Thursday, February 23, 2017

Yogyakarta Story - Fakuy

Sebelumnya:
Yogyakarta Story – Prolog
Yogyakarta Story – Nyasar di Taman Sari

Perjalanan random di Taman Sari justru membawa gue pada pertanyaan lain: Apakah itu cinta ketika kita memiliki lebih dari satu orang? Seperti raja zaman dulu yang punya banyak selir. Emangnya apa sih yang dicari? Bukannya itu seperti memilih potongan hal-hal yang kita suka dari orang tersebut? Seperti dalam manga Ai Koraa di mana si karakter utama bisa naksir sama orang-orang yang berbeda karena menyukai salah satu fisik dari mereka. Suka kakinya Luna Maya, deketin Luna Maya. Suka hidung Ariel Tatum, deketin Ariel Tatum. Suka perhatiannya Anya, deketin Tukijo (Tukijo ini bokapnya Anya).

Gue belum menemukan jawabannya sampai pukul delapan malam, Febri udah keburu menjemput gue.

Gue agak kaget saat pertama kali ketemu Febri. Badannya gede dan tinggi. Tipikal anak teknik yang suka ngospekin adik kelas. Tahu kan, kakak kelas yang suka bilang ke adek kelasnya yang cewek, ‘Push up kamu! Atau kalau enggak… kakak minta nomor telepon kamu aja deh.’ Serem-serem tapi modus. Sialan memang. Satu hal yang bikin gue kaget adalah, rambutnya Febri pendek. Padahal gue udah ngebayangin kalo Febri begini:

febri dwi cahya
Tatap mata saya. Sudah? Ciyeee ngeliatiiin...

‘Kamu mau ke mana, Bang?’ Febri ngasih helm sambil nyengir-nyengir.

Gue baru ingat kalo orang jawa ngomongnya pake aku-kamu. Untungnya ada kata ‘Bang’ yang menyelamatkan gue. Kalo itu dihilangin pasti kesannya kayak lagi pedekate. Apalagi kalo gue jawab: ‘Terserah kamu aja. Aku ikut selama nggak kena tilang polantas. Hihihi.’

Gue make helm. ‘Bebas deh, Feb. Gak punya tujuan gue ke sini.’

‘Serius, Bang? Fakuuuuy!’ Febri mendadak ngacungin jempol, heboh sendiri.

Gue mengangguk jujur. ‘Emang pengin refreshing aja gue. Lagi bingung.’

Febri mulai menjalankan motornya, dan kembali bilang: ‘Refreshing? FAKUUUY!’ Kali ini dengan lebih heboh. Kayak orang baru pertama kali liat eskalator. Selama perjalanan dan mengobrol, Febri sering mengulang ‘FAKUY!’ ini sambil kegirangan. Setelah gue pikir-pikir, Febri ini anaknya gampang terpesona. Kalo Febri ke Jakarta lalu ketemu gelandangan yang bilang, ‘Tolong saya, Nak. Saya tidak punya tujuan hidup...’ mungkin dia juga bakal seneng, ‘Serius kamu gak punya tujuan hidup? FAKUUY! KEREN ABEEES!!’

Febri akhirnya menantang gue untuk memakan sesuatu yang bernama: oseng mercon. Setelah tahu gue gak suka pedes, dia makin semangat ngomporin gue untuk makan makanan itu. Kamu harus banget cobain itu, Bang, katanya. Dia meyakinkan gue seakan-akan semua orang yang ada di Jogja makan itu. ‘Kamu belum ke Jogja kalo belum nyobain itu!’ seru dia berapi-api. Gue ngeliat di pinggir jalan ada orang lagi nyapu. Paling dia belum makan oseng mercon.

Gue yang sama sekali tidak tahu apa itu oseng mercon jelas bisa mencium aroma kelaknatan. Ini nama makanan tapi kok nggak ada jenis makanannya. Dari namanya sih jelas kalau ini makanan pedas. Nggak mungkin kan beneran mercon dioseng-oseng pake kangkung. Tapi apa? Sayap ayam? Daging sapi? Kecebong?

‘Umm… Boleh deh!’ sahut gue, mempertaruhkan hidup dan usus dua belas jari ini ke Febri.

Tempat oseng mercon ini lucu. Berada di pinggir jalan kayak tenda ayam penyet, tetapi dinikmati sambil lesehan. Febri udah cengar-cengir nahan ketawa. Entah niat busuk apa yang dia siapkan untuk gue di sini. Buat jaga-jaga, gue ngencengin ikat pinggang.

