Wednesday, July 18, 2018

Blog VS Youtube


Duh, gue udah gak apdet lagi deh sama dunia perbloggeran ini. Masih ada yang ngeblog gak sih? Kayaknya temen-temen blogger jaman gue udah pada ngilang ya? *salim sama blogger masa kini

Ya, ya, ya, tidak bisa dipungkiri, sekarang memang zamannya visual. Belakangan ini gue juga lebih sering nonton dibanding baca. Gue ngerasa energi gue untuk baca udah terkuras di kerjaan. Alhasil, buat kabur dari sana, gue milih nontonin video yang effort-nya terasa lebih kecil.

Nah, kalo udah ngomongin soal blog begini, pasti ada aja yang nyaut: “Lo gak mau bikin video di YouTube aja?”

Sebelum jawab pertanyaan itu, kita perlu tahu dulu perbedaan keduanya. Memangnya kenapa seseorang harus bikin video di YouTube? Apa bedanya sama nulis di blog? Karena paling tidak, buat gue sendiri, keduanya punya ciri khas masing-masing.

Ngeblog, misalnya. Buat gue, menulis di sini adalah kegiatan yang sangat, sangat personal. Ketika gue memutuskan untuk menekan ikon Microsoft word dan membuat postingan baru, sejatinya gue tidak punya tekanan tentang reaksi orang-orang yang baca. Semua tulisan di sini adalah suara jujur dari dalam hati gue (cailah). Gue cuma merasa butuh kanvas untuk menuangkan perasaan gue. Mungkin perasaan yang sama yang dirasakan pelukis ketika tiba-tiba pengin ngambil kuas dan nyorat-nyoret aja tanpa tahu tujuan akhirnya. Asal jangan ngelukis, ngelukis, ngelukis, tahu-tahu jadi setan. Kayak Ustaz Soleh Pati.

Bagi gue, keintiman dalam menulis merupakan romantisme tersendiri. Kita kayak dua orang yang ngobrol pelan-pelan. Pengalaman seorang pembaca pun pengalaman yang pribadi. Makanya, gak pernah liat kan orang baca novel… satu buku berdua. :p

Dan karena kita lagi ngobrol…
DENGERIN NIH. GUE TERIAK, KAN?!

Sori. Kekencengan ya?

Well, bagi beberapa penulis, kata-kata bisa menjadi keterbatasan tersendiri. Ada hal-hal yang terkadang sulit jika disampaikan dengan kalimat dan tulisan. Misalnya, gue abis makan Samyang dan pengin cerita pengalaman kepedesan. Kalo gue nulis ‘Hmmmhh…. Ahhh…. Mmhhh…. Huaahhh…’ kok kayak ada yang salah. Beda kalau pengalaman itu kita ceritakan dalam format video, misalnya.

Di samping itu, untuk membaca sebuah tulisan, kita memerlukan imajinasi yang cukup tinggi. Bagi sebagian orang, hal ini menguras energi dan bikin capek. Eka Kurniawan bahkan pernah ngomelin pembacanya gara-gara gak ngerti tulisannya tentang “hidung yang copot dari wajah, lalu melata di lantai” karena menurutnya itu terlalu aneh. Padahal, maksud Eka, ya tinggal bayangin aja. Pakai imajinasi Anda. Lalu masuki alam tidur anda… jauh lebih dalam.. jauh lebih dalam daripada sebelumnya…

Sekarang, YouTube.

Buat gue, YouTube adalah tempat yang pas kalau kamu ingin menampilkan karya secara serius. Dibandingkan postingan blog, medium visual seperti YouTube dan Instagram emang lebih cocok. Masalahnya, format video jauh, jauh lebih ribet.

Selain prosesnya yang panjang dan memakan waktu lama (nulis skrip, shooting, editing, upload), ada kemungkinan hal-hal yang kita inginkan di awal menghilang di antara proses tadi. Jerry Seinfeld bahkan bilang di interview-nya kalo salah satu hal tersulit sewaktu dia membuat series Seinfeld adalah memastikan apa yang lucu saat dia tulis, tetap lucu saat dibaca, saat diadegankan, juga saat diedit dan menjadi satu keutuhan video cerita yang panjang.

Jadi, sebenernya kedua medium blog dan Youtube ini memang gak bisa dibandingin gitu aja. Gak bisa dianggap yang satu lebih baik daripada yang lain. Karena… ya emang beda aja.

Lalu, buat pertanyaan: “Lo gak mau bikin video di YouTube aja?”
Jawaban gue adalah sebuah pertanyaan balik,
Tebak, dong? :p
Suka post ini? Bagikan ke:

22 comments:

  1. "The words train mind to see what unseen." - lupa kutipan siapa, tapi intinya begitu. :p

    Gue juga baru mulai 'nyeriusin' audio visual nih. Soalnya mood buat ngeblog mulai turun. Gimana ya, dunia blogging di circle gue mulai redup. Sekalian belajar bikin-bikin video aja buat modal. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kenapa turun tuh. Gue... udah gatau nih ada siapa aja yang main blog. Muahaha. \:p/

      Delete
  2. Gue malah lagi giat ngeblog nih, terbukti beberapa bulan ini malah sering publish tulisan. Hehe

    ReplyDelete
  3. Akhir-akhir ini saya nyobain hobi baru yaitu buat video, awalnya iseng aja pengen nyari suasana baru. Hasilnya gagal, kayaknya passion saya emang nulis aja deh, gak bakat buat video kayak youtubers. Banter buat video yah buat hiburan teman-teman aja di grup. Bener juga sih kalau mau bandingin antara ngeblog sama youtube, semuanya punya kelasnya masing-masing. Gak ada yang unggul apalagi lemah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha... hasilnya gagal. Gue udah gaberani baca lanjutannya lagi.

      Delete
  4. Pertanyaannya: Lo gak mau ngeblog aja? Wqwqq.

    Ih gile, nulis pake elo-elo barusan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. YA ANDA PIKIR ANDA BACA INI DI MSN MESSANGER HAH?!

      Delete
  5. gue pernah nyoba2 bikin video buat youtube, jadinya malah kayak video "contoh orang ambeyen" emang gak ada bakat jadi youtuber emang. dah ah, ngeblog aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indonesia butuh orang2 ambeyen seperti anda...

      Delete
  6. Kebanyakan emang udah pada vakum nih. :( Yang betul-betul bertahan, paling yang udah telanjur jatuh cinta sama tulisan. Atau orang itu lupa cara berhentinya.

    Soal keterbatasan dan sulit mengungkapkannya lewat kata-kata emang gitu, sih. Ketika di tulisannya nggak lucu atau garing, setelah dibuat jadi video baru terasa lucunya. Karena dibantu oleh ekspresi wajah atau act out.

    Kalau menurut saya, bisa juga bukan tentang menguras energi bagi sebagian orang. Bisa aja orang itu selera bacaannya bukan yang fantasi atau surealis atau absurd gitu. Haha.

    ReplyDelete
  7. karena udah jarang nulis, jadi ngerasa kaku lagi pas mulai nulis. kebanyakan nontonin youtube jadi gini nih.
    tapi kadang yang bikin gondok, kenapa youtube seolah bisa menghasilkan banyak viewers ketimbang di blog ya.
    oh ini kayaknya kasusnya ke gue doang sih. blog gue enggak terkenal. ehehe

    ini gue komen apa enggak jelas ya?
    maapin senpai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmmmmmmm *memberikan pandangan menyipit*

      Delete
  8. Kresnoadi kan udah punya banyak video di youtube hei

    ReplyDelete
  9. "... apa yang lucu saat dia tulis, tetap lucu saat dibaca, saat diadegankan ..."

    Ini iya banget nih. Makanya beberapa jokes dalam bentuk teks kadang nggak berhasil di visual, atau sebaliknya. Misal, jokes di sebuah video kita tulis ulang, hampir pasti jadi nggak lucu karena minus mimik muka dan ekspresi subjek yang ngeluarin jokes tadi.

    Maka dari itu lebih memilih fokus di bidang modelling daripada jadi youtuber.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantes waktu itu sempet liat. Semoga suatu saat bisa dapet job bareng ya. Kyaaaa.

      Delete
  10. Anjayy kayaknya lagi rame emang ya blogger migrasi ke youtube.

    Lo suka nonton acaranya Ustad Soleh Pati ya?

    ReplyDelete
  11. kemarin ada yg nanya ini di blogku... ga tertarik bikin vlog aja mba?... jawabanku, ga samasekali hahahaha

    sebenernya bukan ga tertarik ya mas...tapi, dalam bayanganku nih, vlog itu lebih ke visual, trus vloggernya juga kebanyakan tampil di vlog, harus ngomong pula.. blm lagi editnya.. segala macam.

    naaah, aku tipe yg ga bisa ato mungkin ga suka tampil di layar. kalo ada pilihan mau jd pusat perhatian, ato belakang layar aja, aku jelas milih yg trakhir. ngomong aja lgs gagu kalo di shoot gitu ;p. saking ga suka nya ngomong di depan kamera ato orang2, pernah pas berantem ama suami zaan pacaran, aku susah ungkapin apa yg aku rasain secara lgs, dan aku ksh lwt email hahahaha.. dari situ semuanya ngalir.. apa yg aku ga suka, apa yg bikin aku marah dll.

    beberapa orang sepertinya memang tidak berbakat utk hal2 kyk vlog, jd artis ato tampil di layar.. mereka cocoknya jd penulis scriptnya, yg ngarahin dari belakang, ato hanya menulis :D.. itu kenapa aku ga teratrik samasekali utk ngevlog...

    kalo sampe nanti blog ga ada lg yg baca? ya sudah.... berarti aku hrs kembali ke tujuan utama aku ngeblog... krn aku pelupa, dan aku harus menuliskan semua yg aku alamin saat traveling dan kulineran , di blog, biar aku slalu inget ;p

    ReplyDelete
  12. *salim dulu sama blogger masa dulu*

    Yang tanya ke kamu 'nggak mau bikin vlog aja', kayaknya belom pernah mampir ke yutub channel mu, bang XD

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/