Monday, December 25, 2017

Pembicaraan Saat Natal

Harusnya hari ini gue dekor kamar.
Harusnya.

Sampai begitu selesai mandi, Nyokap dari meja makan nanya, ‘Mau ke mana kamu?’ Entah kenapa Nyokap selalu nanya begitu tiap gue selesai mandi. Seakan-akan gue mandi kalau mau pergi doang. Cih. Kan emang. Hehehe.

‘Mau beli peralatan buat dekorasi kamar, Bu. Kenapa?’

‘Nanti sore aja ya. Kita makan siang di rumah Tante Ani dulu. Temenin ibu. Kan dia natalan, kita silaturahmi. Bapak soalnya belum mandi.’ Nyokap nengok ke kursi panjang di sebelah. Ada Bokap tiduran gak pake baju. Berasa di surga. Lalu terjadilah dialog abnormal antara Bokap dan anak:

Bokap: (cengengesan) Kan dia natalan. Nah, kamu nanti ke sana pakai baju koko sama peci dong.
Gue: (perasaan udah gak enak) Emang kenapa, Pak?
Bokap: Biar pas Idul Fitri dia ke sini pake kostum Santa Klaus. Hehehehehe.
Gue: YUK BU BERANGKAT!

Begitu sampai di rumah Tante Ani (tetangga sebelah rumah), ternyata udah ada beberapa tetangga lain. Tentu, karena dipenuhi oleh para orangtua, gue cuma diam di pojokan sambil megang hape. Sewaktu mulai tumbuh lumut di sekitar muka, ada satu pasangan tetangga datang. Si istri (yang mulai saat ini kita sebut sebagai ‘Tetangga 1’) langsung heboh: ‘DUH MAAF YA TELAT. TADI UDAH MUTER KE TIGA RUMAH! HIHIHIHIHI.’

Gue dalam hati: ‘Sial. Pasti udah dapet makanan banyak dia.’

Tetangga 1: ‘...UDAH DAPET BANYAK MAKANAN DONG KITA. HIHIHII.’

Suasana hening.

Nggak berapa lama, suasana kembali cair. Masalahnya, berhubung isinya orangtua semua, gue nggak ada temen ngobrol. Alhasil, gue cuman nguping di pojokan. Sampai kemudian gue menyadari kalau… obrolan orangtua ini kok abnormal sekali ya?

Berikut adalah rekapan pembicaraan orang-orangtua ini.

Pembicaraan 1:
Tetangga 1: Anak sekarang tuh lahirannya pada sesar loh. Anaknya temen aku aja kayak gitu!
Nyokap: Banyak masalah ya emangnya?
Tetangga 1: Enggak. Itu biar tetep terasa perawan aja.

Hening.

Tetangga 1: (heboh) Ih! Sekarang mah enak. Jadinya dokter bisa ngatur kapan anak bakal lahir. Udah kayak Tuhan, Cyin.

 Pembicaraan 2:

*Tante Ani ngasih kacang goreng ke para tamu*

Tante Ani: Gimana nih kacangnya? Hehehe.
Tetangga 1: Melempem! Kamu sih nggak minta ajarin aku! Hihihihihih.
Tante Ani: (tatapan membunuh) Hmmm. Gitu ya.
Nyokap: Kalau gitu masukin ke wedang ronde aja. Biar nggak ketahuan.

Pembicaraan 3:

*suasana sedang sibuk saling ngobrol*

Tetangga 1: Enak ya di sini…
Ibu-ibu lain: Kenapa, Bu?
Tetangga 1: Rame… Soalnya ada aku sih!
Ibu-ibu lain: ...
Tetangga 1: Bener deh. Kalo ada aku pasti rame.

Pembicaraan 4:

*Semua baris antri makan*

Tante Ani: Ayo, Di! Ini Tante bikin soto banjar. Tapi kuahnya pakai susu gitu. Kamu harus cobain!
Gue: Siap tante.
Tante Ani: Eh, kamu kenapa mondar-mandir?
Tetangga 1: Tadi kan aku udah dateng ke tiga rumah. Ini biar cepet turun nasi-nasi yang tadi. Biar langsung makan.
Gue: ...

Hening.

Pembicaraan 5:
Tante Ani: (ngeliatin piring) Ini pada udah ya? Biar saya taruh ke belakang dulu deh.
Nyokap: Udah, biar saya aja!
Tetangga 1: Hush! aku aja!
Tante Ani: NGGAK! BIAR SAYA!
Nyokap: SAYAAAA?!!
Tetangga 1: (menyundut dengkul Tante Ani dari belakang sampai jatuh) Sudah kubilang aku yang bawa ini ke dapur.

