Saturday, September 2, 2017

Senter = Olegabo

Kalau dihitung-hitung, rasanya udah agak lama juga keluarga gue nggak ngumpul semua. Berhubung besok ada pengajian untuk pernikahan Abang gue, jadilah dari kemarin kami berhasil kumpul lagi. Dan, tentu aja. Kalo udah ngumpul gini, pasti ada aja kejadian abnormal.

Karena kemaren gue capek ngecat beberapa bagian rumah. Jadinya hari ini gue berniat untuk bangun siang. Dari semalem kamar udah gue kunci, supaya Nyokap atau Bokap gak bisa masuk sembarangan. Eh bener aja. Tadi pagi Bokap sempet ngetok pintu, nyuruh gue lanjutin beberes rumah. Dengan teknik pura-pura tidur tingkat tinggi, gue diem aja kayak pengki. Rencana pun berhasil. Bokap berhenti ngetok pintu sampai beberapa saat kemudian… Bokap nyetel ‘You Raise Me Up’ lewat mini compo.

Karena gak enak sama Josh Groban yang ngerasa dibangunin (raise me up) mulu, gue terpaksa bangun deh.
Cerdas juga Bokap ini.

Lucunya, beres-beres hari ini malah bikin gue sadar kalau ternyata ada beberapa ‘bahasa’ bokap-nyokap yang bikin gue keliyengan. Entah kenapa bokap-nyokap kayak punya bahasa sendiri untuk beberapa benda YANG ANEHNYA DIPAKE BENDA LAIN. Vacuum cleaner, misalnya. Bokap menyebutnya dengan ‘sedotan’. Ini jelas rentan memicu kesalahpahaman. Gimana coba kalau gue anak yang polos dan sangat berbakti. Begitu Bokap nyuruh gue beresin lemari tv, gue malah niupin debu pake sedotan Okky Jelly Drink (soalnya lebih gede dari sedotan ale-ale).

Beberapa benda lain juga kadang bikin gue bingung. Senter, misalnya. Bokap menyebutnya dengan ‘baterai’. Gue jadi ingat rumah kami pernah mati lampu, Bokap kemudian panik meraba-raba sekitar sambil nanya ‘Mana baterai?! Mana?’ Sebagai anak teladan gue menjawab, ‘Pake yang di remot aja dulu.’

Dalam keluarga kami, ‘menelepon’ pun berganti dengan ‘ngebel’. Contoh penggunannya adalah seperti ini: ‘Sebentar, ya. Ibu ta’ ngebel rumahnya Mbak Evelin dulu….’

Gue sendiri masih tidak paham dengan bahasa-bahasa ini. Apakah ini bahasa jawa? Kalaupun iya… KENAPA JUGA HARUS PAKE BENDA LAIN YANG ADA NAMANYA?!

Emangnya nggak bisa pake bahasa baru yang belum ada gitu? Misalnya: Senter = Olegabo, Vacuum cleaner = Mulyadi (Oke, kok ini malah kayak nama orang ya?). Pokoknya gitu deh.

Salah satu benda yang namanya berganti dengan cukup lucu buat gue adalah mikrofon/speaker. Bokap dan Nyokap sering banget nyebut mic/speaker/toa dengan… Halo-halo.

Ya. Halo-halo.

‘Wah keren banget! Ruth Sahanya nyanyinya pake… halo-halo warna pink.’

Sungguh tidak elit.

Dan kenapa juga gue kepikiran Ruth Sahanya.

Tidak berhenti sampai penggunaan kata benda. Bokap juga terbalik dalam urusan warna. Dia menyebut warna biru sebagai hijau, dan hijau sebagai biru. Ini sempat beberapa kali menimbulkan konflik.

‘Tolong ambilin baju yang warna biru dong.’
‘Nih.’
‘ITU IJO!’
‘i… ni bukannya biru?’
‘ITU IJO! BISA LIAT GAK KAMU?!’
‘O-oke.’ Lalu gue masuk kamar mandi. Nge-flush diri sendiri.

Nah, buat yang merasa orang jawa, tolong bantu gue memecahkan masalah ini dong. Atau setidaknya, tolong kasih tahu gue, kalau keanehan ini bukan milik gue sendiri.

--
On another note, gue baru aja mereview buku terbarunya Andrea Hirata yang berjudul Sirkus Pohon. Bisa pake apikasi anchor ke station 102km/jam FM. Atau langsung denger di sini:


Suka post ini? Bagikan ke:

21 comments:

  1. Kecuali halo-halo, gue juga merasakan itu semua. Hahaha. Vacuum cleaner malah bener mungkin nyebutnya, soalnya di rumah nggak ada. Orang tua gue bilangnya penyedot debu. Masih mending deh. :D

    ReplyDelete
  2. Dirumah saya juga kalo nelpon bilangnya ngebel, nge-bel gatau kenapa bisa gitu hahaha.

    ReplyDelete
  3. Haha, orang Jawa asli ini mah bahasanya. Berhubung di tempat tinggalku, vacuum cleaner belum begitu populer, jadi yaaa ngga ada istilah lainnya, Bang.

    ReplyDelete
  4. Yang warna SAMAA. Ayah gue juga gitu bang. Biru jadi ijo, ijo jadi biru. Kesel.

    ReplyDelete
  5. Kalo soal warna sih emang bikin perpecahan keluarga, emak bapak gua yang orang sunda juga nyebutnya terbalik

    ReplyDelete
  6. Bapak kamu itu.... kayak Mamaku. Walaupun Mamaku bukan orang Jawa, tapi belio suka nyebut warna biru itu warna hijau. Terus nelpon jadi ngebel. Huhuhuhu. Btw lucu tuh ngebangunin pake lagu You Raise Me Up. Uuuuh Om keren banget sik~

    ReplyDelete
  7. elu ngecat rumah di?

    Plok plok plok...

    Calon tersangka ideal...


    eh, mantu ideal maksud gue..

    huekkk!!!

    ReplyDelete
  8. Halo-halo xDDDD
    manusiawi sih. Kan kebanyakan orang awam [?] /awam hal apa wkwk/ kalo ngetes mic pake bilang 'halo-halo-halooo tes atu dua tiga'.

    Trus kalo nyebut baterai tuh 'batu'.

    'Mak ini kenapa jam nya ga berdetak?' /ea berdetak
    'Batunya abis, belum diganti'

    Sekian detik dalam hidup gue habiskan untuk mikir.....batu apaan maksudnya? Tapi yaudah akhirnya gue berusaha ngerti :'

    ReplyDelete
  9. kalau bapak aku nyebut senter = sentolop. malah lebih absurdnya, bahasa jawanya digabung-gabung sama inggris :v

    btw, orang tua emang susah deh kyknya bedain biru sama ijo. pernah dulu waktu ngurus skck di kantor polisi, aku kena semprot karena dikira salah bawa map warna biru. padahal jelas-jelas ijo.

    ReplyDelete
  10. Buahahaha apakah semua bapak bapak seindonesia kelakuannya sama? Bokap gue juga nyebut biru jadi hijau, merah itu... abang. Ngebel juga (mungkin karena dulu bunyi telpon rumah mirip suara bel).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tunggu tanggal mainnya kalau kamu udah jadi bapak :v

      Delete
  11. Bantu jawab gan. Klo telepon jadi ngebel itu masih terpengaruh bahasa belanda. Bahasa belandanya "memanggil" menggunakan telepon adalah "bellen". Sedangkan tertukarnya warna biru dan hijau mungkin bokapnya ada keturunan madura. Di madura, warna ijo disebut biru juga soalnya. Hehe

    ReplyDelete
  12. Sepertinya problema warna ini menyebar ke seluruh orang tua deh bang, kenapa ya?hayo knapaa?jawab!!!

    ReplyDelete
  13. mamaku nyebut setrika jadi gosokan :(
    tapi bener juga sih, kan digosok..

    ReplyDelete
  14. "Ngebel" dan "halo-halo" sama kayak orang tua gue. Terus charger-an disebut cescesan. Gue kebayangnya ngeces yang air liur gitu masa. :(

    ReplyDelete
  15. sekarang sudah 2017, Tak-WAne, wis di-Ping a?
    Ping... >.<

    ReplyDelete
  16. Sentolop cuuy dirumah w wkwk
    www.tips-indonesia.com

    ReplyDelete
  17. Karena orang jawa, kami nyebutnya ya gitu. Apalagi kalau telepon, kami selalu bilang gini, "Sek, tak ngebel/bel"
    Kalau masalah warna, mamak aku juga gitu, ijo itu biru, biru itu ijo.

    ReplyDelete
  18. Di semarang, jogja dan sekitarnya kalau nyebut lampu merah Bangjo, kirain pas blm tau itu siapa bangjo ko disebut2

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/