Monday, May 28, 2018

Pilihan Terminal Kedatangan Saat Naik Bus Ke Malang


Banyak yang bilang bahwa Malang Raya adalah tempat tujuan favorit pelancong dari seluruh Indonesia. Udaranya yang sejuk dengan pemandangan alam yang cihuy menjadikan kota apel ini terkenal. Selain terkenal akan apelnya, Malang juga terkenal akan pantainya yang eksotis dan gunung yang menawan. Gak heran kalo wisatawan dari luar kota ingin terus menerus berkunjung ke Malang.

Sebagai kota yang sedang berkembang, ada banyak transportasi alternatif yang bisa kamu gunakan untuk menuju Malang. Kamu bisa menaiki pesawat, kereta api, atau bus. Atau kalau kamu anaknya agak antimainstream, bisa coba ojek gendong.

Ngomong-ngomong soal bus, ada banyak tiket bus dengan berbagai pilihan armada yang bisa kamu dapatkan untuk menuju Malang. Nah, jika kamu menuju Malang dengan menaiki Bus, ada baiknya kamu mengenali beberapa terminal berikut agar tidak salah turun saat pergi ke Malang ya.

Landungsari


sumber:mapio.net

Terminal ini berada di sebelah barat kota Malang, berdekatan dengan Universitas Muhammadiyah Malang. Terminal terpadu yang lumayan kecil ini melayani rute bus ekonomi dari Malang – Kediri, Malang – Jombang, Malang – Bojonegoro – Tuban, dan juga Malang – Kediri – Madiun – Ponorogo/Magetan. Terbilang lumayan lengkap ya untuk ukuran terminal kecil. Kalo kamu datang dari kota yang telah disebutkan, kamu bisa kok turun di terminal Landungsari lalu lanjut menaiki angkutan umum/ojek online untuk mengelilingi kota Malang. Untuk tarif tiket bus sendiri hanya sekitar 30 ribu rupiah saja.

YHA. 30 REBU CHUY.

Hamid Rusdi (Gadang)


sumber:jalanjalandikotamalang.blogspot.co.id

Terminal Gadang, atau kini sudah pindah dan memiliki nama baru yakni Hamid Rusdi ini berada di sebelah selatan kota Malang. Jika kamu berangkat dari Lumajang atau Tulungagung, kamu bisa untuk meminta turun di terminal ini. Terminal Hamid Rusdi melayani rute Malang – Tulungagung, Malang – Trenggalek, dan juga Malang – Lumajang. Terminal ini juga bisa kamu manfaatkan jika akan berlibur ke daerah pantai selatan dengan menaiki angkot. Karena angkutan umum menuju Malang Selatan semua ada di terminal Hamid Rusdi.

Arjosari


sumber:ngalam.co

Arjosari merupakan terminal pusat sekaligus terminal terbesar di kota Malang. Terminal ini menghubungkan berbagai rute perjalanan ke luar kota sekaligus luar pulau seperti Bali dan Lombok. Kamu bisa menemukan berbagai armada bus di sini. Tiket bus juga bisa dibeli di konter-konter yang terdapat di dalam terminal. Jika merasa kesulitan, tiket bus dari dan menuju kota Malang juga bisa dibeli di aplikasi Traveloka lho. Terminal ini terletak cukup dekat dengan pusat kota dan kebersihannya pun terjaga. Kemalaman saat tiba di Malang dan tak tau harus menginap di mana?  Tenang aja, di sekitaran terminal Arjosari banyak penginapan-penginapan murah yang bisa kamu manfaatkan.

Itu dia terminal yang ada di Malang Raya dan bisa kamu jadikan acuan saat datang berlibur ke Malang. Yuk datang ke kota Malang dan mencicipi baksonya yang populer itu.

Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, May 15, 2018

MAKASEHH!!


Setiap orang pasti punya “pelarian” masing-masing ketika berada dalam masalah. Temen gue, setiap kali stress langsung ngurung diri di kamar. Tidur seharian kayak koala. Temen gue yang lain, ngejadiin shopping sebagai pelariannya.

‘Gue kalo udah stres pasti ke mal, Di. Liat-liat baju nanti juga girang sendiri.’

‘Terus sadar kalo baju yang lo liat gabisa lo beli, terus makin stres gitu?’

‘Brengsek lo.’

Buat gue, pelarian ini bernama: Ketoprak Gandaria. Buat yang belum tahu, di daerah parkir liar mal Gandaria City, ada satu tukang ketoprak gerobakan yang enak abis. Dari Abang ini, gue jadi tahu kalo ketoprak dikombinasikan dengan telur dadar bisa ngebuat yang makan jadi nge-fly. Biasanya, tiap ngerasa pengin cepet-cepet “kabur” dari kantor, gue selalu ngeluyur ke sini.

Sayangnya, gue gatau lagi kondisi ke depannya bakal gimana.

Jadi, beberapa minggu lalu, seperti saat-saat stres (atau miskin?) lainnya, gue kepikiran buat nongkrong bentar. Bedanya, kemaren gue ke sana sekitar pukul 8 malam. Biasanya, sih, malem gitu. Jam 10-an.

Tidak ada tanda-tanda yang mencurigakan. Kecuali parkir liar yang lebih rame (karena masih jam segitu) dan duit kembalian yang ada bau bawang putihnya.

Gue mesen menu andalan: ketoprak pedas lengkap dengan telur dadar, dan satu air mineral.
Masuk ke areal tempat makan, merkosa lontong, balik ke parkiran.

Dan di sini lah semua itu terjadi.

Ketika gue berjalan menuju motor, satu Abang parkir menghampiri. Dia berdiri di depan motor gue, lalu tolak pinggang. Gue sempat mikir, ini Abang parkir apa Abang None?

Gue ingat betul, di samping motor, gue sempat mengecek jam: pukul 08:40. Gue masih berdiri dan pura-pura gak ngeliat si Abang ini. Dia juga gak ngapa-ngapain. Berdiri aja diem sambil tolak pinggang. Gak ngajak ngomong. Gak bantuin narik motor gue keluar parkiran.

Berhubung gue merasa “risih” sama si Abang ini, entah kenapa timbul semacam hasrat buat ngerjain dia. Gue nyiapin duit dua ribuan. Masukin kantong. Naroh tas pinggang ke atas jok motor. Make jaket sepelan mungkin. Ngaji Al-Baqarah. Pokoknya sengaja gue lama-lamain. Gue sebel banget sama tukang parkir model kayak gini.

Si Abangnya masih diem ngeliatin gue.

Dari ujung mata, gue liat mukanya; caranya ngeliatin udah kayak mahasiswa senior yang lagi ngospek anak baru. Di saat itu, gue langsung ke flashback kerjaan gue di kantor. Ribet, banyak, dan bikin kepala mau pecah. Hati gue pun berbisik, ‘Lo kerja capek-capek, eh si kunyuk ini modal berdiri doang dapet duit.’

Tidak akan kubiarkan dua ribu ini kuberikan begitu saja.

Gue ngebuka tas pinggang, ambil sarung tangan dan make dengan gerakan super slow motion. Setelahnya, gue masang headset, milih-milih lagu (tadinya biar makin lama, gue mau nelepon radio Prambors nanya lagu apa yang lagi hits, tapi kayaknya terlalu ribet deh).

Begitu lagi masang masker, botol aqua gue jatoh ke deket kaki si Abang parkir.

EH SI KUNYUK INI KAGAK ADA RESPON APA-APA.

Dia beneran diem aja gitu. Satu tangan di pinggang, satu disandarin ke headlamp motor gue.

Dada gue panas. Gigi gue bergemeletuk. Gue hampir aja nanya, ‘Assalamualaikum… saha eta?’ tapi takutnya dia gak ngerti bahasa sunda.

Akhirnya gue sabar-sabarin sendiri. Gue ambil botolnya, naik ke motor, lalu cabut dan ngasih duit…
…dan belum sempet ngegas, dia  mengangkat lima jarinya.

‘Hah?!’ tanya gue dalam hati. ‘Ngapa nih orang ngajak tos dah. Tolol amat.’
‘Goceng,’ katanya datar.

Ternyata gue yang tolol.

Di sini puncak kesabaran gue abis. Gue hapal banget, setiap kali ke sana gue cuman bayar 2 rebu perak. Gue cuman dateng, numpang makan ketoprak, kenyang, cabut. Pas bayar juga abangnya ketawa-tawa aja. Kecuali kalo gue lama dan ngemol dulu.

Gue menatap si keparat ini dengan tajam. Gue ngomong pake mata: Gue benyekin lu!

Gue ngasih duitnya, ngeremes, dan naroh di tangannya sambil ngomong dalam hati, ‘Gue benyekin kayak gocengan ini!’

‘Makasih,’ kata gue, dengan nada yang dikeluarkan cewek PMS pas ditanya ‘Mau liat ototku gak?’

Setelah gue bilang gitu, dia pergi gitu aja.

Gue tahu mungkin dia lagi bete sama kerjaannya kayak gue… TAPI APA SIH YANG DIBETEIN SAMA TUKANG PARKIR?!

Lo tinggal nongkrong (biasanya sama temen kang parkir lain), begitu ada kendaraan keluar, lo nempel di jendela mobil dan terima duit. Satu-satunya keluhan yang bisa terjadi adalah kalo lo nempelnya kedeketan… dan kaki lo kegiles Pajero.

Tidak mendapat alasan yang pasti atas perilaku si tukang parkir, emosi gue semakin naik. Gue. Mau. Meledak.

Gue teriakin dari belakang, ‘Eh, Bang!’

Dia nengok.
Gue bingung mau ngomong apa.
Satu detik.
Dua detik.

Gue mencari kata-kata umpatan.
Dan terpilihlah sebuah kata:

‘MAKASEHH?!!’

Saat itu kayaknya dia nyesel deh udah nengok. Besok gue harus belajar lebih macho lagi deh. Cih. Beruntung dia. Gue cuman agak grogi aja dikit.
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, May 10, 2018

Pikiran Random di Pondok Indah


Malam ini gue sengaja pulang lebih larut dari biasanya. Rasanya seperti ada hal-hal yang ingin gue keluarkan dari kepala, lalu membiarkannya terbang bersama angin malam. Meninggalkan gue yang berada di belakang Avanza hitam ini.

Gue membelokkan sepeda motor ke food street di Pondok Indah. Memesan segelas cappuccino panas dan memilih untuk duduk di meja paling ujung.

Di depan gue, home band mengalunkan lagu Via Vallen. Sesekali berinteraksi dengan pengunjung yang bersorak di bagian lagu tertentu.

Sewaktu di pom bensin tadi, gue menengok ke barisan sepeda motor yang sedang antri. Di belakang mereka, menjulang apartemen Gandaria yang gue gatau namanya.

Ini ngebuat gue mikir;
Bagaimana rasanya kalau gue tinggal di tempat itu.

Mungkin malam itu, di lantai enam belas, gue membuka gorden lebar-lebar. Memperhatikan Jakarta dari atas. Cahaya kuning yang menyala, berkelap-kelip dari berbagai bangunan di bawah.

Lalu dia keluar kamar. Meletakkan telunjuknya di bibir dan duduk di samping. Mengatakan ‘Jagoan udah tidur’ tanpa bersuara. Gue emang jarang ngobrol serius. Tapi sejujurnya, gue menyukai situasi ini. Saat mata bertemu mata. Jari bertemu jari. Dan di hadapan kami ada lampu mobil yang bergerak perlahan-lahan.

Gue merasa bebas.
Gue merasa waktu berjalan lebih lambat dari biasanya dan gue suka itu.

Sampai petugas pengisian bensin bertanya dan gue memberikan uang dua puluh ribuan. Mendorong motor, mengangkat selang dan mengarahkannya ke tangki. Dan pada akhirnya, gue memutuskan untuk membeli kopi dan menuliskan ini di buku catatan.

Di antara tulisan-tulisan random ini, pikiran gue malah makin ngaco.

Lo pernah gak sih mikir gimana jalan hidup orang lain?

Kayak salah satu pramusaji berbaju hijau yang ada di depan. Mungkin pagi tadi shampo di kosannya abis, dia mandi terburu-buru, mengeringkan rambut di depan cermin sambil mengingat perkataan bosnya kemarin malam. Berusaha bodo amat pada apa yang baru aja menimpanya.

Atau gitaris di home band yang kini menyanyikan don’t look back in anger. Bisa aja, sesaat sebelum berangkat, ia memetik beberapa lagu yang belakangan ini terngiang di kepalanya. Berharap kalau venue malam ini akan ramai. Berandai-andai bahwa satu, atau dua tahun lagi dia tampil di televisi. Atau manggung di kota-kota yang belum pernah ia jamah.

Sampai kemudian ia mengemas gitar itu, lalu berangkat ke sini.

Kita semua tahu tidak ada formula yang pasti tentang hidup ini. Apa yang akan terjadi dalam beberapa tahun lagi, atau bahkan besok, semuanya sangat fluktuatif. Bisa saja di satu kesempatan, warung makan kita didatangi oleh orang penting, lalu keesokan harinya mendadak ramai. Atau justru hancur karena diricuhkan oleh orang-orang yang tidak mau dagangan kita laku. Atau kalau ingat jaman dulu: Bagaimana kisah hidup Norman Kamaru saat di kepolisian, lalu menjadi artis besar, lalu katanya sekarang jualan bubur manado.

Menurut gue, gak ada yang salah sama semua itu. Timothy Goodman pernah bilang kalau tujuan kita hidup sebenernya bukan untuk bahagia. Bukan untuk sukses. Tapi we live for experiencing something. Kita hidup untuk merasakan pengalaman-pengalaman yang ada. Bisa aja bagi satu orang, pengalaman itu adalah makan kepiting bakar di pulau terpencil bersama kekasih. Bagi yang lain, bisa aja pengalaman itu berupa kehilangan laptop, lengkap dengan data-data yang harus kita presentasikan besoknya.

Tujuan kita hidup, katanya, adalah untuk merasakan apa yang seharusnya kita rasakan. Dan menurut gue, salah satu perasaan paling menyenangkan adalah, ketika kita bisa berbagi pengalaman itu dengan seseorang yang kita inginkan.
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, May 1, 2018

Review Liburan Pulau Pari: Spiritual Journey (bag 2)


Biar nyambung, baca dulu review liburan pulau pari: spiritual journey bagian 1 di postingan sebelumnya. Atau klik di link ini.

Sampe juga setelah kami ngelewatin siksaan laut itu. Gue ngerasain tangan gue dingin banget. Alam sih tenang aja. Ucup? Oh, jangan ditanya. Si Arab itu udah nemplok ke tiang kapal. Gabisa ngapa-ngapain lagi.

wisata pulau pari
Dari kiri ke kanan: Ucup, Robert Pattinson, Alam, Bang Andi


Beruntungnya, kami yang sama sekali belum nyiapin apa-apa tentang perjalanan kali ini disamperin Bang Andi. Dia menawarkan rumahnya untuk kami tinggali. Dan gratis. Jadi ini toh enaknya jadi anak terlantar. Hehehe.

Setelah ditunjukin rumahnya, Bang Andi pamit untuk ngebersihin kapal. Kami? Tentu aja langsung ambil posisi masing-masing. Ucup loncat ke pojokan kasur. Gue sama Alam geletak aja kayak sapi mo disembeleh.

Beberapa menit kemudian,
Petaka dimulai.

Awalnya Ucup ngerasa ada yang aneh. Nggak, dia nggak nyium aroma gaib kayak Roy Kiyoshi. Badannya Ucup ngerasa gatel2. Pas dia balik badan, di punggungnya nempel beberapa semut merah. Begitu kasurnya kita balik, eh ternyata emang sekujur lantai penuh dengan semut. Kami baru sadar kalau di pojok tembok ada sarang semut gede banget. Ini tidak bisa dibiarkan! Kalau begini terus, semut biadab ini akan menginvasi kamar. Bisa-bisa kalo main suit manusia bakal kalah sama semut.

Sambil menunggu Bang Andi datang, kami menjaga sekuat tenaga supaya kamar ini nggak diambil alih oleh si semut.

‘Cup! Bertahan!’ seru gue, salto sedikit ngelewatin guling, lalu nepok kenceng punggungnya Ucup.
‘Aaaarrghh!’ erang Ucup.
‘Kenapa, Cup?’
‘Itu bisul gue, bego!’

Gue mundur, bersembunyi di balik bantal. Kini gentian Alam yang menyerang. Dia dengan kegigihannya membuka ujung sprei kasur, lalu menaik-turunkan spreinya dengan kencang.

‘MAMPOOOSSSSS LOOO! MAMPUS MUUUTTT!’
Brutal juga Alam ini.

Di tengah-tengah gempuran melawan semut laknat ini, entah kenapa,
gue malah inget lagu tentang semut.

Ada yang tahu gak lagu jaman dulu? Kalo gak salah liriknya semuuuut semut keciiiil… akuuu mau tanyaaa… apakah kamu di bawah Sanaaa tidak takut caciiing~ yang nyanyi namanya Melisa.

lagu semut kecil


Ya, peperangan ini menimbulkan tanda tanya besar kepada gue terhadap lagu itu: Kenapa Melisa sok care abis?!

Gue yakin Melisa pas kecil kalo digigit semut juga ngadu sama emaknya!

Pake segala sok peduli sama semut.

Harusnya liriknya diganti jadi semuuut semut keciiiiill… akkuuu mau tanyaaa… apakah kamu di bawah sanaaa…. KAGAK PENGEN MATIII?!

Eniwei, tidak perlu menunggu sampai kami mati dengan bekas luka bentol-bentol, Bang Andi datang… dan bawa baygon. Sungguh suatu kebetulan yang maha dahsyat. Bang Andi pun menyelamatkan kami semua sambil nyemprot dan ngegebukin pake sapu lidi.

Sori ya, Mut. Udah takdirnya telunjuk menang lawan kelingking.
Kelingking emang cuman pas buat ngupil!

Bang Andi kemudian meminta maaf atas tragedi semut yang menimpa. Dari situ, kami cerita banyak hal. Dia ngasih tahu kalau kapal KM Diamond adalah satu-satunya kapal yang melanjutkan perjalanan dari Muara Angke. Kapal-kapal lain pada muter balik gara-gara ombaknya lagi ga waras.


kaget cuaca di pulau pari
kaget karena tahu kita satu-satunya kapal yang sampe


‘Makanya saya nggak enak nih sama kamu, Cup,’ kata Bang Andi sambil duduk bersila. ‘Baru pertama kali ke sini udah dapet pengalaman begini.’

‘Yah, kita kan emang mau spiritual journey, Bang,’ jawab Ucup. Muka Arabnya emang pantes buat ngomongin hal-hal begini. Coba gue yang bilang. ‘Namanya juga spiritual journey, Bang…’ Bang Andi pasti bales, ‘Hah? Kok bisa sampe cepirit, Di?’ Zedih.

Dari cerita Bang Andi tentang pulau pari, kami malah dapat sisi yang lain. Bang Andi ternyata salah satu orang penting di sana. Semacam founder yang ngembangin pulau pari dari awal. Jadi, kata Bang Andi, pulau mereka sedang mengalami sengketa lahan. Sewaktu dulu belum jadi tempat wisata, pihak swasta nggak pernah nganggep dan bantuin mereka untuk ngembangin pulau itu menjadi daerah potensi wisata. Eh, giliran sekarang udah begini, udah jadi sumber ekonomi, baru deh si pihak swastanya ngeklaim kalo itu punya mereka.

Suasana mendadak hening. Mata Bang Andi memandang jauh. ‘Beberapa hari lalu udah ada tentara yang jaga-jaga. Kamu bayangin. Tinggal di rumah sendiri tapi diawasin kayak orang asing.’

Gue yang gatau mau jawab apa cuman bisa ngangguk-ngangguk doang. Nggak kebayang gimana rasanya jadi Bang Andi. Gue yang pas nyanyi-nyanyi sendirian terus sadar kalo diliatin aja langsung ‘Heeee… Bang…’ sambil ngangguk canggung. Apalagi ini. Lagi nyanyi sambil joget heboh di kamar sendiri, eh ternyata daritadi ada yang merhatiin. Pasti gue yang ‘Heeeee… Bang… ke lo! Ngapain lo di kamar gue!’

Bang Andi juga bercerita soal rencananya untuk demo (kalo gak salah waktu itu februari) dan minta supaya ngebantu dia mengabarkan hal ini ke temen-temen. Paling tidak, banyak yang mau datang ke sana untuk berwisata. Atau sekadar nemenin Bang Andi ngobrol, katanya.

Beres cerita, Bang Andi ninggalin supaya kami bisa istirahat. Kami janjian untuk ketemu lagi nanti malam, untuk makan bareng istrinya.

Siangnya, kami mutusin buat keliling pulau pari.

Kesan pertama gue akan pulau ini adalah makanan khasnya… yang nggak khas sama sekali. Di dekat pelabuhan, banyak banget gerobak bertuliskan “TELOR GULUNG KHAS PULAU PARI”. Begitu gue coba beli, gak ada bedanya sama di tempat lain. Gak sampe bikin gue merem dan bergumam ‘Hmmmm… Pulau Pari bangetdh!’

Ada satu kejadian menarik saat kami mencoba mendatangi pantai perawan, satu dari dua pantai yang ada di sini. Ada satu petunjuk arah yang ditulis di papan bergambar Ikan Marlin. Si moncong ikan marlin ini mengarah ke kiri. Tapi karena insting kami petualang… (atau emang bego aja?), kami gak sadar dan malah menerabas pepohonan di depan.

‘Kok sepi ya?’ tanya Alam, mulai curiga. ‘Perasaan gue gak enak nih.’

Gue duduk di atas bongkahan kapal yang terbalik. Pikiran gue udah gatau ke mana. Kayak, lo tahu nggak, perasaan lega yang dirasakan orang ketika sibuk belajar setiap malam, dan menyadari kalau kemarin adalah hari terakhir ujian.

Ucup sedikit berlari ke depan kami berdua. Dia ketawa ngeledek, lalu membentangkan kedua tangannya.

‘Hahaha! Itu perasaan apa sayur basi?! Udah, sekarang fotoin gue dong!’

Gue ngeliatin mereka berdua aja. Masih bengong sambil duduk.

‘Ini dia… PANTAI UCUP!’ Ucup ngomong ke kamera. Padahal foto bukan video.

Lima menit kemudian kecurigaan Alam mulai gue sadar. Kok gak ada pengunjung lain ya?

Ternyata bener. Salah pantai.

Pantai yang kita pake buat foto-foto itu ternyata… gak ada namanya. Alias CUMAN PINGGIRAN KORENG PULAU PARI AJA BIASA. Yha, pantai Ucup. Yha…

‘Awas ya lo, Di, kalo sampe dimasukin ke blog!’ Si Ucup ngancem.

Gue sama Alam sih ketawa-tawa aja.

Terus terang, pantai perawan ngebuat kita rada kaget. Kami gak punya ekspektasi apa-apa, tapi ternyata beneran bagus euy! Berhubung waktu kedatangan kami gak bertepatan dengan hari libur, jadi pengunjungnya sepi. Cuacanya pun enak banget; dinginnya deburan ombak pas kena kaki. Warnanya airnya yang kehijauan. Teriakan seorang anak kecil yang bermain ayunan dari kayu.

Kami sama sekali nggak kepikiran bakal sebagus ini.

Momen ini tentunya kami pakai untuk… bantuin Ucup foto.

cantiknya pulau pari
"Akan kuganti semua profile picture-ku!"


‘Mampus nih,’ kata Ucup. ‘Gue bakal bilang kalo abis dari Maldives.’

Licik sekali otak teman kita satu ini.

Seperti halnya kaum yang haus eksistensi lain, kami semua cari spot buat foto. Mulai dari update insta story, sok bikin video teriak sambil muter dan kelihatan bahagia, bikin timelapse dan cinemagraf.

Berikut adalah beberapa hasilnya:

pulau pari
Kameranya di mana sih bang?

ayunan di pulau pari
maen ayunan


keindahan pulau pari
Padahal deg-degan takut jatoh


keindahan pulau pari
Silau bang


Puas cari bahan untuk di-update di Instagram, kami memutuskan untuk istirahat sambiil makan kelapa. Ambiens yang ada, ketenangannya, ngebikin kami malah jadi merenung. Kami adalah tiga orang yang sama-sama berasal dari jurusan Kehutanan. Lucunya, kami bertiga kayak mencar dan nyasar jauh banget. Gue yang sekarang jadi penulis konten di start up pendidikan. Alam yang ngurusin front end developer e-commerce. Dan Ucup yang dari bacotnya sewaktu kuliah emang cocok kerja di marketing.

Kami sama-sama ngedalamin apa yang kami mau tahu, apa yang kami mau kejar, dengan caranya sendiri-sendiri. Ucup yang selalu realistis dengan apa yang dijalanin. Alam yang sempet masuk “goa” setelah lulus dan ngulik dunia koding terus-menerus. Gue yang sedikit demi sedikit coba ngerakit portfolio. Kami gatau apa yang akan terjadi dalam dua, atau tiga tahun ke depan. Apa kami bisa sejajar dengan mereka yang emang punya background di bidangnya itu. Apa kami bakal kalah saing? Lalu menjadi sekumpulan orang terlanjur tua yang hanya bisa menyalahkan masa lalu. Semua kegelapan dan teka-teki masa depan ini bikin kami mikir dan ngayal.

Kalau Bang Andi aja bisa mengubah apa yang ada di dekatnya jadi sumber penghidupannya. Mengolah pantai ini jadi kayak sekarang. Belajar menanam bakau. Belajar membuat kolam bawah laut. Bersenang-senang dengan apa yang dia pelihara. Bahagia melihat apa yang dia rawat, tumbuh bersama dirinya. Meskipun gue yakin banget, dari bekas kulitnya yang terbakar matahari, dari urat yang mengular di tangannya, dari pandangan matanya tiap kali cerita soal sengketa lahan, apa yang dia lakuin ini nggak gampang. Prosesnya panjang.

Terkadang, kita terlalu sering membuat permakluman untuk diri kita sendiri. Jurusan kuliah yang nggak sesuai. Macet jalanan yang bikin sampe rumah terlanjur malem. Ngerasa banyak tugas-tugas gak penting. Ngerasa kalau 24 jam sehari itu gak cukup. Orangtua yang gak dukung apa yang kita mau. Tapi, ya, semua itu, pada akhirnya akan membawa kita ke satu pertanyaan yang, mau gamau kita jawab sendiri: Terus apa? Terus kita mau ngapain?

‘Cuy,’ kata Ucup. Memecah keheningan. ‘Kalo menurut gue ya, lumayan juga deh ini. Maksudnya, bukan yang sespesial ke Bali atau Karimun Jawa atau ke mana. Tapi oke juga lah.’

Gue mengorek daging kelapa dengan sendok, menyuapnya, lalu berkomentar, ‘Masalahnya ya, Cup. Kenapa awalnya lo iseng pake sebutan Spiritual Journey… terus sekarang beneran spiritual journey begini?’
Suka post ini? Bagikan ke: