Sunday, December 23, 2018

Alasan Kenapa Gue Suka Make Desain Print Kaos Satuan

kaos custom murah


Artikel ini ngomongin kenapa make desain print kaos satuan lebih enak dibanding kaos-kaos yang udah jadi di pasaran

--
Udah banyak banget yang salah sangka ke gue gara-gara pakaian. Buat orang yang belum pernah ketemu gue sama sekali, nama blog dan media sosial gue bikin orang kecewa. Kebanyakan dari mereka bakalan bilang, “Anjir! Kita kira lo kribo beneran?!” atau “Kok nggak kribo?” dan gue cuman bisa berhmmm aja sambil ketawa canggung. Kalau agak niat, gue akan jawab: “Iya nih. Baru dipotong. Hehehe.” Mereka gatau aja, yang kribo itu sebenernya bagian lain (bulu kaki maksudnya).

Lain lagi dengan temen-temen di kantor. Gue baru tahu kalau beberapa dari mereka menyangka gue adalah seorang desainer grafis. Padahal, mah, gambar telor dadar aja gakbisa.

Pas gue tanya kenapa, rata-rata pada menjawab kalau cara berpakaian gue “desainer banget” yang, setelah gue tanya lebih jauh, maksudnya adalah: gue gembel.

“Coba aja lo liat sendiri,” kata salah satu temen di depan pantry.

Setelah gue perhatiin, bener juga kata temen gue ini. Tampilan gue cuma kaos/sweater item dengan celana jeans bolong di bagian mata kaki. Gue baru inget kalo pernah ada temen yang protes karena gue make kaos item mulu. Dia bilang, kaos gue itu-itu doang. Sombong amat dia. Padahal, emang iya.

“Yakan?” sahut temen gue lagi. “Mana ada penulis begini coba?”

Gue mengiyakan, lalu, biar makin mirip gembel beneran, langsung ngaduk-ngaduk tong sampah di bawah wastafel.

Gue emang udah dari lama memutuskan untuk punya penampilan yang simpel dan gak ribet. Iqbal Hariadi, salah seorang temen blogger yang punya gaya hidup sama, cerita kalau hal ini sangat menguntungkan dalam pengaturan waktu. Dengan punya jumlah kaos yang minim, kita jadi gak perlu berlama-lama di depan cermin sehabis mandi. Gak akan ada waktu yang habis terbuang hanya untuk memikirkan, “Nanti pake baju apa ya?”

Lalu nyobain satu per satu.

3 menit...
7 menit…
15 menit…

“KENAPA BAJUKU INI INI AJA?!” lalu bersimpuh menangis di depan kancut.

Tidak, kawan. Hal itu tidak akan terjadi. Karena... emang baju kita itu doang. Poin plusnya, sewaktu mandi, kepala gue akan lebih sering diisi hal-hal lain yang lebih penting. Seperti apa yang akan gue kerjakan hari ini, masalah apa yang bisa gue selesaikan, atau “KENAPA AERNYA ABIS PAS GUE LAGI BOKER?!”

Hal-hal kayak gini keliatannya sepele, padahal sebenernya nguntungin banget. Selain pikiran gue jadi jalan ke tempat yang tepat, waktu gue nggak terbuang sia-sia di depan lemari baju. Emosi gue juga jadi stabil karena nggak kecewa dengan sisa baju yang gue punya.

Gue emang punya banyak banget kaos hitam dan polos, tapi bukan berarti gue gakbisa bergaya. Salah satu trik yang sering gue pakai adalah dengan menggunakan desain print kaos satuan di Porinto. Biasanya, di sana, gue bikin kaos/sweater hitam dengan tulisan yang gue suka.

Alhasil, temen-temen kantor gue tidak lagi fokus pada “Kaos lo item semua deh” tapi lebih fokus ke tulisan di kaos gue. Ketika gue punya kaos “Mengejar c(er)ita-c(er)ita” misalnya. Langsung pada banyak yang pengin dan tertarik untuk punya juga. Begitu gue pakai sweater “Dari Tim Hero Jadi Tim Hero” mereka pada bilang “Widiih..” pas gue lewat baru lanjutin, “…gembel”.

Lah sama aja.

Lagian, buat gue sendiri, pakaian dengan model seperti ini tidak akan lekang dimakan waktu. Nggak akan ada masanya kaos beginian “kehilangan masa trendi”. Lain halnya dengan tipe model “ribet” yang bisa aja di masa depan jadi aneh dan gak sesuai zaman lagi. Pakaian gue pun jadi awet karena masa pakainya sesuai dengan kekuatan benang atau sablonnya aja.

