Tuesday, April 4, 2017

Cara Menghadapi 5 Tipe Pengawas Ujian Di Sekolah

Gue baru tahu kalo sekarang lagi masa-masa ujian sekolah. Tahu gak apa yang menyeramkan dari ujian sekolah? Betul, namanya. Kombinasi kata “ujian” dan “sekolah” membuatnya seolah-olah jadi monster raksasa yang bisa nyaplok kepala kita sampe buntung. Beda sama jaman gue di mana “ujian” lebih sering disebut “ulangan”. Yang mana berarti cuman ngulang pelajaran kemarin-kemarin. Yang mana juga berarti harus ngulang remedial. Asu memang. Tapi jangan salah, seperti kata pepatah, kita bisa karena nyimpen LKS di kolong meja (lho?). Seiring berjalannya waktu, beratus-ratus ulangan telah gue lewati. Beribu remedial sudah gue lalui. Sekarang gue udah ahli dalam dunia perujianan. Beberapa trik gue lakukan supaya nggak minder dan percaya diri pada jawaban sendiri. Hasilnya? Gue jadi orang yang pertama kali keluar ruangan. Dan yang nangis pertama kali.

Berbekal pengalaman yang gue miliki, gue jadi paham bahwa di dunia ini ada beberapa jenis pengawas ujian. Oh dan tentu saja, gue pun sudah tahu cara menghadapinya. Oleh karena itu, demi kebaikan umat manusia, gue akan berbagi cara menghadapi 5 tipepengawas ujian ngeselin yang sering kita jumpai di sekolah.

The Sleeping Beauty



Pengawas ini adalah pengawas gaji buta. Kerjanya hanya duduk di meja depan, lalu tidur. Tipikal pengawas cool yang menjadi dambaan hati setiap insan murid.

Cara menghadapinya:
Berikanlah hal-hal yang membuatnya betah untuk tidur dan letakkan di mejanya. Kayak koran, majalah, Nikita Mirzani. Pasti bawaannya pengin tidur melulu. Jangan sekali-kali menaruh kopi di mejanya. Kecuali dia kesurupan dan nagih kopi. Gunakan kesempatan dia saat tidur untuk menengok ke teman, lalu tanyakan pertanyaan yang kamu tidak tahu jawabannya. Seperti: ‘Sst.. nomor dua dong?’ Saat ini, mungkin sebenarnya pengawas kamu melihat, tapi dia acuh saja. Maka jangan kamu buang kepercayaan yang dia beri dengan menaikkan volume suara kamu jadi, ‘Sst.. NOMOR DUA GOBLOK!’ Apalagi dengan tambahan, ‘ANJIR KITA BEDA PAKET SOAL!’ Dan akhirnya sok ngeles dengan ngegombal, ‘Biarpun beda soal, tapi arah cinta kita tetap sama dong…’

Si Pengancam



Dalam satu waktu di hidup kamu, pasti kamu akan menemukan pengawas tipe ini. Biasanya orangnya pendiam, tidak banyak bicara dan pandangannya lurus-lurus saja. Masalahnya, sebelum ujian dia ngomong, ‘Bapak/Ibu gamau liat ada yang nyontek hari ini.’ Lalu selama ujian dia hanya duduk di bangku, sesekali bilang, ‘Yang di belakang!’ lalu terlihat menulis sesuatu. Sewaktu pengumuman, tahu-tahu nama kamu gak ada nilainya.

Cara menghadapinya:
Menghadapi pengawas seperti ini memang agak tricky. Pasalnya, kita tidak hanya menghadapi orangnya, tapi juga pulpennya. Oleh karena itu, yang harus kamu lakukan adalah: rebut pulpennya! Jika kamu pemberani, kamu tinggal samperin si pengawas, lalu patahin pulpennya pake dengkul. Mungkin leher kamu juga bakal dipatahin sama dia, tapi paling tidak kamu ga ketahuan nyontek. Cool!

Jika kamu rada cupu dan jago sulap, majulah ke mejanya dan tanya, ‘Boleh pinjem pulpennya?’ Si pengawas mungkin menatap kamu dengan pandangan heran. Beberapa akan bertanya dalam hati, ‘Ngerjainnya kan di komputer, bego.’ Lalu setelah si pengawas memberikan pulpennya, kamu tatap pengawasnya, dan pastikan kembali dengan bertanya, ‘Ini pulpen ibu/bapak?’ Jika dia mengangguk, minta si pengawas meletakkannya di telapak tangan kamu. Tutup dengan satu tangan kamu, lalu, setelah satu tarikan napas, bilang, ‘HILANG!’ Buka tangan kamu, tunjukkan bahwa pulpennya sudah hilang. Pengawas heran. Murid lain bertepuk tangan. Kamu digampar. Sambil terseok-seok, cari kamera dan katakan, ‘SEMPORNAAAH!!’

