Tuesday, July 4, 2017

LAMARAN ORANG JAWA VS SUNDA

ketika orang jawa melamar orang sunda
Bukan cincin lord of the ring

Iya, bukan gue kok yang lamaran. Tapi Abang gue. Kayaknya gue emang jarang ngomongin Abang gue deh di blog ini. Eh, sekalinya nulis langsung bahas lamaran aja. Rusuh bener. Hehehe. Gue sendiri cukup eksaitit soal lamar melamar ini. Soalnya… ya gue gatau apa-apa gitu lho. Satu-satunya tempat yang jadi sumber pengetahuan gue selama ini paling acara tv di mana melamar cewek sama dengan cowok bersimpuh terus ngasih cincin diiringi bekson lagu Glenn Fredly.

Apakah Abang gue akan melakukan hal ini? Oh, gue pun nggak tahu.

Kegiatan lamar-melamar ini terjadi hari minggu kemarin. Nyokap jadi orang yang paling heboh waktu itu. Dari pagi kerjaannya udah nanya penampilan, kerudung, dan lain-lain yang ngebuat gue mikir kalo jangan-jangan Nyokap lupa kalo yang ngelamar itu ABANG GUE. Santai, Bu. Santai…

Selama perjalanan menuju calon mempelai putri (caelah calon mempelai putri), suasana riang gembira. Gue nengok ke kursi belakang, Nyokap nyengir lebar. Sebuah senyum tulus dari seorang ibu kepada anaknya, yang menurut perkiraan gue berarti, ‘Akhirnya tinggal sisa satu curut lagi yang nyusahin hidup gue…’

Insting seorang jurnalis gue pun keluar. Gue mengambil hape, berusaha merekam momen-momen bahagia ini. Gue arahin hape ke Nyokap, nanya perasaannya. Dia jawab, ‘Awalnya saya tidak punya feeling apa-apa. Tahu-tahu saja piring di rumah jatoh sendiri…’ Tunggu. Ini kenapa jadi kayak musibah gini ya.

Pokoknya Nyokap hepi banget. Dia ngerasa bangga karena anaknya udah mau nikah. Di situ gue mulai mikir. Kayaknya, sesusah apapun hidup kita, kalo udah berhasil mencapai titik ‘menikah’, orangtua kita bakal bangga deh. Mungkin ini bisa gue jadikan jurus kalau suatu saat gue mengalami hal yang buruk dan bikin dia sedih. Gue tinggal bilang, ‘Bu, rumah kita kebakar. Tapi gakpapa. Lusa aku bakal nikah.’

Abis dari Nyokap, gue lanjut interview Bokap. Gue arahin kamera hape ke depan wajah Bokap, lalu nanya, ‘Kalo bapak gimana perasaannya?’ Pertanyaan itu ngebuat dia diam sebentar. Tatapannya fokus ke kamera. Setelah beberapa lama hening, dia bilang, ‘Rasanya… seperti mau difoto.’

Gedubrak. Maksud gue kan perasaan anaknya mau lamaran. Bukan perasaan direkam gini. Duh, emang nih keluarga abnormal.

Hokinya hari itu perjalanan lancar-lancar aja. Cuman ada satu motor yang ngebawa balon-balon gitu yang ngalangin jalan. Bokap ngeluarin respon, ‘Itu supirnya pasti lupa kalo bawa balon. Pengin nyempil, tapi lebar di belakangnya gak muat.’ Sementara Nyokap sempet komentar, ‘Kamu tahu gak? Balon itu bahasa jawanya plembungan.’ Yang tentu saja gue jawab dengan, “Oh, jelas tidak dong.’ Lalu Nyokap menyesal punya anak kayak gue.

Kami ngumpul sebentar di Botani Square pukul 9 pagi. Lalu lanjut konvoi bareng sodara-sodara ke rumah si cewek di daerah Ciapus. Kenapa rame-rame? Karena konon di keluarga jawa kayak gue, yang ngelamar harus sodara. Bukan kita, apalagi orangtua. Bahkan katanya sewaktu lamaran, orangtua si cowok harus semacam “ngumpet” dulu. Soalnya biar gak malu aja gitu kalo tahu-tahu ditolak. Agak-agak unik sih karena keluarga gue sebenernya jawa banget dan pacarnya abang gue sunda banget. Kan suka ada tuh mitos-mitos aneh yang bilang kalo orang jawa susah sama orang sunda. Well, this prove it wrong then. Amen.

Nah, gue kan pada dasarnya gatau sama sekali prosesnya lamar orang itu kayak apa. Di mobil akhirnya gue sempet mikir sendiri. Lucu kali ya kalo pake adat-adat gitu. Kalo gue gak salah, ada adat di Betawi yang ngeharusin kita bertarung silat gitu deh. Kalo kita berhasil menang lawan jagoannya, baru boleh ngelamar. Tradisi ini membuat gue bersyukur tidak dilahirkan sebagai anak betawi. Soalnya kalo iya... GUE BAKAL JOMBLO SAMPE MOKAT.

Begitu sampe di rumah si cewek, langsung deh tuh naroh barang-barang mahar. Terus acara dipandu sama pak ustad sebagai MC (sekaligus ustad?). Dia nanya maksud kedatangan keluarga kita. Yang dijawab sama Pakde gue dengan ngenalin masing-masing personel keluarga. Mulai dari Abang gue sebagai calon mempelai pria, sodara-sodara lain, dan gue yang bertugas mengawasi kalo-kalo ada mantan yang tiba-tiba dateng bawa balok sambi teriak, ‘BUBAR! BUBAR! Aku mohon jangan lakukan ini, Adolfo!’ (Lho kok jadi telenovela?).

Ya gitu deh. Ternyata simpel banget. Cuman saling ngenalin diri, bilang mau meminang, nanti keluarga cewek nanya anaknya mau apa enggak (yang tentu saja settingan karena sudah direncanakan sebelumnya). Kalo udah diterima, lanjut berdoa deh. Ada satu kejadian lucu yaitu pas pak ustadnya salah nyebut nama Abang gue. Dia bilang ‘Semoga ananda Satriyo Hutomo WARSONO…’ pas lagi awal-awal berdoa. Lah dia kira Warso Farm tukang duren apa? Padahal Abang gue namanya Satriyo Hutomo Wicaksono. Kurang jauh apa coba dari Wicaksono ke Warsono? Gak sekalian aja Satriyo Hutomo… BAJA HITAM? Baru aja bentar ngetawain abang gue, eh gak lama langsung kena karma pas Pakde ngenalin gue. Dia bilang, ‘Anak kedua dari Ibu Nani yang bernama Dwi Hatmo… Ini hatmoko kan ya? Dwi Hatmoko Kreszasalijn…WANDI? Yak, itu Dik Adi yang di sebelah sana.’ Pakde nunjuk gue. Gue cuman bisa nyengir sambil nangis.

Karma itu ada gaes.

lamaran keluarga jawa ke sunda
keluarga harmonis
Hal lain yang menurut gue unik adalah, ada beberapa part di mana pak ustadnya ngomong pake bahasa sunda. Dan sewaktu Cucu (pacar abang gue) menjawab pertanyaan ‘Kamu udah ada yang minang belum?’ dari bokapnya sendiri dengan ‘Teu acan’. Yang mana bikin 6 anggota keluarga kami bengong dan sisanya gagal ginjal karena INI DIA NGOMONG APA ASTAGA? Di saat-saat genting gini, Bude gue malah nanya ke gue… PAKE BAHASA JAWA. Kuping kiri roaming sunda. Kuping kanan roaming jawa. Gue nangis pake bahasa Spanyol.

Well, that’s all folks. Cerita soal lamar-lamaran jawa dan sunda kemarin. Alhamdulillah lancar dan jadinya malah seru banget sih. Gue ngebayangin aja gitu kalo ada keluarga pacarnya Abang gue ngomong bahasa sunda, terus dibales dengan ‘Kampret juga nih orang ngomong sunda mulu’ pake bahasa jawa atau sebaliknya. Oh, hidup pasti akan lebih bahagia.

Doain lancar sampai selanjutnya ya!
Share:

33 comments:

  1. Alhamdulillah. Semoga lancar sampai proses akhir dan jadi pasangan yang samawa.

    Nambah lagi ya, bahasa yang susah dimengerti dari keluarga besar. Kakak gue nikahnya sama orang jawa juga, jadi tetep belajar bahasa jawa aja udah cukup. Gak harus belajar bahasa lain.

    Mohon maaf lahir dan batin, Bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! Mohon maaf lahir dan batin juga ya! \:D/

      Delete
  2. Alhamdulillah ya. Lancar terus buat Bang Satriyo sampai hari pernikahan.

    Btw makasih bang adi udah nulis ini. Tiba-tiba gue keingetan gitu sama orang yang gue suka. Dianya sunda, guenya jawa. Dan takut aja kalo mitos itu masih dipercaya sama orangtua, hiks. Nanti gue gimanaaa? 😖😖😖

    Semoga bang adi lekas menikah biar ibunya bahagia :)))

    Eh untuk soal bahasa sunda dan jawa, gue ngerti tuh duaduanya. Meskipun cuma dikit-dikit.

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, semoga lancar sampai pernikahan dan jadi keluarga samawa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! Terima kasih yaa Dini! \(w)/

      Delete
  4. Alhamdulillah ya udah lamaran, gua tunggu lu jadi pagar Ayu pengantin ya di, jangan lupa fotonya pake konde :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! Terima kasih yaa! \(w)/

      TAPI KENAPA GUE PAKE KONDE WOOY.

      Delete
  5. semoga lantjar jaya...

    semoga kamu juga tergerak untuk segera menyusul. ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! Terima kasih yaa Miftah! \(w)/

      Delete
  6. semoga lantjar djaja...

    kamu juga semoga disegerakan ketemu jodohnya.. 😊

    ReplyDelete
  7. Replies
    1. Aamiin! Terima kasih yaa! Doain aja deh. Muahaha. \(w)/

      Delete
  8. Huwahahahahahaha xD ngakak dulu bang, wkwkwkw.

    Udah.

    Kaga papa bang, anaknya ntar open minded karena lahir dari dua keluarga yang beda kultur. Alias multicultural gitu.

    Kerenlah ntar anaknya bilingual atau bahkan lebih.

    Lihat sisi positifnya.

    Kalo ngumpat atau bertengkar juga enak, gak ada feelnya, soalnya ga ngerti bahasanya wkwkwk xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! Terima kasih yaa Zahrah! \(w)/

      Delete
  9. Hahahaha. Ngakak di tiap paragrafnya. Semoga dilancarkan ya untuk acara selanjutnya yaitu akad, resepsi, dan ena-ena!

    Dan itu tolong ya, nama Dwi Hatmoko Kreszasalijnwandi lebih a e s t h e t i c daripada nama kamu yang sebenarnya, Di. KU DUKUNG UNTUK UPDATE AKTE KELAHIRAN!!!!!

    ReplyDelete
  10. Lo nangis pake bahasa Spanyol? Tadinya sekalian nyanyi Despacito aja, Di.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Despacito bukannya Puerto Rico? Yang MSG itu. Rico... Royco. Hehehehe.

      Delete
  11. adolfo, kapan kau mau meminang esmeralda?
    satu kata dulu lah buat tulisan ini NGA to the KAK = NGAKAK !

    sebagai keturunan orang tua yang jawa banget, lha njenengan saged bahasa jawi nopo mboten mas dwi hatmoko kreszasalijnwandi?

    aamiin, semoga lancar sampai hari H pas nikahan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha doain aja deh nemu esmeralda.

      Aamiin! Terima kasih yaa! \(w)/

      Delete
  12. baru pertama kali ke blog ini hehe

    selama baca ngga bisa nahan ngakak wkwkwkwkw
    semoga langgeng dan berkah pernikahannya :D
    supaya mitosnya terbukti salah hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Welcome! Semoga suka yaa. Makasih atas doanya Hamza! \(w)/

      Delete
  13. Itu Sadana Agung sama Oki Setiana Dewi ya mempelainya.

    *Raksi adi: sadana agung sama oki siapa anjerer*

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah. Semoga rencana pernikahan abang kamu lancar ya, Di. Dan kamu segera nyusul.. ke kondangannya! Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin! Makasih banyak doanya ya beb! \(w)/

      Delete
  15. Oh ini yang ada di ig story pas di mobil ya Di? Ternyata abangnya mo lamaran. Ih aku ikut senaaang! Adi harus sering2 dateng ke lamaran atau akad nikahan deh Di, emang selalu lucuk2 bapak MC nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul! Makasih banyak fasya! BIAR APA SERING2 WOOY. SEKALI AJA CUKuP BUSET DAAAH.

      Delete
  16. waduh,agak asburd bacanya ,hahaha

    eh btw cakep juga calonnya abang :p

    ReplyDelete
  17. Ternyata ngelamar segampang itu ye... tapi ini kan settingan, jadi serba diatur, hanya pak ustadnya aja yang susah diatur kaykanya. Ya soalnya doi yang ngatur.

    Lo kapan nyusul bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gampang sih emaang. Kalo yang dilamar mau mah. Muahahah.

      Delete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/