Intinya, dengan mendesain kaos sendiri, gue jadi bisa tampil lebih gaya tanpa menghilangkan prinsip sederhana yang gue punya. Nilai plus lainnya, orang-orang jadi lebih mengenali diri kita karena kita “berbeda”. Buat yang suka seni, tinggal masukin desain favorit ke kaos. Buat yang suka nulis, kamu bisa kasih tulisan kesukaan di situ. Buat yang suka nulis dan nyentrik, bisa tulis “BACA BERARTI MEMBELI” terus dateng ke pasar pagi sambil narik duit mereka semua.

Nah, itulah alasan kenapa gue suka make desain print kaos satuan. Kalau kamu tertarik juga, tinggal buka aja website Porinto, lalu klak klik, jadi deh. Selamat berkreasi!
Suka post ini? Bagikan ke:

20 comments:

  1. Oh, jadi gitu. Eh, dulu kan sempet jualan kaos, masih jual?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir masih inget ajaa. Otentu udah nggak. Waktu itu kan selusin doang. :))

      Delete
  2. Gue punya banyak ide copy buat ditaruh di kaos, cuma males bikinnya karena gue nggak bisa jualan barang. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak Ekonomi macam apa kamu, Man?! Padahal sendirinya juga suka ragu ketika memulai jualan. Wqwq.

      Delete
    2. Pake sendiri aja maaan. Hahahah.

      Delete
  3. Kalau gue lihat lemari, ternyata kaos gue kebanyakan warnanya hitam juga. Bahkan enggak ada tulisannya. Tapi sekalipun enggak menerapkan pakai kaos yang modelnya itu-itu aja biar menghemat waktu dan enggak ribet, gue seringnya ambil dari yang paling atas. Secara enggak langsung termasuk pakai yang ada aja. Enggak usah repot-repot pilih lagi. Soalnya kan ada beberapa orang yang pengin pakai baju anu ke suatu tempat, eh rupanya baju itu masih baru dicuci kemarin, belum kering-kering amat. Kudu setrika dulu dan semprot pewangi biar kagak apek. :)

    Salah satunya kayak yang waktu itu lu sempet tawarin ke temen-temen blog kan, ya? Menulis buat kerabat, bukan ke robot. Nanti gue pengin mulai bikin di Porinto juga dengan tulisan alamat blog sendiri deh. Sekalian promosi gitu. Siapa tahu yang lihat tulisannya jadi iseng buka. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap. Gue jug abiasanya ambil yang paling atas... soalnya kalo yang bawah auto ambyar. :(

      Delete
  4. Adi gak gembel gara2 baju kok, cuma emang tampangnya seolah-olah gak mandi dan baru bangun tidur hehehe hehe he.

    ReplyDelete
  5. Hmm menarique. Bisa curhat di kaos.

    ReplyDelete
  6. bangke napa kaos gau juga banyakan item juga baru gua sadari tiap njemur hampir 1 jemuran kaos gue item ma celana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap. Nanti gue bikin partai yang warnanya dominan item biar banyak yang auto simpatisan.

      Nama partainya: Black Dahlia Murderer.

      Delete
  7. Aku juga kebanyakan item bajunya. Sampe cto ku nyuruh aku pake baju yang warna warni... :")

    Porinto beneran murah banget sih. Pernah bandingin harga-harga pas mau bikin kaos buat kado teman, dan yang paling murah porinto!

    ReplyDelete
  8. Lain kalo boleh juga nih bikin kaos satuan, soalnya belum bisa couplean, simple is priceless

    ReplyDelete
    Replies
    1. KOK KAOS SATUAN DIHUBUNGAN SAMA COUPLE-AN. SATUAN BUKAN BERARTI SENDIRIAN BUKAN BERARTI JOMBLO WAHAI SOHIBUL.

      Delete
  9. Aku punya baju banyak warna putih. Sering disangka pake baju itu itu aja. Ya simply because aku suka warna putih. Haha. Padahal kan bajunya banyak. Sweater putih, celana pendek putih, kaos putih, topi putih, sepatu putih, kaos kaki putih... ._. Yah, I'm a weirdo.

    ReplyDelete
  10. Gue malah nggak punya baju Di, gue emang gembel

    ReplyDelete
  11. Oh, jadi ini tulisan obyekan toh. Semua Porinto. Hidup Porinto!

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/