Wednesday, June 20, 2018

Apa yang Gue Pikirkan tentang Sosial Media Sekarang



Gue punya satu pertanyaan yang gue simpan cukup lama.

Kalo kita baca di beberapa berita, kayaknya generasi gue (millenial dan ke bawah), sering banget disebut “Me generation”. Generasi egois, narsis, dan merasa kalau dirinya adalah pusat alam semesta ini. Makanya sekarang kalo laper, kalimat yang keluar dari mulut kita bukan “Gue mau beli makan. Ada yang mau nitip?” tetapi “Akan kutekan hape ini dan bikin orang asing itu bawa makanan padaku!”

Begitu tukang ojeknya sampe depan rumah, kita lari dari kamar, jerit “MAKANAN GUEEHH!!” bayar, cium tangan, lalu nyembah dia.

Masalahnya, apakah ini benar?
Apakah kita emang jauh lebih egois dari orang-orang di generasi sebelumnya?

Buat jawab ini, kita butuh beberapa variabel. Kalau kita pikir-pikir, apa sih yang membedakan generasi kita dan generasi orangtua kita.

Cara kita lahir? Sama.

Ekonomi? Masih qysmin.

Hal paling signifikan yang ngebedain kita tentu teknologi. Teknologi, pada dasarnya tidak cuma mempercepat informasi dan infrastruktur. Kalo kita pikir lebih jauh, secara tidak langsung, teknologi yang kita pakai akan memengaruhi cara kita bergaul.

Generasi kita, adalah produk dari tim marketing berbagai sosial media. Mereka seringkali menyuruh kita untuk punya dunia yang lain. Dunia yang bisa kita kendalikan. Kita ciptakan dan atur sendiri. Dan pada akhirnya, kita semacam punya dua dunia buat bergaul. Dunia pertama adalah dunia di mana kita tinggal sesungguhnya. Dunia kedua adalah dunia pelarian yang lebih “bebas”. Dunia di mana orang bisa joget-joget sambil ngegerakin dua jari, lalu nunjukin ke sekumpulan orang asing tanpa merasa malu.

Kenapa nggak malu? Karena dia melakukan itu di kamar kosong. Di tempat yang ngebuat dia nyaman.

Bayangin orang itu pergi ke supermarket. Belanja terong, lalu di antara rak sayuran organik, dia ngeluarin speaker gede, mencet play, “EMANG LAGI MANJA~ LAGI PENGEN DIMANJAAA~” lalu joget dua jari.

Itu terong kalo bisa ngomong mungkin bakal teriak, “KEMBALIKAN AKU KE DALAM TANAH!”

Ya, secara tidak langsung, sosial media berpengaruh besar terhadap cara kita bergaul dan berinteraksi. Kalau kita tarik ke belakang, berarti bukan manusianya yang lebih “egois”, tapi sosial media yang menuntun kita ke sana. Kalo kita sampe salah ngegunain sosial media, ya bisa berabe juga.

Kalo gue pikir ulang, jaman gue main Friendster (ya, gue sempet main begituan) kita juga berlomba-lomba jadi yang paling keren. Ngedit template seniat mungkin. Yang anak metal dan gaul, biasanya dibikin jadi gelap. Dikasih foto gitar, lengkap dengan tulisan khas metal yang gak bisa kebaca. Tapi biar tetep dapet temen, di Friendsternya dia melihara ikan koi.

Ini yang bikin gue ngerasa kalo sosial media lah yang mengubah kita. Itu artinya, bukan tidak mungkin kalo jaman penjajahan dulu udah ada Instagram, pejuang bakal upload foto dulu sebelum perang. Fotonya selfie megang bambu. Captionnya: “You know my name but not my story”. Dapet 32 likes. Lalu ada yang komen “Runcing banget bambunya.” Dibales “Runcingan punya kamu” Bales lagi “Kamu” Bales “Dibilang elo anjeeeeenggg!” Dibales lagi “See? What I think about dumb people on the internet that only can say something like this? Answer with some arguments, not that stupid word, you SON OF A BITCH!” Lalu di bawahnya ada penjual online ikut komen: “Ingin punya bambu yang lebih besar dan runcing? Ingin menghujam dua kompeni dengan sekali tusuk? Yuk cek ig kita. Makasih lho, rekomendasinya! :)”

Lalu karena kelamaan komen, orang ini ketembak Belanda. Mati. Beritanya masuk Cek and Ricek. Headlinenya: “INI POSTINGAN TERAKHIR BUDI PEJUANG TANAH AIR! PERHATIKAN LINGKARAN MERAH DI FOTONYA! BUDI SEBENARNYA ALIEN!”

Oh, perang pasti akan jauh lebih seru…

Masih berhubungan sama sosial media, gue pernah baca kalau saat ini, Instagram adalah sosmed yang paling berpengaruh terhadap penurunan kesehatan mental. Secara tidak langsung, dengan ngeliat Instagram, kita seperti dituntut harus sempurna. Ngeliat feed si anu, keren abis. Ngeliat feed ini, artsy mania. Hal ini bikin kita dengki dan ngerasa kalau hidup kita cemen abis. Padahal, foto yang kita liat di Instagram adalah satu dari 128 foto yang dia ambil. Udah diedit berjam-jam. Udah nyomot quote kehidupan dari google. Udah pake #like4like.

Tapi tetep aja, tanpa disadari, kesempurnaan semu ini diam-diam menggerogoti kita.

Satu hal yang bikin gue penasaran adalah: “Siapa sih yang mencetuskan ide bahwa segala sesuatu yang ditampilkan di dunia maya itu harus sempurna?”

Saat gue SMA, satu-satunya masa di mana gue pengin terlihat sempurna adalah di depan gebetan. Tapi sekarang, tiap orang merasa harus bikin insta story yang berkelas. Fotonya harus di tempat elit. Harus dandan 3 jam, foto selfie di tempat wisata dan bilang “Abaikan muka.”

ABAIKAN MUKA WEDUSMU.

Dan padahal gebetan lo juga gak peduli.

Hal lain yang gue temukan adalah, entah kenapa kita cenderung jadi lebih “matre”. Semakin artis dan pengguna sosial media menyerukan kalo kita bisa dapat duit dari sana, semakin kita ngerasa kalo apapun yang kita lakukan harus menghaslkan uang.

Kebiasaan ini terlihat dari kalimat “Ini nggak disponsorin lho!” saat nenggak aqua, atau make kamera tertentu, atau make baju tertentu, atau pergi ke tempat tertentu. Emangnya yang nonton Ig Story beneran ngerasa kalo lo disponsorin ya? Emangnya kenapa juga kalo lo nyebutin merk tanpa disponsorin?

Emangnya ada yang kehipnotis “Wah… Ternyata selama ini Syahrini minumnya bukan aqua… tapi ADES.”

YHA KENAPA?!

Kayaknya brand itu juga gamau sponsorin rakyat jelata kayak kita deh.

Tapi yang jelas, postingan ini ditulis di laptop Acer.
Jadi kalo Acer mau sponsorin gue, langsung ke email aja ya. Makasih loh...
Suka post ini? Bagikan ke:

18 comments:

  1. Gue langsung ngeklik postingan ini nongol di blogger.com karena gue lagi mikirin ini juga! Ok, gue baca dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget sih itu soal instagram. Gue merasakan.

      em

      Endingnya kok kurang ajar bawa-bawa Acer...
      Gue sih pake Asus ini nulis komentarnya.

      Delete
  2. Kok ngakak ya pas bagian jaman penjajahan update ig dulu :D wkwkwk
    Tapi emang bener sih... Jangan salahkan aplikasinya. Niat si yg empunya aplikasi mah biar umat manusia saling berbagi, bisa juga buat jadi portofolio buat yg punya hobi fotografi. Tapi kok ya lama-lama penghuninya.....ykwim wkwkwkwk

    ReplyDelete
  3. sekarang perang sesungguhnya ada di media sosial.

    btw makin mau habis kok bacanya makin enak ya. kayak gimana gitu gitu gimana

    ReplyDelete
  4. Sebagai anak lulusan komunikasi, imho, yang salah bukan medianya, bukan media sosialnya, atau internetnya. Media sosial diciptakan agar kita dapat tetap berjejaring dengan mereka yang berada nun jauh di sana, yang bahkan nggak bisa kita gapai dengan SMS atau telfon. Jika kita menjadi asyik sendiri dengan dunia maya kita, maka salah kita sendirilah yang tak mampu mengendalikan diri.

    Salam

    ReplyDelete
  5. Emang penggunanya sih ya kak yang nganu. Nggak semua tentunya. Tapi emang lagi banyaqqq. Ku makanya ngga terlalu banyak liat ig story, kecuali beberapa yang paling awal atau cari yang emang beneran mau ku tau aja kehidupannya. Dan lebih suka yg cerita, bukan cuma update foto, boomerang ala-ala cantik gimana gitu lah kalo dia lagi ada di resto ini atau lagi di tempat gaul ini. Semacam yang bilang abaikan muka itu lah haha. Menurutku lebih seru yang cerewet panjang cerita, berbagi pemikiran, atau yang lucu lucuan nggak penting, nggak jelas. Ini beda-beda sih orang. Ada yang males banget malah kalo panjang-panjang tulisan di story/caption. Haha. Selera.

    Yang paling bikin ku greget sebenernya 'kejahatan' orang-orang di sosmed sih terutama Instagram. Ku kan untuk skripsi temanya deket sama media sosial ya dan punya data komentar Instagram di seratusan akun publik figur Indonesia. Itu tuh bacain komentarnya bikin pusyiinggg. Jahat jahat banget orang kalo komentar. Perkara ketek aja gitu loh didebatin. Rajin banget. Terus pada perang sendiri lah netizennya. Hhhhhh. Mungkin itu jg kali ya salah satu faktor kenapa rata-rata menampilkan yang sempurna kalo di sosmed (khususnya ig); Komentar orang. Kan lebih seneng dapet komentar "Cantiiikkkk" daripada "Itu jerawat banyak bener di muka", "makannya di warteg?". Padahal mau gimana jg sih meski keliatannya udah 'sempurna', komentar orang mah ada ada aja. Kalo nggak dikomentarin di sosmednya, mungkin dikomentarin di luar sama teman gosipnya. :"(

    ReplyDelete
  6. Tetew.

    Tetew.

    Tew. Tetetew.

    Hape doang smartphone tapi penggunanya gak smart. Mungkin begitulah yang dikatakan para sesepuh yang merasa prihatin akan kelakuan people zaman now, termasuk saya.

    Mungkin karena ingin diperhatikan. Karena di kehidupan nyata ia kesepian.
    Entahlah.

    Saya pake asus, siapa tau asus ada yang mau sponsorin produknya ke saya.

    ReplyDelete
  7. Sekarang bukan jamannya instagram tapi tik tok. Hehehe...
    bener banget sekarang kehidupan udah kayak dikendaliin sama medsos. Apa-apa mesti perfect. Untung saya gak niat nyelam di instagram tapi Bigo Live bolehlah :d

    ReplyDelete
  8. Itu yg kalimat akhirnya ko bungcut amat yhaaaa...
    Sambil ngeposting sambil modusin acerrrrr.yuhuuuu

    ReplyDelete
  9. Acu bukan generasi egois, acu hanyalah generasi efektif wkwk. Kalau lebih efektif cari makan keluar sekalian ketemu temen, ya ayok. Tapi kalau lagi sibuk kerja, sendirian misalnya, ya lebih efektif nyembah gowfud wkwkwk.

    Acu harus komen tentang medsos juga gaksi? Males ah Di haha dadah.

    ReplyDelete
  10. Yang Instagram bener banget, tuh. Apa-apa dituntut harus sempurna. Mau upload foto/video ke insta stories, foto/videonya harus keren. Mau posting foto, juga harus keren. Makanya gue lebih nyaman main Twitter. Hahaha

    Komentar ini di tulis lewat laptop Asus. Jadi kalau mau kerja sama, silakan kirim ... *lalu hilang signal*

    ReplyDelete
  11. Gue nggak tau emang gaya Krensoadi itu satir atau gimana, tapi bahasanya keren. Dan ngena. :))

    Soal ingin terlihat gaya, ingin terlihat jadi influencer, ya everybody wants to be seens.

    Kalau kata Sammy Notaslimboy: "Yang berubah bukan orangnya, tapi pengaruh media sosialnya. Kalau gue lahir di zaman batu, jelas gue nggak akan update status di Facebook. Tapi update status di pahat di batu."

    What the funnies joke. Hahahaha

    ReplyDelete
  12. Mungkin kreatornya terlalu percaya diri menganggap followers-nya akan menghakimi produk yang diulasnya itu selalu hasil endorse. Lagian nih, kalaupun endorse kenapa? Nggak apa-apa juga. Hak dia untuk mencari uang.

    Asalkan cara beriklannya bagus, saya nggak pernah terganggu. Saya pun kadang suka merhatiin, gimana caranya dia bisa membuat cerita dari suatu produk yang dia pasarkan itu secara menarik. Jadi saya bisa tetap baca tulisan atau nonton videonya sampe habis. :)

    PS: jika pihak Acer baca tulisan ini, komentar ini juga diketik menggunakan laptop Acer. Ehe~

    ReplyDelete
  13. Zaman old and now, gua lebih santai aja, terserah mau gimana, asalkan jangan main tik tok di muka gua, pasti gua tabok, muka gua sendiri ckck

    ReplyDelete
  14. “Siapa sih yang mencetuskan ide bahwa segala sesuatu yang ditampilkan di dunia maya itu harus sempurna?” <-- kadang bukan siapa yang mencetuskan, tapi penikmatnya aja yang terpantik. Awas, sumbu pendek!

    #laluguedikeplak
    #keplakvirtual

    Tapi tentang, lebih berekspresi berbuat sesuka hati dalam ruang kamar kosong yang sunyi, setuju sih. Berlaku untuk saya. Sering gitu, ngakak online sok asyik padahal juga cuma tergelak sekali tapi yang tertulis di layar, WKWKWWKWKWKKWKWKWKWKW.

    "bukan manusia nya lebih egois, tapi sosial media yang menuntun."

    Ane sih lebih setuju kalau manusianya yang disalahkan. Karena punya akal. Medsos cuma alat. Nah hasilnya ada dua, kita diperalat atau kita memperalat.

    ReplyDelete
  15. HAHAHA SIANJING EMANG BANG ADI YA :') PIKIRANNYA BISA KEMANA-MANA GINI. MAKSUDNYA KAYAK... HEYLO BUSET INI PEMBAHASAN LOOO MELUAS DAN IYA ABIS BANGSAT WGWGWGW.

    Etapi, saya bukan tipikal sosmed genik yang apa-apa harus bagus sih. Saya lebih ke bodo amat. Sosmed jadi tempat nyampah dan yaudah wgwgw.

    Dan btw, ini mau disponsorin tidak?

    Bangkek.

    ReplyDelete
  16. Sukakkk dah gaya bahasanya, selalu bikin ngakak. Yang ngomongin instagram apalagi,itumah bener dan bener banget, gitu si emang

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/