Thursday, August 10, 2017

My Kancut Moment

Kadang gue ngerasa pertemuan yang ada di FTV itu terlalu mengada-ada. Semuanya dimulai dari cewek naik motor di tengah jalan, ngomel-ngomel sendirian sampe gak sengaja nyenggol manajer perusahaan bonafit. Beberapa minggu kemudian, dengkul manajernya tetanus. Abis ketabrak kena infeksi.

Kayaknya, selalu saja ada “pertemuan aneh” yang mengawali dua orang untuk akhirnya bersama di FTV.

Anehnya, beberapa waktu lalu, gue iseng baca ulang buku Menuju(h). Dan di salah satu babnya menceritakan tentang lollipop moment. Seseorang di Kanada yang akhirnya bertemu dengan jodohnya karena lollipop.

Dan itu terjadi,
di dunia nyata.

Kalau dipikir lebih jauh, kayaknya setiap orang punya momen-momen kayak gini deh. Hanya kita terlalu asing untuk menganggap itu kebetulan. Kayak misalnya, lagi jalan, lalu nggak sengaja depan-depanan sama orang yang tidak kita kenal. Kita belok kanan, eh dia juga. Kita ke kiri, dia juga. Akhirnya malah jadi tos dada (lho?).

Peristiwa ini terjadi ketika gue pertengahan kuliah. Gue lupa bagaimana awalnya bisa tahu identitas si cewek ini. Satu hal yang gue ingat, ada salah satu teman yang menunjuknya dari jauh. “Tuh, Di. Yang itu.” Gue cuman ngangguk-ngangguk aja ketika itu. Ini kita ngeliatin cewek kayak perampok yang lagi merhatiin rumah korban.

‘Kosong, Di.’
‘Hah?’
‘Sikat!’
‘Lo pikir apaan main sikat-sikat!’
‘NYEBRANG, BEGO!’

Gara-gara fokus sama cewek itu, gue lupa kalo kita lagi mau nyeberang ke arah kelas.

Lalu semuanya berjalan biasa aja. Gue mulai tahu identitas si cewek ini dari temen gue. Di mana kosannya. Jurusannya apa. Tapi gue belum secara resmi kenalan sama dia. Bahkan bisa dibilang, dia gatau gue siapa. Ini kenapa belum apa-apa gue udah bertepuk sebelah tangan gini ya.

Sampai tibalah saat itu.
Lolipop momen yang ditunggu-tunggu.

Ketika itu gue lagi belanja kebutuhan rumah di Giant Bogor sendirian. Nenteng-nenteng keranjang belanja. Ngecek harga cabe. Nangis. Sampai gue lihat di koridor seberang ada si cewek ini lagi merhatiin baju. Lihat pola ini. Gue sendirian ngedumel tentang harga cabe. Sementara dia di seberang lagi diem. Seandainya di dalam sini ada motor matic, gue jamin dua minggu lagi gue bakal jadian sama dia. Atau paling nggak direkrut jadi SPG Honda lah.

Karena waktu itu statusnya belum sama-sama kenal, akhirnya pelan-pelan gue jalan ke mulut koridor baju. Berhenti di perempatan, di kotak yang berisi celana jeans. Biar nggak keliatan kayak tukang hipnotis, gue pura-pura megang celana jeansnya sambil ngelirik ke arah dia. Menunggu momentum yang pas.

Dia mengambil satu baju, lalu ditempelkan di depan badannya.

‘Iya, iya. Bagus.’ Gue bergumam sendiri.
‘Mau yang ini, Mas?’

Suara siapa tuh? Gue nengok kanan. Ada mbak-mbak SPG Honda naik motor nawarin jeans. Oke, ini gue ngayalnya kelewatan deh.

Oke, oke. Gue mikir lebih jauh.

Sekarang kan posisinya nggak sama-sama kenal. Dia nggak tahu gue, gue juga nggak tahu dia. Seharusnya tinggal bilang ‘Eh, gue kayak pernah liat lo ya di kampus?’ lalu kenalan seperti layaknya manusia pada umumnya. Lagian kan gak ada maksud aneh-aneh. Jadi gak perlu nyamperin dan ‘EH, INI BAJU GUE DULU YA YANG NEMU!’ sambil tarik-tarikan daster di Giant.

Gue maju satu langkah. Ngedeketin pelan-pelan. Udah kayak cheetah yang mau nyergap buruannya. Setelah satu tarikan napas, gue bilang sama diri sendiri, ‘Ya udah lah ya.’ Lalu masuk ke koridor dia.

Lalu, gue semacam berubah menjadi Tony Stark di dalam Iron Man. Di depan mata gue muncul statistik jarak, persentasi keberhasilan, dan dia lagi ngapain.

Jarak 5 meter. Dia masih milih baju. Persentasi keberhasilan 80%.
Jarak 3 meter. Dia naruh kembali bajunya. Persentasi keberhasilan 50%.
Jarak 1 meter. Dia ngambil… CELANA DALEM RENDA-RENDA WARNA MERAH.

LALU DITEMPELIN KE SELANGKANGANNYA.

Persentasi keberhasilan -58%. Mission aborted.

Gue jalan ngelewatin dia gitu aja. Di ujung koridor, gue pura-pura ngecek hape sambil balik badan. Dia meletakkan celana dalam itu ke dalam keranjangnya. Lalu berjalan pergi.

Gue liat keranjang belanja gue: isinya cabe, gula, sama stok mie satu minggu.

Akhirnya gue menyerah. Masuk ke antrian kasir sambil celingak-celinguk. Kali aja ada motor matic yang bisa gue pakai untuk nabrak.
Suka post ini? Bagikan ke:

20 comments:

  1. Ada apa emang dengan celana dalam merah :(

    ReplyDelete
  2. Hahahaha kampret. Kan bisa Di lo pura-pura beli celana dalem juga. Sharing. Celana dalem mana yang nyaman + adem dipake. =D

    ReplyDelete
  3. menuju(h) tuh kumpulan cerpen ya? dulu kayanya buku itu hype banget di twitter, tapi aku belom pernah baca. bahkan gatau yang nulis siapa :)))

    ReplyDelete
  4. Apakah celana dalam merah berhubungan dengan mba-mba spg motor matic kah? Jadi, namanya siapa bang? Kan siapa tau jodoh sama... jodohnya.

    ReplyDelete
  5. Emang susah ya mau ngajak kenalan aja. 😂😂

    Tapi aku juga gitu sih. 😅

    Seandainya aja kamu berpendapat celana merah itu pilihan yang bagus, dia bakalan gimana ya.. 😅😅

    ReplyDelete
  6. Hah? Misi nya aborsi? ._.

    Masih mending lah celana dalem warna merah. Daripada transparan.

    ReplyDelete
  7. bagus dongggggg, nah besok loe beliin dah tuh dia celana dalam merah renda renda terus loe kasih kedia terus kenalan deh, biar kek FTV idup loe pak

    ReplyDelete
  8. Gak jadi kenalan. Padahal celana dalemnya udah bagus.

    ReplyDelete
  9. Padahal akan lain ceritanya kalau waktu itu bilang ke si cewek, "Pilihan yang tepat!"

    ReplyDelete
  10. Hohohoho. Setuju sama komen Beby. Dan bingung sih ada apa dengan celana dalam merah? Masih mending celana dalam merah berenda-renda. Daripada... daripada... kolor ijo :( Eh tapi padahal bisa tuh ngajak ngobrol cewek itu dengan bilang, "Wah, pilihan kamu bagus. Sama kayak belanjaan aku nih! Apakah itu artinya kita berjodoh?" Sambil nunjuk-nunjuk cabe di keranjang belanjaan sendiri.

    ReplyDelete
  11. Adi, Adi. Harusnya kamu bilang kalau punya masalah seperti ini. Yang begini ini bisa di diskusikan lah. Sini-sini sama om *loh.

    Kalo kata gue BK gue tindakan lo di atas terlalu NATO, di. Apa itu NATO.

    Pertanyaaan ba....

    Ehh udah dulu ya, mau ke dealer honda nih, beli giant. Bye.

    ReplyDelete
  12. Seharusnya saat cewek nempelin diselangkangan. Lo bilang ke dia,

    "wah bagus tuh, pilihan yg tepat dan sesuai sama punya lo"

    ReplyDelete
  13. Kebetulan di FTV mungkin emang terinspirasi dari kisah nyata, terus ditambahin drama. Halah. :)

    Seharusnya mah dulu pas kuliah lu bangun crowd dulu, Di, biar cewek itu tau siapa lu. Wqwq. Tapi emang awkward, sih, kalau nyapa pas dia megang kancut. :|

    ReplyDelete
  14. tos dada? kok fantasiku malah langsung ke duo srigala sik?
    astaghfirullahaladzim XD dosa apa aku ya Allah

    ReplyDelete
  15. iya memang aku sering lihat, kisah nyata nya juga ada programnya

    ReplyDelete
  16. Yah tidak jadi kenalan dong.
    Berarti semua karena celana dalam warna merah ya.hehe

    ReplyDelete
  17. Harusnya lu merekomendasikan g-string berkantong, di. Dia pasti langsung tertarik sama lu pada saat itu

    ReplyDelete
  18. Ini lo gajadi kenalan gara2 ilfeel dia naruh cd di-pas-in ke selangkangan? :))

    ReplyDelete
  19. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/