(Oke, yang bagian nyundut dengkul bercanda. Tapi dia beneran dia yang dapet)

Pembicaraan 6:
*Nyokap ngeliat bawang goreng yang gosong di atas meja*
Tetangga 1: (teriak heboh) WAH! GOSONG YA BAWANG GORENGNYA! KETAHUAN SIH EMANG YANG JARANG MASAK MAH!

*Tante Ani dateng dari dapur*

Tetangga 1: (senyum licik) Ni. Bagus tuh bawangnya. Hihihihih.
Tante Ani: (polos) Wah, makasih!


Selama ini gue pikir cuma anak muda yang kalo bercanda kurang ajar. Ternyata orangtua bisa kampret juga ya…
Suka post ini? Bagikan ke:

56 comments:

  1. Dialog lain:

    Tetangga 1: anak kamu lumayan juga
    Tante Ani: apa kubilang..
    Nyokap: makanya kubawa kesini, itu hadiah natal buatmu.

    *hening.

    ReplyDelete
    Replies
    1. INI KENAPA BIKIN DIALOG SENDIRI YA.

      Delete
    2. sha boleh ikutan ketawa juga gak? :P

      Delete
    3. Tetangga 1: Anak sekarang tuh lahirannya pada sesar loh. Anaknya temen aku aja kayak gitu!
      Nyokap: Banyak masalah ya emangnya?
      Tetangga 1: Enggak. Itu biar tetep terasa perawan aja.

      #HENING.

      Delete
  2. Dialog lain:

    Tetangga 1: Ku pikir, anakmu bakal ke sini gak pake celana.

    Tante Ani: Xixixi~ Mau~

    Nyokap: *dengan tatapan membunuh, mengisyaratkan elu untuk buka celana*

    ReplyDelete
  3. Kocak. Wkwkwk. Tetangga 1 nua nyebelin banget. Jadi pengen dibodatin. ._.

    ReplyDelete
  4. Lain dialog:

    Tetangga 1: "WAH BAWANG GORENGNYA GOSONG YAAA! KETAUAN GA PERNAH MASAK."

    Tante Ani: "YA KAN MIRIP SAMA KAMU HEHEHEHE."

    -Tetangga 1 pulang, rumah tante Ani kembali damai-

    ReplyDelete
    Replies
    1. INI KENAPA MALAH BIKIN DIALOG SENDIRI YA.

      Delete
  5. Anjir kocak banget wkwkw

    Dialog orang tua ternyata absurd2 juga

    ReplyDelete
  6. MEMBACA PERCAKAPAN DI MANA ADI DIGANGBANG OLEH SEKUMPULANG ORANGTUA INI BIKIN AKU MIKIR KALAU TANTE ANI SEPERTINYA BERKEPRIBADIAN MELANKOLIS SEMPURNA (NGAMBIL HATI PAS DIANUIN TETANGGA 1), MAMA ADI BERKEPRIBADIAN PLEGMATIS DAMAI (ADEM AYEM HOOH HOOH SAMA TETANGGA 1) DAN TETANGGA 1 ITU BAJINGAK.

    DAH GITU AJA.

    ReplyDelete
  7. Dapat disimpulkan bhwa tetangga 1 trnyata mak2 yg hobinya nyinyirin org mulu yaaak. Geblek bgt sih itu, gue klo ada emak2 macem bgtu mending make hetset trs kali yak biar ga dgr omongannya. Wkwkw.
    Anjiiir, kocak bat dah inii. Ampe sgala yg komen lah bkin dialog baru... :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi jadinya kocak gara-gara pede banget. :))

      Delete
  8. Setelah membaca ini, akhirnya saya paham kalau karakter bodor Adi adalah turunan dari bapaknya. Okesip.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau yang Anda maksud dari "bodor" adalah "pendiam" dan "macho", mungkin itu benar adanya.

      Delete
    2. Udah pendiam, maco lagi ya, Mas.
      Jadi mana ada yang nolak cewek :D

      Delete
  9. Replies
    1. Tolong jangan main hakim sendiri ya! Ajak yang lain!

      Delete
  10. ah jadi gasabar nunggu dialog lanjutannya. mksdnya, ga sabar si adi ke rumah tante ani lagi:)))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOlong jangan berharap sesuatu yang pasti terjadi!

      Delete
  11. bapak lo koplak juga ya, kepikiran aja lagi :D

    dan si tetangga 1 itu tipikal tetangga suka gosip dan nyebelin banget ya~~ btw happy new year yaaa! ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetangga 1 malah mirip kayak... gue. :(

      Delete
  12. Pertanyaannya, "NGAPAIN LU DISITU DI?"

    Nyesek nyesekin ajah!

    ReplyDelete
  13. Hahaha, udah-udah. Biar ka Adi yang karungin tetangga 1 aja. Kita bantu doa dibelakang, semoga baik-baik saja.

    ReplyDelete
  14. ini lah mungkin yang dinamakna alur yang gak bisa di tebak yah .haha

    ReplyDelete
  15. vangke tetangga yg minta di seleding itu sih

    ReplyDelete
  16. Di pembicaraan 3 bener-bener adaaaa gitu yaaakkk ibu-ibu kepedean kayak gituuuu masih adaaa? Yaaakkksalaaammmm :')

    ReplyDelete
  17. Wah, wah, wah, mata saya sampai keluar air mata membaca ini. Bukan sedih, tapi karena tertawa.

    Saya baru tau kalau wanita melahirkan secara sesar ternyata mereka ingin merasa tetap seperti perawan? Oh, ya??

    ReplyDelete
  18. Hahahah, dokter udah kaya tuhan aja cyin.. Bisa mengatur kapan bayik lahir, emg gitu.. Org tua kl udah ngrumpik gilanya melebihi kita yg muda, haha

    ReplyDelete
  19. hehe.. mereka juga pernah muda, tapi kita yg belum pernah tua.
    sifat alami mereka "rempong" tak bisa dibendung apalagi klo udah ketemu teman lama.. :D

    ReplyDelete
  20. pertanyaannya:
    ini semua dialog diapalin,dicatet,apa direkam hahhahha :))

    salam kenal yakkk

    ReplyDelete
  21. segitu belum heboh, coba kalau ikut arisan atau ikut acara jalan-jalan sama tetangga, Di, rusuhnya ngelebihin percakapan cewek cowok yang baru pdkt

    ReplyDelete
  22. Info Terbaru !!

    Ayo ikuti Kontes Seo dan menangkan hadiahnya dengan total uang 30juta rupiah.
    Tunggu apa lagi ? Segera daftarkan diri anda dan raih hadiahnya !!

    Pendaftaran dimulai pada Tanggal 22 Januari 2018
    Pendaftaran berakhir pada Tanggal 22 April 2018
    Pemenang akan diumumkan pada Tanggal 7 Mei 2018
    Hadian akan dibagikan pada 8 Mei 2018

    Info lebih lanjut silahkan hubungi kami di : seoitu99@gmail.com
    Bisa juga kunjungi : http://www.itu99.host/kontes/


    Syarat dan Ketentuan Berlaku !!

    ReplyDelete
  23. Untuk kedua dan ketiga kali kumpul nanti pasti udah bisa berbaur deh cyin 😂😂😂

    ReplyDelete
  24. aku senyam senyum pas baca obrolan si tetangga ini :D

    ReplyDelete
  25. dokter ko kaya tuhan hahahahahaha dasar

    ReplyDelete
  26. ini si ibu-ibu sue beud dah becandaannya, ini juga kak adi ngapaen jadi pendengernya, kek nyempil-nyempil jadi paparazi -.-
    kenapa kak adi nggak nyelonong nanya anaknya si ibuibu coba he. he.

    ReplyDelete
  27. Hahahhaaha 😂
    Dari kalimat awal udah ngakak bacanya ... ' dateng Idul Fitri pake kostum Santa Claus '

    ReplyDelete
  28. wah bawang bisa gosong gitu mas, oke juga ulasannya, asyik dibaca

    ReplyDelete
  29. Gua mau bikin dialog sendiri juga, takut yang empunya blog marah ckck,

    ReplyDelete
  30. Ortu jaman now ngga mau kalah gokil candaannya ....
    Biar berasa seumuran ABG gituuuh ... 😁

    ReplyDelete
  31. semua bisa becanda gan, biar tua kadang juga butuh hiburan wkwk

    ReplyDelete
  32. Lucu ya kalau punya tetangga kayak gitu :D hahah

    ReplyDelete
  33. Perselisihan antar 2 kubu yang ingin menunjukkan karyanya, kita lihat episode ke 2 apakah akan terjadi suatu halllll....teng toneng toneng.

    ReplyDelete
  34. Hihihi aku numpang ketawa boleh kan kaak. Lucu beut :D

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/