Friday, December 1, 2017

Kunci Sukses Pria Itu Dari Parfumnya. Kok Bisa?

Beberapa waktu belakangan, gue baru sadar mengenai bagaimana menjadi seorang pria sejati. Bukan, menjadi pria sejati bukan berarti badan kamu harus berotot, lalu minum minuman berenergi sampai tumpah-tumpah. Ternyata, untuk menjadi seorang pria sejati itu cukup mudah. Kuncinya: kita harus wangi.

Kemaren, salah satu teman gue baru aja curhat soal kencannya. ‘Sebenernya, sih, gue nyambung sama dia. Tapi… badannya bau.’ Temen gue ini lalu bercerita bagaimana dia harus menahan napas selama kencan. Betul juga sih. Agak nggak enak kalau kita nge-date dengan suara bindeng gara-gara mencet hidung sendiri. Dengan suara kayak nobita kejepit, ngomong apapun jadi tidak akan terasa romantis. ‘E… lepe tuu… (I love you too).’ Lalu dibalas oleh gebetan kamu dengan ‘KRESEK MANA KRESEK GUE MAO MUNTAHH?!!’

Setampan apapun pria, semacho apapun badannya, serapih apapun penampilannya, kalau nggak wangi rasanya nggak asik juga. Begitu nge-date, sebelum ciuman, ceweknya keburu nanya, ‘Kamu nyium bangkai kuda nggak sih daritadi?’ Langsung drop.

Selain akan menimbulkan kegagalan dalam dunia asmara, menurut gue, cowok yang bau badan akan mempunyai dampak buruk. Seperti misalnya:

1. Wawancara Kerja

Kamu baru aja lulus kuliah, baru lolos ujian psikotes dan sedang menghadapi sesi wawancara kerja. Tentu saja, selain kecocokan antara kebutuhan perusahaan dan skill yang kamu punya, perusahaan juga akan melihat personality kamu. Kalau begitu kamu masuk ruang wawancara langsung bikin tumbuhan di meja pada layu, sudah pasti kemungkinan kamu diterima bekerja akan menipis. Mungkin akan ada sesi awkward seperti ini:

Pewawancara (PW): Boleh ceritakan apa kelebihan dan kekurangan kamu?
Kamu (K): Saya terbiasa memimpin organisasi, Pak! Kata orang-orang sih saya kalo kerja sampe berdarah-darah!
PW: Kekurangan?
K: Saya terbiasa membuat hidung anak buah saya berdarah, Pak!

2. Ketika Presentasi

Bayangkan kamu adalah seseorang yang ingin presentasi di hadapan puluhan orang. Atau mempresentasikan hasil praktikum di depan teman-teman kelas. Setelah guru memanggil namamu, kamu maju ke depan. Di belakangmu ada lalat terbang-terbang. Di belakangnya lagi ada temen lain nyemprotin alat fogging.

Bau badan jelas akan menurunkan wibawa kamu saat presentasi. Bisa-bisa, ketika sesi tanya jawab, yang muncul malah pertanyaan Bagaimana-Cara-Bernapas-Ketika-Lubang-Idung-Disumpel-Pensil-2B

3. Ke Rumah Calon Mertua

Ini adalah hari pertama kali kamu ke rumah gebetan. Dan demi memenangkan hati orangtuanya, di tangan kamu sudah ada martabak manis kesukannya. Kamu mengetuk pintunya, dan berharap orangtuanya akan bilang, ‘Besok nikah! Mantab!’

Sayangnya, kamu lupa pakai parfum. Padahal banyak parfum pria murah di dunia ini.

Bukannya mendapat restu, Bapak gebetan malah nanya, “Ini martabak beli di mana? Kok baunya kayak plastik kebakar?’

Tentunya, kamu tidak mau hal-hal buruk seperti itu menimpa dan menurunkan tingkat kemachoan kamu sebagai pria. Nah, oleh karena itu, gue akan memberikan beberapa tips untuk menghilangkan bau badan dengan mudah!

