Wednesday, November 30, 2016

Mikrofon Baru dan UU ITE



Gara-gara video Goenrock yang ini, gue jadi nyobain beli mikrofon. Sambil ngetes, sambil bikin podcast lagi deh. Maaf ya kalo masih agak kaku, masih belum terbiasa ngomong sendiri dalam jangka waktu yang agak lama. Di podcast ini gue ngebagi menjadi dua: menit satu – sepuluh ngomongin soal mikropon baru yang gue pakai. Menit sepuluh – dua puluh membahas soal UU ITE yang beberapa hari lalu direvisi pemerintah.

Dengan ngebagi setengah-setengah gini, orang yang cuman mau langsung ke topik bisa langsung dengerin mulai menit ke sepuluh. Sementara yang pengin seneng-seneng dan liat kenorakan gue make mikropon baru, bisa dengerin dari awal. Semua senang, semua menang.

Semoga kita semua dijauhkan dari ancaman penjara karena UU ITE dan enjoy the podcast! \(w)/


Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, November 25, 2016

KOMIK STRIP WAHAI PARA SHOHABAT!

komik strip keriba-keribo

Kayaknya udah jadi kebiasaan gue deh setiap tahunnya, penyakit selalu datang di musim hujan kayak begini. Ini semua diawali dengan ‘Ah asik nih dingin-dingin gerimis’ kemudian jadi sering jajan gak jelas. Terus sering kehujanan. Dan berakhir menjadi ‘Ah asik nih kena demam dikit’. Masalahnya, belakangan ini kerjaan lagi numpuk. Dan masalahnya lagi… GUE SELALU AJA KEUJANAN ANJIR. Kalau nggak pas berangkat, ya pulangnya kehujanan. Ujungnya, minggu kemarin asma gue kambuh dan cuman bisa megap-megap doang di balik selimut. 

But here I am right now beibeh.

*narik ingus*

Aneh bin kentut, di postingan Masbro kemaren malah banyak yang kagum sama cara menulisnya. Beragam pujian datang. Mulai dari yang bilang kalo itu tulisan paling lucu selama blog ini ada:

ECIW November 15, 2016 at 3:24 PM
ini tulisan paling lucu yg pernah gue baca di blog Adi. mending masbro aje dah yg gantiin si Adi ngblog, biar dia yg gantiin ente jualan ember gebuk.

Sampe ada yang nawarin endorse:

Afrianti Eka Pratiwi November 16, 2016 at 8:36 PM
Gila si masbro.... Emak gue kayaknya butuh ember. Sini aye endors-in wkwk

INI YANG PUNYA BLOG SIAPA?!

Bisa-bisanya pamor gue sebagai pemilik tunggal keriba-keribo dijatuhkan begitu saja. Untung aja dia gak dateng balesin komentar yang ada di sana. Walaupun gue tahu, di suatu tempat di dunia ini, dia pasti mematai-matai. Hmmmm.

Well, dari postingan itu juga ada komentar seperti ini:

Aryfitra November 14, 2016 at 10:22 PM
Udah lahir ni proyek yang berawal dari gambar?ahahahahah ini yang aku tunggu wahai kalian para shohabat

Kayaknya sih yang dia maksud gambar yang ada di tulisan ini ya. Nah, kalo gitu gue mau sekalian ngasih tahu di sini aja. Jadi, gambar tersebut adalah pertanda bahwa gue dan temen-temen Wahai Para Shohabat akan membuat projek pembangunan MRT. Kagaklah!

KITA MAU BIKIN COMIC STRIP! UHUUUUY! \(w)/

Ini dia karakter-karakternya:

komik strip keriba-keribo

komik strip keriba-keribo

komik strip keriba-keribo

komik strip keriba-keribo


Ide ini bermula dari keisengan gue yang pengin bikin sesuatu yang beda. Kalo bikin tulisan terus kok rasanya bosen juga ya. Akhirnya gue memutuskan untuk membuat Wahai Para Shohabat versi komik strip. Kira-kira beginilah kronologis sewaktu ide ini dipaparkan:

Adi: Kalo gue bikin komik buat kita pada mau gak?
Iksan: SIKAT, DI!
Yoga: Boleh tuh.
Daus: Mantap.

Memang sungguh teman-teman yang tak pandai memberikan feedback.

Karena ini adalah projek bersama, tentunya kami pun membagi job desc. Pertama, gue sebagai produser yang bertanggung jawab atas terwujudnya komik strip yang ada. Di posisi kedua, ada Yoga sebagai creative processor. Dialah kekuatan di balik kreativitas komik strip ini. Dia yang mencari ide dan menulis skenario sebelum akhirnya dijadikan komik strip. Di bawahnya, ada Daus sebagai creative processor assistant. Tugas yang diemban Daus ini cukup berat. Ia harus memberikan kekuatan dan dorongan motivasi dalam bentuk chat, ‘Bagus, tuh.’ atau ‘Nah gue setuju’ atau ‘Mantap.’

Iksan? Bentar, ini baru mau di-invite ke grup.