The Dealer



Ada masanya di mana kamu ujian, jawaban masih banyak yang kosong, tapi kamu udah terlalu depresi dan gatau mau jawab apa. Akhirnya memutuskan untuk pasrah ngisi ngasal dan ngumpulin aja. Masalahnya, begitu mau ngumpulin, si pengawas malah nanya-nanya, ‘Yakin? Ini gamau diperiksa lagi? Pulsanya ngga sekalian?’ Ini pengawas apa penjaga indomaret.

Cara menghadapi:
Cobalah bernegosiasi. Karena sesungguhnya pengawas ini sangat suka. Kamu bisa mulai dengan berkata jujur, ‘Sebetulnya sih nggak yakin, Pak.’ Lalu bersimpuhlah di depan dia sambil mohon ampun, ‘Punggung saya ada kurap, gak punya uang, tolong lulusin, Pak.’ Melihat kamu, ada kemungkinan dia akan iba dan menjawab, ‘GUE IBU-IBU, BENCONG!’

The Traveler



Sesuai dengan namanya, pengawas ini sangat suka jalan-jalan. Keliling nyatronin meja-meja. Dalam bahasa politis, dia sedang melakukan: blusukan. Sementara dalam bahasa anak sekolah setempat biasa disebut “Kayaknya Nih Guru Kena Wasir Deh”.

Cara menghadapi:
Pengawas ini emang sangat sulit dideteksi pergerakannya. Oleh karena itu yang perlu kamu lakukan adalah… menentukan timing. Sesaat setelah si pengawas jalan membelakangi kamu, keluarkan sumpit suku Dayak, tiup dan arahkan jarum beracunnya ke leher belakang. Kenapa leher belakang? Soalnya kalo leher depan takut ketangkis jakun.

The Ngendok Boys



Pengawas ini sebetulnya tergolong ke dalam pengawas yang asik. Kerjanya cuman duduk diam tanpa banyak bertingkah. Masalahnya… dia DUDUK DI SEBELAH KAMU!

Cara menghadapi:
Menangis dan mohon ampunlah kepada Tuhan. 

Itulah tadi 5 cara menghadapi berbagai pengawas ujian ngeselin di sekolah. Ini adalah buah dari pengalaman gue mengikuti berbagai macam ujian. Gue sendiri gatau apa hasilnya kalo ngikutin cara-cara di atas. Tapi apalah gunanya pengawas, kalau ujungnya remedial juga.
Share:

36 comments:

  1. ini lagi bernostalgia? kalo dulu pas sekolah, gue bareng temen2 pada patungan beli makanan buat pengawas. dan dulu belum ada majalah yg gambarnya nikia mirzani, adanya foto2 ayu azhari.

    btw, kalo pengen lebih simple, pacarin aja pengawasnya. kalo lu laki dan pengawasnya laki jugaa, jadiin dia saudara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukannya Sarah dan Rahma Azhari, ya? Atau sekalian aja Dokter Azhari beserta Nurdin M. Top biar dibom. XD

      Delete
    2. @Dian: ((patungan beli makanan)) sedih gue bacanya.

      @Yoga: Ck. Ck. Ck.

      Delete
  2. Kurang satu , nih

    6. Pengawas yang hanya pake koteka di kelas.

    Cara menghadapi : Jangan panik , Kalo dia mendekat langsung Piting kepalanya.

    ReplyDelete
  3. Jujur, melihat tulisan ini jadi inget sama Pak Budi yang tipe "Ngendok Boys". Wah kalau itu, mah, ngerjain ujiannya sambil baca doa.. Ujung-unjungnya sampai nahan kebelet haha

    Pengen balik ke masa itu dan menerapkan tips-tipsnya si Keribo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayang sekali kamu melewatkan ilmu yang sudah kuberikan..

      Delete
  4. Demi apa, aku langsung searching "sumpit suku dayak". Penasaran. :(
    Terima kasih bang, berkat tulisan ini kujadi tau bentuk sumpit suku dayak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah gunanya blog ini wahai rizka ilma amalia..

      Delete
  5. Udah lupa rasanya ujian. Terus terakhir ujian mah pas psikotes cari kerja gitu, dan gak pernah nyontek dong! (ya tesnya kan emang sendirian, anjis!)

    Dari semua itu, keselnya yang pengawas tidur. Dia kagak bener-bener tidur, tapi sebenernya punya indra keenam. Dia bisa tau yang pada nyontek dan dipanggilin deh. Kampret nih. Dulu ada guru begini zaman SMP.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaman SMP aja udah nyontek. Ck. Ck. CK..

      Delete
  6. dari sd-smp mah alhamdulillah ngga begitu ngaruh pengawasnya mau macam apa, masih percaya sama kemampuan diri sendiri *cieillle

    tapi pas jaman sma, ya allah...soal tes / ujiannya banyak yg susah-susah. kudu pinter-pinter atur strategi buat ngelabuhi pengawas pas mau minta contekan ke temen XD .

    ReplyDelete
    Replies
    1. YA KAN MASIH SMA JUGA YAAA MASA LANGSUNG LETOY. LEMAH!

      Delete
  7. ngapdein pengawas ujian itu... jangan banyak gerak, jangan banyak liat kiri-kanan. Tiga kali liat kiri-kanan, sampai akhir ujian jadi target pengawas...gak bisa minta jawaban deh :(

    Eh ini komen menyesatkan :D heheh

    ReplyDelete
  8. dulu waktu sekolah banyaknya tipe yang si pengancam. polos, senyum, padahal diem-diem mah uhhh, tatapannya sambil mencatat siapa orang yang curang :'D
    yang ngendok itu suer abis sih nyeremin. dulu 2 kali pernah digituin :'D ngerasa skak mat banget wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu berarti dia jago. Sekali lirik, langsung ketahuan mana yang mencurigakan pas lagi ujian. \:p/

      Delete
  9. Yups! Gue berasa muda lagi baca yang beginian. Sama kayak lo, gue juga udah melalu ujian/ulangan ratusan kali dan remedial ribuan kali (Lho?). Hahaha :D

    ReplyDelete
  10. Bang Adi, Bang Adi ! Kalau ujian kehidupan, ada pengawasnya gak ? Kenapa kalibernya lebih sulit daripada ujian sekolah ya ? :(

    ReplyDelete
  11. ngakak bacanya mas, apalagi yang sudah susah-susah minta contekan malah beda paket wkwkwk jadi teringat masa muda dulu, eh sekarang masih muda juga deng.

    Dan aku pernah kena pengawas tipe ngendog boys, malah duduk disampingku gak pindah-pindah, ya mending kalau cewek masih muda ,lha ini bapak-bapak.

    Tapi Alhamdulillah aku LULUS tahun 2000 sekian hahaha.

    ReplyDelete
  12. Gue baca judulnya aja udah ngerasa kalo tulisan ini sesat. Eh pas gue baca, nyesel. Kenapa beneran gue baca ampe abis.
    Gue d pondok ga ada yg gtu sih. Ga ad yg berani nyontek. Hukumannya d skorsing langsung. Skorsingnya ga sehari atau dua hari, lgsg setahun. Pokoknya ngulang lgi d kelas yg sama, d tahun berikutnya. Kejam ya(?)

    Gue msih mikir sih, gimana caranya bawa nikita mirzani ke atas meja. Ga ada gambarnya gtu, di? Biar pra pembaca, punya gambaran yg jelas?

    Itu si pengawas yg ngendok kyak gtu, kenapa ga d dorong aja gitu. Biar jatoh. Kalo dia jatoh ke lantai, murid kan bsa lebih santai buat nyontek. Iya kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal gue nggak pernah bilang nyontek. Hmmmm...

      Jadi di pondok nggak pernah nyontek tapi suka ngedorong guru sampe jatoh gitu ya. Hmmmmm..

      Delete
  13. The ngendok boys. Hahhaha.... Ada-ada aja.

    ReplyDelete
  14. Anjer aku pernah banget duduk di sebelah dosen pas ujian, gara2nya dia pas dateng suka mindah2in mahasiswa gitu. Tiba2 yang dibelakang jadi didepan, yang didepan jadi ada ditengah, dan aku yang ditengah tiba2 disuruh di sebelah dia. Ya Allah.

    ReplyDelete
  15. Yakin di kasih nikita mirza si pengawas tidur bang?yang ada makin "bangun"
    Dulu gw waktu smp pernah dapet pengawas yang gokil sih,karena sekelas ribut dan dia jadi risih,si pengawas nulisin kunci jawaban di papan tulis,Mantab soul!!!
    Yang ngendok itu paling gaenak kalau ga ngerti apa2 sih yaa ahaha,mau nyontek ga enak,mau asal ngisi ntar dibisikin goblok,mau tampol anak nya cantik,hadeuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap soul. Biar masyarakat yang menilai.

      Delete
  16. Hahahaa..
    ada pengawas yang kerjaanya mempertanyaakan semua jawaban kamuu loooh..
    ahahhahaa..

    kalo pengawasnya suka jalan2, kasi dia voucher belanja aja...
    mana tauuu kaaan...
    dia bakalan jalan2 skrng dan g bakalan ngawas lo ujian lagiiich?

    ReplyDelete
  17. Kalo UNBK malah nggak ada pengawas duduk di sebelah kayaknya deh. Soalnya udah penuh. #diseriusin

    Tipe sleeping beauty gue malah nggak suka. Apa-apaan, mau tidur aja harus ngawas UN dulu. Gue aja kalo mau tidur seenaknya. Kasihan dia, baru bisa tidur pas ngawas UN.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata siapa sleeping beatuy tidurnya pas ngawas doang? Jangan fitnah kamu ya!

      Delete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/