Cara termudah supaya kamu tetap menjadi pria sejati meskipun bau adalah… pacaranlah sama Voldemort.



Cara kedua termudah… tentunya dengan pakai parfum dong! Tinggal semprot semprot semprot langsung deh mantap… nyamuk pada mati semua.

PAKENYA PARFUM YA JANGAN OBAT NYAMUK?!

Meskipun terkesan sederhana, ternyata ada berbagai jenis parfum berdasarkan banyaknya kandungan essence di dalamnya lho. Mulai dari yang bernama Eau Fraiche, sampai yang disebut dengan… minyak nyong nyong. Kagak lah.

Eau Fraiche adalah parfum yang tergolong cupu. Kandungan konsentratnya ada di bawah 2 persen. Kadar alkoholnya tinggi (gue baca di jurnal aja, nggak nyobain langsung). Sementara di atasnya ada yang disebut dengan Eau de Cologne yang memiliki kandungan konsentrat 2-4%. Kalau di pasaran, ini seringnya disebut Body Spray/Body Splash. Kalo di iklan-iklan pernah liat adegan cowok setengah bugil, lalu nyiramin semacam air ke badannya lalu terlihat bahagia. Nah, itu dia lagi make Eau de Cologne. Bukan buang-buang air.

Di tingkat atasnya lagi, ada Eau de Toilette. Meskipun namanya kayak toilet, tapi parfum jenis ini akan mampu bertahan setengah sampai satu hari. Kandungan konsentratnya antara 4-8%.

Selain itu, ada juga Eau de Perfume. Nah, jenis ini memiliki kadar alkohol yang cenderung sedikit dibandingkan jenis sebelumnya (emang dikit dari sananya, bukan gara-gara diminum). Wanginya bisa bertahan satu sampai dua hari. Kandungan konsentratnya 8-16%.

Di kasta tertinggi dunia parfum, ada yang namanya Extrait de Parfum. Parfum jenis ini punya kandungan essence antara 15-30%. Karena harganya udah termasuk mahal, kadang parfum jenis ini juga dipakai sebagai barang koleksi. Konon orang-orang yang menggunakan parfum jenis ini akan lebih mudah direstui orangtua pasangan.



Sekarang udah tahu kan bagaimana kunci menjadi seorang pria sejati?
Kalau kamu biasanya pakai parfum yang mana? Atau masih gosok-gosokin bawang putih biar baunya ketutup?
Suka post ini? Bagikan ke:

21 comments:

  1. tau gitu gue enggak perlu nge gym nih. hanya perlu sebotol parfum aja sebenernya.
    tapi gue enggak kebayang juga sih kalau jalan sama orang yang bau badannya udah enggak ketolong. bawaannya pengen cabut duluan aja kayak gitu. gue baru tau kalau ada nama''nya kayak gitu. tapi ada persoalan baru tuh. klo misalnya ad cowo yang pede dengan parfumnya, tapi kata anak'' tongkrongannya kayak bau walangsangit, gmna tuh ya? padahal udah beli mahal'' parfumnya. bukannya d puji malah di hina

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku punya temen gitu! Hahaha dia langsung ganti dan minta dianter sama kita buat beli parfum :P

      Delete
  2. Seketika saya langsung inget pertanyaan kakaologi:
    "Mending pilih pacar jelek tapi wangi, apa pacar ganteng/cantik tapi bau?"

    Ternyata parfum dikategorikan seperti itu ya, saya baru tau. Nah jadi kesimpulannya bang adi pria sejati bukan? eh maksudnya suka pake parfum yang mana nih? ._.v

    ReplyDelete
  3. Gue ke kampus nggak pernah nyemprotin parfum. Deodoran aja nggak. Abisnya risih, gatel di ketek. Mungkin nggak cocok ya? Hahaha.

    Buat nutupin bau palingan nyari temen yang lebih bau lagi, lalu sembunyi di belakangnya.

    ReplyDelete
  4. Huaaaa iya nih kalau deket sama yang gak pake parfum, walaupun temen nih, aku suka agak2 sebaaal wkwk. Kan enak kalau dia lewat, minimal wangi, kita disebelahnya wangi, atau gimana kek yang bikin orang nyaman hahaha.

