Saturday, January 13, 2018

Bagaimana Dua Orang LDR Bertemu

Lucu bagaimana dua orang bisa bertemu, berkenalan jarak jauh, hingga akhirnya menjalani long distance relationship.

Beberapa waktu belakangan, gue lagi baca bukunya Aziz Ansari, judulnya Modern Romance. Di sana dia membedah aspek romantisme dari generasi sebelum kita, sampai saat ini. Bagaimana teknologi mampu menggeser cara pandang kita akan pencarian jodoh.

Di dalam buku itu, Aziz mengatakan bahwa orang-orang di masa lalu mengartikan “jodoh” sebagai partner untuk berkembang biak. Supaya kita sebagai manusia dapat terus beregenerasi. Berbeda dengan sekarang di mana setiap orang sebisa mungkin menemukan “soulmate”. Mencari orang yang kita anggap paling sempurna.

Perbedaan pandangan ini akhirnya membuat kita mengubah cara-cara yang kita pakai dalam mencari pasangan. Orang zaman dulu, misalnya. Kebanyakan mendapatkan pasangan dari lingkungan di sekitarnya. Teman satu apartemen, tetangga, atau satu tempat kerja. Pokoknya, tempat-tempat yang mudah dijangkau sehari-hari.

Hal ini berkebalikan dengan zaman sekarang di mana kita bisa dengan sangat leluasa mencari the one, ke mana pun tanpa batasan geografis.

Buat gue ini menarik. Karena pada akhirnya, dengan berbagai sosial media dan aplikasi online dating, seseorang dapat saling tertarik dengan orang yang jauh. Berkenalan dengan orang-orang yang dia tidak pernah pikirkan sebelumnya. Bagi pasangan LDR, bandara adalah tempat yang sakral. Bagi pasangan yang beruntung, mungkin mereka akan kopi darat. Berpelukan di depan pintu kedatangan, lalu menikah dan hidup bahagia selamanya. Bagi pasangan yang gak beruntung-beruntung amat, mungkin salah satunya akan membeli tiket pesawat murah. Lalu sesampainya di bandara, kaget karena ternyata muka pacarnya kayak abon sapi.

Pertemuan orang-orang yang berhubungan jarak jauh selalu punya ceritanya sendiri-sendiri.

bagaimana dua orang ldr bertemu


Di dalam buku Modern Romance, dibahas pertama kali online dating muncul. Ternyata, cara kita “mencari pasangan” jarak jauh ini sudah ada sejak 1960-an. Tapi, karena di masa itu yang punya komputer dan internet baru dikit (menurut ngana?), jadi penggunanya pun sedikit. Baru deh di tahun 1980-1990an, ajang pencarian jodoh ini mulai masuk ke tabloid dan surat kabar. Gue bahkan masih ingat di saat gue kecil, di salah satu sesi tabloid langganan nyokap, ada kolom yang memajang berbagai foto cowok dan cewek, lengkap dengan profil dan nomor telepon yang dapat dihubungi.

Contoh:

Kresnoadi. 24 tahun. Seorang laki-laki yang berjiwa petualang. Ditandai dengan tiap turun dari angkot teriak, ‘MY TRIP… MY ADVENTURE?!’ Saya mencari perempuan yang ingin menjalani hubungan serius… dan desperate.Tertarik? Hubungi: 0823587xxx

Masalahnya, di era yang katanya serba canggih ini, banyaknya aplikasi online dating justru membawa dampak lain: kita jadi terlalu banyak punya pilihan. Hasilnya, pencarian soulmate terasa jauh, jauh lebih melelahkan. Semakin kita punya banyak ‘pilihan’ kepada orang lain, kita jadi semakin bertanya ‘Apakah yang sedang gue pilih sekarang adalah orang yang tepat?’

Padahal mungkin aja,
pertanyaan itu bisa dijawab seperti cara dua orang LDR yang bertemu: Percaya. 
Suka post ini? Bagikan ke:

21 comments:

  1. Cuma mau komen, gue lagi LDRan! :D

    ReplyDelete
  2. Anjir. Bangkay abon sapi. Tulisan ini bikin aku jadi pengen ngelanjutin marathon nonton serial Black Mirror season 4 aaaaak. Aku baru nonton satu episode judulnya Hang the DJ, dan tentang nyari pasangan pake aplikasi online dating yang.... ugh.

    Btw kayaknya kamu harus coba nonton itu deh, Di. Menurutku itu relate sama tulisan ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biarkan Adi menentukan pilihan hidupnya sendiri.

      Delete
    2. Gue malah belum sempet nonton Black Mirror sama sekali. :(

      Delete
  3. Beberapa kali nontonin kayak first meet gitu di youtube hahaha. Ntah kenapa malah yang sosweet pasangan gay ya :' ciacia.

    Namanya juga jaman milenium, ada aja nyiptain gimana biar greget hubungannya.

    Gak papa, biar keturunan manusia makin silang saling. Nggak ngerumpet di satu titik doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang so sweet pasangan gay.... O... oke.

      Delete
  4. Oh kayaknya ka Adi pernah nih iklanin diri buat cari pacar di koran atau majalah.

    ReplyDelete
  5. Sebenernya saya malah serem dan takut sendiri kalo berhubungan sama penggunaan teknologi, kaya online dating gitu. Gatau kenapa.
    Padahal suka dan penasaran banget sama perkembangan teknologi. Mungkin karena sekarang beberapa dampak negatif dari teknologi mulai marak. Hm.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga gitu sih. Masih gak berani main gitu2an. Muahahah. Masih takut aja, nanti pas ketetmu dihipnotis, terus dibawa ke tukang cukur. *lho

      Delete
  6. kok salfok ya sama gif yang kamu pasang, itu cewek ama cewek? eh..
    eh buset, muka kayak abon sapi? gurih-gurih enyoy dong, mahal keleus abon sapi asli, kalau belinya abal-abal mah sekilo paling marebu doang.

    eh bener tuh, jadi inget jaman SD, baca koran atau tabloid ada kolom yang isinya orang-orang cari jodoh. mirip tuh sama yang kamu diskripsikan.
    cuman sebenernya aplikasi dating gitu bikin parno juga, banyak kan tuh kasus-kasus, kenalan di fb eh berakhir bawa lari anak orang. etdah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, kamu terperangkap jebakan umur! Muahahaha. Yang tahu tabloid begituan anak 90an doang. :)))

      Delete
  7. aku prnah nonton, cari jodoh lewat online dating, dapet suami ganteng, gagah, kayaknya ideal gitu... eh pas udah nikah suaminya selingkuh, sering pulang mabuk2an, istrinya digebukin, trus cewek itu mati. kan tragis yak.. serem.. ya tapi kan cuma pelem.. tapi mayan bkin parno.
    *ah elah kek ada yg mau aja ma gua..

    ReplyDelete
  8. Adi masih menemukan iklan pencarian pasangan di koran. Koran pencarian pasangan ada di sekitar tahun 90-an. Tahun 90-an Adi sudah bisa membaca koran. Jadi implikasinya adalah...

    ReplyDelete
  9. Aku ga kebayang kalo hrs pake aplikasi dating begitu.. Secara ketemu orang baru aja bisa lama banget baru nyambung.. Alhamdulillah ga hrs ngerasain aplikasi begitu. Temenku ada yg pake.. Dapet org bule canada.. Tiaaap malam skype-an. Even pas kita traveling bareng, ttp aja pagi siang malam video call an trs. Pdhl ketemu lgs aja blm prnh. Ama suami aja aku males video call, apalagi sama org yg blm aku kenal wkwkwkwk..

    ReplyDelete
  10. nah itu tuh. kalau punya pasangan ldr, yg belum pernah ketemu, pastiin dulu wajahnya sama kayak di fotonya. klo ktemu sama org yg ternyata mukanya mirip abon sapi, lgsg kunyah aja. hahah

    tapi bener sih, dengan banyaknya pilihan yg ada sekarang. malah bikin insecure, klo gue pribadi, dengan pertanyaan yg sama, "ni beneran dia bukan ya orangnya. atau yg lain?"
    buat prakteknya untuk percaya kayaknya agak sedikit ribet sih. tapi engga tau juga.

    tapi mau ngucapin terimakasih ke komentarnya icha, gue jdi pnya refrensi film lagi. ehehe

    ReplyDelete
  11. Tanpa disadari tulisan ini sebagai promosi. Ternyata sudah mencari yang mau diajak serius ya bang.

    Semoga sukses bang, percaya.

    Ayo yang cewek merapat-merapat wkwk

    ReplyDelete
  12. sebagai orang yang dua kali gagal LDR, mencari pacar jarak jauh adalah kesalahan. jadi lebih baik pake cara tradisional aja. cari yang deket dan satu tempat. biar setiap hari bisa ketemu terus wkwkwk.

    ReplyDelete
  13. Lo salah Di kalo LDR bertemu itu dengan Percaya, harusnya dengan Grab sih.

    Belum pernah LDR sampe beda kota dan lain-lain sih. walaupun nggak LDR, semua pasangan di dunia ini, harusnya bisa dipertemukan dan dipersatukan dengan percaya sih, biar nggak banyak yang nanya, kamu lagi dimana, udah makan atau belum, dll.

    ReplyDelete
  14. Itu nomornya harus digosok pke koin dulu apa ya biar kelihatan? Atau malah harus digosok pke abon sapi?
    Soalnya lumayan 3 angka kalau tembus nih 😂😂😂😂

    *togel detected*

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/