Sempet bingung juga sih karena Febry, illustrator yang dulu bikin untuk ebook keriba-keribo, ternyata lagi sibuk. Beberapa kali nyari sampai akhirnya gue bekerjasama dengan Yafi, illustrator asal Solo. Pertama kali liat ilustrasinya, gue emang udah demen banget sama ‘gaya gambarnya’. Sederhana, tapi tidak terlalu polos. Dia juga punya serial webtoon bernama Mas Brewok. Nih contoh gambarnya:

komik strip mas brewok


Buat yang mau cek Instagramnya, silakan aja ke sini: https://www.instagram.com/yafieg/
Buat yang mau cek webtoon Mas Brewok, silakan ke: http://www.webtoons.com/id/challenge/mas-brewok-/list?title_no=46333

Sejauh ini sih gue lumayan seneng kerja bareng dia. Orangnya nggak ribet dan suka ngasih masukan juga untuk komik strip kita. Adapun kalimat yang paling sering dia lontarkan waktu kerja adalah, ‘Bingung aku, Mas. Hehehe.’

So, for another teaser. I’ll give you this one:

komik strip wahai para shohabat


Bonus:

komik strip wahai para shohabat


Sampai berjumpa di komik strip Wahai Para Shohabat!
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, November 14, 2016

Review Lengkap dan Spesifikasi Ember Gebuk Keliling Masbro



Panggil ane Masbro. Dan ane tukang ember keliling. Itu lho, yang suka bawa-bawa ember warna ijo lalu saling ngegebokin ember sampe bunyi, ‘JEDAR!’ ’Ane emang udah lama banget ngincer nih anak punya laptop. Habisnya, setiap pagi ane selalu liat dia dari jalan. Si Kresnoadi ini selalu duduk di sebelah jendela mainan laptop. Setelah curi-curi kesempatan, akhirnya kesampaian juga sekarang. Ahihihi!

Oke, berhubung Kresnoadi lagi terkapar di garasi (waktu lagi masukin motor, kepalanya ane gebok pake ember). Tenang aja pembaca blog ini. Dia gakpapa. Cuman kadang ngigo dikit bilang, ‘Mo asep…Maoo…’ Ane juga gak tahu maksudnya apa, Masbro. Padahal mulutnya cuman ane sumpel ke knalpot. Ini ane liat dari jendela dia rada kelojotan sedikit. Tapi itu pertanda kalo masih idup. Ane harus cepat-cepat nulis nih.

Langsung aja ya.

Intinya, ane mao manfaatin blog kresnoadi ini untuk promosi dagangan ane. Karena Jakarta itu keras, Brother! Biar lebih untung, ane harus pake teknik penjualan dong. Yah, daripada ane harus pake cara aneh-aneh. Kayak Dimas Dimas itu. Dia itu tadinya sobat ane lho. Kita ke mana-mana bareng. Hidup dari kompleks ke kompleks. Dia yang ngajarin ane cara ngegebukin ember biar suaranya merdu dan kita gak perlu capek-capek teriak ‘EMBEEER!’ (Katanya takut dikira bencong. Entahlah. Ane juga ga ngerti sama jalan pikirannya Dimas). Sampai di suatu hari ane menemukan kejanggalan. Tiap ane pulang, kok ember ane berkurang satu. TERNYATA DIA MAKE EMBER ANE BUAT DIGEBOKIN. Dasar picik! Pantas ane merasa kok irama gebukan ember ane makin lama makin fals.

Sejak saat itu, ane meninggalkan dia.
Eh, kemaren ane liat dia di tv buang-buang duit! Kampret. Kaya duluan dia.

Maaf, ane kalo bahas masa lalu emang suka bawa perasaan gini. Ya udah deh, biar para pembaca keriba-keribo ini nggak bingung, ane akan berikan review lengkap mengenai spesifikasi ember gebuk keliling Masbro. Biar semakin jelas, ane kasih fotonya ya:

Lagi update status: ‘Kalo ada yang liat cowok make topi dari ember, panggil aja. ABIS ITU BELI TAPI YA!’

Tampilan Luar

Jika melihat penampilan luarnya, ember ane ini bulat. Seperti… tahu bulat (Hehehe lucu kan? Biar Kresnoadi nggak sadar kalo post ini ane yang bikin nih). Dengan warna ijo butek, ember ane punya keahlian kamuflase di comberan, Masbro. Ember ane itu ceper, tapi lebar. Seperti cinta mantan pacar ane, Masbro. Udah ceper, eh malah ngelebar ke cowok lain.

Spesifikasi

Kalau dilihat sekilas mungkin ember ane memang tampak biasa saja. Padahal masbro, kuat abis! Silakan beli ember ane dan ane kasih waktu tujuh hari untuk Masbro gebok-gebokin itu ember. Di situ akan terlihat… kalo masbro punya banyak waktu luang.

Bahannya sendiri masbro. Beuh. Bukan plastik sembarangan. Lentur banget. Selain itu, ember ane water resistant. Jadi tidak perlu takut kalau sewaktu masbro menggunakan ember ini, lalu tidak sengaja terkena cipratan air. Biar ane kasih tahu satu rahasia: selama ini ane make ember ini buat mandi pake air anget.

Selain ember ini dapat menampung air, ember ane juga bisa menampung kepala masbro. Dijadiin topi-topian gitu. Apasih bahasanya? Hmmm… fesyen aitem ya? Pokoknya itu lah. Tinggal disangkutin di kepala. Jadi deh. Dan bukan cuman itu aja masbro. BISA DIPUTER KE BELAKANGIN JUGA KAYAK TOPI ANAK GAUL?! Kurang lengkap apa lagi coba ember ane ini. Masalahnya sih paling cuman satu. Ane kadang susah bedain bagian depan sama belakangnya.

Harga dan Tanggal Perilisan

Sejauh ini sih harga ember gebok ane ini macem-macem masbro. Tergantung ukurannya. Kalo yang paling lebar, awalnya sih bakal ane kasih 120 ribu. Tapi itu mah buat nakut-nakutin doang. Nanti juga boleh nawar. Asal jangan kayak ibu-ibu di RT 3 aja noh! Udah nawarnya sadis, ngomel-ngomel! Mending kalo cakep. Begini-gini kan ane juga milih-milih. Emang ane tukang ember apaan. Hih.

Tanggal perilisan: Biasanya sabtu pagi lewat depan rumah Adi.

Segini dulu aja deh ya masbro. Takut Kresnoadi keburu sadar. Oya, sertain komentar kalian dong! Yang banyak! Siapa tahu dengan begitu nanti si Adi nggak bakal apus postingan ini. Ya udah, ane mau balik jualan lagi ya.

*pasang ember di kepala* *keliling kompleks dengan elegan*

Ps: Kalo ada yang mau jadi reseller langsung kirim komentar di bawah aja ya. Nanti ane baca-baca dan hubungin langsung. Biarpun ane males ngomong dan cuman gebuk-gebuk doang. Tapi sejauh ini udah ada artis yang ikut jadi reseller ane. Namanya Limbad.

--
Review barang ane di blog lain:

Review hasil UAS: Ayam Sakit
Review sarung: Yogaessce
Sedang mereview kehidupan percintaannya sendiri: Daus. 

-- 
umber gambar: http://seratcahya.blogspot.co.id/2011/06/pedagang-ember-plastik.html
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, November 13, 2016

Lebih Dari Simpati

pengertian hubungan menurut kresnoadi


Masih terdengar jelas di kepala gue suara tangis Agung lima belas menit yang lalu. Kalimatnya yang terputus-putus karena harus menarik napas, menjaga supaya tidak sesak. Semakin lama jeda kalimat yang dia buat, semakin lama gue berpikir tentang kebenaran kabar yang dia sampaikan. Setelah telepon gue tutup, entah kenapa ada dorongan untuk pergi ke minimarket, membeli tiga kaleng kopi, lalu naik ke lantai tiga gedung MIPA.

Gue duduk bersender di pilar putih,
menatap samar-samar langit Bogor yang tertutup kabut.

Ketika ada kabar yang datang saat kita tidak siap, hal pertama yang dilakukan adalah bertanya. Orang-orang yang mendapat kejutan di hari ulang tahunnya akan bertanya sambil tersenyum, memeluk semua temannya satu per satu. Seorang anak yang mendapati Ayahnya pulang kantor lebih cepat, akan bertanya sambil mencium tangannya, membuka mungkin martabak, atau brownies, atau apapun oleh-oleh yang dibawakannya. Orang-orang yang mendapat kabar tentang kematian sahabatnya, akan bertanya kepada dirinya sendiri. Matanya mengawang-awang. Pikirannya terus, dan terus berputar.

Ini yang sedang gue alami. Setiap mengingat kalimat ‘Bobby udah nggak ada’ dari Agung lima belas menit yang lalu, gue menenggak kopi. Mendalami kalimatnya. Suaranya. Maksudnya. Sambil menatap jauh ke lampu jalan di bawah. Mendengarkan hening yang datang bersama angin malam. Gue seperti orang mabuk, versi lebih cemen.

Setelah lama berpikir, akhirnya gue menyerah. Selama ini gue menganggap kematian adalah hal yang samar. Meskipun gue tahu setiap harinya ada orang yang meninggal di rumah sakit, atau tewas saat perang, atau kecelakaan, tapi gue tidak pernah menganggap itu ada. Gue melupakan satu kenyataan bahwa kematian itu benar-benar ada; dan itu pahit.

Mendadak, gue kangen Bobby.

Lucu bagaimana kita lebih sering kangen ketika orang tersebut tidak ada bersama kita. Kita baru merasakan pentingnya orang itu, justru di saat dia tidak ada. Gue ingat banget dulu, sebelum masa game online meledak, kami sering main game Harvest Moon. Sebuah permainan di mana kita menjadi petani yang mengurusi sawah dan peternakan. Karena permainan ini hanya bisa dimainkan satu orang, jadilah kami bertiga mengakalinya dengan main di rumah masing-masing, kemudian saling teleponan dan berpura-pura mempertemukan karakter kami di satu tempat.