    ReplyDelete
  5. Bangkeek, gue jadi inget dulu pas SMP pernah pake autan pas pergi sekolah. Agar supaya wangi. Menjijikkan sekali kalo inget itu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake autan... :( menginspirasi sekali. Tq yah. Nanti aku jg pake gtuan ajadah buat gantiin henbodi. Mayan kan cuman gopek. Wkwk.

      Delete
  6. Ya, menurut saya setiap orang itu perlu wangilah. Jangan sampai bau badan bikin orang lain risih. Cuma anehnya beberapa cowok yang cuek sama penampilan suka ngatain cowok rapi dan wangi itu homo. Entahlah itu otaknya kegeser apa gimana.

    Dan berbicara soal bau badan, saya benci perempuan yang tidak wangi. :(

    ReplyDelete
  7. Lihat voldemort jadi teringat Avacadabra!!!!

    ReplyDelete
  8. Saya malah nggak suka cowok yang pake parfum. Sekian.

    ReplyDelete
  9. Wedew. Kalau buat gue, parfum pria itu bagai senjata yang bikin wibawa pria naik 100 persen. Karena dampak dari pria ber-parfum itu ada banyak dampaknya. Intinya, yang terpenting, dampak dari pria berparfum, bisa bikin ingatan doi/gebetan/pacar/si cewek ke inget-inget mulu sama bau parfumnya. Aroma dari pria tuh gak mudah memudar, walau lagi gak sama pria yang ber parfum itu, mau dimanapun wanita bisa inget aroma parfumnya dan terlebih, bikin ingatan wanita jadi menjadi-jadi inget sama doi/cowok dengan parfum nya itu. Ah buat gue, bahaya kalau gandengan gue punya aroma parfum yang melekat di badannya hari-hari, bikin jadi pangkling asmara! wkwkw eaaakk xD

    ReplyDelete
  10. Jadi kuncinya ada di parfum ya. Tapi iya sih kan sebel kalau ketemu orang trus orangnya misum-misuh berusaha nutup idung karena mencium sesuatu yang enggak enak.

    ReplyDelete
  11. Cowok emg kalo paake parfum emg kgantengannya jd nambah 40% dah pokoknyaa! asalkan wangi parfumnya dia cocok aja sm idung kita. klo baunya kek mnya nyong2 mbah2 mah lgsg ilfil dah :(

    Paling sering eu de toilet sih. dan saya jg pkenya gtuan. klo eu de cologne mah bnyak anginnya doang. bukannya wangi malah msuk angin :( udh gtu wanginya cuman sekali hirup doang pula.

    ReplyDelete
  12. Sampai sekarang jarang pake parfum kecuali nemu parfum temen yang tertinggal di kosan atau di tempat-tempat lain :(((

    ReplyDelete
  13. *standing ovation*
    Gils, ini relate banget banget sama kejadian hari ini di kampus.

    Jadi lagi ada acara, trus bikin2 panggung gitu. Otomatis yang cowok pada bantuin masang dekor kan, sedangkan cewe jadi mandor. Huehehhe.
    Ya mereka para cowok lalu lalang gitu...hadeeeuh ga satupun yang wangi -_- cowok mah. Keringetan sih boleh, tapi kan.....baunya masyaAllah :( mau ngingetin tapi ntar gue ditampol wkwkkwkw xD

    Jempol lah buat cowok yang wangi pokoknya!

    Apaan gift yang terakhir tuh. Tangan cewenya ga mencet sama sekali bisa keluar gitu? Hmmmmm magic!

    ReplyDelete
  14. Bego sih ngakak ada bangkai kuda segala. xD hahahaha.

    Gue jadi mikir, Voldemort selama ini nggak pernah ngupil ya?

    ReplyDelete
  15. Bagi gue, cowok itu kudu baeu keringet...

    Minimal ya bau ketek lah di...

    Jangan terlalu wangi... ntar dikira mau jualan. Mbuehehehe....

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/