Saturday, July 29, 2017

Apa Itu Aplikasi Anchor?

**UPDATED**

Gue sebenarnya udah tahu apa itu aplikasi Anchor agak lama, tapi belum sempet nyobain karena masih bikin podcast lewat Soundcloud. Berhubung akhirnya kemaren jatah upload di Soundcloud udah abis (di Soundcloud cuman bisa upload maksimal 3 jam), jadinya mulai sekarang podcast gue bakal pindah ke Anchor. Kenapa? Ya soalnya gratis gitu lho! Muahaha. *banci gratisan

Untuk alasan lengkap kenapanya gue ceritain langsung lewat Anchor. Di episode pertama gue juga ngomongin kebiasaan “aneh” gue dalam menonton film. Bisa didenger di sini:


Nah, sekarang ngomongin soal aplikasi Anchor dan podcastnya ya.

Pertama, apa itu podcast? Kalau gue cari di google, podcast adalah episode program yang tersedia di internet. Pada umumnya berupa rekaman audio, tapi sekarang ada juga yang formatnya video.

Kalau menurut kesotoyan gue, podcast tuh semacam ngobrol-ngobrol sendirian gak jelas lalu di-upload di internet. Muahahaha. Kalau mau liat hasil kekacauan gue di podcast, bisa klik di sini. Beberapa podcast di Indonesia yang gue tahu: Subjective-nya Iqbal Hariadi, Podcast Awal Minggu Adriano Qalbi, dan Ibu-Ibu Yakult. Sementara kalo di luar ada Novel Marketing, WTF Podcast, sama Full Frontal-nya Alex Gaskarth dan Jack Barakat yang ngebahas hal-hal “brutal”. Pewdiepie juga kalo gak salah pernah bikin podcast, tapi dalam format video.

Terus terang gue nggak begitu tahu banyak soal dunia podcast sih. Soalnya biasanya podcast-podcast itu berdurasi antara setengah sampe satu jam. Dan gue orangnya kudu fokus gitu kalo dengerin podcast. Jadinya malah bengong doang selama satu jam. Kalo ada temen-temen yang tahu podcast seru, bisa share di komentar bawah ya. :)

Oke, sekarang lanjut ke Anchor.

pertama kali coba bikin podcast dari anchor
Pura-puranya pertama kali nyoba aplikasi anchor

Aplikasi Anchor ini kurang lebih kayak sosial media, tapi berbasis podcast/audio. Tagline-nya “Radio, Reinvented”. Jadi kita kayak emang bikin semacam “radio versi kita sendiri.” Punya gue, karena ngelanjutin iseng-iseng yang dulu, akhirnya gue bikin station yang namanya 102KM/JAM FM.

review aplikasi podcast anchor


Di aplikasi Anchor ini kita bisa “nyampah” ngoceh sendirian selama 5 menit setiap segmennya. Nah, sama kayak Snapchat dan Instagram Stories, hasil siaran kita bakal ilang dalam kurun waktu 24 jam. Tapi kalo menurut kita seru, kita bisa gabungin beberapa segmen menjadi satu episode. Setelah disimpan menjadi episode, hasil siaran kita bisa didengar kapan aja.

cara bikin podcast di anchor


Salah satu enaknya aplikasi Anchor ini adalah kesederhanaan dan fiturnya yang lengkap. Gak perlu peralatan aneh. Gak butuh mic, kamera, gayung (YA NGAPAIN?!). Tinggal pencet tombol record, ngomong, udah deh. Bisa sambil salto, bisa tiduran, bugil juga asik. Paling digerebek warga setempat. Abis itu dimandiin. Pake gayung… mic… kamera.

Ya, oke. Udah adi. Fokus.

Kalo dari segi (Anchorer? Ngoceher? Tukang Bacot?) Selain hasil omongan kita sendiri, ada beberapa fitur yang bikin podcast kita jadi kayak radio beneran. Mulai dari bisa masukin lagu yang ada di itunes/Spotify (tapi lagu ini nggak bisa kita gabungin ke episode). Ada interlude (semacam suara/jingle yang biasanya ngebatasin antar segmen). Serunya lagi, kita juga bisa interview! Jadi kita bisa nelepon orang dan pembicaaraannya dimasukin ke dalam segmen. Udah kayak mbak-mbak radio beneran kan? Atau koruptor yang obroloannya disadap KPK. Seru abis!

