Thursday, July 13, 2017

Bianglara (part: 4)

Baca part 1 di sini: Bianglara Part 1

Segala hal tentang Bianglara: klik di sini
--
bianglara part 4 keriba-kekribo

TIGA BELAS – ENO DAN WINDY


‘Kamu semalem telepon?’
‘Iya.’
‘Kenapa?’
‘Nggakpapa.’
‘Hah?’
‘Masa ada yang email aku deh. Aneh gitu.’
‘Aneh gimana?’
‘Iya. Kirim foto Dufan gitu ke email. Aku takut di-hack Instagramnya.’

‘Kirim foto Dufan kok malah takut di-hack? Kalo aku mah pasti bales: “DASAR SOMBONG KAMU LAKNAT!” Eh, bentar deh. Dufan, ya? Kayak gimana coba fotonya? Forward deh.’ Eno menunggu beberapa saat sampai handphone-nya berbunyi ‘Ding!’ tanda email masuk. ‘Ini terus kamu bales apa?’

‘Enggak aku bales apa-apa. Takut. Hehe. Yohanes sih nyuruh aku ganti password IG. Katanya suka ada modus apa gitu yang nanti nge-hack akun aku. Terus foto-foto aku bakal diapus. Terus diganti namanya sama dia. Tapi sampe sekarang belum aku ganti. Takut lupa kalo bikin password banyak-banyak.’

‘Yah. Kok gitu? Harusnya bales aja.’
‘Emangnya kenapa deh?’
‘Ya siapa tahu ke-hack akun kamu.’
‘Ih kok gitu!’
‘Ya biar hapus foto akunya nggak ribet. Eh jangan, deh, jangan.’
‘Ih plin-plan dasar woo!’
‘Halo? Suaranya kok nggak jelas ya?’
‘Iya halo. Sekarang udah jelas belum?’
‘Udah sih. Tadi buat ngeles aja.’
‘Yeee! Kamu hari ini ngapain?’
‘Rahasia dong. Terus kamu itu jadinya gimana yang ke Dufan? Gamau coba dateng aja hari sabtu?’
‘Males banget sok-sok rahasia deh. Huu. Aku rahasia juga dong! Rasain. Week.’
‘Songong juga nih anak. Serius, Windy. Hari sabtu jadinya gimana?’

Windy merasa ada sesuatu yang menusuk perasaannya sewaktu mendengar Eno menyebut ‘Windy’. Bukan cuma ‘Win’ atau ‘Di.’ Walaupun lebih menusuk kalo dipanggil ‘Pemulung’ sih.

‘Ya nggak gimana-gimana, Eno. Masa email begini harus ditanggapin. Orang nggak jelas juga.’

‘Masa sih gak jelas? Siapa tahu, kan, itu hadiah. Atau kamu disuruh muter-muter pake kostum boneka Dufan yang monyet itu. Apa namanya? Ada santan-santannya gitu deh kalau gak salah. Lagian tadi kamu bilang ada tulisan “khusus pemberani”-nya. Nah, itu tuh. Siapa tahu-‘

‘Siapa tahu apa?’
‘Kamu jadi berani buat…’
‘Berani apa?’
‘Eh, kayaknya salah kirim deh itu dia. Bukan orang yang niat nge-hack gitu.’
‘Eh, tahu dari mana kamu? Sotoy. Wooo.’

‘Tahu dong! Aku gitu lho. Mana mungkin orang pemberani kayak aku gatau. Macho gini, nih. Liat aja nih otot bicep aku. Keras banget kayak kehidupan Jakarta. Ini deket ketek ada polantas lagi mengurai kemacetan. Emangnya kamu. Denger suara telepon aja malah kabur. Payah.’

Windy tertawa panjang, lalu membuat pembelaan, ‘Ya aku kan waktu itu kaget ya! Kamu sih lagian ngapain coba pake iseng nutup-nutup mata aku segala. Lagian abis itu aku kan ketawa. Daripada kamu coba? Sama kecoak aja takut. Lebih payah.’

‘Ya namanya juga surprise. Lagian aku nggak takut kecoak ya. Enak aja kamu.’
‘Bener ya?’
‘Ya maksudnya lebih ke… Kalo ada kecoak, bawaannya pengin naik meja, terus jerit “ALLAHUAKBAR!!” gitu doang. Apa salahnya coba?’
‘Ya itu takut namanya!’
‘Ya jangan ngamuk dong! Sabar. Aku datang dengan damai.’
‘Dasar lemah.’
‘Eh, songong ya. Enggak lemah aku. Coba aja kita ke Dufan, aku gak bakal teriak.’
‘Ye, dasar.’
‘Ya kalo pemberani kayak aku sih pasti bisa. Gatau deh kalo orang cemen kayak… Windy Windy siapa gitu.’
‘Enak aja! Aku juga berani woo.’
‘Apaan. Kamu aja denger suara telepon langsung kabur.’
‘Ungkit aja terus ya. Awas kamu!’
‘Terus kapan?’
‘Apanya?’
‘Dufan?’
‘Eh ini mau beneran?’
‘BODO AMAT!’