‘Oh, lo di toko? Mau beli bibit apa? Tungguin ya. Gue juga mau ke sana.’ Gue menjepit gagang telepon di antara pundak dan telinga kiri, sementara tangan sibuk menekan joystick.

Walaupun gak penting dan kelihatannya aneh, tapi saat itu telepon rumah adalah satu-satunya alat yang mempertemukan kita ketika jauh. Telepon menjadi penghubung yang membuat kami semakin dekat.

Sampai kemudian, gue sadar. Kami tidak akan bisa melakukannya lagi. Bahkan dengan zaman yang sudah jauh lebih canggih, gue tidak bisa menghubunginya lagi.

Tiga kaleng kopi sudah habis gue minum,
Ponsel gue berbunyi. Satu pesan dari Agung: ‘Sekarang kita cuman bisa berdoa aja, Di.’

--
Sekarang #IndonesiaMakinDigital. Cara kita berhubungan menjadi lebih cepat dan taktis. Dengan menggunakan simPATI, misalnya, kita bisa menghubungkan orang-orang di mana saja. Kita bisa menelepon orangtua di kampung halaman saat merantau. Atau traveling tanpa harus goyang-goyangin hape di pinggir jalan untuk cari sinyal.

kresnoadi nyari sinyal
nyari sinyal

Ini karena simPATI merupakan provider dengan cakupan sinyal paling luas. Lucunya, gara-gara sinyal ini gue dan Abang gue pernah ketakutan setengah mati. Jadi, pas gue SMP, Nyokap tiba-tiba mengabarkan kalau dia harus dinas di Taman Nasional Gunung Halimun Salak selama tiga hari. Berhubung ketika itu Bokap kerja di Cirebon, Nyokap jadi cemas, takut anaknya kenapa-kenapa di rumah sendirian. Dan lebih takut rumahnya dibakar dua anaknya ini.

Kesedihan bagi satu orang mungkin tidak berarti bagi orang lain. Nyokap yang sedih karena bakal ninggalin kami sendirian bukan berarti membuat kami sedih. Buat abg seperti kami, momen ini bernama: Kebebasan! Kepala gue langsung memutar adegan-adegan party di film-film: gue mengundang berbagai temen, nyetel musik kenceng-kenceng, makan popcorn, lalu mandi di Jacuzzi bareng cewek-cewek. Khayalan itu pun sirna seiring gue yang inget kalo di kamar mandi cuman ada ember dengan gambar bebek kuning. Gue merasa nyempil di ember rame-rame nggak akan bikin keren (yaiyalah!), yang ada pantat gue migrain karena dempet-dempetan.

Setelah Nyokap pergi, kami pun segera menjalankan aksi masing-masing. Gue menelepon temen SMP, dan Abang gue memanggil arwah penasaran temannya. Malam itu niat kami hanya satu: Adu turnamen game Playstation bola!

Seperti halnya cowok lain ketika main Playstation bola, ada aja keributan yang terjadi. Kalimat drama yang biasanya terlontar di antaranya: ‘Stick-nya gak asik nih!’ atau ‘Kalo ngegolin replay-nya gak usah ditonton kenapa!’ sampai ‘Pemain gue tadi lagi jelek statusnya!’ Namun, dari semua drama abg cowok saat main game PS bola, yang paling bikin emosi adalah mereka yang ngegolin menggunakan metode operan satu-dua. Atau bahasa inggrisnya: one-two. Atau dalam bahasa alay: wancu. Teknik itu membuat penyerang mampu membobol gawang lawan dengan gampang. Makanya, ada semacam peraturan tidak tertulis yang menyebutkan bahwa main game PS bola itu gak boleh pake wancu. Kami pun sepakat kalau wancu adalah teknik pengecut.

Di tengah keriuhan main game PS bola,
telepon rumah bunyi.

Suasana mendadak hening.

Agung menekan tombol start. Mem-pause permainan, lalu menengok ke arah gue. ‘Kata lo di tempat dinas Nyokap gak ada sinyal?’

Gue hanya menaikkan bahu. Telepon terus berdering. Gue mengangkat telepon dan menaruh jari telunjuk di depan bibir. Memberikan kode kepada yang lain untuk memotret diam.

‘Halooo!’ Suara yang tidak asing. ‘Di rumah apa kabar?’

Gue diam. Lalu berniat bikin bingung orang ini dengan bertanya, ‘Password-nya?’ tapi gue yakin Nyokap bakal ngomel. Jadi gue jawab: ‘Baik kok, Bu. Ini di rumah lagi pada main pees.’

‘Lho, udah jam berapa ini?’ Gue melihat jam di dinding: pukul sembilan malam. ‘Suruh pulang aja temennya. Udah malem gini lho.’

‘Ibu kok bisa nelepon?’  tanya gue, berusaha mengalihkan pembicaraan.

‘Iya nih. Ibu juga kaget. Ternyata simpati doang yang bisa di sini! Hihihihi,’ Nyokap ketawa geli. Bangga bener.