Sementara dari segi pendengar, kita bisa ngasih “DM” berupa suara kita yang ditelepon langsung dari hape Cinta Laura. YA HAPE LO LAH! Fitur ini namanya call in. Nah, suara ini nantinya bisa dimasukin juga sama si (Anchorer? Ngoceher? Tukang Bacot?) ke dalam segmennya. Jadi misalnya sewaktu Tukang Bacot ngebahas sesuatu dan di ujungnya nanya, ‘Di sini ada yang punya podcast di anchor juga nggak? Sharing dong nama podcast lo apa dan ngebahas apa?’ dan lo call in, ‘Adaaaa! Iyahh… Sayahhh.. Ooohh.. Yess.. Oh noo..’ (ini kenapa kesannya porno ya?). Nanti si Tukang bacot bisa masukin suara ‘Sayah oh yess oh no…’ itu ke dalam stationnya biar didenger pendengar lain.

fitur aplikasi podcast anchor


Fitur lain buat pendengar adalah ngasih applause. Ini mirip-mirip sama “love” waktu lagi Instagram live gitu. Tapi bedanya… tepokan tangan. Eits, gak cuma tepokan tangan biasa sodara-sodara! Tepokan tangannya juga… bisa kedengeran! Mantap bukan! Gimana cara marketing gue? Agak sampah bukan?

tepuk tangan di anchor fm

Kalo lo ngerasa si Tukang Bacot rada ngebosenin, kita juga bisa “fast forward”  atau “rewind” siarannya sejauh 15 detik. Jadi menurut gue aplikasi anchor ini cukup keren sih buat mainan podcast ke depannya. Dan yang paling penting dari yang terpenting adalah… gratis (teteup).

Gue sendiri belum tahu banget sih 102km/jam FM mau dibikin apa. Gue sih penginnya podcast bisa jadi tempat kita ngobrol-ngobrol lebih deket aja. Sejauh ini yang kepikiran sama gue adalah sharing tentang buku/film yang gue suka. Soalnya gue baru sadar kalo gue jarang bahas hal-hal yang jadi “referensi” gue di blog ini deh. Atau ngebahas hal-hal random kayak di podcast gue soal cewek cakep ini ya? Hmmmm.

Buat episode 2, gue bakal ngomongin salah satu cerita pendek Ted Chiang yang berjudul The Truth About Fact, The Truth About Feeling dan bakal gue rekam sewaktu postingan ini publish. Kalo udah kelar mungkin apdetannya bakal gue taroh di sini juga.

So, yeah,
Welcome back to 102km/jam FM!

Ngueng! Ngueng!
(ceritanya suara ngebut).

--
Episode 2 soal teknologi masa depan dan cerpen Ted Chiang berjudul The Truth Of Fact, The Truth Of Feeling bisa didengar:

--
Download Aplikasi Anchor android:








Download aplikasi Anchor di apple:






Suka post ini? Bagikan ke:

29 comments:

  1. Diiiii ini seru banget, kapan kapan interview saya dong atau kapan kapan kita siaran barenghaha, dan suara Adi ini kok seksi sih haha. Dan oh, ditunggu episode berikutnya yaaa, dan jangan bilang soundcloud mau bangkrut eh nanti kamu didemo :D

    ReplyDelete
  2. ehhh terus kok kamu banyak belum nontonnya, sini kita nonton bareng karena saya pun belum sempat nonton :D dunkrik mari ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha didemo siapa? Itu udah ada episode selanjutnya tapi males masukin ke sininya. Dunkirk aku udah nontoon. Keren abis! \(w)/

      Delete
  3. dari tahun kemarin mau bikin podcast ga kesampean. dan baru tau juga, ternyata soundclod versi gratisan cuman bisa 3 jam doang. kayaknya aplikasi ini sih bisa jadi alternatif.

    podcast yang gue tau paling yang pnyanya si adriano qalbi sama iqbal aja sih. ibu'' yakult belom pernah denger. paling sama satu lagi ya podcastnya sheggario itu.
    kyaknya mau nyoba aplikasi ini, tapi msih bngung juga mau bahas apa nntinya.
    sering'' bahas film atau buku gitu, di. biar bertambah aja wawasan gue.
    ehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain ajaa. Masih sepi banget. Tapi seru banget juga bisa ngomong gak jelas. Muahaha. \:p/

      Delete
  4. Wahhh bisa nih dibuat di post jadi gak cuma baca tulisan aja, bisa denger suara jugaa :D, Vlog suara tok :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya betul masukin podcastnya di blog ya. \:p/

      Delete
  5. Podcast cukup asik sih. Gue klo gak ada kerjaan kadang dengerin Podcast Awal Minggu itu. Hehe

    ReplyDelete
  6. Kok keren ya teknologi masa depan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi pusing kan? Muahahaha. *langsung berubah jadi robot*

      Delete
  7. achor itu kan cumak link text aja ya bro

    ReplyDelete
  8. Anchor (?) Anchur (?) Ngacur (?) Baru tau ada yang beginian wkwk

    Leh ugha, semoga kalo bikin yang denger engga kesurupan, aamiin.

    ReplyDelete
  9. mantap jiwa sekali. kirain ide udah habis diambil fb, twitter, insta, eh ada ide bikin sosmed tapi cuma audio. anjer geleng-geleng gue ngeyangin kreatifnya si empunya anchor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ini kan sebenernya podcast ajaa. Tapi dibikin appsnya gitu. Hohoho.

      Delete
  10. Ibu-Ibu Yakult gue baru tau. Anjir itu aslinya siapa dah? Tae. XD

    Ini aplikasi yang lu sempet bahas di indekos Ichsan ya, Di? Karena waktu itu terditraksi "membangun crowd", sampai nggak jadi cerita. Akhirnya dijelasin lewat tulisan. Hoho. Dari dulu belum tau gue mau ngomong apaan kalau bikin podcast, kurang pede juga kayaknya mah. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa hayo?

      IYA PARAH EMANG GARA-GARA LO YOG!

      Delete
  11. Ini asyik nih. Pertama dengar podcast Adi yang bahas film/buku, jadi langsung pengin bikin akun Anchor. Soalnya banyak banget yang bisa diobrolin verbal, yang kalo diketik pasti bakalan capek. Haha

    Tapi sekali nyoba ngerekam omongan sendiri, kok jadinya awkward ya... Soalnya bukan ahlinya public speaking. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga gitu sih. Muahaha. Tapi bodo amat laaah. Hantam aja. Paling ada yang kupingnya berdarah dikit.

      Delete
  12. Ini bisa disalahgunakan buat bikin coveran2 musik ngga ya, kalau bisa seru juga sepertinya, wkwkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisaaa. Udah ada kok di dalemnya kategori musik gitu.

      Delete
  13. Boleh dicoba. Tapi gue orangnya suka panikan. Semalem gue dengerin yg lo bahas cicak karnivora, asli gaje tapi seru kok. :)

    ReplyDelete
  14. dan saya ngga tau sama aplikasi ini
    *huuuu dasar NDESO!

    nyari di googleplay dulu lah, sapa tau nemu gayung *laaaaah

    ReplyDelete
  15. Ini bisa free banget nggak kayak soundcloud yang ada batasannya? Dulu ada tuh mixcloud, mirip banget soundcloud. Nggak tau deh bebas atau nggak. Tapi Anchor sepertinya menarik.

    ReplyDelete
  16. Aku jadi tau aplikasi ini, pengetahuanku bertambah luas berkat Adi. Makasih hahaha. Dan yang menurut aku keren dari si Anchor ini bukan gratisannya, tapi DM dan applause, gilaaaak kok seru amat!

    ReplyDelete
  17. kok di klik play nga ada suaranya?
    entahlah

    wkwkwk,jadi di anchor kita bisa radio station sendiri ya?
    hhmm ngurusin radio kampus ber 60 orang aja daku puyeng, apalagi ini sendirian. hehehe

    et, kalo bang adi hobi ngomong dan mau cobain siaran bisaa lhoh dateng ke RDK FM, tiap selasa ada program buat orang luar yang mau nyobain dan belajar siaran.
    #Selaluadacelah

    ReplyDelete
  18. baru download anchor dan dengerin semua episodenya. bahasannya seru-seru ih, ngomongnya juga enak, banyak ngelawaknya hahaha :'))) di indo yang main podcast kayanya masih jarang ya, da baru kali ini dengerin orang indo main podcast. aku biasanya dengerin podcastnya orang luar di spotify aja gitu tapi lama-lama panas juga kupingnya kaya ujian listening basa inggris

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/