Sunday, March 11, 2018

Setelah Satu Bulan


 Jadi gini rasanya sebulan nggak ngeblog.

Hoaaaaah. Kangen lagi nulis di sini. Kangen lagi nulis ngasal gak pake mikir. Gak pake aturan macem-macem. Jadi, gue minta maaf kalo ada lo yang baru pertama ke sini dan langsung ngeliat postingan ngawur gini ya.

Pertama. Apa kabar semuanya? Kayaknya gue lagi mau teler deh. Tadi pagi di rumah abis ada acara gitu. Dan udah ada tiga orang yang nanya kondisi gue. Mulai dari nanya ‘Muka kamu kenapa?’ Jawab: Tetap gembel seperti biasa. Sampai ada yang nanya kalo gue lagi flu. Bahkan pas makan malem barusan nyokap juga nanya hal yang sama. Padahal… gue juga gatau ini gue kenapa.

Dua. Di sebelah gue sekarang ada dua gelas aqua ukuran kecil, dua cangkir berisi air putih, lima yakult, dan satu gelas kopi busu (kayaknya bentar lagi bakal nambah deh). Udah lama banget sih gue gak minum yakult. Dan… ternyata enak abis! Asem asem manisnya itu lho. Belum lagi kalo sewaktu minum kita ngebuka tutupnya setengah doang. Pas kita hisap, bibir bakal nyangkut di tutupnya. Kalo udah abis juga bisa kita jadiin mainan pletokan. Lalu ketahuan deh gue anak jaman dulu.

Tiga. Sejujurnya, gue bingung deh. Sekarang tuh masih ada yang suka baca nggak sih? Gue sendiri udah ketinggalan jauh soal dunia blogsphere ini. Ada gosip apa sih? Coba dong cerita-cerita! Huehehe. Belakangan gue tahu masalah yang Tumblr kembali diblokir… dan gak jadi lagi sama Kemenkominfo. Ini kok  kayak abege labil. Ngulang-ngulang hal yang sama dari tahun 2016 lalu.

Masih berkaitan sama urusan tulis-menulis, gue juga udah mulai kehilangan “feel” buat baca deh. Beda banget sama dulu di mana gue hampir setiap hari buka blog ini, blogwalking ke blog temen-temen. Hunting tulisan bagus yang bikin gue gemes sendiri karena langsung ngerasa cupu di dunia ini. Apa ini gara-gara belum nemu tulisan yang bisa “nampar” gue ya? Kata A.S Laksana kan tulisan yang nampar itu bakal ngebuat insting nulis kita bangkit lagi. Jadi semangat baca lagi. Cari-cari yang lain. Ujungnya, tulisan kita jadi nggak kering karena bacaan yang itu-itu aja.

Empat. Mungkin banyak yang belum tahu, tapi sekarang gue kerja di salah satu start up pendidikan. Kerjanya? Ya nulis-nulis iseng aja. Mungkin ini salah satu penyebab gue jarang aktif di blog lagi. Karena kerjaan itu, gue biasanya udah ngerasa “Hari ini gue udah nulis” dan berakhir gak ngeblog dengan sukses. Padahal harusnya gak boleh gitu. Karena apa yang gue kerjain di kantor beda jauh sama di sini yang kebanyakan tulisan-tulisan abnormal. Bayangin aja gue harus ngerjain tulisan yang berbasis “pendidikan”. Mau dibawa ke mana anak muda bangsa ini kalo baca tulisan gue? Oh, tentu ke neraka dong.

Lima. Mata gue mulai gak waras deh. Gue gatau ya ini pertanda apa. Tapi yang jelas gue kalo baca tulisan rada nge-blur. Beda kalo gue liat Aura Kasih. Jelas abis! (lho?). Dari kecil gue emang gak pernah periksa mata sih. Jadi selama ini kalo udah ngerasa capek ya tidur aja. Kalo ada di antara temen-temen yang make kacamata baca ini, coba cerita dong. Apa yang pertama kali mutusin lo buat periksa dan pake kacamata? Gue kok agak horor ya ngebayangin muka setengah kambing ini dipasangin kacamata. Belum siap gue. Belum siap buat jerit-jerit ‘Dadadam! Dadadam! Uhhh?!’