Kalimat itulah yang paling berkesan di kepala gue. Karena selain langsung kepikiran, ‘Wow. Keren juga simPATI. Sinyalnya ada sampai ke mana-mana’ juga menimbulkan ‘Wow. Beruntung sekali Agung. Gakjadi gue bantai dengan teknik wancu.’

cinemagraph kresnoadi
Connect Everywhere

Di zaman sekarang, hal seperti itu masih amat mungkin terjadi. Perbedaannya hanya sekarang, semua hal menjadi serba digital. Itulah sebabnya kita sering menemukan abege yang hapenya mahal tapi gak punya pulsa telepon. Sekarang, melalui internet, kita tidak cuma bisa berhubungan dengan cepat, tapi juga praktis. Untuk kebutuhan sehari-hari, kita sudah bisa teleponan menggunakan internet. Bagi yang pergi merantau dan kangen orangtua, bisa video call dan melihat wajah mereka secara langsung. Bagi yang posesif, bisa memanfaatkan internet untuk mintain foto lagi di mana dan sama siapa ke pacarnya.


Untungnya, tingginya kebutuhan internet ini juga didukung oleh jaringan 4G yang membuat kita tidak perlu panik dan bertanya, ‘Kamu panas dalam? Kok mukanya pecah-pecah gitu?’ saat melakukan video call. Satu hal yang mungkin banyak orang tidak tahu adalah, untuk mendapatkan akses jaringan 4G, kita harus menukar kartu SIM tersebut dengan simcard yang sudah 4G. Dan hal lain yang mungkin banyak orang tidak tahu adalah, kita tidak harus ke GraPARI buat ngurusnya:

cara upgrade kartu simpati ke 4g

Ironisnya, era #IndonesiaMakinDigital ini mengubah gaya hidup kita dalam berkomunikasi. Sejujurnya, ada hal-hal yang gue kangenin saat masih menggunakan telepon rumah. Perasaan deg-degan karena tidak tahu suara siapa di seberang sana. Perasaan cemas karena takut salah ngomong. Perasaan memilih-milih kalimat yang tepat, untuk meminta izin supaya dapat menghubungkan dengan orang yang ingin kita telepon. Perasaan takut karena yang terdengar justru suara orang asing, dan akhirnya kita menutup telepon.

Bagaimana telepon rumah, secara tidak langsung membuat kita berpikir terlebih dahulu sebelum berbicara. Berbeda dengan zaman sekarang di mana setiap orang punya ponsel masing-masing sehingga bisa berbicara secara langsung. Zaman di mana orang merasa asing berkomunikasi secara langsung. Bagaimana kita jadi takut memanggil orang saat di depan rumah dan justru memberikan pesan kepada orang itu untuk keluar. Bagaimana ketika baterai ponsel habis, ada sepuluh menit yang dihabiskan untuk berunding di dalam mobil tentang siapa yang akan menanyakan alamat kepada pejalan kaki.

Karena merasa ‘jauh’, internet membuat kita jadi berani berbicara apa saja. Semakin ke sini, kita semakin sering menemukan komentar-komentar tidak pantas. Terlebih situasi politik saat ini yang sedang memanas. Internet dijadikan sarana untuk memaki. Menyebarluaskan kebencian kepada orang lain. Kondisi ini diperparah dengan mereka yang berlindung di balik “freedom of speech”. Internet membuat kita tidak sadar, bahwa sebetulnya, kita harus bertanggung jawab atas apa yang kita lakukan.

Melihat ini, tampaknya kita harus lebih dari sekadar bersimpati. Kalau Agung mengingatkan gue bahwa satu-satunya cara untuk berhubungan dengan orang yang sudah tidak ada adalah dengan berdoa,

kenapa selagi ada di dunia,
kita tidak menghubungkan hal-hal baik saja?
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, November 8, 2016

Supaya Terlepas Dari Jeratan Iblis Yang Harus Dilakukan Adalah...

pengalaman dipegang-pegang sewaktu nonton film action hacksaw ridge


Secara tidak langsung, pacaran sambil nonton di bioskop akan menghasilkan dilema sebagai berikut: 1) Fokus nonton filmnya, tapi nggak berasa pacaran, atau 2) Pacaran ngobrol sana-sini tapi nggak fokus nonton. Di sisi lain, dilema yang dirasakan jomblo ketika nonton ke bioskop sendirian adalah memilih antara nontonin film atau nontonin orang pacaran.

Tapi tahu gak apa yang lebih dilema?

Ketika yang pacaran ngajak kita juga.

Bangku B-15 di Studio 1 AEON Mall jadi saksi bisu hilangnya kesucian gue secara tidak sengaja. Di sore itu, gue tidak punya feeling apa-apa. Dunia tampak baik-baik saja, kecuali di Jakarta lagi demo dan ada temen yang tiba-tiba ngechat, ‘Hari ini gue ulang tahun lho! Nggak mau kadoin apa gitu? :)’ yang bikin gue hampir ganti profile picture LINE jadi quote motivasi dan mengubah nama jadi ‘Prestige Holicss’.

Karena lagi ngerasa butuh hiburan, jalanlah gue ke bioskop dan mendatangi kasir.

