Tuesday, January 3, 2017

Yogyakarta Story - Nyasar di Taman Sari


--
Gue masih mengingat tulisan Joko Pinurbo yang bilang kalo Jogja terbuat dari rindu, angkringan, dan pulang. Waktu menunjukkan pukul 8 pagi saat bus masuk ke terminal. Di tengah-tengah ngayal, dari jendela terlihat dua anak kecil memegang kertas sambil lompat-lompat kecil. Wah ini nih yang lagi heboh. Tulisannya: ‘HARAP TENANG ADA UJIAN!’ Kagaklah. Om Telolet Om.

Begitu turun dari bus, gue langsung jalan keluar terminal. Berdiri di trotar, nengok kanan-kiri. Gue emang gak ada rencana sama sekali di Jogja ini mau ke mana. Yang ada di pikiran gue saat berangkat cuman mau pergi aja ke suatu tempat buat refreshing. Karena ada temen yang kerja di Jogja, akhirnya gue mutusin buat ke sini deh. Di situ gue mulai mikir, ‘Jadi gini perasaan orang-orang yang suka jalan-jalan tanpa mikir panjang?’

Adrenalin gue terpacu.
3 menit kemudian…

‘INI TERUS KE MANA?!’

Selama ini gue ngebayangin orang yang traveling ngedadak itu keren abis. Bakal ketemu hal-hal luar biasa, unik, seru. Nyasar sendirian, pergi ke tempat baru, ngobrol sama penduduk setempat, ngejinakin bom, ganti kelamin. Pokoknya kegiatan yang gak pernah gue bayangin sebelumnya. Tapi kenyataannya, di belakang gue cuman ada bocah telolet sama tukang ojek. Krik krik abis.

‘TERUS INI KE MANA YA ALLAH?!!’

*telentang di jalan raya*

Untungnya, zaman sekarang ini kita sangat diuntungkan dengan teknologi. Berbekal kuota internet dan ingatan akan iklan di tv, akhirnya gue ngeluarin hape, terus bilang, ‘Oke google! Tempat seru daerah sini!’ Google jawab, ‘DAERAH SINI MANA SEMPAK?!’

Singkat cerita, google bilang kalau ada satu tempat yang mirip-mirip kayak Malioboro, tapi versi lebih sepi dan banyak bule. Katanya di sana kita bisa ngelihat ibu-ibu bikin batik di depan rumah. Goks. Gue langsung mesen gojek buat ke sana. Namanya Prawirotaman.

‘Nah jalan ini Mas namanya Prawirotaman,’ jelas tukang Gojek sambil membelokkan motor ke jalan sebelah kanan.
‘Ooh ini toh Prawirotaman.’
‘Iya, Mas. Ini Prawirotaman.’

Di sini gue mulai kagum sama cara orang Jogja ngomong. Kesannya lembut dan penuh kesopanan. Kalo di Jakarta, yang ada gue udah disautin, ‘INI PRAWIROTAMAN, BROTHER!’

‘Ya udah. Saya depan sini aja, Bang.’ Gue menunjuk asal.




Jalan Prawirotaman ini kayak jalan yang ada di dalam perumahan biasa. Di dalamnya berisi deretan penginapan dan kafe buat nongkrong gaul. Beberapa kali juga terlihat tempat untuk minum bir. Pantesan kata google di sini banyak bule. Karena masih pagi, tempat ngopi yang ada juga masih pada tutup. Gue pun menyusuri jalan ini dan berhenti di salah satu tempat makan gudeg (emang gak matching dari tempat bir ke warung gudeg).

Sampai saat ini gue masih berpikir, ‘Apa bener kayak gini yang biasa orang-orang lakuin pas traveling ngasal?’ Gue menatap piring bekas gudeg yang baru saja gue habiskan. Ngetuk-ngetuk pulpen di meja, sok-sok mikir mau nulis. Padahal, ini cuman alibi biar yang punya warung gak curiga dan mengira gue kesurupan gara-gara bengong doang.

Pertanyaan selanjutnya pun muncul: ‘Gue mau ke mana?’ Pertanyaan ini terus berputar-putar di kepala gue. Satu-satunya tempat yang gue tahu di sini ya Malioboro dan candi Prambanan. Tapi kayaknya ga seru banget. Gue mau ke tempat yang lebih… ajaib.

Gue. Mau. Ke mana.

Gue mau ke mana… Gue mau ke mana… Gue mau ke mana… Saking putus asanya (atau begonya?) gue malah baca-baca blog traveling. Di salah satu blog diitulis kalau kita ingin jalan-jalan tanpa daftar pergi yang jelas, coba aja tanya ke penduduk lokal. Aha! Bener juga. Walaupun nanya ‘Bu, gue mau ke mana?’ ke ibu-ibu tukang gudeg bisa-bisa malah dijawab, ‘Narkoba kamu ya!’

Singkat cerita, gue jalan kaki ke Taman Sari.

Taman Sari sejauh yang gue tahu adalah kompleks tempat raja jaman dulu ngegaul (ingat ya, raja jaman dulu. Jadi ga ada Ian Kasela nyanyi, ‘Cinderella pun tiba! Dengan kereta kencana!’). Taman Sari terdiri dari tiga kolam untuk berendam dan beberapa lorong bawah tanah untuk… ke bawah tanah.

Karena lagi musim liburan, tempat ini rame banget. Sewaktu ngantri tiket, terlihat berbagai jenis manusia. Ada tampang-tampang orang jogja asli, ada yang bule, ada orang cina. Gembel sendirian kayak gue melengkapi keragaman ekosistem manusia yang ada.

‘Sendiri, Mas?’ tanya mbak-mbak di loket karcis.

Gue mengangguk.

Si mbak menaikkan lima jarinya sambil senyum lebar.
Gue bales ngedadahin kecil mbaknya.

‘Lima ribu, Mas. Hehehehe.’
‘Oh.’ Gue ngasih gocengan sambil nyengir maksa. ‘Hehehehehe.’ Lalu mengumpat pelan seiring dengan gue yang menjauhi kasir, ‘Anjing malu gue anjing malu gue anjing malu gue.’

Belakangan gue baru tahu kalau ada orang yang bawa kamera akan dikenakan biaya masuk lebih mahal. Berhubung dalam jalan-jalan ngasal kali ini gue cuman make kamera hape, jadi cuman lima ribu aja.

Memasuki area kolam, banyak pengunjung yang duduk di tangga. Pas ngelihat orang-orang ini dari kejauhan, adrenalin gue kembali meningkat. ‘Pasti ada sesuatu nih!’

Biar menyatu dengan populasi yang ada, gue ikutan duduk.

Orang-orang ini kebanyakan datang dengan rombongan besar. Di beberapa lokasi teriihat ada petugas sedang memberikan penjelasan soal si Taman Sari ini. Mikir ini spot yang keren, gue langsung mengeluarkan tripod, memasang hape, dan meletakkannya di bagian kanan tangga. Gue beranggapan kalau bikin timelapse di sini akan jadi video yang keren. Gue membayangkan akan mendapat video orang-orang turun tangga dan pergi berpencaran ke kolam-kolam yang ada di depan.

Beberapa menit mati gaya nungguin si hape ngerekam, gue baru inget kalau aturan dasar dalam membuat timelapse adalah… objeknya harus bergerak. Sementara orang-orang di depan gue ini kebanyakan duduk-duduk buat… ngadem.

YA GIMANA MO JADI TIMELAPSE KEREN.

Ekspektasi: Video orang silih berganti mencar ke kolam-kolam.
Realita: Video orang duduk ngadem pacaran.

Sebelum timbul rasa dengki, gue memutuskan untuk pergi menjelajah kolam-kolam.


A video posted by Kresnoadi DH (@keribakeribo) on

Kolam-kolam di sini sama kayak kolam renang di kebanyakan tempat jaman sekarang. Bedanya, ornamen yang ada terkesan ‘jadul’. Pancurannya dari naga, tempatnya juga ada beberapa blok. Dan setiap mau ‘pindah’ ke kolam yang lain, kita harus melewati sebuah bangunan dengan dua lantai. Sampai postingan ini selesai ditulis, gue masih gatau apa beda dari ketiga kolam itu. Satu hal yang gue tahu adalah, kolam-kolam ini sekarang udah gak dipakai untuk berendam selir kerajaan dan cuman boleh buat foto. Fotonya pun hanya boleh di sekitar kolam. Gak boleh gaya salto nyemplung ke kolam, atau gaya ekstrem seperti masukin kepala ke mulut patung naga sambil pura-pura kegigit.

Puas berkeliling, gue beranjak untuk pulang.

Sampai di tempat keluar, seorang tour guide bilang, ‘Karcisnya jangan sampe ilang lho. Bisa dipake untuk ke tempat bawah tanah.’




Setelah ngobrol sebentar, gue baru tahu kalau Taman Sari ternyata bukan sekedar kolam-kolam ini, melainkan kompleks kerajaannya. Jadi, banyak bangunan dan ruangan di sekitar sini yang bisa dikunjungi. Rumah-rumah penduduk di sekitar juga dijadiin tempat seni kayak jualan batik dan kaus-kaus lukis khas tempat ini.

Salah satu pengamen di sudut lorong bawah tanah Taman Sari (ps: GUE YANG FOTO!)

Di tempat gue berdiri, banyak cabang yang bikin gue pusing.

Di salah satu cabang terdapat rombongan anak sekolah. Di sini gue langsung kepikiran, ‘Aha! Ikutin rombongan ini aja!’ Selain ada tour guide-nya, gue juga gak bakalan nyasar. Mereka kemudian berbelok ke lorong sebelah kanan. Tapi begitu mau ngikutin mereka, seperti ada dorongan batin yang membalas, ‘Ya elah, ngapain sih ngikutin mereka? Jalan aja udah sendiri.’

Gue kemudian mikir lebih lanjut. Bener juga ya. Bukannya esensi dari jalan-jalan ngedadak adalah ‘nyasarin diri’? Membebaskan diri jalan secara asal ke mana aja? 

Berbekal ilmu sotoy, gue akhirnya belok ke kiri.

Terus terang, tempatnya rada bikin pusing. Jalannya mirip kayak labirin. Ditambah ilmu jelajah gue yang tidak seberapa… 7 menit kemudian gue tiba-tiba balik ke tempat semula.

‘Lah kok tukang es kelapa ini lagi?’ Gue garuk-garuk kepala sendiri.

Gue sotoy belok kanan.
4 menit kemudian…

‘KENAPA KE SINI LAGI KANCUT?!’

Entah apa yang terjadi tahu-tahu gue udah di tempat semula. Gue mikir ulang, perasaan tadi banyak tempat yang belum gue jelajahi. Sempat mengira abang tukang es kelapa menggunakan ilmu hitam buat jampi-jampi gue, tapi pikiran hina itu segera gue usir dengan cara… jajan es kelapa.

Gue masuk ke jalan sebelah kiri lagi.

Kali ini lebih sotoy, gue coba masuk-masuk ke jalan yang lebih kecil. Setelah beberapa belokan, ternyata gue benaran menemukan bangunan kosong. Beberapa tempat rada horor sih. Soalnya, kesannya kayak perumahan baru yang rumah-rumahnya belum selesai dibangun, kemudian udah ditinggal sama tukangnya (Apa ini sebenernya gue nyasar ke kompleks sebelah?). Di salah satu ruangan, gue ketemu dua cewek. Dari gelagatnya dia kayak udah hapal daerah sini. Gue baru mau ngajak ngobrol dan nanya jalan keluar sampai cewek yang lebih gendut menunjuk pojok ruangan dan bilang, ‘Ah! Di sini nih pasti tempat selir-selir itu make kemben abis berenang!’ Si cewek kemudian meragain kayak lagi make kemben.

Gue gajadi nanya,
dan berpikir untuk gabung ke rombongan anak sekolah.

Bersambung…
Suka post ini? Bagikan ke:

28 comments:

  1. Dasar kau penyusup rombongan,terkutuklah kau!!?
    Gw pas study tour sma masih bingung enaknya muter2 tempat wisata,ini lu sendiri
    Kuberikan apresiasi untuk mu wahai dewa keribo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan gunakan ilmu yang telah saya beri secara cuma-cuma.

      Delete
  2. Si cewek kemudian meragain kayak lagi make kemben.

    No pic = Hoax

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon maaf, gambar tersebut tidak pantas disebar ke ruang publik.

      Delete
  3. Anjeeer kebangetan banget pergi ke kota sebelah tanpa tahu rencana!!!
    untung gak diculik ISIS loh disana -__-

    eh itu gapapa negbiarin hape lu buat ngerecord tanpa ada yang jagain?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gakpapa. Kadang terlalu ngejagain malah bikin dia ngerasa dikekang (INI LAG BAHAS APA YA?).

      Delete
  4. tau ah bodo.
    ngakak parah bagian dadah dadah kecil sama penjaga loket karcis. anjerr untung di kota orang. kemungkinan bertemu kembalinya sangat minim. :''')

    ReplyDelete
  5. Heran gue, betah amat baca tulisan sepanjang ini. Pake dukun yah bang buat narik viewers?

    ReplyDelete
    Replies
    1. O jelas. Ini kita lagi nyebar tuyul ke kompleks-kompleks.

      Delete
  6. Kamu berhasil menjadi gembelers sejati di Kota yang sangat berpendidikan ini Bang kwkwkw SELAMAT !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas ucapannya. Setelah mengunjungi Jogja, saya jadi tahu orang bisa girang cuman gara2 lari di tengah pohon.

      Delete
  7. Si anjir dadah-dadah. Faaak. Etapi murah juga tuh cuma goceng, di daerah Malioboro kayaknya bisa 9-10k. Bokap gue padahal orang Jogja, tapi gue malah gak suka gudeg. Cemen sekali. :(

    Duh, tulisan ini berengsek. Gue mendadak kangen Jogja. Eiya, Taman Sari yang ada masjid bawah tanah yang keren itu, kan? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apanya yang daerah Malioboro 9-10k? Malioboro bukannya trotoar doag? ._.

      Delete
  8. Apaan itu dadah-dadah? Greget amat dadah-dadahin mbak loket. :')

    Patut ditunggu nih travel dadakannya. Jangan-jangan, di post selanjutnya udah nyampe Banyuwangi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOLONG YA, KESALAHPAHAMAN ITU BIASA TERJADI.

      Delete
  9. yuhuuu untung ngak dikasih dada beneran sama si mbak karcis. wkwkwk kan enak kalau beneran. :D

    ReplyDelete
  10. 5 ribu mas :))

    Gue malah takut deh nanya2 ke orang asing pas lagi perjalaban gini. Takut dijebak lalu dihipnotis.*apapula ini*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan.. serem juga sih malah bisa ditipu. Apalagi kalo mukanya tipuable.

      Delete
  11. Jangan2 kakak ikutan pake kemben?

    ReplyDelete
    Replies
    1. O jelas. Kebetulan sekalian nari ronggeng.

      Delete
  12. Beberapa kali ke Jogja tapi belum pernah ke taman sari :(

    ReplyDelete
  13. meragain kayak lagi make kemben ? setengah dada terbuka dong ?
    ah bang adi pasti liat peragaan cewek itu sampe abis kan. Hahaha

    Cerita ini.. ah jadi rindu jogja -o-

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOLONG YA ITU MERAGAIN DOANG. GAK NYOBEK BAJU TERUS DIJADIIN KEMBEN JUGA.

      Delete
  14. Oh sendiri ... eh iya sech situ jombloh hua hua hua, semoga nyasarberikut nya ketemu jodoh yaaaa. Biar ngak ada lagi yg nanya "Sendiri Mas !!!!!"

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/