Friday, March 24, 2017

Tentang Move On

Kayaknya masih ada yang salah kaprah soal move on deh. Menurutnya, move on sama dengan pindah. Maka orang ini berpikir untuk secepat-cepatnya mencari orang baru supaya bisa pindah. Buat gue pribadi, ini agak-agak nggak etis. Apakah memang dengan pindah ke hati yang baru kita sudah berhasil move on? Apakah dengan “naksir karena pengin move on” merupakan hal yang baik?

Gue pernah baca salah satu twit dari Ika Natassa yang bilang kalau adanya keberadaan orang lain untuk melengkapi kita itu hal yang aneh. Menurut Ika ini aneh banget. Seharusnya kita bisa “melengkapi” diri kita sendiri dulu. Bahagiakan diri kita sendiri dulu. Baru kemudian bersama orang itu, jalan bareng di satu jalur yang sama. Jatuh cinta bukan berarti dua orang cacat yang bergabung untuk saling melengkapi.

Dalam kasus move on, ini berarti seharusnya kita sudah berhasil pindah terlebih dahulu. Kita sudah bebas. Kita udah move on, baru cari orang lain. Bukannya datengin orang cakep, lalu bilang, ‘Eh gue lagi sedih nih. Temenin gue yuk. Perhatiin gue. Bikin gue sibuk sampe lupain mantan.” Buset enak bener. Situ Raja Arab?

Buat gue mungkin move on lebih ke menerima kali ya? Mungkin bisa berarti menerima kalo hape kita jadi nggak serame biasanya. Menerima kalo hari sabtu nggak sibuk nyari ide buat jalan. Menerima kalo kebiasaan-kebiasaan yang dulu dilakukan bareng, atau kebiasaan dia, udah nggak bisa kita liat lagi. Bagi beberapa orang, move on berarti menerima kalo nggak ada lagi yang bawain bakso ke rumah di saat hujan (apalagi kalo mantan lo tukang bakso).

Nyokap gue pernah cerita hal yang lucu banget soal beginian. Jadi, sewaktu kuliah, nyokap punya tampang primadona. Entah ada berapa banyak cowok yang suka nyamperin dan dateng ke rumah bude, tempat nyokap tinggal dulu. Singkat cerita, nyokap ketemu bokap, berkembang biak, jadilah Tiyo (abang gue) dan gue (Christiano Ronaldo). Sampai kemudian sewaktu nyokap pulang kerja, ada satu bapak-bapak nyamperin dan bilang kalo dia adalah temennya di kampus UGM dulu.

Si bapak-bapak ini (yang selanjutnya kita panggil dengan sebutan “babe”) lagi ada projekan di kantor nyokap. Nyokap akhirnya ngobrol-ngobrol-ngobrol sama si babe. Hingga beberapa minggu kemudian, si babe mengaku kalo dia dulu naksir nyokap. Momen pertemuan ini tentu membuat si babe berpikir: mimpi apa aku bisa ketemu dia lagi ya Allah?!

Gilanya, ternyata babe masih suka cerita KE ISTRI DAN ANAKNYA soal nyokap sampai saat itu. Saking antusiasnya ga sengaja ketemu nyokap, babe akhirnya ngajak nyokap ke rumah. Dia pengin ketemuin orang yang sering diceritain langsung ke anak dan istrinya. Ini bikin nyokap mikir: mimpi apa aku bisa ketemu dia lagi ya Allah?!

Babe pun lama kelamaan jadi suka SMS nyokap. Dan selayaknya cewek yang tidak peduli, nyokap hanya membalas dengan chat singkat seperti: ya, tks, *888# (INI MAU BALES SMS APA CEK PULSA YA ALLAH?!).

Melihat bokap yang mulai pasang kuda-kuda dan bersiap Kamehameha, nyokap akhirnya nge-block nomor si babe.

Kejadian ini ngebuat gue mikir… KAGAK BISA MIKIR APA-APA GUE ASTAGA. Serem gak sih? Setelah bertahun-tahun, sampe udah nikah dan brojol tapi masih ngomongin orang lain. Kalo suatu hari tiba-tiba bokap cerita tentang cewek lain selain nyokap, udah pasti respon gue adalah: “ngakak coeg. :v”

Lalu gue sentil buah pelirnya.

Makanya, menurut gue, cara terbaik untuk move on adalah dengan… ya menerima aja. Diem aja udah. Jalanin hidup kayak biasa. Move on mungkin sama kayak jatuh dari sepeda, lalu lecet dan kulitnya terkelupas. Mungkin saat berdarah kita bisa ngasih obat merah. Tapi nggak ada yang bisa kita lakukan saat menanti kulit baru kita tumbuh dan mengganti kulit lama yang terkelupas. Mungkin keliatan nggak ada usahanya. Tapi, emang itu kan esensi dari move on? Bagaimana kita hidup biasa aja tanpa ada usahanya.

Lucunya, ada orang yang saking pengin kelihatan udah move on, kemudian jadi sering pamer di sosial media dan justru terlihat norak. Seolah hidupnya gembira dan “lebih berwarna” tanpa adanya si mantan. Update foto di Instagram dengan quote “I’m strong woman!” disertai foto lagi dorong mobil pick up (ya bener juga sih?).

Well, kalau udah begini, pertanyaan paling banyak adalah: 
butuh waktu berapa lama untuk seseorang bisa move on?
Yang bisa jawab ya kita sendiri.
Share:

31 comments:

  1. Tuls.
    Wqwq
    Daripada buru-buru nyari pengganti, bukanya nyembuhin luka lama malah bikin luka yang baru. Mending nikmatin metime dulu.
    Eh tapi, kadang susah juga sih nebak apa yang sebenernya kita butuhin setelah kita patah hati, kadang pengen sendiri, kadang juga butuh temen..
    Ya gitu lah..

    ReplyDelete
  2. Bahahahhaa bruakakakakakaka. Si Babe gils. Kalau aku punya Bapak kayak Babe, udah aku sunat kali yaps.

    Ahahahaha. Pengen keliatan udah move on. Lebih anu, lebih norakkah kalau dibandingkan sama yang belum bisa move on? Jadi memang kalau mau move on itu, baiknya diam aja ya tanpa usaha. Bijaque bet~

    ReplyDelete
  3. Anjis. Kok serem deh itu udah berkeluarga masih aja cerita-cerita soal masa lalu. Apa anak istri si Babe diem aja diceritain gitu? Kan risih. :(

    Malah yang nunjuk-nunjukin pacar barunya itu jadi terlihat lebih caper ke mantan, ya? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka deh sama kalimat yg terakhir 😂😂😂

      Delete
    2. Suka deh sama kalimat yg terakhir 😂😂😂 (2)

      Delete
  4. Move on itu sulit. Yah mirip-mirip sembelit lah. Sakit, tapi akhirnya lega. Ehe :v

    Btw, beberapa orang emang butuh rebound love. Siklusnya punya pacal balu - pamer - bosen - putus - cari yg lain - punya pacal balu - pamer - bosen - putus - cari yg lain.

    Gitu aja terus. -_-

    ReplyDelete
  5. Nggak usah ribet-ribet dong berarti. Malah yang bilang "gue mau move on" biasanya paling ribet. Banyakan yang ngomong doang. Persis lah kayak wacana buka puasa bersama di grup chat.

    ReplyDelete
  6. Iya setuju, jalanin aja. Udah lupain masa lalu. Yang penting kalau sudah ada niat dan berusaha move on pasti bisa. Lakukan aktifitas (hobi) biar hari-harinya tidak galau :)
    Lebih mendekatkan diri dengan sang Pencipta itu lebih baik.

    ReplyDelete
  7. Gua rasa, move on itu lebih tepat diartikan "Pergi", daripada "Pindah"..
    Yah pergi aja..
    pergi dari semua kebiasaan-kebiasaan kita sewaktu masih pacaran..
    pergi dari keinginan kita untuk selalu sama-sama dia..
    pergi dari semua kerinduan kita..
    Tapi bukan berarti pergi dari hidup dia looh
    kan masih bisa temenan..

    ReplyDelete
  8. setuju. move on bukan berarti melupakan. tapi lebih mengikhlaskan. kalo kita belum ikhlas, jangan harap bisa nemuin yang baru tanpa melupakan yang lama. walau udah ada yang baru, setiap ketemu yang lama pasti masih membekas rasa yang dulu pernah ada :v

    berapa lama sanggup move on ? sehari cukup kali ya ? :v

    ReplyDelete
  9. Semakin pamer orang di sosial media semakin gak bahagia dia. gue pernah baca, tapi lupa dimana. HAHA

    ReplyDelete
  10. saya juga setuju kalau move on itu lebih ke menerima.

    ReplyDelete
  11. setuju banget sama kalimat tentang melengkapi diri sendiri itu. kita bukan setengah lingkaran yang mencari setengah lainnya untuk jadi satu cincin. melainkan cincin yang mencari cincin lainnya untuk membentuk rantai. ah apalah ini. kira-kira apa ya? kalau sudah jangan lupa minum.

    ReplyDelete
  12. Muahahaha. Dulu jaman remaja ababil banget ngomong "aku harus move on dari dia! lupain dia!" padahal mah semakin diingetin semakin kacau perasaan teh :'D

    Yes, bener, menerima. Jangan ngerasa nggak bisa tanpa dia. Jangan ngebayangin kalau ngomong "aku mati tanpamu" bakal beneran terjadi.

    Btw serem sih kalo ngebayangin hati istrinya si Babe saat diceritain itu. Wkwkwk.

    ReplyDelete
  13. Tetep harus bisa move on demi masa depan. Masa depan masihlah panjang!

    ReplyDelete
  14. Butuh berapa lama Move on, tergantung dari kadar pacaranya kali ya, kalau pacarnya cakep ustad aja gagal move on, ustad itu loh yg udah punya istri cakep, solehah, eh nikahin mantan pacarnya. Saya curiga ustad menganut paham ello "pergi tuk kembali" maap nyepam

    ReplyDelete
  15. hahahaha tu babe belom pernah jatoh ke Jurang kali yak berani2nya ckckck :D
    stuju dengan opininya ttg move on bener banget mesti nerima aja hanya waktu yang bisa ngobatin :D

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/