‘Iya, mas. Mau film apa?’ tanya mbak-mbak baju merah.

Terus terang, waktu itu gue sama sekali gak ada rencana dan gatau film apa yang seru. Gue ke bioskop cuman bener-bener karena bosen dan butuh hiburan aja. Gue ngelihat jam: 15:20. Lalu memperhatikan tv di belakang kasir, mengecek film-film yang tampil hari itu. Di antara semuanya, ada film Hacksaw Ridge yang paling dekat, yaitu 15:30. Sementara film lain main sekitar pukul lima sore.

‘Hacksaw Ridge ya, Mbak.’
‘Oke. Hacksaw Ridge ya.’ Si mbak mengarahkan kursor di monitor. ’15.30?’

Gue mengangguk.

‘Layar ada di sini. Bangku merah berarti sudah terisi. Mau di nomor berapa?’

Buat gue yang nonton sendiri, memilih nomor bangku di bioskop ini agak picky. Gue gak mau nonton di pinggir karena males nonton dengan kepala miring selama dua jam penuh. Sementara di bagian tengah biasanya dipenuhi pasangan yang manja-manjaan. Dan di antara berbagai pasangan ini, pasti ada yang niatnya cuman pengin gelap-gelapan. Buat mereka yang niatnya kayak gini, gue mau bilang: Cobain deh pacaran di Goa Belanda. Selain gelap, bisa kesurupan juga. Mantap bukan?

Setelah beberapa menit mencari, gue melihat di deretan bangku F ada satu bangku merah, di sebelah kanannya ada satu bangku kosong, di kirinya dua bangku kosong, dan deretan di sebelahnya udah penuh. Entah kenapa, gue tiba-tiba ingat filosofi FTV yang refleks bikin nyengir. Filosofi tersebut adalah: kita bisa ketemu jodoh di mana aja! Di FTV aja orang yang ditabrak besoknya kawin sama yang nyetir. Bukan gak mungkin dong orang itu jodoh gue? Apalagi bioskop gelap, jadi pas kenalan gue bisa keliatan ganteng dikit.

Gue menunjuk kursi di sebelah orang itu. ‘Di sini deh.’

‘Sini ya.’ Mbaknya nge-klik, lalu mengingatkan kembali soal judul film dan waktu filmnya akan main, which is setengah empat sore… yang malah bikin gue kepikiran: kok kayaknya nggak mungkin amat ya ada cewek nonton sendirian sore-sore gini. Orang-orang yang nonton sendirian jam segini ya paling spesies kayak gue gini, yang kerja malem, atau om-om pengangguran. Karena gamau sebelahan sama om-om pengangguran, akhirnya gue berubah pikiran.

‘Eh, nggak jadi deh, mbak.’ Gue menunjuk kursi di sebelah dua bangku berwarna merah. Bangku B 15.
‘Oke. Di sini ya.’ Mbaknya nge-klik lagi, kemudian mengulang prosedur kalimat yang sama.
‘I-iya mbak.’

Ngeliat gue yang ragu, si mbaknya nanya lagi, ‘Yakin di sini?’

‘Yakin.’
‘Bener?’
‘Bener, Mbak.’
‘Nggak mau yang lain aja?’
‘Nggak, Mbak. B-15 aja.’

‘Ya udah…’ Mbaknya diem sebentar, lalu melanjutkan, ‘‘SELAMAT! ANDA MENDAPATKAN DUA JUTA RUPIAH DIPOTONG PAJAK!’

Enggaklah.

Pokoknya gue beneran jadi di situ. Saat itu pun gue belum merasakan apa-apa. Gak ada hal yang aneh juga kayak misalnya, studionya mendadak mati lampu, suasana mencekam, lalu Hari Panca masuk sambil bawa-bawa botol buat nangkepin setan. Tidak. Semua berjalan biasa saja. Gue pun memasuki studio 1 dengan berjalan santai sambil menyiapkan mental karena bakal duduk di sebelah orang pacaran.

Sedikit demi sedikit studio mulai penuh. Dua bangku di sebelah gue masih kosong. Sampai lima menit filmnya mulai, di tangga sebelah kiri naik dua orang, yaitu Soekarno-Hatta. Bukanlah. Mukanya nggak kelihatan gara-gara gelap. Si cewek jalan ngelewatin gue sambil menenteng popcorn Sementara si cowok menggenggam dua cup minuman.

Mereka duduk di sebelah gue.

Gue, karena udah menyiapkan mental, bersikap tegar dan menghiraukan mereka (padahal udah mau nangis). Beberapa menit kemudian gue mulai menikmati filmnya. Hacksaw Ridge, di luar ekspektasi, ternyata keren abis. Mengisahkan tentang prajurit perang yang punya keyakinan kalau sesama manusia dilarang saling membunuh. Sementara dia harus ngelawan Jepang di era Perang Dunia II. Lagi tegang-tegangnya ngelihat adegan perang, gue ngerasa kayak ada benda segede botol aqua menekan paha gue.

Apaan nih?

Gue menerka-nerka dengan mata yang terus menatap layar. Kok bendanya kayak geser sedikit demi sedikit. Ini gue udah tegang sama film, ditambah tegang karena ada ‘sesuatu’ yang bergerak di paha. Ini namanya tegang atas-bawah. Jujur, gue gak berani langsung nangkep benda itu karena bisa aja itu benda-benda aneh. Apalagi gue lagi gakbisa napas saking tegangnya nonton (Sumpah, ini film bikin merinding!). Ada satu adegan di mana si Doss, tokoh utamanya, lagi sembunyi di dalam lubang kecil gitu. Terus pas dia ngintip ke atas, di depannya udah ada pasukan Jepang. Di situ gue kaget abis dan refleks loncat dikit (Enggak. Gue kalo kaget gak bilang: ‘Ayam! Ayam! Ayam!’).

Gara-gara loncat, benda di paha gue juga ikut pindah.
Ke arah selangkangan.

Mulai saat itu, film action di depan gue berubah jadi film horor. Setelah menelan ludah, gue nengok kanan: si cowok yang ternyata berbaju putih lagi menghadap layar. Hati gue seakan bilang, ‘Tangannya! Cari tangannya!’ Tapi belum sempet ngeliat, dia udah nengok ke gue dan gue balik pura-pura nonton.

Gue langsung mikir macem-macem. Gimana kalo benda ini... tangannya? Makin panik. Di momen ini, gue beneran berharap kalo tiba-tiba studionya mati lampu, lalu Hari Panca masuk sambil bawa-bawa botol dan nangkepin setan. Tapi ternyata tidak (ya iyalah!). Pas filmnya lagi gak begitu tegang, dengan segenap daya dan upaya, gue beraniin diri buat nengok lagi ke orang di sebelah.

Dia nengok juga.

Gak cuman nengok, DIA SENYUM.

Satu kesimpulan langsung muncul di otak gue: JANGAN-JANGAN INI BENERAN TANGANNYA?!!

Hati gue menjerit: Tidaaaaaaaaaaakkkk!!! Aaarrrghhh…. Enak (lho?).

Gue pengin nangis di tempat, tapi diri ini tak kuasa. Kepala gue langsung berpikir cepat mencari cara apa saja yang bisa gue gunakan supaya terlepas dari jeratan iblis ini. Oh iya! Ayat Kursi! Baca Ayat Kursi! Entah apa hubungannya, tapi yang gue tahu Ayat Kursi bikin kita tenang. Sambil berusaha geser-geser dikit, di dalam hati gue coba melafalkan Ayat Kursi. Tapi begitu mau baca, tiba-tiba gue kepikiran… AYAT KURSI DEPANNYA GIMANA YA?! ANJRIT GUE LUPA! BANGKE!! KENAPA DI SAAT GENTING MALAH LUPA?! Alhasil, gue cuman istigfar sambil pura-pura kedinginan, gerakin tangan nyenggol-nyenggol tersangka tangan si cowok sebelah (karena belum dibuktikan kebenarannya di pengadilan). Gue kemudian naikin kaki kanan ke kaki kiri dan gak berapa lama benda itu hilang.

Untungnya, sampe filmnya selesai benda itu gak muncul lagi. Sewaktu studio kembali terang, si cowok bersama terduga pacarnya (belum diketahui kepastiannya) turun. Gue inget mukanya: berambut poni ke kanan, kaos putih, celana biru panjang. Matanya agak sipit dengan hidung yang terlalu mancung.

Dan begitu dia udah keluar studio, dari kejauhan gue bilang, ‘Gue tandain lo!’
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, November 7, 2016

Tempat Kabur Gue

Tempat kabur kresnoadi



Bener gak sih setiap orang harus punya tempat kaburnya sendiri-sendiri? 

Semenjak orang-orang ramai membahas politik, kayaknya Twitter jadi ‘terlalu’ seru ya? Padahal, seharusnya dunia maya merupakan tempat untuk senang-senang dan kabur dari kepenatan dunia nyata. Tapi kayaknya ini nggak berlaku untuk semua orang deh.

Semasa kecil, gue punya tempat kabur sendiri. Ada satu danau buatan di seberang kompleks yang selalu gue pakai buat tidur-tiduran (kurang pujangga apa coba gue?!). Kalau capek bersepeda, gue selalu berhenti di sana. Nyantai sore-sore, senderan di pohon, lalu bakar kemenyan. 

KAGAKLAH.

Tempat itu biasanya jadi basecamp buat ngumpul sama temen-temen kompleks. Kita biasanya suka lomba lempar batu. Permainan tidak penting ini diawali dengan kita yang masing-masing mencari batu pipih. Kemudian melemparnya ke arah danau dan melihat seberapa jauh batu itu setelah berkali-kali memantul di permukaan air, sebelum akhirnya tenggelam ke dasar. Semakin beranjak dewasa, tempat itu semakin berubah. Saat gue SMA, kawasannya menjadi tertutup. Di bagian depannya dipasangi gerbang warna hijau yang selalu dijaga satpam. Sekarang, tempat itu dijadikan daerah pemerintahan.

Ketika kita tidak punya tempat benaran untuk kabur, pilihannya ada dua: 1) pergi bersenang-senang di dunia maya, atau 2) mencoba bikin tempat pelariannya sendiri. Temen deket gue, gara-gara baca bukunya Andrea Hirata, sering berkhayal bisa nyantai di Edensor. Di bayangan dia, Edensor adalah padang rumput luas, adem karena banyak angin, dan asik buat tiduran. Riley, tokoh utama di Inside Out juga punya tempat tersendiri buat bersenang-senang. Di kepalanya terdapat pulau-pulau dengan berbagai wahana seperti layaknya di Dufan.

Enaknya orang-orang kayak gini, mereka bisa pergi dan bermain di tempat yang ia buat ketika suntuk. Setidaknya, ada tempat khayalan yang dia ciptakan sendiri untuk bermain-main. Gak enaknya, bisa dikira sableng.

Well, gara-gara nulis beginian. Kok gue pengin juga ya punya tempat-tempat kayak gitu. Daripada bikin keramaian yang aneh-aneh, mending gue coba mengkhayal tempat-yang-kayaknya-seru-buat-nongkrong-sendirian.

Oke, karena yang dibutuhkan dari tempat ini adalah imajinasi. Maka, gue pengin tempat itu di atas awan. Walaupun secara saintis awan itu isinya titik-titik air (jangan meremehkan kamu ya! Begini-begini saya juga sekolah!), tapi gue selalu penasaran gimana kalo kita bisa tiduran di sana. Pasti asik gak kehujanan.

Alasan cemen macam apa itu!

Karena gue gak mau kepanasan, jadi di atas awan-awan ini ada payung warna biru. Gue tiduran, lalu pas pesawat lewat, gue gedor pintunya dan tereak, ‘MINTA UANG BANGKE!!’ kayak anak kecil kesurupan tuyul. Di sebelah kiri ada sungai. Memanjang dan menanjak dan di ujungnya ada permen terjun (sejenis air terjun tapi yang jatuh permen). Kemudian, di depan sana, terdapat pohon lollipop.

Di halaman rumah gue, ada empat domba jinak yang suka makanin awan liar. Di sebelah kanan pintunya, ada tombol yang bisa menyetel lagu-lagu favorit.

Di depan pagar domba-domba ini, 
ada gue lagi main hape sambil buka Twitter.

Antiklimaks.

--*UPDATED*--

Pas bikin postingan ini, sebetulnya ada hal lain yang pengin gue tulis. Tapi… lupa. Hehehe. Begitu pulang kantor kemarin malem, inget lagi. Eeh, pas sampe rumah malah ketiduran dan alhasil gak jadi apdet deh. Mumpung sekarang lagi ada waktu kosong, jadi baru sempet. Hahaha. The perks of being a blogger ya. :))

So, here’s the recap updates:

Beberapa waktu lalu, entah kenapa gue pengin bikin tulisan puisi-puisian gitu (Efek sering ketabok asap knalpot RX King kayaknya). Berhubung agak lucu kalo dibikin post di sini sementara Said It Sad gue emailnya gak bisa kepake, so I’ll make another Tumblr. Here you go: Revuhre.

Pas kemaren iseng ngecek komentar, gue baca punyanya Niki ini dan inget sesuatu:



Oh well, I really hate the word “tumben”. Gatau kenapa kok gue ngerasa orang yang ngomong “tumben” itu jahat ya. Apalagi kata ini biasanya keluar pas si orangnya lagi nyoba berubah ke arah yang lebih baik. You know, kayak orang gendut, terus kepikiran diet biar sehat. Begitu udah ngumpulin niat, browsing, nyari-nyari tahu pola makan yang bener, eh sama temennya disautin, ‘Tumben lo makannya dikit. Biasanya juga dua sekop!’ (Ini makan apa?).

Yang lebih menyebalkan adalah orang yang menggunakan tumben ini dengan niat busuk. Misal: Orang yang kalo nggak kita kabarin bilang sombong, tapi sekalinya ngabarin malah bilang, ‘Ciyeee! Tumben lo chat gue!’

Kalau udah begini, yang bisa kita lakukan hanyalah bersujud seraya merongrong, ‘MAUNYA APA YA ALLAH?!!’

Terakhir. Kay, temen gue di Imaginary Talk, lagi bikin projek yang bagus banget. Namanya: Bayar Saya Dengan Kebaikan. Jadi, Kay akan menggambar siapa saja yang bersedia membayarnya dengan kebaikan-kebaikan kecil. Detailnya bisa dilihat di sini. Buat gue, di antara berbagai kekisruhan yang ada sekarang, projek ini jadi sesuatu yang segar banget. Gue sih berharap banyak yang ikutan sehingga menimbulkan salah satu di antara dua pilihan ini: 1) muncul banyak kebaikan di lingkungan sekitar, atau 2) tangannya Kay patah ngegambarin orang melulu.

I really don’t care with option number 2 so I think you all should come and join the project! \(w)/
That's it. See ya on the next post!
Suka post ini? Bagikan ke: