Sunday, January 7, 2018

We'll Beat 2018!

Wah, kangen juga gue sama blog ini.

Kangen juga sama temen-temen semua. Kangen bisa nulis sembarangan. Bisa ngobrol dan bales-balesan komen di bawah. Atau malah nyambung ke sosial media yang lain. Masih pada idup kan? Hehehe.

How was your 2017 then?
Gue… yang penting masih idup deh. *pasrah

Malam tahun baru kemarin, gue ngajakin Ucup dan Alam buat nginep di rumah. Niatnya, kita bakalan begadang nontonin film horor sampe pagi. Sumpah, ide awalnya aja udah ngaco. Ide ini berawal karena gue inget saat gue pertama kali nginep buat tahun baruan di SMP. Waktu itu gue sama dua temen lainnya memutuskan untuk nginep dan gak tidur sampe pagi. Dan karena kami semua lemah, maka kami nonton film horor supaya ketakutan dan beneran gak tidur. Efeknya? YA BENERAN GAK TIDUR GITU LHO. Tiap ada petasan meledak, kita semua kaget jerit ‘APAAN TUH!’ sambil nutup satu mata dan nunjuk ke kamera a la Jaja Miharja.

Saat orang lain pada ledakin petasan dan teriak, ‘Wohoooo!’ kita malah ‘Wuhuhuhhuhu…’ di kamar sambil pelukan. Pedih.

Lanjut ke tahun baruan kemarin. Sambil nunggu Alam dateng, Ucup ngasih liat “film” yang sering dia tonton di waktu senggang. Sekedar ngasih informasi fisik, Ucup ini keturunan Arab, tinggi, dan gede… idungnya. Tipikal cowok-cowok tampan kalem gitu lah. Makanya, begitu dia ngomong gitu, dalam hati gue udah mikir, ‘Wah, pasti selera film si Ucup keren nih.’

Dia ngasih laptopnya ke gue. ‘Nih, Di. Lo tonton deh.’

Begitu gue liat…videonya berisi tentang sekelompok badut psikopat yang ngejar-ngejar warga pake gergaji mesin. Ada skenario lain di mana kelompok badut ini nakut-nakutin dengan bikin semacam ritual pemujaan setan. Yang paling sadis: ada orang yang dijebak di dalam minimarket yang disiapin “mayat” geletak berdarah-darah. Terus badut-badut berlumuran darah ini ngejar-ngejar pake senjata.

‘I…ini, Cup? Tontonan lo di waktu senggang?’ tanya gue, gak yakin.

‘Yoi.’ Jawab Ucup, santai. Nada ngomongnya kayak gue waktu jawab pertanyaan: ‘Numpang pipis ya?’

Buat yang penasaran pengin nonton, bisa langsung klik di sini aja ya.

Tapi setelah gue inget-inget lagi, selera gue sama Ucup ini kayaknya gak terlalu beda jauh deh.

Tontonan Ucup: Badut serem.
Tontonan Adi: Thomas kereta.

Yah, sama-sama dunia anak lah.

Begitu Alam dateng, semua seri badut terkutuk itu udah keburu abis duluan. Akhirnya kita cuma makan serabi, terus ngeliatin petasan samibil duduk di portal kompleks bawa kopi. Kalo lo sendiri gimana? Pada tidur atau malah konvoi keliling? Atau lo yang jualan petasannya?

--
Sebelum gue nulis bagian ini, rencananya di postingan ini gue mau bikin sedikit rekapan tentang apa yang udah gue kerjain di 2017, dan apa target gue selanjutnya. Entah kenapa, tahun ini rasanya gue semacam punya “bayangan” tentang apa yang mau gue kerjain. Apa yang mau gue kejar. Tentang petualangan apa yang mau gue jalanin. Nggak kayak tahun-tahun sebelumnya yang cenderung “liat nanti aja”. I don’t know, but I think this gonna be an exciting year for me! Well, I hope so for you guys. \(w)/

Tapi kayaknya cerita tentang itu bakalan gue tulis lain waktu deh. Entah kenapa gue kepikiran sesuatu. Sesuatu yang, berhubungan dengan “sihir” menulis. Terus terang, menulis, terutama di blog ini, adalah cara gue untuk membuka diri. Cara gue untuk ngobrol. Tempat yang, sangat personal bagi gue. Mungkin ada orang-orang yang ahli menggambar dan jago menuangkan pikirannya dengan lukisan. Atau videographer yang bisa mencurahkan perasaannya lewat visual. Dengan teknik pengambilan gambar. Dengan memasangkan lagu-lagu.

Tapi kayaknya,

buat gue menulis adalah media yang paling tepat. Kedekatan hubungan penulis dan pembacanya cuma sedekat kata-kata yang gue keluarkan. Cuma dari apa yang gue ketik. Dari apa yang lo tulis di kolom komentar di bawah, yang mungkin, akan menimbulkan berbagai ekspresi saat gue ngebacanya kembali. Mungkin cemberut. Mungkin pengin lempar laptop. Mungkin malah senyam-senyum karena, gue kadang nggak percaya, kalau apa yang gue tuangkan bisa tersampaikan dengan baik. Bisa bikin orang lain ngerasa apa yang gue rasain saat gue nulis tulisannya.

So here I give you a bunch of love and many thanks.
And together,
we’ll beat 2018!
Suka post ini? Bagikan ke:

22 comments:

  1. Tos! *yang penting masi hidup*
    Tapi berasa pasrah banget, yak? Haaa!

    ya Allah, pas baca bagian gede....idungnya, langsung "sret".
    Sepintas kebayang sama temenku yang, gede juga idungnya. Tapi dia bukan keturunan arab sih. Cuma mirip-mirip doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos! ((langsung keinget temen)) O...oke.

      Delete
  2. Terus jadi ga nonton horrornya bertiga pas malam tahun baru kemarin?

    Kok cuma nyampe sini "Akhirnya kita cuma makan serabi, terus ngeliatin petasan samibil duduk di portal kompleks bawa kopi." ?

    Siapa tau ya, setannya muncul beneran. Kita semua senang.

    ReplyDelete
  3. Saranin ke bang Ucup bang, suruh lihat acne removal hahaha. Atau tonsil removal juga boleh. Atau wormbot semacam itu. Jijikin sih, tapo kok lega ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ITU APAAN YA KOK MALAH PERASAAN GUE NGGAK ENAK GINI HMMM.

      Delete
  4. welcome back juragan ganteng yang selalu ditunggu tunggu postingannya akhirnya muncul kembali! :D

    ijin kunbal juga juragan kamarkimochi.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Allah ... jadi salah fokus karena kimochi dan lupa mau komen apa. :(

      Delete
  5. Malam taon baru mah gw ttp kerjak

    ReplyDelete
  6. Maksudnya Adi 2018 mau beli motor beat ya? Semoga kebeli, Di!

    ReplyDelete
  7. itu badutnya untung gak ketemu org yg emang beneran psycho yah.. malem2 gitu... ditembak.. langsung koit.. ato ketemu orang yg lagi bad mood banget... sekalian melampiaskan aja digebukin balik... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada itu salah satu pas dia nge-prank gitu malah dikeroyok warga di pom bensin. Hahahaha. Serem gila.

      Delete
  8. Ucup ini Yusuf kakak kelas gue SMA itu bukan?

    ReplyDelete
  9. Ini ceritanya ngajakin nge-beat 2018 barengan? Kamu nembak atau gimana nih?

    ReplyDelete
  10. Maaaas, itu temenmu sehat kah, di waktu senggang nonton killer clown gitu wkwkwkwkw.. Aku kok seram ya liatnya.. Cm pranks sih, tp mirip nyata hahahah.. Yg kepala di pukul hammer itu serem bgt hahahah

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/