Windy tertawa. Campuran antara geli, excited, dan berharap dilahirkan di negara yang berbeda.

‘Ya… Boleh aja sih. Kapan emang?’
‘Sabtu gimana?’
‘Sama kayak ini dong?’
‘Iya dong! Kamu tahu gak? Sebenernya, kan, aku yang ngirim email itu.’
‘Serius kamu?’
‘Iyalah!’
‘Kok emailnya matikausemua@gmail.com?’
‘Eh, iya ya? Baru sadar aku. Aku, kan, biasanya pake nama sendiri. cristianoronaldo@gmail.com.’
‘Christiano Ronaldo dari Hongkong!’
‘Dari Portugal dia. Lagian, astaga, itu bahasa jaman kapan ya?’
‘Ini beneran kamu yang kirim? Jangan aneh-aneh ah.’
‘Sebentar, deh.’ Eno membuka gallery hapenya, mengecek kembali gambar yang dikirim Windy sebelumnya. ‘Ini kok serem juga ya?’

--
EMPAT BELAS – AMANDA DAN KITING

‘SERIUS LO CEWEK?’ Kiting memutar bajunya di udara, girang abis, kayak pembantu kurang gaji lalu didatangkan Thomas Jorgi secara tiba-tiba. Kiting merebut ponsel dari tangan Ridho. Wajahnya merah menahan tawa. Sebuah ekspresi yang menunjukkan: ‘Akhirnya, aku puber juga.’

‘Ehem. Eh, tunggu, Do. Tunggu.’ Kiting mengembalikan hapenya. ‘Ehem. Ehem. Gimana? Udah rada berat belom, Do?’ yang dibalas dengan ‘Turun, Bang! Yang harusnya berat tuh suara, gak perlu nginjek gue gini!’

‘Iya, betul. Saya Kiting yang itu.’ Akhirnya pembicaraan terjadi. Amanda kemudian menceritakan tentang benda misterius yang dikirimkan orang tak dikenal. Ridho sudah diusir dari ruangan setelah badannya jadi mendoan. Setelah berpikir lama, Kiting berusaha menjelaskan, ‘Saya belum pernah, sih, kalau mengecek siapa yang kirim barang gitu. Saya, kan, pemburu hantu, Mbak. Bukan kurir JNE.’

‘Maksudnya bukan kirim barang beneran.’ Amanda menyadari kesalahannya karena menelepon maniak ini. ‘Jampi-jampi gitu loh, Mas. Beberapa tahun lalu Ibu saya juga pernah mendapat kiriman aneh dari tetangga. Dari luar toples astor, eh dalemnya kerupuk udang. Sejak saat itu Ibu saya jadi emosian. Sedikit-sedikit marah. Saya coba cabut alisnya pas dia tidur aja marah. Saya gak mau jadi orang yang penuh emosi juga. Tolong bantu saya, Mas.’

‘Sebentar, sebentar, sebentar.’ Kiting diam agak lama. ‘Kalau begitu, saya harus periksa dulu apakah kamu sudah mengalami gejala jampi-jampi.’

‘Ge-gejala jampi-jampi?’
‘Betul. Setiap orang yang terkena jampi-jampi punya gejala tertentu.’
‘Kayak apa tuh, Mas?’
‘Sebelumnya, dengan mbak siapa saya berbicara?’
‘Amanda.’
‘Oke, mbak Amanda. Sekarang kita mulai pemeriksaan awal ya. Pertama, Amanda jomblo?’
‘Iya. Apakah itu termasuk tanda jampi-jampi?’
‘Enggak. Saya juga jomblo loh. Hehehe. Sekarang, bagaimana perasaan mbak Manda?’
‘Perasaan saya nggak enak sih…’
‘PERSIS! Itu tanda awal seseorang terkena jampi-jampi!’
‘Saya.. Nggak enak karena mas aneh…’
‘…’
‘Mas? Halo?’
‘Mbak bisa coba tolong foto barangnya aja nggak? Sambil nunggu, saya mau nangis dulu di belakang.’
‘O-oke, Mas. Ini saya kirim ya?’

Beberapa saat kemudian, Kiting terhenyak. Dia mengambil barang yang sama yang ada di atas kulkas, lalu kembali ke kamar. Ia menatapnya bergantian dengan foto di ponselnya. Apakah ini sebuah tanda kebesaran Tuhan? Apakah ini yang dinamakan jodoh? Senyum Kiting melebar. Matanya memancarkan bara api hitam yang menyala. Belakangan diketahui kalo beleknya Kiting emang banyak.

Kiting melihat peluang besar menantinya.

‘Saya tahu penyebabnya! Saya familiar dengan foto ini. Kita harus nge-date di Dufan. Ehem. Maksud saya, supaya jampi-jampinya hilang, saya harus melawan hantu ini di markasnya. Mbak tahu markasnya di mana? Betul sekali. Dufan.’

‘Mar-markas hantunya di Dufan? Hantunya kayak apa, Mas?’
‘Hantunya senang kalo kita berjod… Maksud saya, kamu pernah liat kan berita tentang kejadian seram di Dufan?’
‘Belum sih, Mas.’
‘PERSIS!’
‘Persis?’

‘Ya… berarti ini yang pertama! Saya tidak akan membiarkan hantu jenis baru ini melukai calon is…, eh, klien saya. Coba sekarang kamu pegang besi itu. Letakkan di tangan kanan kamu, lalu tutup mata.’

‘Udah, Mas. Terus?’
‘Apa yang ada di bayangan kamu?’
‘2 wajik, Mas.’

‘Maksud saya bayangan wujud gitu, Mbak Manda. Bukan kartu remi. Ayo, ayo, coba konsentrasi sekali lagi. Ayo kamu pasti bisa. Kalo sama-sama pasti kita bisa bangun rumah tang… GUNG INI KALO SAYA NGGAK BIKIN PAGAR GAIB UNTUK KAMU! Bayangkan pelan-pelan. Sosok tampan itu akan masuk ke dalam kepala kamu… Ayo. Gakpapa. Lemesin aja.’

‘Mas ini beneran nggak sih?’
‘Emangnya apa yang kamu bayangin?’
‘Nggak tahu, Mas. Kayak cowok…’
‘Iya?’
‘Nggak pake baju gitu…’
‘Terus?’
‘Mukanya…’
‘MUKANYA?’
‘Kayak…’
‘KAYAK???’
‘Monyet.’
‘Mo-monyet?’
‘Apa gorila ya ini? Berbulu gitu sih.’

‘Oke, oke. Ini sudah menunjukkan gejala itu. Sudah tidak bisa dipungkiri. Sebentar lagi mungkin mbak Amanda akan jadi orang yang emosian. Pemarah. Ini bisa jadi dari orang terdekat mbak. Kita nggak pernah tahu kan? Bisa aja ada orang yang keliatannya deket sama kita. Dia terus ada di samping kita, tahu segala hal tentang kita. Sering awasin kita, tapi gak berani bilang hal-hal jelek tentang kita. Akhirnya dipendem sampai numpuk…dan pengin jampi-jampi aja.’

‘Kok mas hapal banget?’
‘Kebetulan saya pernah digituin… sama ibu sendiri.’

Amanda mengingat kejadian kemarin. Jordi, kok, kayaknya terlalu lama untuk diungkit sekarang ya? Kayaknya nggak mungkin dia deh. Lalu dia teringat keanehan saat dia lari sore bareng Vio. Setiap momen si Vio selalu memotret Amanda. Dia teringat sewaktu tergelepar sehabis menendang tiang gawang, Vio merekamnya kesakitan terlebih dahulu, baru menolongnya. Vio juga selalu pengin dipanggil ‘Vi’, bukan ‘O’ seperti cara Amanda memanggilnya selama ini. Menurut Vio, panggilan ‘O’ lebih cocok untuk cowok. Karena cewek itu harusnya yang ada ‘I’-nya. Ya emang bener sih. Susilo. Santoso. Rosalia Indah. Semuanya pake ‘o’.

‘Terus saya harus gimana, Mas?’
‘Kita ketemu. Di Dufan. Sabtu ini.’

LIMA BELAS – JAKA

‘Aku pulang ya, Ma. Mau bertualang.’ Jaka mematikan telepon.
Mama menengok ke Ayah Jaka. ‘Skripsi ternyata beneran bisa bikin gila, Pa. Kasian anak kita.’
Share:

2 comments:

  1. Maaf ya gue receh, tapi gue ngakak banget di "Hantunya senang kalo kita berjod… Maksud saya, kamu pernah liat kan berita tentang kejadian seram di Dufan?" :))

    -jevonlevin.com

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/