Sunday, January 8, 2017

Dear Teman-Teman Perokok Sebangsa dan Setanah Air...


Dear teman-teman perokok sebangsa dan setanah air…

Saya tidak pernah punya masalah pribadi dengan Anda tapi tahukah Anda bahwa di dunia ini ada dua golongan manusia? Yang pertama adalah mereka yang ketika ada temennya ngerokok di deketnya, langsung ngamuk-ngamuk teriak, ‘JAUH-JAUH DONG NGEROKOKNYA!’ sambil nampol mukanya pake sapu ijuk (Oke, gak selebay itu juga). Sementara yang kedua adalah golongan orang yang ketika ada temennya ngerokok di deketnya, dia cuman diem aja. Santai, tenang, seakan tidak ada masalah. Padahal lagi nahan napas. Tidak jarang ngehembus napasnya dilama-lamain ampe mukanya biru. Terlebih kalo dia abis ketahuan nyopet dan digebukin orang sekitar.

Orang kedua itu adalah saya.

Dear teman-teman perokok sebangsa dan setanah air…

Kita semua sudah tahu bahwa dampak dari perokok pasif lebih parah dibandingkan dengan perokok aktif. Tapi kenapa ada oknum perokok yang justru menggunakan hal itu sebagai lelucon ‘Daripada lo di deket gue jadi perokok pasif, mending jadi perokok aktif aja kayak gue. HAHAHA!’

Ketahuilah kawan, lelucon itu sama sekali tidak lucu. Karena eh karena… YA LO YANG NGEROKOK KENAPA GUE YANG RIBET ANJIR! Ehem, maaf capslock saya jebol. Maka dengan tulisan ini, saya ingin membuat penawaran. Jika Anda boleh mengeluarkan asap berbau di dekat saya, izinkan saya juga boleh mengarahkan pantat saya di depan wajah Anda dan mengentuti Anda sebanyak Anda mengeluarkan asap. Mungkin kentut saya tidak berasap seperti rokok anda, tapi tidak apa-apa. Keduanya sama-sama beracun kok. Dan mungkin, seperti yang anda lakukan saat merokok, sesekali saya akan dengan bangga bilang, "Wih, liat nih! Liat! Kentut gue bentuknya ‘O’!"

Dear teman-teman perokok sebangsa dan setanah air…

Saya yakin tidak semua dari Anda berperilaku buruk. Bahkan beberapa di antara Anda ada yang memperlakukan rokok seperti makanan pencuci mulut: dikerjakan sehabis makan. Wow, ini sungguh brilian. JIka ahli gizi menyebutkan 4 sehat 5 sempurna dengan makanan pokok, lauk, sayur, dan buah. Anda menggantinya menjadi makanan pokok, lauk, sayur… dan rokok. Ini benar-benar penemuan yang inovatif.

Dear teman-teman perokok sebangsa dan setanah air…

Saya tidak mengerti proses ilmiah yang terjadi tapi entah kenapa ada di antara kalian yang abis makan mulutnya suka ngerasa asem… PADAHAL YANG LO MAKAN AYAM BAKAR KAMPRET.  Dan kenapa rasa asam itu dapat dihilangkan menggunakan rokok. ‘Bentar, bentar… ini mulut gue asem… Ngerokok dulu ya?’ ujar salah satu dari anda, yang kemudian mengeluarkan sebatang rokok, dan menyingkirkan ketek penumpang busway dari depan hidung anda.

Dear teman-teman perokok yang saya cintai…

Kalau lah memang merokok dapat digunakan sebagai penawar asam, ini jelas harus kita kembangkan! Kita bisa menerapkan ilmu ini ke dalam industri medis. Seperti misalnya, mengobati orang yang kena asam urat. Tolong jangan remehkan argumen saya. Bukan tidak mungkin metode ini benar-benar terjadi. Di masa depan, ketika ada orang yang kakinya membengkak, terasa nyeri dan panas di persendian, dia tinggal jalan ke pojokan, jongkok… lalu ngisep Sam Soe.

Dear teman-teman perokok sebangsa dan setanah air…

Setelah saya cari tahu, ternyata ada beberapa hal mendasar yang membuat rokok menjadi benda yang membuat si pemakai terlihat bertambah keren. Pertama, ukuran. Rokok yang ukurannya kecil ngebuat dia bisa dipegang dengan dua jari. Bayangkan jika ukuran rokok segede pohon kelapa. Kalo ukurannya segini, sepertinya rokok bukannya diisap malah dipanjat. Hal kedua yang membuat perokok tampak keren adalah: asap. Betul sekali, semua hal yang menyemburkan asap selalu terlihat keren. Perokok, naga, orang bakar sampah. Pokoknya gitu deh. Nah, coba bayangkan jika yang keluar dari mulut perokok bukanlah asap, melainkan kata-kata motivasi. Pasti kesannya jadi sotoy. Nanti si orang ini ngebakar rokok, diisap, lalu bilang, ‘Yang diperlukan dari move on bukanlah melupakan tapi merelakan.’

Minta digampar kan orang-orang kayak gini?

Dear teman-teman perokok sebangsa dan setanah air…

Hal ketiga yang bikin perokok terlihat keren adalah: ekspresi. Lihatlah foto orang-orang yang sedang mengembuskan asap rokok, atau abang-abang di pinggir jalan yang duduk santai sambil menjepit sebatang rokok. Orang-orang ini kelihatan cool saat memegang rokok karena ekspresinya yang datar dan kosong. Seolah sedang berpikir, ‘Ini kenapa ya mulut gue asem abis makan ayam bakar?’ Entahlah, saya pun gatau jawabannya.

Dear teman-teman perokok yang berbahagia..

Sejujurnya saya iri dengan anda. Anda punya satuan waktu sendiri yang tidak dimiliki golongan lain. Biasanya dinamakan dengan ‘sebatang dulu’ atau istilah gaulnya: ‘sebat duls.’ Kenapa saya iri? O jelas karena sewaktu anda menggunakan waktu anda untuk jongkok dan ngerokok… saya gatau kudu ngapain. Jongkok di samping anda jelaslah bukan ide yang baik. Apalagi kalau saya mengeluarkan erangan, ‘Enggh… Engghh…’ seperti orang ngeden. (Lihat kembali bagian: LO YANG NGEROKOK KENAPA GUE YANG RIBET ANJIR!). Hal lain jelas karena saya juga ingin punya satuan waktu sendiri. Tapi ungkapan, ‘Bentar, gue napas tiga tarikan lagi ya’  tampaknya malah terdengar seperti orang kena serangan asma.

Dear teman-teman perokok sebangsa dan setanah air…

Kenapa ada di antara oknum anda yang suka ngerokok di motor? Apakah tidak cukup merokok di tempat nongkrong? Atau di tempat nongkrong anda bukannya ngerokok malah manasin motor? Jika benar begitu, tidak heran jika anda sampai tidak tahu bahwa di dunia ini ada sesuatu yang dinamakan angin. Ya, betul sekali. Udara bergerak itulah yang membuat abu rokok yang anda sentil-sentil di motor BISA KENA MATA ORANG DI BELAKANG, CUK!. Jadi saran saya, selalu ingatlah untuk merokok di tempat nongkrong. Atau jika masih ngotot ingin merokok di motor, gunakanlah motor yang tidak membahayakan orang di belakang. Seperti misalnya, merokoklah di motor Timezone.

Oh, jika Anda masih maksa untuk ngerokok di motor sambil jalan,
cobalah untuk merokok sambil mengenakan helm full face.
Share:

33 comments:

  1. Ngehe banget orang ngerokok yang keluar motivasi. Wkwkw

    Gue ngerokok sih. Tapi bukan perokok aktif, gue cuma perokok situasional. Jadi nggak melulu di mana-mana ngerokok. Ada waktu dan tempatnya. So far nggak sampe nyandu juga.

    Cara yang gue pake sih, gue ngehindar aja. Dia yang ngerokok kalo otaknya masih lurus dan kepekaannya masih mulus ya langsung minta maap dan dimatiin atau dia menjauh dari gue atau yang nggak ngerokok.

    Btw, kalo vape gimana nih di?

    ReplyDelete
  2. Asem belum ngerokok itu sesuatu yang tidak bisa kami para perokok jabarkan dan jelaskan,tapi keberadaanya ada
    Gue klau mau sebat duls ga ngajak temen juga sih,kasian dia ga ngapa2in
    Yang ngerokok di motor apa yaaa,gw sesekali sih,itupun kalau dalam keaadaan harus mikir di saat bawa motor

    ReplyDelete
  3. Anjiiiis aku dibuat full-ketawa sama tulisan ini. Ha ha ha. Poin-poinnya bener dan masuk akal semua, Di. Dari mulai mulut yang asem, ngerokok di motor, sama situasi temen yang gak ikut ngerokok. Ha ha.

    Dulu sewaktu SMA dan kuliah, aku termasuk perokok jahat. Suka ngerokok di tempat umum (bahkan di angkot), suka sengaja nyembulin asep ke temen yang tutup hidung, dsb.

    Tapi alhamdulillah sekarang sudah tobat sih. Malu sama umur. Hehe. Itu bagian rokok ngeluarin motivasi. Gila...

    ReplyDelete
  4. Aku juga termasuk golongan kedua..
    Itu temennya yang ngomong gitu jejelin aja rokok sebungkus terus disuruh ngunyah rokoknya -_-

    Yang bikin penasaran emang di dalam mulut perokok itu kenapa kok kalau nggak ngerokok lalu asem? Ada penjelasannya nggak?

    ReplyDelete
  5. MANTAP. TULISAN INI SIAP VIRAL. BYE.

    ReplyDelete
  6. Wah iya tuh boleh juga y bikin helm full face buat para perokok
    Kira2 kalo dijual laku g ya helmnya?

    ReplyDelete
  7. Ngerokok di motor emang ada ya? Lho, gue baru tau. Apa mungkin biar keren. Naik motor, keren. Ngerokok, keren. Kombinasinya dabel keren. :))

    Gue juga heran sama orang yang bilang mulut asem kalo gak ngerokok. Asem apanya kali. Aseman juga punya gebetan eh ditikung sahabat dsendiri. ASEM TENAN!

    ReplyDelete
  8. Kalau pengen tau dan penasaran banget, cobain aja, sebat duls. siapa tau bisa menjawab semua pertanyaanmu mas. wqwq

    ReplyDelete
  9. Kurang satu poin tambahan nih di, "Soal rokok, yang katanya bisa memancing sebuah ide kreatif." itu semua belum bisa dijelaskan secara logis maupun medis, entahlah...

    Untungnya saya bukan seorang perokok, jadi tak perlu khawatir dalam menyikapi tulisan ini hehe

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. Pertama, lelucon yang itu umum banget disini seolah-olah gue disuruh ikutan ngerokok daripada jadi perokok pasif yang lebih bahaya. Padahal, gue males abis, ngabisin duit sih hahahaha.
    Kedua, kampret banget emang kalo ngerokok di motor. Pernah juga gue dibonceng dan 'supir' gue ngerokok. Abunya terbang ke gue, asapnya gue. Gue maki-maki, eh dia bilang, "tanggung tiw dikit lagi abis". Kan bangke.
    Ketiga, foto-foto orang ngerokok emang ada yang cool sih. beberapa gebetan gue yang ngerokok jadi cool banget kalo dia difoto pas ngerokok. Asapnya bikin efek jadi keren gitu :D

    ReplyDelete
  12. Gua setuju banget bang, sama paragraf yang terakhir. Kesel asli ngeliat orang ngerokok sambil bawa motor. Apa lagi baranya di tebah - tebahin terus ketiup angin. Ngeri banget kena baju atau kena mata.

    Mungkin menurut mereka, muka orang asbak kali ya~

    ReplyDelete
  13. HAAHAHAHAA
    Merokok di motor timezone. Bangke emang.

    Btw, gatau kenapa gue sendiri malah ilfil kalo liat foto orang yg lagi merokok. Sering ngomong dlm hati kayak, 'ih apaan sih, foto merokok doang. Sok keren ew. '

    Ya begitulah

    ReplyDelete
  14. Harus dengan cara apalagi memperingatkan mereka kalau asap rokok sangat mengganggu. Apakah dengan asap knalpot motor langsung mengenai wajahnya, biar mereka tau kalo asap itu menyesakkan.

    Gue juga gak habis pikir sama teman perokok yang ngerokok sambil BAB. Kata mereka sih keluarnya feses itu lebih plong. Gila.

    ReplyDelete
  15. Ngakak ih!
    Sambil jalan juga sering orang ngerokok. Lagi jalan di trotoar menuju atau dari stasiun Sudirman kadang aku suka kesel kalo orang di depanku ngerokok. Kan aku jadi kena asepnya. Pernah juga lagi jalan, orang lagi duduk tuh. Pas aku lewat, dia keluarin asepnya. Empreeetssszzz. Itu sengaja apa gimana dah -_-
    Aku sama kaya Ka Adi, tipe orang yang kedua. Ada temenku yang bisa ceplas ceplos kaya tipe pertama. Pengen kaya gitu. Tapi tidaklah mudah ._.

    ReplyDelete
  16. Bajingak. Obat asam urat! Merokok di motor Timezone! Keluar kata motivasi! Ngahahaha. Itu rokoknya kandungannya bukan nikotin, tar, sama aseton kali ya. Tapi rokoknya mengandung Mario Teguh, Tung Desem Waringin, sama Mamah Dedeh!

    Ini curahan hati banget nih. Dari hati banget. Surat cinta buat para perokok aktif yang sangat menyentuh, Di :')

    ReplyDelete
  17. Ngerokok pake helm full face itu gimana aturannya?? HAHAHA. Asepnya ngumpul semua di kepala ya turun dari motor kepalanya berasep.

    ReplyDelete
  18. Wanjir. Ngakak. Lucu bet ini mah. Apalagi yang bagian rokok segede batang kelapa. Bukannya diisep, malah dipanjat.

    ReplyDelete
  19. Rokok untuk mengobati asam urat.. hahahaha....

    Orang yang naik motor sambil ngerokok itu mungkin lagi berimajinasi dirinya adalah kereta lokomotif...

    ReplyDelete
  20. sepertinya saya mengenal orang-orang yg gak tahan sama asap rokok ini. yg dimana kalo ada yg buang asap ke mukanya malah jadi kayak orang mabok bensin, nutupin idung.

    Siapakah dia? pertanyaan bagus!

    ReplyDelete
  21. Gimana Indonesia mau toleransi beragama kalo toleransi dalam hal perokok dan tidak ini saja tidak bisa saling menghargai.

    Bentar-bentar, kayaknya gue salah ngomong ya?

    ReplyDelete
  22. Alhamdulillah sudah 2 tahun ini aku diet rokok alias udah berhenti ngerokok sama sekali. Semoga kuat sampai kumenutup mata hehehe

    ReplyDelete
  23. Bener banget gue juga suka kesel sama orang yang ngeroko tapi gak apada tempatnya.. bawaanya pengen kresekin tuh orang biar asep rokok dia dia yang abisin sendiri

    ReplyDelete
  24. Sebuah keresahan yang sudah lama banget pengin gue sampaikan tapi nggak berani. Dan cuma bisa nulis cerpen tentang bahaya rokok. :(

    Makasih, Adi! Tulisanmu begitu mewakili kebencianku terhadap perokok yang semena-mena dan belagu itu. Apalagi yang suka nyemburin asep. :))

    ReplyDelete
  25. Dulu memang pernah merokok tapi sekarang sudah tidak,mula-mulanya susah juga untuk berhenti,tapi lama kelamaan bisa juga asalkan niat dari hati kita.salam kenal.

    ReplyDelete
  26. bisa kok berhenti meroko asalkan ada niat dari diri kita sendiri,,thank admin

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/