Wednesday, April 12, 2017

Radio 102km/jam FM

Radio masih menjadi salah satu alat hiburan yang gue pakai sampai sekarang. Ini yang gue senangi: hubungan antara pendengar dan penyiar di radio mirip seperti pembaca dan penulis di blog. Keduanya tidak punya batasan dan terasa sangat personal. Di dalam radio, misalnya. Kita bisa merikues lagu atau menelepon secara langsung ke penyiar. Ini tentu berbeda dengan YouTuber yang terkadang suka berinteraksi dengan penontonnya, tapi malah terkesan aneh. Misalnya, si YouTube lagi naik motor, kemudian ban motornya kempes. Dia lalu mengeluarkan kamera, mengarahkan ke mukanya dan bilang ke depan kamera, ‘Gaes, gue punya bad news…’ Muka si YouTuber biasanya langsung pucat. Kayak udah sembelit dua minggu. Dia lalu lanjutin, ‘Kayaknya gue harus nyari bengkel nih, gaes…. Menurut kalian di sekitar sini ada bengkel nggak ya? Tulis di kolom komen ya gaes!’

INI BIAR APAAA?!

Komunikasi semu semacam ini jelas tidak berguna. Emangnya kalo gue komen ‘ADA BANG! ADA!’ tiba-tiba bakal muncul kuli lalu ngebangun bengkel di sana? Lagipula… TINGGAL TONTON VIDEONYA AMPE ABIS JUGA KETAHUAN?!

Anyhow, kembali ke radio.

Nah, salah satu radio yang gue demen adalah Prambors (102.2 FM). Dulu banget gue seneng dengerin siaran The Dandees (Danang dan Darto) selama perjalanan pulang kantor dan DGITM (Desta and Gina In The Morning) pas berangkat. Dengerin dua acara ini bisa bikin gue ngakak kayak orang sinting di motor.

Seiring berjalannya waktu, gue malah pengin nyoba jadi orang yang ngoceh sendirian. Kalau biasanya gue cuman dengerin, entah kenapa ada hasrat jadi gue yang pengin ngomong. Saat itu, akhirnya gue iseng nyoba-nyoba bikin podcast.

Masalahnya, karena masih amatiran, gue kadang teler sendiri kalo harus podcast lama-lama. Di sisi lain, gue takut kalo terlalu ngalor ngidul, gue malah jadi ngomongin hal yang aneh-aneh. Kayak kenapa orang-orang di FTV kalo ngomong dalam hati bisa sampe kedengeran? Kalau ini terjadi di dunia nyata udah pasti bikin orang lain jadi peka… DAN BERISIK.

Nah, gara-gara itu gue sempet bikin mainan radio-radioan di insta stories bareng temen-temen di grup Faedah Keriba-Keribo. Namanya radio 102km/jam FM (jangan tanya kenapa namanya ini, gue juga gatau). Jadi orang-orang di grup pada rikues lagu dan bakal gue puterin beserta salam-salamnya. Radio-radioan ini adanya kalo temen-temen di grup pada mau minta aja. Dan kayaknya pada mau curhat colongan. :p

Jadilah tadi malem gue bikin lagi karena ada beberapa temen yang mau. Gue sekalian pengin tahu lagu yang suka didengerin sekarang itu kayak apa. Apakah Wali Band? Five Minutes? Repvblik (ya, emang pake huruf ‘v’ biar gaul. Mungkin tahun depan dia pengin gaul banget dan ganti jadi R3pvblyq). Tapi ternyata tidak teman-teman! Nggak ada yang rikues lagu repvblik. Mungkin pada gatau lagunya. Atau biar gue nggak ribet ngomongnya aja. Gue berterima kasih atas hal ini.

Meskipun nggak ada R3pbvlyq, ternyata gue tetep nggak ada yang tahu lagu rikuesan orang-orang ini. Ada satu band bernama Amigdala yang gue pikir nama ilmiah tumbuh-tumbuhan. Amigdala Heteropilus sp. Sayang seribu sayang ternyata bukan (ya iyalah!). Ada yang ngasih tahu kalo Amigdala adalah band indie asal Bandung. Belakangan gue baru inget kalo gue pernah baca di blognya Fasya tentang band ini.

Awalnya semua masih berjalan normal. Ada yang rikues Amigdala berjudul Ku Kira Kau Rumah yang secara asal gue terjemahkan sebagai lagu tentang orang yang membuat orang lain senyaman rumah, tapi pas dipikir-pikir lagi ternyata bukan. Ternyata kita masih nggak enak untuk bilang ‘Aku mo ee!’ ke orang ini (karena begitulah cara rumah bekerja). Akhirnya gue memutuskan untuk membuat lagu tandingan untuk itu. Lagunya berjudul: Ku Kira Kau Jamban.

Apakah lirik lagunya bakalan ada di postingan ini? Menurut kamu ada nggak? Coba tulis di kolom komen ya! *digampar*

Lagu demi lagu berjalan, sampai kemudian ada yang minta lagu Amigdala lagi. Karena gue kurang familiar dengan lagu ini, akhirnya gue mengeja pelan-pelan: “Amigdala. Dengan judul lagu Bi-o Psi-ko-lo-gi.”

‘Gila judul lagu band sekarang keren abis!’ Lalu dalam sepersekian detik otak gue langsung mikir cepet kayak Jimmy Neutron, ‘Ini judul lagu kok kayak mata kuliah ya?’

Tapi…

Tapi…

MANA ADA MATA KULIAH BIO PSIKOLOGI?!!

Kalo pun beneran ada, ini belajar apa coba? Bedain pohon mangga mana yang gila sama yang waras?

Setelah gue cari-cari, lagunya beneran nggak ada! (Ini untuk mastiin aja. Siapa tahu beneran ada band gendeng yang nyiptain lagu, ‘Oh manggakuu… Daunnya kuninggg… Kamu sakit kuningggg…’) Dan ternyata emang gue dikerjain! Atau lebih tepatnya… emang gue goblok aja. Hehehe.

Ini hasil main radio 102km/jam FM semalam:

A post shared by Kresnoadi DH (@keribakeribo) on


Well, kalo baru bikin beginian aja langsung ketahuan begonya… gimana mo jadi penyiar beneran.
*menggampar diri sendiri*
Suka post ini? Bagikan ke:

23 comments:

  1. Siyaaaall, masih bahas amigdala sama biopsikologi ajaa hahaha

    Ada bang mata kuliah biopsikologi sumpah da, coba cari aja, gabungan antara pelajaran biologi sama psikologi, bahas keadaan tubuh yang mempengaruhi perilaku. Dan amigdala itu saraf yg mempengaruhi emosi.

    Tuh kan, jadi bikin kuliah singkat diblog orang, mon maap ni ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya, gue langsung minta DO aja deh.

      Delete
    2. Hahahaha ya itu kan aku tulis di atas. *padahal ngeles

      Delete
  2. itu frekuensi radionya mirip sama RPM nya rossi kalau lagi nikung

    ReplyDelete
  3. r3queT la9uNny4 r3pvBliX doNg baN9, yaNg selImut t3tang9A *eh nulis gituan capek sumpah*

    suaranya udah cocok kali ini gantiin danang-darto siaran di prambors hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. k4mU ng0mOn9 4pA s4y4 t1dAk m3ngErt1..

      Delete
  4. wkwkwk aku kira beneran ada band amigdala, ternyata kena kibul ya mas,

    eh ngomong-ngomong Danang dan Darto host the comment ya, ternyata mereka dulunya penyiar radio.

    Soalnya aku jarang dengerin radio sih, jadi kudet haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran adaaa. Kan itu kayaknya udah dikasih tahu deh. ._.

      Delete
  5. <-- gak pernah dengerin radio karena kadang penyiar radio itu sok asik. Jahat bener gue, ya. :))

    ReplyDelete
  6. Bang, kalo radionya 102km/ jam lalu ditempuh dari pukul 07.15 dari rumah Adi dan sampai pukul 12.35 distasiun . Berapakah jarak rumah Adi k stasiun radio?

    ReplyDelete
  7. Aku sekarang gak pernah dengerin radio.

    Aku pikir ada beneran group band itu. Ternyata gak ada ya 😂😂

    Mungkin aku juga gampang dikibuli masalah lagu. Soalnya emang kudet banget 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya judul lagunya yang gak ada. Duh...

      Delete
    2. Hahaha beneran adaa. Tapi lagunya aku gak nemu. \:p/

      Delete
  8. Sekarang udah jarang denger radio. Paling kalo lagi nemu angkot yang cocok baru deh ketemu radio yang cihuy. :))

    ReplyDelete
  9. Amingdala yang rikues si Fasya, di?

    Iya, setuju tuh sama Joga. Menurut gue, emang banyak penyiar yang sok asyik. Wahaha. Sejauh ini kalau lagi gak pengin dengerin lagu, gue cuma dengerin Podcast Awal Minggu si Adri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggaaaak ih! Hahaha. Adi mungkin suka juga lagu itu wkkk #sotoy

      Etapi, Amigdala ih bukan Amingdala :(

      Delete
    2. HAHAHA BUKAN ITU AKU LUPA SIAPA YANG RIKUES. *karena balesnya tanggal segini.

      Delete
  10. Jadi pengen diputerin lagunya Nasida Ria yang judulnya "Pengantin Baru" di 102 km/jam FM.

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/