Enam. Selama bulan Februari kemarin, gue bikin projek #perempuanyangtidakpernahada di Instagram (ig saya @keribakeribo, tolong ya difollow hehehe). Itu adalah hestek yang gue pakai untuk membuat cerita superpendek tentang perempuan-perempuan yang nggak pernah ada di hidup gue. Tentang pertemuan sama dia. Atau bisa juga perpisahan. Pokoknya, potongan kehidupan gue sama si cewek ini. Bahasa sederhananya: ngayal. Begini nih efek kelamaan jomblo.

Pada mulanya, gue cuman pengin ngebuat ini jadi semacam ajang “30 hari menulis” itu loh. Tapi, berhubung gak tiga puluh hari amat, akhirnya gue mutusin buat bikin ini jadi semacam projek jangka panjang. Projek yang akan terus berjalan entah sampai kapan. Jadi, bukan tidak mungkin gue di waktu-waktu tertentu nulis tentang itu. Kalo ada temen-temen yang pengin juga nulis tentang #perempuanyangtidakpernahada atau versi tulisan cewek ke cowok (tulisan tentang laki-laki) boleh juga. Tinggal pake hesteknya aja dan tag gue. Siapa tahu, ehem, bakal dimanfaatin buat ngode ke gebetannya. \:p/

Tujuh. Terakhir deh. Gara-gara kerjaan gue di kantor ngebahas pendidikan mulu, gue baru sadar kalo sebentar lagi UN. Dan apa yang gue dapatkan dari itu semua? Gue jadi inget cara nyontek di jaman sekolah. Berbeda dengan kuliah, dunia anak sekolah masih seru dan rusuh masalah beginian. Jaman gue SD, kami anti banget masalah contek-mencontek ini. Gue ingat bahkan di meja kami dikasih buku yang diberdiriin jadi semacam tenda gitu supaya gue gak bisa ngeliat apa-apa di tempat temen. Kalo lagi berantem, bahkan gue dan teman sebangku bikin garis pake kapur di tengah meja. Pokoknya kalo ada tangan/barang yang berada di posisi seberang, langsung ngamuk sejadinya. \;p/

Memasuki SMP, gue baru tahu kalau dunia sekolah itu kejam. Berbagai trik nyontek mulai muncul. Dari yang biasa lempar-lemparan kertas. Metode pura-pura jatuhin pulpen sambil “Ssst… Sembilan! Sembilan! Hah? Gue paket B! Monyet beda!” terus panik karena contekannya salah semua. Pura-pura ngantuk sambil ‘Hoaaammmer enem dong!’ Trik nendang kaki kursi temen di depannya.

Buat yang punya jiwa seni, biasanya suka nulis contekan di paha. Kalo cewek mah enak. Catet, angkat dikit, baca. Kalo ada guru lewat tinggal benerin roknya. Kalo cowok mah dari jauh udah keliatan. ‘KAMU ITU NGAPAIN CELANA PANJANG DIGULUNG SAMPE SELANGKANGAN?!’

Betul untuk mencontek dibutuhkan mental tingkat dewa. Gue terus terang bukan tipikal orang yang berani buat buka kertas contekan di atas meja. Adrenalinnya itu lho. Makanya gue salut sama orang yang berani terang-terangan ngebuka contekannya di situ. Mulai dari yang nyiapin kertas kecil. Ditempelin di tempat pensil besi (nanti tempat pensilnya dibuka 90 derajat, terus kebaca deh). Ada yang ditulis di penghapus (lalu penghapusnya jalan-jalan ke seantero kelas). Ada yang di pensil. Ada yang dimasukin ke lubang ujung dasi. Ada juga yang udah mempersiapkan matang-matang buat nulis di kamar mandi. Nanti di tengah ujian izin keluar… lalu sampe di sana lupa tadi yang belom diisi nomor berapa.

Ketahulah teman-teman, semua guru udah tahu cara itu.

Delapan. Tuhkan malah jadi ke mana-mana. Efek udah lama nggak nulis random jadi begini nih. Muehehe. Well, hope you enjoy this kind of writing. Semoga hari lo menyenangkan, tetap rusuh dalam menjalani hidup. Kresnoadi sign out! \(w)/ 

ps: Dan iya, setelah postingan ini gue publish, udah nambah satu gelas kopi susu busu karena tadi gue tinggal dulu di poin ke enam. Muahaha.
Suka post ini? Bagikan ke: