Thursday, June 30, 2016

Maaf-Maafan Sama Mantan, Iya Atau Enggak?

lebaran maaf-maafan sama mantan

Imaginary Talk libur dulu!

Karena lagi ada sesuatu hal, Imaginary Talk nggak muncul dulu sampe setelah lebaran ya. Gue sama Kay masih nyari formula yang pas buat bikin podcast yang enak dan ngga bikin bosen.

Daripada sama sekali nggak ada apa-apa, akhirnya gue iseng-iseng bikin PKK deh. Hehehe.

Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, June 28, 2016

Wednesday, June 22, 2016

My New Blue Bird: It Gives My Trust Back*

Everybody has their own trauma.

Setiap orang memiliki traumanya sendiri-sendiri. Ketakutan-ketakuan akibat pengalaman dari masa lalu. Trauma naik sepeda motor karena di masa lalu pernah mengalami kecelakaan. Trauma gedung tinggi karena pernah terjebak dalam apartemen yang terbakar. Trauma berada di tempat gelap, karena semasa kecil pernah menjadi korban penculikan.

Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, June 19, 2016

Friday, June 17, 2016

Kencing Lewat Pantat

helm predator kencing lewat pantat

Gue sadar kalo gue emang nggak paham sama yang namanya dunia fashion. Tapi, gue masih punya hati nurani untuk membedakan mana benda yang cocok ditempelin di badan atau enggak. Beberapa hari lalu, pas lagi nyari makanan untuk buka puasa, gue denger suara knalpot kenceng banget. Udah paling males deh tuh kalo lagi ga enak badan terus denger suara bising gitu. Bawaannya emosi dan pengin nyumbat knalpotnya pake petasan jangwe. Berhubung di tangan gue waktu itu adanya biji salak dan menurut gue biji bukanlah benda yang cocok untuk dimasukin ke dalam knalpot, jadi gue cuman sumpah serapah sendirian.
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, June 15, 2016

10 Fakta Tersembunyi Yang Ada Di Film Now You See Me 2 Dan Lain Lain

cover film now you see me 2

Setelah gue teliti, terdapat beberapa tipe orang yang telah menonton film Now You See Me 2. Bagi penonton yang mengikuti tren sulap atau penggemar film, mereka akan kecewa karena Now You See Me 2 tidak banyak menggunakan trik sulap yang benar-benar dapat diterapkan. Bagi penonton normal, mereka akan menjerit ‘Anjrit!’ karena gagal menebak jalan cerita yang ada. Bagi penonton mesum, mereka anteng ngebayangin Lizzy Caplan nyopot-nyopot beha.
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, June 13, 2016

Ketika badan ngedrop dan yang bisa dilakuin cuma nontonin video kirana...


Gara--gara beberapa hari terakhir internet di rumah sering tiba-tiba mati. Jadinya, gue suka ngamuk-ngamuk tengah malem. Puncaknya sabtu malem kemaren. Pas lagi dibutuhin banget buat kerja, eh internetnya sucks abis. Dari yang semula niat nyelesain kerjaan sambil nunggu sahur, malah jadinya ngomel-ngomel sepanjang dini hari. Hasilnya? Badan ngedrop gara-gara stres.

Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, June 9, 2016

Wednesday, June 8, 2016

Cariin Saya Pacar Dong Bos!!*

pabrik toyota kijang keren
sumber

Sejak SD, gue selalu antusias kalo udah menjelang berakhirnya puasa. Selain bisa kembali balas dendam dengan menggerayangi segala yang ‘manis-manis’, rutinitas yang gue tunggu adalah pulang kampung. Berbeda dengan sekarang, sewaktu gue SD, hampir dapat dipastikan gue sekeluarga akan mudik. Dan buat gue itu seru banget. Mudik buat gue pas SMP adalah semacam petualangan. Mulai dari bisa ngeliatin keramaian dan euforia puasa di sepanjang jalan. Sampai berhenti karena udah ga sanggup sama macetnya jalur pantura.
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, June 6, 2016

Hmmm... Enak Juga

ramadan masa kecil rebutan minta tanda tangan ustaz

Berbeda dengan orang-orang kebanyakan, kayaknya masa kecil gue pas puasa biasa aja. Ketika selesai tarawih, teman-teman biasanya segera mengubah sarungnya menjadi senjata mematikan. Ada yang membentangkan sarung, lalu menggulung dan mengikatnnya menjadi pecut. Sementara yang lain mengikat bagian ujung sarung tersebut, membuatnya menjadi semacam bola yang kalo digebuk bisa bikin kepala kita keliyengan. Gue sendiri biasanya hanya duduk di tangga tempat orang-orang biasa meletakkan sandal. Menyaksikan temen-temen yang mendadak berubah jadi brutal. Lari ke sana kemari sambil muter-muterin sarung dengan ikatan menggumpal ke orang yang paling dekat.

‘APA LO?! APA LO!!!’

CTARRR!!

Salah satu orang berhasil memecutnya dari belakang.

Entah kenapa, tarawih mengubah temen-temen gue jadi kuda lumping.

Tindakan rusuh ini seringkali mendapat protes dan omelan dari bapak-bapak masjid. ‘Tolong jangan menganggu area masjid! Berisik!’ seru salah satu penjaga masjid.

Kalau sudah terlalu bosan duduk dan menyaksikan baku hantam antar temen sendiri, gue biasanya bakal pergi ke lapangan di seberang masjid. Kalau lagi zaman puasa gini, lingkungan masjid mendadak jadi banyak gerobak tukang makanan. Mulai dari batagor, cilok, sosis goreng. Tukang minumannya pun lengkap. Cendol, es teh manis, sampai tukang milkshake. Kurang Slurpee sama wifi aja masjid gue ga beda jauh kayak Seven Eleven.

Satu-satunya ‘medan perang’ yang gue ikuti selama Ramadan adalah pengisian buku Ramadan. Jadi, di buku itu kita harus mengisi segala tindakan dan amalan baik kita selama bulan puasa. Mulai dari catatan salat lima waktu, materi mengaji, sampai isi ceramah sewaktu tarawih. Pokoknya hampir semua amal perbuatan kita dicatat di buku itu. Setelah selesai, buku itu akan kami berikan kepada guru Agama untuk diperiksa. Kalau dipikir-pikir, guru Agama gue udah kayak malaikat pencatat amal baik. Untungnya, begitu ngumpulin, guru Agama gue nggak nanya, ‘Man Robbuka?’

Hal paling menyebalkan buat gue dalam mengisi buku Ramadan adalah bagian rebutan minta tanda tangan ustaz. Begitu selesai salat tarawih, anak-anak SD seisi kompleks langsung berlari menuju arah mimbar, saling sikut demi mendapatkan tanda tangan ustaz. Tidak jarang kami berteriak-teriak demi mendapat perhatian sang ustaz.

‘TANDA TANGANIN BUKU AKU DONG USTAD!!’
‘TAAAADD!! AKU DONG TAD!!!’
‘OPPA! SARANGHEYOOO!!’

Gue, karena sewaktu SD bertubuh imut, jelas kalah dalam pertarungan adu badan seperti ini. Meskipun banyak yang bilang orang bertubuh kecil lebih gampang ‘nyelip’, tapi mereka tidak tahu kalau orang kecil gampang kegencet. Gue jelas gamau terjadi peristiwa berikut:

‘Itu kayaknya buku lo keinjek deh di bawah…’
Pas dicek, ternyata gue yang benyek.

Meskipun dapat dengan mudah mati sahid dan masuk surga, tapi gue masih ingin merasakan dunia! Alhasil, gue sering melakukan trik-trik kotor demi mendapatkan tanda tangan pak ustaz. Mulai dari nitip ke temen yang badannya gede, sampai niup-niup belakang leher orang di depan biar dia ketakukan dan mundur.

Sampai di suatu waktu,
gue berhenti melakukan itu semua.

Kejadiannya gue masih ingat. Waktu itu pertengahan bulan puasa. Dan sebagai mana yang kita tahu, perbandingan saf di masjid berbanding lurus dengan majunya tanggalan di kalender. Karena masjid sudah mulai sepi, gue mulai kehilangan gairah dalam mencatat materi ceramah. Di sinilah Nurul, temen gue, mengajak buat keluar masjid dan jajan batagor. Terus terang, gue udah gelisah sendiri. Apakah gue harus tetap mengikuti ceramah atau mendengarkan suara-suara setan yang keluar dari mulut Nurul? Berhubung pas bulan Ramadan setan pada dibelenggu, gue yakin yang keluar dari mulut Nurul bukan setan! Itu pasti malaikat yang tidak ingin gue sakit! Hmmm gue pun berpikir. Masuk akal juga sih. Kalo gue kebanyakan nyatet, terus nggak makan, terus kena maag, terus usus buntu, terus pas operasi dokternya malpraktek, gue bakal mati!

Karena belom mao mati, gue pun mengikuti ajakan Nurul (Di sini terlihat efek kebanyakan nonton Doraemon bikin kita jadi ngayal kejauhan).

Kami pun duduk di pinggir lapangan futsal di deket masjid. Menikmati dua piring batagor sambil ngeliatin anak-anak lain yang sedang main slepetan sarung.

‘Rul,’ gue menusuk beberapa batagor dan memaksanya masuk mulut. ‘Buruan yuk makannya. Nggak enak nih aku belum nyatet materi.’

‘Ya elah santai aja, Di.’

‘Gimana bisa santai?!’ protes gue. Gue pas kecil paling nggak bisa nih sama orang yang menganggap enteng kayak gini.

Nurul menengok ke gue. ‘Kamu cuma butuh tanda tangannya kan?’

Gue mengangguk mantap.

Akhirnya setelah beberapa kalimat berikutnya, Nurul berhasil membujuk gue. Dia berjanji akan meminta tanda tangan ustaz di buku gue. Kami pun masih asyik duduk-duduk di sana. Hingga tiba-tiba gue menyadari sesuatu…BUKUNYA KAN BELUM GUE ISI?!!

‘Rul! Gawat!’ Gue ngegeplak Nurul pake buku Ramadan.
‘Kenapa lagi?’
‘Bukunya kan belum aku isi!’

Nurul kaget.
Gue kaget.
Kami berciuman.

KAGAKLAH!!

Kami syok dan langsung ngibrit ke masjid. Berharap masih ada sisa-sisa penjelasan dari sang ustaz. Namun apa daya, begitu sampai, ustaz sudah mengakhiri ceramahnya. Ga mungkin juga kan gue menulis materi tarawih dengan tema Malam Penghabisan. Isinya: ‘WASSALAMUALAIKUM! YOK! YOK! WITIR YOK!!’

Didera kepanikan yang melanda, gue akhirnya meminjam salah satu buku anak lain. Dengan dalih akan meminta tanda tangan ustaz di bukunya, gue menyontek isi ceramah yang ada di bukunya. Di situlah gue pertama kali merasakan yang namanya nyontek.

Rasanya? Hmmmm enak juga. 

--
Tulisan tentang Ramadan Masa Kecil lainnya: 
Siluman Capung - Tragedi Buka Puasa di Masjid 
Ayam Sakit - Bulan Puasa di Samarinda 
Salah Tulis - Lagi Makan Gorengan, Tiba-tiba dihajar
Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, June 3, 2016

Bangkit Dari Kubur...

podcast imaginary talk kresnoadi keriba-keribo dan shamposachet

Baru beberapa hari lalu ngebuka foto-foto yang ada Dodi-nya, eh semenjak dua hari belakangan muncul penampakan makhluk yang mirip:



Gue sama sekali bingung apakah ini pertanda atau emang kebetulan doang. Soalnya, begitu si makhluk ini gue tanya, dia cuman diem. Anehnya, begitu gue ngomong, ‘Ngeong…’ dia langsung menghentikan semua gerakannya. Ekornya naik sedikit, mengambil posisi mematung dan memerhatikan gue. Tapi, begitu gue deketin, dia malah menghindar. Karena nggak berani lebih deket lagi (takut dia kabur, gue kan belum sempet kenalan!) akhirnya gue foto aja si kucing item kuning ini. Eh, setelah gue perhatiiin baik-baik hasil fotonya di hape, kok kayak ada yang aneh. Gue maju satu langkah, menatap mata kucing ini baik-baik, dan akhirnya menyadari kalau pandangan aneh yang dia berikan memiliki maksud: kalo foto malem jangan pake flash kampret!

Malem ini, dia ga dateng.
Malem ini, malem jumat.

Gue masih kebayang-bayang. Apakah ini sebuah pertanda, atau kebetulan, atau itu adalah Dodi yang bangkit dari kubur?

Anyway, ngomongin bangkit dari kubur, gue jadi kepikiran sendiri. Orang selalu mengidentikkan bangkit dari kubur dengan sesuatu yang horor. Menjadi zombie dan bisa hidup kembali ke dunia. Buat gue, itu pasti awkward banget. Misalnya, kita meninggal tahun 2016, lalu dibangkitkan kembali empat tahun kemudian. Setelah empat tahun berlalu, enggak ada yang bisa menjamin kita masih mengenal tempat itu kan? Mungkin itu kali ya kenapa muka zombie digambarkan dengan polos, tanpa dosa, cengo? Tampang yang mengisyaratkan kayak anjir-ini-gue-di-mana-nih tapi takut buat nanya. Lagipula, dikubur itu pasti bosen. Tiduran, dihimpit sama tanah dari segala sisi udah jelas bikin pegel. Kalo gue bangkit dari kubur, kalimat pertama yang bakal gue ucapkan ke orang-orang paling, ‘Tolong kretekin punggung gue dong, Bro.’

Yah, mudah-mudahan aja besok malem Dodi jadi-jadian ini bisa dateng lagi ke rumah.

--
Setelah berkali-kali nyoba bikin podcast sendirian, kemaren gue memutuskan untuk bikin projekan podcast bareng @shamposachet, namanya Imaginary Talk. Plis, jangan tanya kenapa namanya itu soalnya kita hampir milih nama jadi “Mie Burung Dara Podcast” gara-gara ngobrolinnya di tukang nasi goreng.

Imaginary Talk ini bakal dipublish secara terjadwal setiap hari rabu. Kami akan ngomongin hal-hal keseharian dengan imajinasi yang ngawang-ngawang (secara episode ke-nol ini aja direkam pukul 2 pagi) dan segala sesuatu yang "mengganggu" pikiran kami. Alhasil, suara gue udah kayak orang celeng. Rada-rada nge-bass, sekaligus cempreng, sekaligus nyeret-nyeret ngantuk. Bayangin aja gimana abnormalnya tuh bunyi yang keluar dari mulut gue.

Terus terang, dibanding podcast sebelumnya, gue amat-sangat-senang sama podcast yang ini. Selain karena bikinnya berdua, which is membuat isi podcast-nya jadi jauh lebih “rame”. Tema-tema yang dibahas juga bisa lebh seru karena terdiri dari dua pendapat yang bisa saja berbeda. Gue aja begitu dikirimin hasil editannya sama Kay, ketawa-tawa sendiri dengernya. Entah karena suara gue yang makin lama makin ga jelas, entah gara-gara baru keinget sama apa yang gue omongin... BANGKE!! KENAPA GUE KEMAREN BISA NGOMONG BEGINI DEHH?! :))

But here is it. Imaginary Talk episode 0: Persiapan Puasa:



Tunggu episode pertama Rabu depan ya! \(w)/

Suka post ini? Bagikan ke: