Tuesday, May 1, 2018

Review Liburan Pulau Pari: Spiritual Journey (bag 2)


Biar nyambung, baca dulu review liburan pulau pari: spiritual journey bagian 1 di postingan sebelumnya. Atau klik di link ini.

Sampe juga setelah kami ngelewatin siksaan laut itu. Gue ngerasain tangan gue dingin banget. Alam sih tenang aja. Ucup? Oh, jangan ditanya. Si Arab itu udah nemplok ke tiang kapal. Gabisa ngapa-ngapain lagi.

wisata pulau pari
Dari kiri ke kanan: Ucup, Robert Pattinson, Alam, Bang Andi


Beruntungnya, kami yang sama sekali belum nyiapin apa-apa tentang perjalanan kali ini disamperin Bang Andi. Dia menawarkan rumahnya untuk kami tinggali. Dan gratis. Jadi ini toh enaknya jadi anak terlantar. Hehehe.

Setelah ditunjukin rumahnya, Bang Andi pamit untuk ngebersihin kapal. Kami? Tentu aja langsung ambil posisi masing-masing. Ucup loncat ke pojokan kasur. Gue sama Alam geletak aja kayak sapi mo disembeleh.

Beberapa menit kemudian,
Petaka dimulai.

Awalnya Ucup ngerasa ada yang aneh. Nggak, dia nggak nyium aroma gaib kayak Roy Kiyoshi. Badannya Ucup ngerasa gatel2. Pas dia balik badan, di punggungnya nempel beberapa semut merah. Begitu kasurnya kita balik, eh ternyata emang sekujur lantai penuh dengan semut. Kami baru sadar kalau di pojok tembok ada sarang semut gede banget. Ini tidak bisa dibiarkan! Kalau begini terus, semut biadab ini akan menginvasi kamar. Bisa-bisa kalo main suit manusia bakal kalah sama semut.

Sambil menunggu Bang Andi datang, kami menjaga sekuat tenaga supaya kamar ini nggak diambil alih oleh si semut.

‘Cup! Bertahan!’ seru gue, salto sedikit ngelewatin guling, lalu nepok kenceng punggungnya Ucup.
‘Aaaarrghh!’ erang Ucup.
‘Kenapa, Cup?’
‘Itu bisul gue, bego!’

Gue mundur, bersembunyi di balik bantal. Kini gentian Alam yang menyerang. Dia dengan kegigihannya membuka ujung sprei kasur, lalu menaik-turunkan spreinya dengan kencang.

‘MAMPOOOSSSSS LOOO! MAMPUS MUUUTTT!’
Brutal juga Alam ini.

Di tengah-tengah gempuran melawan semut laknat ini, entah kenapa,
gue malah inget lagu tentang semut.

Ada yang tahu gak lagu jaman dulu? Kalo gak salah liriknya semuuuut semut keciiiil… akuuu mau tanyaaa… apakah kamu di bawah Sanaaa tidak takut caciiing~ yang nyanyi namanya Melisa.

lagu semut kecil


Ya, peperangan ini menimbulkan tanda tanya besar kepada gue terhadap lagu itu: Kenapa Melisa sok care abis?!

Gue yakin Melisa pas kecil kalo digigit semut juga ngadu sama emaknya!

Pake segala sok peduli sama semut.

Harusnya liriknya diganti jadi semuuut semut keciiiiill… akkuuu mau tanyaaa… apakah kamu di bawah sanaaa…. KAGAK PENGEN MATIII?!

Eniwei, tidak perlu menunggu sampai kami mati dengan bekas luka bentol-bentol, Bang Andi datang… dan bawa baygon. Sungguh suatu kebetulan yang maha dahsyat. Bang Andi pun menyelamatkan kami semua sambil nyemprot dan ngegebukin pake sapu lidi.

Sori ya, Mut. Udah takdirnya telunjuk menang lawan kelingking.
Kelingking emang cuman pas buat ngupil!

Bang Andi kemudian meminta maaf atas tragedi semut yang menimpa. Dari situ, kami cerita banyak hal. Dia ngasih tahu kalau kapal KM Diamond adalah satu-satunya kapal yang melanjutkan perjalanan dari Muara Angke. Kapal-kapal lain pada muter balik gara-gara ombaknya lagi ga waras.


kaget cuaca di pulau pari
kaget karena tahu kita satu-satunya kapal yang sampe


‘Makanya saya nggak enak nih sama kamu, Cup,’ kata Bang Andi sambil duduk bersila. ‘Baru pertama kali ke sini udah dapet pengalaman begini.’

‘Yah, kita kan emang mau spiritual journey, Bang,’ jawab Ucup. Muka Arabnya emang pantes buat ngomongin hal-hal begini. Coba gue yang bilang. ‘Namanya juga spiritual journey, Bang…’ Bang Andi pasti bales, ‘Hah? Kok bisa sampe cepirit, Di?’ Zedih.

Dari cerita Bang Andi tentang pulau pari, kami malah dapat sisi yang lain. Bang Andi ternyata salah satu orang penting di sana. Semacam founder yang ngembangin pulau pari dari awal. Jadi, kata Bang Andi, pulau mereka sedang mengalami sengketa lahan. Sewaktu dulu belum jadi tempat wisata, pihak swasta nggak pernah nganggep dan bantuin mereka untuk ngembangin pulau itu menjadi daerah potensi wisata. Eh, giliran sekarang udah begini, udah jadi sumber ekonomi, baru deh si pihak swastanya ngeklaim kalo itu punya mereka.

Suasana mendadak hening. Mata Bang Andi memandang jauh. ‘Beberapa hari lalu udah ada tentara yang jaga-jaga. Kamu bayangin. Tinggal di rumah sendiri tapi diawasin kayak orang asing.’

Gue yang gatau mau jawab apa cuman bisa ngangguk-ngangguk doang. Nggak kebayang gimana rasanya jadi Bang Andi. Gue yang pas nyanyi-nyanyi sendirian terus sadar kalo diliatin aja langsung ‘Heeee… Bang…’ sambil ngangguk canggung. Apalagi ini. Lagi nyanyi sambil joget heboh di kamar sendiri, eh ternyata daritadi ada yang merhatiin. Pasti gue yang ‘Heeeee… Bang… ke lo! Ngapain lo di kamar gue!’

Bang Andi juga bercerita soal rencananya untuk demo (kalo gak salah waktu itu februari) dan minta supaya ngebantu dia mengabarkan hal ini ke temen-temen. Paling tidak, banyak yang mau datang ke sana untuk berwisata. Atau sekadar nemenin Bang Andi ngobrol, katanya.

Beres cerita, Bang Andi ninggalin supaya kami bisa istirahat. Kami janjian untuk ketemu lagi nanti malam, untuk makan bareng istrinya.

Siangnya, kami mutusin buat keliling pulau pari.

Kesan pertama gue akan pulau ini adalah makanan khasnya… yang nggak khas sama sekali. Di dekat pelabuhan, banyak banget gerobak bertuliskan “TELOR GULUNG KHAS PULAU PARI”. Begitu gue coba beli, gak ada bedanya sama di tempat lain. Gak sampe bikin gue merem dan bergumam ‘Hmmmm… Pulau Pari bangetdh!’

Ada satu kejadian menarik saat kami mencoba mendatangi pantai perawan, satu dari dua pantai yang ada di sini. Ada satu petunjuk arah yang ditulis di papan bergambar Ikan Marlin. Si moncong ikan marlin ini mengarah ke kiri. Tapi karena insting kami petualang… (atau emang bego aja?), kami gak sadar dan malah menerabas pepohonan di depan.

‘Kok sepi ya?’ tanya Alam, mulai curiga. ‘Perasaan gue gak enak nih.’

Gue duduk di atas bongkahan kapal yang terbalik. Pikiran gue udah gatau ke mana. Kayak, lo tahu nggak, perasaan lega yang dirasakan orang ketika sibuk belajar setiap malam, dan menyadari kalau kemarin adalah hari terakhir ujian.

Ucup sedikit berlari ke depan kami berdua. Dia ketawa ngeledek, lalu membentangkan kedua tangannya.

‘Hahaha! Itu perasaan apa sayur basi?! Udah, sekarang fotoin gue dong!’

Gue ngeliatin mereka berdua aja. Masih bengong sambil duduk.

‘Ini dia… PANTAI UCUP!’ Ucup ngomong ke kamera. Padahal foto bukan video.

Lima menit kemudian kecurigaan Alam mulai gue sadar. Kok gak ada pengunjung lain ya?

Ternyata bener. Salah pantai.

Pantai yang kita pake buat foto-foto itu ternyata… gak ada namanya. Alias CUMAN PINGGIRAN KORENG PULAU PARI AJA BIASA. Yha, pantai Ucup. Yha…

‘Awas ya lo, Di, kalo sampe dimasukin ke blog!’ Si Ucup ngancem.

Gue sama Alam sih ketawa-tawa aja.

Terus terang, pantai perawan ngebuat kita rada kaget. Kami gak punya ekspektasi apa-apa, tapi ternyata beneran bagus euy! Berhubung waktu kedatangan kami gak bertepatan dengan hari libur, jadi pengunjungnya sepi. Cuacanya pun enak banget; dinginnya deburan ombak pas kena kaki. Warnanya airnya yang kehijauan. Teriakan seorang anak kecil yang bermain ayunan dari kayu.

Kami sama sekali nggak kepikiran bakal sebagus ini.

Momen ini tentunya kami pakai untuk… bantuin Ucup foto.

cantiknya pulau pari
"Akan kuganti semua profile picture-ku!"


‘Mampus nih,’ kata Ucup. ‘Gue bakal bilang kalo abis dari Maldives.’

Licik sekali otak teman kita satu ini.

Seperti halnya kaum yang haus eksistensi lain, kami semua cari spot buat foto. Mulai dari update insta story, sok bikin video teriak sambil muter dan kelihatan bahagia, bikin timelapse dan cinemagraf.

Berikut adalah beberapa hasilnya:

pulau pari
Kameranya di mana sih bang?

ayunan di pulau pari
maen ayunan


keindahan pulau pari
Padahal deg-degan takut jatoh


keindahan pulau pari
Silau bang


Puas cari bahan untuk di-update di Instagram, kami memutuskan untuk istirahat sambiil makan kelapa. Ambiens yang ada, ketenangannya, ngebikin kami malah jadi merenung. Kami adalah tiga orang yang sama-sama berasal dari jurusan Kehutanan. Lucunya, kami bertiga kayak mencar dan nyasar jauh banget. Gue yang sekarang jadi penulis konten di start up pendidikan. Alam yang ngurusin front end developer e-commerce. Dan Ucup yang dari bacotnya sewaktu kuliah emang cocok kerja di marketing.

Kami sama-sama ngedalamin apa yang kami mau tahu, apa yang kami mau kejar, dengan caranya sendiri-sendiri. Ucup yang selalu realistis dengan apa yang dijalanin. Alam yang sempet masuk “goa” setelah lulus dan ngulik dunia koding terus-menerus. Gue yang sedikit demi sedikit coba ngerakit portfolio. Kami gatau apa yang akan terjadi dalam dua, atau tiga tahun ke depan. Apa kami bisa sejajar dengan mereka yang emang punya background di bidangnya itu. Apa kami bakal kalah saing? Lalu menjadi sekumpulan orang terlanjur tua yang hanya bisa menyalahkan masa lalu. Semua kegelapan dan teka-teki masa depan ini bikin kami mikir dan ngayal.

Kalau Bang Andi aja bisa mengubah apa yang ada di dekatnya jadi sumber penghidupannya. Mengolah pantai ini jadi kayak sekarang. Belajar menanam bakau. Belajar membuat kolam bawah laut. Bersenang-senang dengan apa yang dia pelihara. Bahagia melihat apa yang dia rawat, tumbuh bersama dirinya. Meskipun gue yakin banget, dari bekas kulitnya yang terbakar matahari, dari urat yang mengular di tangannya, dari pandangan matanya tiap kali cerita soal sengketa lahan, apa yang dia lakuin ini nggak gampang. Prosesnya panjang.

Terkadang, kita terlalu sering membuat permakluman untuk diri kita sendiri. Jurusan kuliah yang nggak sesuai. Macet jalanan yang bikin sampe rumah terlanjur malem. Ngerasa banyak tugas-tugas gak penting. Ngerasa kalau 24 jam sehari itu gak cukup. Orangtua yang gak dukung apa yang kita mau. Tapi, ya, semua itu, pada akhirnya akan membawa kita ke satu pertanyaan yang, mau gamau kita jawab sendiri: Terus apa? Terus kita mau ngapain?

‘Cuy,’ kata Ucup. Memecah keheningan. ‘Kalo menurut gue ya, lumayan juga deh ini. Maksudnya, bukan yang sespesial ke Bali atau Karimun Jawa atau ke mana. Tapi oke juga lah.’

Gue mengorek daging kelapa dengan sendok, menyuapnya, lalu berkomentar, ‘Masalahnya ya, Cup. Kenapa awalnya lo iseng pake sebutan Spiritual Journey… terus sekarang beneran spiritual journey begini?’
Suka post ini? Bagikan ke:

5 comments:

  1. pas baca bagian 1, gue pikir Ucup itu si Rahman Ucup. wqwqwq

    ReplyDelete
  2. Adi kelihatan putih. Pasti kameranya pakai aplikasi beauty plus plus plus.

    ReplyDelete
  3. Tulisan yang mengajak berkontemplasi. Betul-betul spiritual journey jadinya. Saya jadi pengin liburan juga biar dapet pencerahan~ :)

    Btw, tulisan di kaosnya bagus, Di!

    ReplyDelete
  4. Jalan-jalan dan bisa nginep di rumah orang itu memang bikin tenang. Selain irit ongkos, kita pastinya bakal dapet makan gratis. Woy, gratis woy!
    Besok bikin ah, telur gulung khas Purworejo. Sapa tau rasanya beda. Ada manis-manisnya gitu.
    Baru tau kalau Bang Andi sekarang lebih fokus ke dunia pariwisata dan meninggalkan dunia pertelevisian. Padahal saya adalah salah satu penggemar acaranya yang di MetroTV itu lho. *Ini bukan Andi F. Noya, Gob.....lin*

    *untung bukan gobl*k xD

    ReplyDelete
  5. muka lo n ucup kinclong banget, eik sebagai ciwik jadi sirik.

    gue baru tau lo dari jurusan kehutanan lho. tp kadang idup emang penuh kejutan, suka beda dari ekspektasi :p

    tp penting banget perencanaan buat masa depan dan tingkatin terus skill + wawasan. dunia makin kejam soalnya~~

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/