Wednesday, February 14, 2018

Perbedaan Hari Valentine Dulu dan Sekarang

Gue menyadari ada banyak perbedaan hari valentine dulu dan sekarang. Pada masa gue SMA, kami menanggapi hari valentine dengan biasa aja. Bagi orang-orang cemen kayak gue, valentine memunculkan semacam “keberanian” buat ngasih sesuatu ke gebetan. Diskusi sama temen deket, lalu deg-degan sampai mimisan dan mati kehabisan darah.

Tapi, ada aja orang-orang nyebelin di masa itu.

Seiring dengan munculnya Raditya Dika dan stand up comedy, mulai banyak orang yang memberikan komentar lain. Komentar paling sering biasanya muncul dari orang-orang yang nggak mau ngerayain, tapi gamau terlihat ngenes. Orang-orang ini akan berkomentar ‘Kasih sayang mah tiap hari kali!’ yang biasa dijawab dengan ‘Cek kalender kali!’ Komentar lainnya adalah ‘Ya elah. Ngapain sih ngasih bunga sama cokelat. Mending juga vocer Dufan!’ YA COKELAT SEPULUH RIBU PERAK VOCER DUFAN MARATUS REBU. Mending duitnya gue pake beli sepatu pria casual deh.

Sebelum munculnya orang-orang ini, kehidupan di hari valentine terlihat menyenangkan. Bagi yang merayakan, mereka akan memasukkan cokelat ke kolong meja gebetan di jam istirahat. Tidak jarang salah satu dari mereka kegep, lalu di-cie-ciein sampe mampus.

Bagi orang-orang yang tidak merayakan, mereka hanya akan mengganti label valentine dengan hari lain yang mereka buat sendiri. Kaum ini menyebut diri mereka sebagai anak “antimainstream”. Bagi anak antimainstream yang suka metal, misalnya. Mengganti valentine dengan fucklentin. Entah karena benaran metal, atau emang jomblo aja. Bagi anak antimainstream keturunan jawa, biasanya mengganti valentine dengan… Pa’le Entin. Iya, gue nulis ini juga mau nangis.

Eh, sekarang masih ada gak sih orang-orang kayak gitu? Kalau yang gue amati, ini tuh salah satu perbedaan hari valentine dulu dan sekarang yang cukup besar lho. Kaum ini sekarang "berganti" jadi kaum yang memikirkan boleh/tidaknya ngerayain valentine. Gue sendiri sebenarnya gak ngerti-ngerti amat. Buat gue sih ini kayak semacam acara "Seneng-seneng" yang disepakati satu dunia aja. 

Sejujurnya, ada salah satu hari valentine di SMA yang membuka pikiran gue. Nggak, gue nggak buka usaha jual-beli mobil buat dibawa ke Dufan.

Gara-gara hari valentine, gue jadi tahu kalau di dunia ini, cokelat punya kasta.

Sebelumnya, yang muncul di pikiran gue saat menyatukan kata “cokelat” dan “valentine” hanyalah silver queen.

Maka berangkatlah gue ke superindo buat beli cokelat.

Begitu sampai di rak permen, gue gak pake mikir lagi, ngarahin mata ke tumpukan silver queen. Dan, gue baru tahu kalau ada cokelat yang warna putih! Gue pun kaget. Syok. Buka baju dan lari ke tukang pisang goreng di parkiran (lho?).

Dan dengan penuh rasa bangga, gue beli lah itu cokelat.

Awalnya, cokelat itu pengin gue pakai sebagai bentuk penyamaran aja. Begini cara licik yang biasa gue pakai: gue akan beli cokelat, bawa ke sekolah dan gue tenteng ke mana-mana. Begitu ada temen yang nanya atau nge-cie-in, gue cuma diem sambil pasang cengiran paling najong sedunia. Tipikal senyum yang biasa ditunjukin mbak-mbak pas nawarin apartemen. Kalau udah, percaya sama gue, di situ kita bakal dapat 2 keuntungan: 1) Temen kita ngira kita dapet cokelat dari orang (tingkat kekerenan meningkat karena kita dikira laku) dan, 2) kita gak boong.

Setelah gue pikir-pikir lagi, gak ada salahnya kalau cokelat itu benaran gue kasih. Entah kenapa waktu itu kayak ada dorongan dari dalam hati. Gue kayak denger cokelatnya ngomong, ‘Ayo Adi… buat gebetanmu diabetes!’

Besoknya, gue langsung ngikutin si gebetan.

Gue ikutin dia ke mana pun. Dia ke kantin, gue ke kantin. Dia ke bawah pohon, gue ketimpa pohon. Dia ke kamar mandi, gue nyebut. ‘Astaghfirullah Adi. Kamu kan belum puber…’ (apaan sih?).

Intinya, gue ngeliatin dia terus dari jauh.

Sampai jam istirahat mau abis, gue liat ada salah satu anak gaul (gue menganalisis ini dari gaya pakaiannya: celananya ketat, bajunya dikeluarin, rambutnya spike) yang nyamperin dia. Di situ gue masih biasa aja. Gue emang udah yakin gebetan gue ini bakal dapet banyak cokelat. Satu hal yang bikin gue heran adalah… cokelatnya bukan silver queen cuy! Dia. Ngasih. Cokelat. Segitiga.

Gue langsung ngiket tali sepatu ke leher.

Gile. Cokelat yang dia kasih kayak bersinar gitu lho. Baru pertama kali gue liat ada cokelat bentuk segitiga. Gue memandangi silver queen yang ada di tangan. Bentuknya udah rada benyek gara-gara kelamaan digenggam. Setelah gue perhatiin, nama cokelat itu adalah Toblerone.

Silver Queen vs Toblerone
0 vs 1

Gue ngerasa kalah banget. Ternyata ada cokelat yang jauh lebih keren dari biasanya. Gue lari ke kantin. Beli cokelat payung. Berteduh dari tetesan air mata gue sendiri.

ps: Setelah gue pikir ulang, walaupun banyak perbedaan hari valentine dulu dan sekarang, tapi kok hasilnya gini-gini aja ya?
Suka post ini? Bagikan ke:

16 comments:

  1. Bhangkaaayy cokelat payung. Kebiasaan gue tiep kali beli itu adalah, ngumpulin gagang payungnya. Gatau. Berasa keren aja kalo punya banyak:(

    ReplyDelete
  2. bener banget sih kalau dari cokelat bisa menentukan kasta.

    tapi, anjrrr bangent kalau cokelat payung buat berteduh dari air mata hahaha
    entar pengikatnya dipake buat sok-sokan jadi anting yakk

    ReplyDelete
  3. Sama, kayaknya gini2 aja juga bro! HAHAHA

    ReplyDelete
  4. gue malah enggak pernah ngasih coklat d hari valentine. gue ngasihnya kurma.

    tapi gue masih enggak habis fikir, kayaknya lingkaran pertemanan lu galak-galak gitu ya. gue kalo di cie-ciein sampe mampus, bakalan pindah sekolah sih. enggak kuat akutu digituin

    ReplyDelete
  5. Ya, emang Valentine gitu-gitu aja, sih. Tiap tahun akan ada yang bilang haram dan blablabla. Ada yang mengubah jadi Fvcklentine. Namun, yang merayakan toh tetap banyak. Hm. Jadi, terserah individunya sajalah soal Valentine-Valentine ini.

    Kagak pernah ngasih cokelat kayaknya deh pas Valentine. Kalo es krim Magnum pernah. Sama-sama rasa cokelat ini. :3

    ReplyDelete
  6. Ketika cokelat punya kasta ... wkwkwk. Coki-coki kasta gue kayaknya.

    ReplyDelete
  7. Hmmm... harusnya lu kasih chocodot. Cintailah produk2 Indonesia #apasih

    ReplyDelete
  8. Ritual valentine tahunan saya malah ga berubah2, beli cokelat untuk diri sendiri :D *nasibjomblo*

    ReplyDelete
  9. dari komentra2 di atas, kemungkinan semuanya enggak pernad dapet coklat di hari pa'le entin itu.. ah udah biasa keles.

    kalau coklat segitiga, hati2 Di, itu bisa aja agar supaya kalian menjadi iluminati... huwaaaaa.

    ReplyDelete
  10. Jangankan cokelat toblerone yang gambar beruang, silver queen aja juga saya kadang mikir-mikir kalau pas mau beli. Duit cuma cukup buat kehidupan semata. Ngga mampu buat beli coklat seharga silver queen. Pol-polan cuma cokelat koin yang maratusan :(

    ReplyDelete
  11. Biar hasilnya nggak gitu-gitu aja, cobalah mengganti cokelat dengan pembalut.

    ReplyDelete
  12. coba ganti coklatnya dengan batu bata haha

    biar ga gitu gitu aja

    ReplyDelete
  13. username instagram membawaku hingga postingan di blog ini. Membaca tulisan blog ini membuat ku semakin mengagumi sosok penulis dibalik semua ini. Ditunggu karya-karya lainnya ya Kak!

    ReplyDelete
  14. HAHAHAAH koplak banget sih ini~ iya sih dulu tuh klo bisa dapet / ngasih tobleron berasa horang kaya n keren sih. klo silver queen ya kasta2 biasa aja lah~ :D

    jd skrng udh pny pacar lom di? :p

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/