Tidak lama setelah Febri mesan, si Abang dateng membawa dua mangkuk kobokan dan piring kosong berwarna hijau. ‘Nasinya ambil sendiri ya.’ Si Mas-mas menunjuk bakul nasi yang lagi diambil orang sebelah.

Lah terus makanannya mana? Gue udah nyiapin mental, eh ternyata cuman dikasih kobokan sama piring kosong. Febri malah ketawa-tawa ngelihat gue yang kebingunan. Kayak senior di kampus yang sukses ngerjain adik kelasnya dan bilang, ‘Tuhkan. Mending kamu kash nomor telepon aja biar nggak push up. Hehehehe.’ Brengsek memang Febri ini.

Si Febri ngangkat mangkuk kobokan. ‘Ini bukan kobokan, Bang. Ini oseng merconnya.’

‘Oya?' Gue ngeliatin isi mangkuk itu. 'FAKUY!’ Ternyata ngomong ini enak juga.

Setelah gue perhatiin lebih lanjut, ternyata kobokan itu bukan sembarang kobokan. Kobokan itu kalo dimasukin rongga mulut bisa bikin mencret. Alias… itu kobokan cabe! Pantesan dari tadi gue nyium aroma pedes gitu. Gue pikir bau badannya Febri, ternyata bukan.

Gue mengaduk mangkuk itu. Isinya kayak cairan kental, cokelat kemerahan, berisi serpihan-serpihan daging.

‘Makan bang cobain! Hahaha!’ Febri makin semangat ngomporin.

Perasaan gue makin nggak enak. Gue deketin mangkuknya ke hidung. Baunya kayak menstruasi iblis. Setelah memberanikan diri, gue menyendok kuahnya, membuka mulut, meresapi rasanya dalam-dalam. Ujung tenggorokan gue langsung panas. Raut muka gue gak kekontrol. Febri nanya, ‘Gimana rasanya, Bang?’

‘Kayak balsem otot geliga.’

Singkat. Padat. Pegel linu.

di mana oseng-osengnya?


Hal yang terjadi selanjutnya adalah Febri yang bercerita tentang kisah asmaranya. Bagaimana dia pertama kali bertemu si cewek ini di tempat PKL. ‘Dari situ aku langsung ngerasain yang namanya jatuh sejatuh jatuhnya, Bang,’ komentar dia. Puitis abis. Pernyataan itu gue respons dengan ragu-ragu, ‘Uh… Sakit dong?’

Ceritanya kemudian berlanjut lebih dalam. Kisah cintanya ini agak-agak kompleks dan sinetronesque. Bagaimana dia begitu ingin mendapatkan si cewek ini. Harus bersaing dengan anak band yang lebih tampan. Bagaimana dia tidak sengaja memergoki mereka berdua di ruang himpunan mahasiswa. Bagaimana dia, demi si perempuan ini, menemaninya nonton si anak band ketika manggung.

Seiring dengan semakin dalam cerita, semakin gue melihat perubahan dari bola mata Febri. Wajahnya menunduk. Matanya jadi merah. Dia ngeluarin sharingan, ngehajar tukang oseng mercon dan lari ngejar Naruto ke hutan.

‘Ga usah sedih, Feb.’ Gue coba menenangkan.
‘Iya, Bang. Ini kepedesan kok.’

Licik sekali Febri. Ngajak makan pedes biar nggak ketahuan kalo lagi sedih.

‘Kamu gimana, Bang?’ Febri tiba-tiba nanya. ‘Lebih milih orang yang kamu taksir, apa orang yang naksir kamu?’

Entah kenapa perjalanan gue di Yogya ini penuh dengan pertanyaan-pertanyaan aneh.

Bersambung..

bonus muka Febri:

febri dwi cahya

Share:

35 comments:

  1. Bang febri y serem mukanya
    Ngomongnya aku kamu
    Wah kalo dy deket2 saya bisa jadian nih
    .
    Oh si febri keturunan uciha y bang?
    Bilangin dund sama dy, saya pengen belajar jurus sharingan nih h
    .
    Eank dund ngehajar tukang oseng2nya
    Jadi g bayar
    Boleh dicoba tuh caranya

    ReplyDelete
  2. Gue jadi penasaran bagaimana pengucapan 'fakuy' di dunia nyata. FAKUYYY!!!

    ReplyDelete
  3. Oseng merconnya ada pilihan dagingnya nggak ya misalnya bisa milih pake daging ayam gitu? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada deh kayaknya. Si febri yang mesen. Gue gatau. ._.

      Delete
  4. ya kali mercon bisa di oseng beneran bang XD
    mbledos-mbledos dah tu mulut + perut

    ReplyDelete
  5. Kecewa dengan wujud asli febri yg gak seperti bayangan dikepala gue. Kenapa febri potong rambut menjadi pendek? Ahh FAKUUYY.

    ReplyDelete
  6. Banyak kata-kata yang bikin kolesterol naik aja di postingan ini. Selain kata "FAKUUUUUY," ada kata "Menstruasi iblis." ITU APA PULAAAAAK, BAJINGAAAAAK?! Brengsek memang Adi ini.

    Itu si Febri pertanyaannya nendang juga ya. Deep. Dianya juga nendang, nendang-able. Usil banget ngajakin orang makan oseng mercon. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu... kayak iblis pas lagi dapet gitu deh pokoknya.. merah merah penuh gairah.

      Delete
  7. LAH, itu apanya yang oseng-oseng mercon, ya? Itu sih berkuah pedas-setan begitu, kudunya ganti nama makanannya.

    Oh iya, itu kan Febri anak UII yang katanya ngehits itu. Ngerti deh biarpun gaya2nya begitu, aku ngikutin salah satu kisah cintanyaaa /pengakuan-aneh.

    Ditunggu cerita part2 selanjutnyaaaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. NAH KAN GUE JUGA NGOMONG GITU SAMA FEBRI! Dasar tidak paham arti oseng-oseng..

      Delete
  8. Duh, jadi kangen oseng mercon, kan. Meski nanti bakal diare 2 hari, pedesnya selalu nagih fakuy! :(

    Loh, Febri cukur rambut toh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kan dese punya janji kalau udah punya pacar mau dipotong rambutnya. wqwq

      horor banget kalau sampai nggak dapet-dapet pacar.

      Delete
  9. Ya ampun aku sampai 2 kali lihat fotonya, aku kira itu beda orang :D

    tolong praktekkan kata Fakuy versi ngomong, penasaran Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu sama orangnya. Beda setan yang ngerasukin aja. Muahaha. \:p/

      Delete
  10. aku bosen baca kalimat "jatuh cinta sejatuh-jatuhnya" :( mendingan jatuh cinta yang biasa aja, dari pada nanti pas patah hati jadi "patah hati yang sepatah-patahnya"
    ini kenapa jadi baper ya?

    kalau aku menolak dengan tegas untuk makan oseng-oseng mercon, karena menurutku makan itu untuk kenyang bukan untuk menyiksa diri.

    yah, baper lagi deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAMA! TOS! OOSENG MERCON HANYA UNTUK MENYIKSA DIRIII!! *bakar*

      Delete
  11. Fakuy.. geli banget liat mukanya febri yang sering nongol di twitter sama instagram eh di sini nongol lagi.

    ReplyDelete
  12. Oalah, Febri udah potong rambut. Bagus deh. Dia sering banget gentayangan dengan rambutnya yang aduhai itu di timeline Instagram. :')

    FAKUY! Dihajar tuan rumah pake oseng mercon ini namanya. Hahaha. Wujud aslinya kayak apa, sih? Penasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wujudnya ya itu... kayak menstruasi iblis.

      Delete
  13. Seh aku-kamu...
    Laki-laki jawa kalau curhat emang gitu, bang. LAh.
    Jadi makin kangen jogja baca jogja story ini...

    ReplyDelete
  14. padahal si Ka Febri ini kalau rambutnya panjang mirip Steve Aoki, tinggal kumisnya aja digambar sedikit lebih tebel. Fakuy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Steve Aoki? Kayaknya lebih cocok Steven and the coconut treez deh.

      Delete
  15. mantap bang lu ke jogja, wedew masi ada sambungannya ni. kyk ni story bakal panjang :D

    ReplyDelete
  16. Ah bang feb memang licik. Padahal udah mewek, alesannya karena kepedesan. FAKUYY!

    ReplyDelete
  17. Fakuuy lah ini..

    Abis makan-makan, curhat-curhat gitu, biasanya lama-lama jadian tuh.. ciee

    ReplyDelete
  18. Hoooo Febri mah ke temen2 yang datengin Jokja, disuruh makan oseng mercon ye. Untung waktu itu aku kagak mules2, untung enak, untung doyan hahaha

    ReplyDelete
  19. Kalau kamu ke Jogja lagi, aku akan menciummu bang *lah

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/