, dan keluar kamar sambil nyebarin diss track untuk temen satu kelas.

Tidak tega melihat Ayu Azhari kehilangan kekasih masa depannya, Nyokap ngasih tahu yang sebenarnya: semua anak kecil punya gigi susu. Dan, gigi susu itu memang akan copot seiring tumbuhnya usia. Jadi, meskipun gue gak makan permen, gigi gue tetep bakalan copot.

Di saat itu, semangat gue kembali membara. Perlahan-lahan gue emang mulai mengurangi makan permen. Tapi, gue tertarik pada hal baru: permen karet. Sebuah permen yang mampu meningkatkan kemachoan pemakannya. Apalagi kalau bisa bikin balon gede, dan dibuat meledak di depan muka sendiri.

Sayangnya, Nyokap melarang gue makan permen karet.

Pertama kali gue nyoba makan permen karet, Nyokap panik banget. Dari arah dapur dia jerit dan memaksa gue buka mulut untuk ngebuang permen yosan rasa jeruk itu. Baru kali itu gue liat nyokap ketakutan karena gue masukin sesuatu ke mulut. Dengan suara penuh kebijakan, gue bilang, ‘Tenang, Bu. Ini kan cuman permen karet.’ Dan gue masih inget dia jawab apa. Dia balas, ‘Iya, tapi itu bekas Bapak.’

Di situ dia bilang kalau permen karet adalah makanan orang dewasa. Dia jadi ngawasin banget jenis permen yang gue makan. Kayaknya, di pikiran Nyokap, ada ayat yang bilang kalau ‘Diharamkan bagimu memakan bangkai, daging babi… dan permen karet yosan.’



Intinya, buat nyokap, permen boleh.
Permen karet, fuck no.

Padahal, bagi anak kecil seperti kami, ngebuat balon dari permen karet akan meningkatkan kasta pergaulan. Keren banget gak sih cowok yang bergaya makan permen karet?

Gue gak pernah tahu apa alasan Nyokap mengatakan permen karet adalah makanan orang dewasa. Sampai, ketika gue masuk SMA, pandangan gue mulai berubah. Ngeliat orang dengan permen karet yang ditiup lebih kayak ngeliat orang kegebok: mulut kecium bola gede warna pink.

Gue gak pernah tahu jawabannya sampai, ketika di pertengahan SMA, gue menyadari kenikmatan permen karet ada pada kunyahannya. Bukan pada rasanya kayak permen-permen lain. Sewaktu dewasa, gue sadar kalau dengan makan permen karet, kita diingatkan bahwa semakin kita merasakan hal yang sama, berulang-ulang, berkali-kali, rasanya pasti memudar.

Dan itu gakpapa.
Kan udah dewasa.
Suka post ini? Bagikan ke: