Tuesday, May 30, 2017

JUAL BELI BARANG BEKAS HAPPY AE PAKE PRELO!*

buku the graveyard book neil gaiman

Pernah nggak ngebet punya suatu barang, tapi gatau harus beli di mana? Buat gue, barang ini bernama buku. Sampai sekarang, di hape gue ada daftar buku yang pengin banget gue punya. Mulai dari bukunya Ellen sampai Neil Gaiman. Masalahnya… GUE KAGAK TAHU BELINYA DI MANA GITU LHO. Buku keluaran lama gini jelas gak mungkin ada di toko buku resmi. Sementara di toko buku gak resmi… gue takut. Hehehe.

Pengalaman gue belanja buku di toko buku bekas terjadi sewaktu gue baru-baru aja demen baca buku. Waktu itu gue baru kenal Arif di kampus. Ternyata, sama kayak gue, dia juga suka baca buku. Bedanya dia udah suka baca dari sekolah. Sementara gue masih kacrut abis. Dari pertemuan itu kami jadi saling tukar cerita soal buku. Gue nanya-nanya. Dia jawab. Kami jadi dekat. Sekarang anak kami udah umur empat tahun (lho?).

‘Lo baca Andrea Hirata gak?’

‘Baca lah!’ jawab gue sotoy bener. Padahal denger namanya aja kagak pernah. Demi menghadapi tekanan pergaulan, gue lanjutin, ‘Mana mungkin gue gak suka sama yang jepang-jepang gitu!’

‘…’

‘Rip?’

‘Hah?’

‘Gue suka Doraemon.’

Ternyata Andrea Hirata bukan orang jepang.
Gue gondok sambil nangis. Malu abis.

Setelah Arif cerita, gue baru tahu kalo Andrea Hirata ini orang Belitung. Punya buku tetralogi namanya Laskar Pelangi. Waktu itu Arip minjemin gue seri terakhirnya, Maryamah Karpov. Dan gue naksir dong! Gue langsung cari tiga buku sisanya. Nah, karena si Arif jenius, dia nyaranin gue untuk beli buku bekas aja. Kenapa? Soalnya kalo beli 3 pasti lebih murah cuy! Mantap soul.

Nah, satu-satunya tempat yang gue tahu jualan barang bekas di Jakarta waktu itu adalah Pasar Senen. Maka dengan semangat membara gue ke Pasar Senen. Tapi tahu apa yang terjadi? Tempatnya serem abis! Begitu sampe di lantai yang ngejual buku bekas, segerombolan mas-mas setengah baya langsung nyamperin gue dengan brutal. Udah kayak zombie apocalypse gitu. Mereka ngarahin tangannya ke depan sambil teriak-teriak ga jelas. Gue pengin nyaut bilang, ‘Tenang, tenang. Semua dapat tanda tangan saya!’ tapi takut dilempar ke lantai bawah. Yang bikin males, mereka bener-bener ngikutin gue sepanjang jalan. Ada yang ngoceh mulu di samping gue. Ada yang narik-narik baju. Ada yang nyapu di pojokan (belakangan diketahui kalo dia memang tukang sapu).

Gara-gara pengalaman buruk itu gue jadi rada males ke toko buku bekas. Walaupun terkadang gue pengin juga gitu ke toko buku yang mas-masnya paham sama buku yang dia jual. Ngobrol-ngobrol, lalu jatuh cinta dan menikah di Jogjakarta. Oke, ini kayaknya gue kebanyakan nonton sinetron deh…

Sampai beberapa hari belakang ini gue tahu aplikasi Prelo!

logo prelo aplikasi jual beli barang bekas
Lambangnya kayak jurus Ueki level 2 di The Law of Ueki. Yang nge-recycle baranag-barang gitu gak sih?


Jadi Prelo ini e-commerce untuk barang-barang preloved. Sejujurnya, awalnya gue ragu. Soalnya kan masih asing sama e-commerce ini. Tapi demi buku aku akan melakukan apa saja! Huahahaha! *mendadak iblis*

Akhirnya gue daftar akun baru. Daftarnya sih sama kayak kita daftar aplikasi lain lah ya. Gancil. Cuman isi nama, alamat, akun, gitu gitu. Begitu beres, kita bakal masuk ke halaman utama. Halaman ini semacam editor’s pick gitu. Jadi cuma barang-barang terpilih yang nampang. Kategori barangnya ada di bagian atas. Mulai dari pakaian cowok dan cewek, buku, gadget, hobi, barang antik, kosmetik, perlengkapan bayi, dan alat rumah tangga. Gue sih jamin begitu liat langsung ngerti, soalnya emang tampilannya dibikin gak ribet. Catatan: walaupun termasuk bekas, tapi di Prelo tidak ada mantan yang diperjualbelikan.

Begitu beres, gue langsung ngecek daftar buku di notes hape, terus buka kategori buku second di Prelo-nya. Dan ternyata… nemu bukunya Neil Gaiman yang The Graveyard Book! Oh, mbak-mbak berakun rrsilvaa. Semoga Allah memberkati. \(w)/

Ya udah, gue langsung chat si mbak-mbak ini. Nanya soal kondisi buku. Dan malah ngebahas dikit soal isi bukunya. Muahaha. Dan tahu apa? Bukunya disampul plastik dong! Gila sih ini. Apa emang semua cewek kalo nyimpen buku rapi begini ya? Gue sih satu-satunya buku yang dikasih sampul plastik… Hmmm itungannya buku bukan sih kalo STNK?

Akhirnya gue bayar, terus beberapa hari lalu sampe dan gue bahagia to the max!


A post shared by Kresnoadi DH (@keribakeribo) on

Biar gampang, review aplikasi “Prelo: Tempat Jualan Barang Bekas. Aman. Berkualitas” ini gue jadiin poin aja ya. Mulai dari plusnya dulu:

Tampilan Gampang Dipahami


halaman utama prelo


Buat gue yang rada katrok ini, Prelo adalah salah satu aplikasi yang tampilannya simpel. Gak aneh-aneh, tapi nggak norak juga. Kan ada tuh beberapa aplikasi yang kesannya mau keren, tapi malah ribet. Dipencet dikit, tahu-tahu nongol animasi yang sebenernya gak penting-penting amat. Prelo ini gak gitu. Kayak emang didesain biar gampang dipake. Jadi orang-orang yang baru pertama nyoba dapet kesan yang happy ae. Di bagian bawah, ada tombol kamera buat motret barang yang dijual. Jadi jangan dipake selfie, entar ditawar. Bahaya.


halaman pembeli prelo


Nah, kalo mau jualan, kita gak bisa sembarang asal foto gitu aja. Bakal ada arahan kalo kita harus foto dari beberapa angle. Mulai dari depan, belakang, logo brand (soalnya di Prelo khusus jual barang second yang original. Kalo kegep enggak ori, postingannya gak bakal jadi). Sampai disuruh foto detail cacat barangnya juga. Jadi ya emang jujur-jujuran. Kita gak bakal nemu tuh foto yang nyomot dari google. Karena kan emang barang bekas. Ini semacam ngasih tahu kalo Prelo pengin penjualnya transparan sama barang yang dijual. Jadi si pembeli gak ngerasa dibohongi. Keliatannya anak baik-baik. Ternyata di belakang malah sering ngomongin kita. :(


halaman jualan prelo


Jaminan 3 x 24 jam

Kalo kamu ngerasa barangnya nggak sesuai sama yang ada di foto atau deskripsi, Prelo ngasih waktu 3 x 24 jam untuk ngebalikin barang itu. Nantinya duit kita bakal dibalikin utuh. Asoy.

Ngejual Histori

Ini salah satu yang gue demen juga sih. Karena emang jualan barang bekas, salah satu yang “dijual” ya cerita di belakang barangnya. Apa kaos itu sebenernya pemberian mantannya. Apakah tas itu tas pertama yang dia beli pakai uang sendiri. Apakah itu sepatu yang selalu menemani dia lari pagi. Cerita ini yang ngebuat si barang jadi punya nilai lebih. Asal gak aneh-aneh aja. Kayak misalnya, bukunya pernah kerendem kuah soto (LAH NGAPAIN DIJUAL ANJIR!).

Fitur Chat



Ini kayak yang tadi gue bilang. Kita bisa nyari tahu barang itu lebih jauh lagi. Dulu ngerawatnya gimana, de el el. Buat yang jago nawar, kita bisa minta diskon. Buat yang jago sepik, bisa numpang modus. Yah, intinya mengenal penjual sama barangnya lebih dalam lagi. Oke, kalimat barusan kok terdengar agak salah ya..

Pembayarannya


tiga cara bayar menggunakan aplikasi prelo

Kalo emang udah deal, Prelo bisa “amanin” barang dan uangnya (kalo kamu penjual) karena menggunakan sistem rekening bersama. Pilihan pembayarannya bisa transfer ATM, kartu kredit, atau di Indomaret. Jadi kalo beli barang yang murah kayak gue, bisa bayar sambil jajan-jajan lucu di Indomaret. Ga ribet kudu ke transfer pake ATM. Apalagi kalo ATM-nya ada di Indomaret (LAH KAN SAMA AJA COY!).

Salah satu yang menarik, “notifikasi perjalanan” belanja kita muncul banyak banget. Mulai di apps-nya, di SMS ke hape, dan masuk langsung ke email juga. Jadi ga usak panik sewaktu nge-track barang kita udah dibayar, atau dikirim, atau diterima apa belum. Kecuali hapenya kecebur laut dan email-nya di-hack Ransom Wannacry. Asli. Ini ngomong apa sih gue.

Oke, sekarang masuk ke minusnya:

Belum Familiar

Terus terang, ini yang ngebuat gue awalnya ragu untuk nyoba. Tapi ternyata oke-oke aja sampe sekarang. Mungkin karena emang fiturnya gampang dan bikin kita jadi enjoy ae. Masalah lain, karena kurang familiar, kita harus ngasih tahu mbak-mbak Indomaretnya. Karena mungkin mbaknya bakal rada bingung waktu kita bilang “Mbak, saya mau bayar Prelo.” Dibanding kalo kita beli tiket kereta atau yang lain. Tapi ya gapapa. Kasih tahu aja. Tuntun mbak-mbaknya ke jalan yang benar. Itung-itung latian jadi imam rumah tangga. Anjer.

Charge 10%

Menurut kesotoyan gue, ini termasuk imbas dari belum familiarnya Prelo. Jadi, untuk dapatin untung, mereka kerjasama sama penjualnya dengan sistem bagi hasil. Untuk setiap penjualan barang, keuntungan si penjual bakal dipotong sebesar 10%.

Pro tip: Kalo kamu pengin jual barang tapi gamau kena charge 10%, kamu harus share dagangan kamu ke sosmed. Kalo dipikir-pikir sebenernya aturan ini unik juga. Kita promo dagangan kan berarti kita untung. Eh, abis itu malah gak kena charge. Kadang gue pun bingung sama dunia ini..

Notifikasi

Sejujurnya, gue nggak tahu ini ada di semua hape apa cuman gue doang. Seringkali notifikasi dari Prelo nggak bunyi ke hape. Jadi kita harus sering buka apps-nya gitu untuk ngecek notifikasi. Terus kalo barang kita nggak lolos seleksi untuk dijual di Prelo juga  gak ada notifikasi.

Pro tip: Kalo kita foto barang untuk dijual, usahain dalam kondisi cahaya yang bagus. Biar barangnya jelas. Jangan remang-remang. Nanti ketuker sama tersangka penjual bakso boraks.

--
Sejauh ini sih gue cukup happy ae nyobain beli barang preloved pake Prelo. Setelah beberapa kali ngetes dan make, gue mendapat kesimpulan tentang siapa aja makhluk yang cocok make aplikasi ini: 1) yang mau buang kenangan dari mantan (jual ke Prelo!), 2) yang mau pindah kosan dan gamau ribet (jual barangnya ke Prelo!) 3) yang jomblo berkelanjutan (cari pacar! Atau beli barang yang bisa bikin bahagia di Prelo!), 4) yang mau nyari buku jadul kayak gue, 5) yang mau kenalan sama cewek entrepreneur yang suka baca buku.

Link download-nya di sini ya (klik gambar di bawah):  







BUAT YANG DOWNLOAD DAN MAU DAPET 25 RIBU, PAS DAFTAR ISI REFFERAL CODE PAKE INI YA:

“keribakeribociBhMK”

AYO ISI BIAR GUE BISA NAIK HAJI!

Udah ah, mau jualan buku dulu. Ciao! \(w)/

Ps: jangan klik ini kalo gamau penasaran sama mbak-mbak entrepeneur
Suka post ini? Bagikan ke:

20 comments:

  1. Kalau ini lomba, fix menanglah. Dewa emang bang adi inih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh ya Feb, ditambah gambar2 yang mengagumkan dengan editan2 gemash nya. Dah lah ini kalau Adi menang, langsung jual aja blog nya ke prelo! (?)

      Delete
  2. Cuus langsung otewe prelo nih bang

    ReplyDelete
  3. ya kali, andrea hirata lair di jepang muhihi XD
    biar ngga kena charge 10% itu, share nya ke satu sosmed atau kudu semua sosmed yg kita punya bang? misal udah share ke fb, lah terus share juga ke twitter? ig? mig33? mxit? friendster juga?

    ReplyDelete
  4. Nyari buku-buku lama emang gitu, susah. Harus nya ada satu pasar khusus yang jual buku-buku lama dalam dan luar negeri, yang pasti harganya harus murah. Ehe. Tapi kalo bisa beli bekas ya bagus

    ReplyDelete
  5. Gue baru aja mengikuti blog lu.
    Makasih ya akhirnya gue dapat referensi buat skripsian gue semester besok, suka susah nyari buku judul lama soalnya :D

    ReplyDelete
  6. Aaaak siapa tau ada buku yang cocok *melipir*

    www.sophiamega.com

    ReplyDelete
  7. Terima kasih ya Allah, Kau tuntun aku kepada postingan ini!
    Mau ke Prelo dulu, nyari buku-buku bekas. Makasih bang review app nya!

    ReplyDelete
  8. otw prelo dulu lah, makin penasaran, dan makin banyak aja yang nulis nih. Aku jadi pengen coba jual disitu juga nih ..

    ReplyDelete
  9. Oke, cocok juga nih buat yang kesusahan nyari buku. Nambah referensi buat beli buku kuliahan nanti. Cihuy!

    ReplyDelete
  10. Terima kasih ya Allah, Kau tuntun aku kepada postingan ini! (2)

    Ngakak ngikik baca ini. Yang nulis postingan ini udah kayak agen asuransi yang kesurupan macan biskuat. Pecicilan gilaaaaaaaaaaaa. Btw tumben nih ada postingan kamu yang membantu banyak umat manusia. Termasuk diriku yang mau beli novel-novel yang udah difilmkan. Biar kayak Agia yang rajin baca novel begituan. Huhuhuhu. Makasih yaaak!

    ReplyDelete
  11. Di Prelo ada yang jual celengan babon gak yah? Gw kangen nabung di celengan babon, ihik

    ReplyDelete
  12. Kok saya ngeklik link yang di bawah ya? Ah, kena jebakan kampret nih.

    ReplyDelete
  13. Tertarik buat pake prelo, cuman kalau beli barang elektronik, udah ada review belom? Pingin nyoba beli barang elektronik second, siapa tahu dapat yg masih bagus dan pastinya nyari harga yg bersahabat

    ReplyDelete
  14. Tadi gue langsung ke websitenya terus masukin kata kunci ayam. Eh tapi nggak muncul apa-apa. Di sana gak jual ayam ya, di ?

    ReplyDelete
  15. Wah info baru nih... Pengen buang barang2 kenangan 😂

    ReplyDelete
  16. Haha. Pemaparannya kocak. Thanks infonya tentang Prelo. Oke juga nih buat nyari buku-buku langka yang masih layak dikoleksi.

    Nyari buku di toko buku bekas emang kadang butuh perjuangan tersendiri, kayak pengalaman lo di Pasar Senen itu. Selain di Jakarta, gua kadang nyari di daerah Depok juga. Koleksinya mungkin ga banyak, tapi kalo beruntung, bisa nemu beberapa buku bekas yang langka (novel terjemahan yang susah dicari), dan suasananya ga kayak di daerah Senen hehe.

    ReplyDelete
  17. Hhahhaha, lucu nan informatif...ngakak abis waktu baca, tidak ada mantan yang diperjualbelikan...mantan mah dibuang ke tempatnya atuh,,,dijual juga kagak laku :D

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/