Thursday, September 6, 2018

nyengir gede lagi...



Gue baru aja selesai nonton webseries Mengakhiri Cinta dalam 3 Episode…yang episode keempat. Ya, tolong jangan tanya gue kenapa judul webseries-nya rada gak nyambung sama aslinya. Ini sama aja kayak nonton Tendangan Si Madun… tapi yang nendang si Rohmat. Ya, jangan tanya gue siapa Rohmat dan ngapain dia nendang-nendang.

Eniwei, webseriesnya bagus banget. Emang deh kalo Yandy Laurens yang direct, hasilnya pasti kece pisan.

Dan ya, seharusnya sekarang gue lagi buat Dalam 5 Menit-nya Mengakhiri Cinta dalam 3 Episode ini. Harusnya postingan yang kamu baca adalah kegeblekan gue dalam merusak citra Dion Wiyoko dan Sheila Dara.

But, hell no.
Kayaknya, gue undur buat besok-besok aja deh.

Gue lagi mikir tentang menulis. Tentang blog ini. Gue rasanya lagi nggak enjoy banget buat nulis. Jaman dulu, ketika gue lagi buntu sama “nulis buat kerjaan”, langsung cari bacaan seru atau kabur ke blog ini. Menulis sesuka hati. Menuangkan apa yang mau gue sampaikan. Tanpa takut merasa salah. Tanpa takut merasa jelek. Tanpa merasa menulis adalah hal yang harus begini dan harus begitu.

Sampai lama-kelamaan, gue percaya ada orang-orang di sana yang, diam-diam, membaca tulisan di blog ini. Lalu kita berinteraksi. Tidak sedikit yang kemudian menjadi temen beneran di dunia nyata.

Tapi, akhir-akhir ini perasaan itu mulai hilang. Gue mulai ngerasa kalo “tulisan gue standar-nya harus segini”. Gue jadi sangat, sangat perfeksionis. Gue jadi sering menghapus tulisan. Menekan backspace. Memencet Ctrl + N. Gue jadi merasa harus membuat sesuatu yang bagus terus menerus, setidaknya untuk gue sendiri.

Dan ternyata, hal itu melelahkan.
Pengaruh lainnya: blog ini jarang apdet.

Gue malah jadi jauh, jauh tidak memikirkan diri sendiri. Gue menjadi terpaku pada “Gimana kalau orang lain baca tulisan ini?” dan “Apakah ini udah cukup sempurna untuk dibaca orang lain?” Padahal, tujuan utama blog ini adalah untuk bersenang-senang. Gue gak punya patokan apakah blog ini harus lucu terus, atau puitis terus, atau cerpen terus, atau terus-terusan jadi tulis yang bikin orang pengin muntah berjamaah.

Well, pada dasarnya, ini adalah blog gue dan seharusnya, gue bisa menulis selepas-lepasnya. Gue bisa menulis apapun yang gue rasakan. Sama kayak gue sewaktu pertama kali blog ini diciptakan.

--
Jadi, ada apdet apa aja?

Pertama. Gue lagi pengen, pengen banget bikin tulisan panjang lagi. Ya, ini beneran. Meskipun gue gatau apakah bakal jadi gak jelas kayak ebook sebelumnya. Tapi, semenjak gue gak terlalu aktif ngeblog, ada banyak hal yang pengin gue ceritain secara lengkap dan rinci.

Kedua. Podcast. Buat beberapa yang ngikutin instagram dan soundcloud gue, duluuu banget gue sering aplot podcast ke sana. Tapi, karena soundcloud gue terbatas, gue migrasi ke Instagram. Dan, karena merasa Instagram membuat gue “tidak leluasa” (terbatas 10 menit, formatnya video, dan harus di-slide), gue memutuskan untuk: bikin podcast di Spotify. Yah, ini sebenernya juga wacana lama (karena 102 km/jam fm, podcast gue yang di anchor, udah otomatis pindah ke Spotfy), tapi ke depannya bakal gue seriusin deh. Itung-itung buat ngasah skill ngomong yang ngaco ini. What do you think?

Ketiga. Gue pengin banget aktif lagi di sini. Di blog ini. Di tempat gue mencurahkan segalanya. Gue pengin kembali ke masa dulu, ketika awal-awal gue ngeblog (bukan balik skripsian terus digebok dosbing), tapi gue pengin perasaan itu muncul lagi. Perasaan buru-buru ketika membalik layar laptop, mengklik icon bergambar kertas di layar, lalu menekan keyboard sambil ketawa-tawa sendiran. Perasaan cemas karena ngerasa “udah lama banget deh nggak ngeblog” padahal kemaren baru posting. Perasasan berdebar ketika tahu ada komentar yang bertambah, dan gue menebak-nebak isinya.

Jadi, inilah gue. Kembali mengetik di depan laptop,
sambil nyengir gede lagi.
Suka post ini? Bagikan ke:

12 comments:

  1. Gue jadi pengen nulis tentang pertama kali ngeblog. Tapi terus ingat projekan di Trello. What do you think?

    ReplyDelete
  2. saya ingat pertama ngeblog tahun 2009 sampe liat tutorial di yuub segala hehehehehe

    ReplyDelete
  3. Ajakin ngebacot bersama di podcast-podcast dong. gada yang denger bodo. yang penting lega hati.
    hahahhhaahahhah

    ReplyDelete
  4. Ayo bro Adi, ramaikan lagi perbelantika blogger Indonesia!!!!

    ReplyDelete
  5. Sejauh ini saya selalu berusaha untuk bersenang-senang di dunia blog, sih. Bermain-main sama gaya bercerita. Mencoba untuk mempraktikkan beberapa teknik yang saya dapatkan dari hasil membaca dan menonton film. Tanpa adanya hal tersebut, menulis jelas sangat membosankan. Mungkin udah saya tinggalkan dari dulu.

    Meskipun ada hal-hal yang bikin ngeblog jadi kurang nyaman lagi, tapi saya udah tercebur di sini. Telanjur basah. Ya udah, mending terus mainan air~ Lalu, saya coba bertanya lagi sama diri sendiri. Yang bikin enggak nyaman itu faktor dari luar atau dalam diri? Terus, saya coba buat cari solusinya biar bisa tetep asyik.

    Omong-omong soal standar menulis, itu emang tai banget. Walaupun udah bisa masa bodoh di blog, sayangnya pas dipraktikkan ke format yang lebih serius seperti buku cetak maupun buku-el, entah mengapa tetap sangat membebani. Ujungnya, naskah enggak pernah selesai. Hahaha. Masih mencari cara gimana bisa menulis luwes apa pun medianya. Kayak menulis komentar ini, misalnya. Biarlah merusuh komentar panjang di blog orang tanpa harus kebanyakan mikir dinilai apa sama pembaca lainnya.

    ReplyDelete
  6. Jujur aja sekarang tulisan gue berbeda banget dari pertama kali ngeblog, dari awalnya hanya iseng nulis curhat gak jelas sampe tulisan yang menurut gue berfaedah sih. HAHA..

    Pasti lo klo baca blog gue sekarang berbeda banget bang. HAHA... Tapi gue menikmati prosesnya sih, bukti nyatanya gue malah lebih rajin update dari sebelumnya. HAHAHA

    ReplyDelete
  7. i feel you!
    sempet males gitu nulis... haha, trus balik2 ke blog langsung nulis panjang lebar.
    ._. eii jd pngin ikutan bikin podcast... haha, blog aja ga keurus sok-sokan mw podcastan...
    halah, halah..

    ReplyDelete
  8. dalam menulis emang enakan bebas, sih ..apa lagi nge blog di blog pribadi.. out of the box gk perlu takut salah kaidah bahasa indonesia titik koma dll... :)

    ReplyDelete
  9. Mungkin jadi banyak keraguan dalam menulis pengaruh dari kerjaan juga ya Bang Di? Jadi agak sulit untuk merubah haluan dari yang serius ke yang tidak serius kaya nulis di blog sendiri.

    ReplyDelete
  10. Gue jadu oengen ngebacot soal webseries itu juga deh wkwk.

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/