Tuesday, March 29, 2016

Little Silly Poems

Gue selalu heran sama orang yang punya “kekuatan” sama kata-kata. Apalagi para penyair yang kalo bikin puisi entah dari mana bisa “menemukan” kata kayak gitu. Berima, dan kayaknya sastra banget. Kayak misalnya “engkaulah jemari bulan yang merayap blablabla…” Sementara gue gak pernah bisa bikin tulisan kayak gitu. Sekalinya bikin, bukannya keren, jatohnya malah kampungan.

Anehnya, di waktu-waktu tertentu, gue suka tiba-tiba pengin ngebuat puisi. Kayak ada perasaan aneh yang mendorong gue dan bilang ‘Udah, norak aja gapapa.’ Entah itu cuman buat dibaca sendirian berulang-ulang. Atau malah ngerasa pengin pamer dan nunjukin ke satu dunia kalau gue lagi mengalami sesuatu. Entah itu perasaan baru dicampakkan. Atau lagi kangen. Or like, how I feel right now:

LSP1
Katanya, jatuh cinta adalah bagaimana dua orang
berjalan bersama-sama.

Kalau begitu, mari kita ke pantai.
Dan karena kamu takut air,
kita hanya akan berjalan menyusuri pasir.
Mendengar ombak sambil menyanyi kecil.

Atau membuat api unggun.
Membakar ikan dan kepiting
setelah lelah menunjuk matahari yang baru turun.

Atau kalau tidak mau jauh-jauh,
kita hanya akan membuat kemah di halaman rumah.
Kamu menyiapkan makanan, aku yang merakit tenda.

Kalau kamu takut ketinggian, kita tidak usah
susah-susah mendaki gunung atau tebing.
Cukup main ke Dufan dan berteriak sampai serak.

Atau kalau masih takut juga,
Kita tinggal pergi ke parkiran mal paling atas.
Menyaksikan kendaraan yang bergerak.
Dan tolong biarkan rambutmu tertiup angin.
Karena aku suka caramu membenarkan rambut yang berantakan itu.

Atau kita cukup duduk saja?
Membiarkan waktu menyaksikan dua orang yang sedang jatuh cinta?

--
LSP2
Pinjami aku bibirmu.
Supaya bisikanmu dapat membangunkanku setiap pagi. 
Pinjami aku rambutmu.
Supaya aku bisa bebas
mencukur kumisku setiap minggu
dan menarik ujung-ujung rambutmu ke atas mulutku. 
Pinjami aku kameramu.
Supaya setelahnya kita akan tersenyum
di bawah lampu jalan.
Lalu memotret tanpa perlu pusing memilih filter.
Karena tidak ada yang perlu dibohongi lagi. 
Biarkan aku meminjamkanmu langkahku.
Dan kamu, silakan loncat ke punggung.
Mari kita menyusuri trotoar. Sesekali kamu mencekik leherku tidak sengaja. Sampai aku hampir terjengkang.
Rasanya seperti melihat orang lain membuatmu tertawa. 
Pinjami aku malam.
Supaya aku bisa berjoget di depan lemari baju
dan menjemput kamu malam mingguan.
--
Maafkan aku teman-teman kalo postingan ini terasa nyampah. Tapi gue lagi mau norak. Bodo amat. Hehehehe.
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, March 24, 2016

Why Samsung Galaxy S7 Bring My Memories To The Next Level

Kayaknya, hidup gue punya keterikatan khusus sama malam hari deh. Atau emang malam hari itu punya daya magis tertentu ya? Nggak usah jauh-jauh deh. Di hidup kita aja terkenal banget kata ‘malam minggu’. Bukan pagi, atau sore. Ariel Noah konon nyiptain lagu pas malem-malem. Katanya juga banyak orang yang lebih seneng nulis di malam hari. Entah merasa lebih tenang, atau malah jadi bisa mengenal diri sendiri. Lebih jauh lagi, bahkan, doa yang paling manjur adalah di waktu sepertiga malam.

Gue yakin setiap orang punya memori tertentu yang didapat ketika malam hari. Mungkin dinner bareng gebetan. Mungkin loncat-loncat sambil menyanyikan lagu favorit di konser musik. Atau mungkin, menangis terharu karena tiba-tiba dia datang sambil membawa kue ulang tahun, tepat di malam yang kita tunggu-tunggu. Kalau kata John Green, The town was paper, but the memories were not. Dan buat gue, memori yang didapat seseorang di malam hari, adalah memori yang paling dekat dengan kita. Dia seperti punya tempatnya sendiri.

Suka post ini? Bagikan ke:

Di Tengah Kepadatan Ini..

Minggu-minggu ini lagi padet banget. Hadeh. Pada apa kabar nih? Selamat dulu kali ya buat temen-temen yang kemaren dapet penghargaan blogger dream team. Kalo nggak salah ada Febri, Robby, Rifqi. Hmmm siapa lagi ya? Pokoknya selamat deh! Traktiran doong! \(w)/

Sekarang jawab-jawabin komen deh. Mulai dari postingan ini dulu kali ya. Hohoho.
Imas Agustini March 11, 2016 at 10:53 PM
AYAH MACEM APA LO PAS ANAKNYA NANGIS MALAH DIKASIH TAU KALAU SEDANG AJA UJIAN?? WAKAKAKAKAKAK
Sesungguhnya kelak nanti lo bakal menjadi bapak seperti Irvan. Makanya lo harus belajar tentang gimana caranya menjadi bapak yang baik dari sekarang ._.
Tanggapan:
Ya, semua laki-laki memang akan menjadi bapak. Dan jangan salah sangka. Baru-baru ini gue belajar menjadi bapak dengan stalking akun Instagram yang berisi anak-anak kecil. Dari situ gue belajar kalo ternyata… anak kecil itu nyeremin! Mamalia yang tidak terkontrol! Gue liat satu video di Instagram yang isinya anak cewek dengan muka dicat jadi singa dan ngamuk-ngamuk ke kamera. Dia teriak ‘ROARRR!! ROAAARR!!!’ sambil nyakar-nyakar. Gue langsung mikir dalem hati, ‘Ini pas kecilnya begini nanti gedenya suka nyegat anak SMP nih..’

Pokoknya serem abis.

Mudah-mudahan love gue di Instagram membawa kebaikan bagi dia suatu saat nanti.

Ps: Adapun cara termudah menjadi bapak yaitu dengan masuk ke bank Mandiri lalu senyumin satpamnya. Niscaya dia akan menghampiri dan berkata, ‘Ada yang bisa saya bantu, Bapak?’

Lanjut ke postingan Anomali Mutia:
dara agusti Maulidya March 13, 2016 at 10:44 PM
Aaak ada Kak Iqbal juga yak? Kak Iqbal ini yang bantuin aku dan temenku buat sounding proyek menulis sosial kami, dan alhamdulillah jadi rame hang ikutan :)
Nah kaaan, aku udah nebak-nebak juga mas Kuntawiaji ini bakalan sama Kak Mutia. Huaaa sesama artis tumblr yang tulisan-tulisannya selalu positif~
Aku udah dari lama ngefans sama mas Kuntawiaji, coba sekali-kali bikin Anonim sama beliau, dong, bang :')
Tanggapan:
Belum sempet ketemu sih sama Iqbal. Gue emang salut banget sama orang yang punya jiwa sosial tinggi kayak dia. Beda jauh sama gue yang kalo ada temen jatoh malah gue tanya, 'Ngapain lo tidur di jalan?' Hehehe. Tapi mudah-mudahan nanti bisa ketemu. Kebetulan dia emang mau ngisi acara di deket rumah. Kuntawiaji? Hmmm nanti jadi suami istri dong. Coba nanti gue tanya ya. Huehehe.

Anyway, Anomali selanjutnya kayaknya bakal rilis weekend ini nih. Membahas soal menulis komedi. Kira-kira siapa hayo narasumbernya. Ada yang bisa nebak gak?

Miftah R. Kareem March 12, 2016 at 6:26 AM
Itulah kenapa twitter bagi saya lenih menarik dari pada path. *dikeprukin anak path
Belajar berkreasi dengan jumlah karakter tertentu itu mengasyikkan. Soal telepon, saya jarang banget teleponan. sebulan sekali aja belum tentu. Parah, ya?
Tanggapan:
Siapapun di luar sana, telepon Miftah ya. Kasian dia. Jangan lupa bilang, ’Yak halo Miftah! Passwordnya? Luwak white coffee?’
Nurizka Tresna March 12, 2016 at 5:42 PM
Eh ini udah bisa komen lagi? Aseek.
Ya kalo gue sih kalo emang mau mastiin, dari suara. Kan beda-beda gitu. Kalo ada yang mirip-mirip, pasti cara mereka ngomong tetep beda.
Kecuali operator.
Tanggapan:
Ya, dan kemarin grup LINE faedah keriba-keribo ngerusuh make group call dan kamu salah satunya! Ini dia nih yang suaranya kayak anak SMP.

Lanjut ke komen di postingan tentang maling pas jumatan ya:
elriyashi March 16, 2016 at 1:13 AM
Zaman sekarang ngeri banget >.<
Rumah ku pernah dong kecurian, trauma banget aslinya. Etapi baru kemaren banget koperasi di kompleks aku kecurian juga, si maling ngebobol koperasi dengan cara ngebolongin tembok dari rumah kosong disebelah koperasi. Edun kan?
Dan ku juga pernah dilecehin di angkot :'(
Bayangin generasi anak cucu kita ntar kaya gimana.
Pindah ke yutub dulu, ternyata busi punya bakat terpendam!
Adityar March 17, 2016 at 9:42 AM
Temen gue juga baru-baru banget ini kemalingan. Kejadiannya siang pas terang benderang. Jadi pagar rumah temen gue ini emang lagi rusak, jadi gampang banget dibuka. Alhasil masuklah seorang maling. Kerennya, dia memasukkan motornya ke dalam halaman (seolah-olah yang punya rumah jadi tetangga ga curiga), lalu mengambil semua barang dari 2 laptop, celengan, sama satu lagi: komputer sama monitornya segala padahal dia pake motor. Bayangin repotnya bisa bawa barang sebegitu banyak pake motor.
Nih sebenarnya maling ini kegep sama temen gue yang punya rumah tapi awalnya dia ga curiga karena dia mengira maling ini adalah teman kakaknya. Begitu temen gue sadar kalau orang ini adalah maling, malingnya sudah keburu kabur.
Soal pakai busi itu gue juga udah pernah liat videonya, bahkan ada yang lebih canggih. Mecahin kaca mobil pakai ketukan jari doang. Percaya ga percaya, coba deh cari videonya di yutub.
Dan ini:
Allisa Yustica Krones March 17, 2016 at 3:43 PM
Saya udah pernah kena rampok dan kena tusuk, trus pernah juga hampir kerampokan tapi karena udah pengalaman yang sebelumnya jadi utk kedua kali bisa lebih sigap mempertahankan diri :D
Memang jaman skrg makin serem. Kejahatan di mana2, bukan cm karena ada kesempatan tapi krn memang dicari2 dan dibikin smpe ada kesempatannya
Tanggapan:
NGEBOLONGIN TEMBOK DARI RUMAH SEBELAH! ANJIRRR SEREM ABIS! MALING-MALING UDAH PADA SINTING YA. Yang gue heran adalah… kok nggak ada yang sadar ya selama si maling lagi ngebobol tembok itu? Atau melihat dari komentar kedua, jangan-jangan ada yang liat, tapi mengira kalo itu bukan maling. Saking nekatnya, sekarang maling bisa menyamar jadi orang biasa dan udah nggak punya rasa takut lagi.

Maling jaman dulu: Masuk rumah ngumpet-ngumpet, kabur tanpa meninggalkan jejak.
Maling jaman sekarang: Ngebobol tembok rumah.
Maling masa depan: Ngebobol tembok rumah, ngacak-ngacak dapur, tereak kesetanan, 'TURUNKAN SOEHARTO!!'

Wahai Alisa, semoga kehidupanmu ke depan jauh lebih baik. Jangan sampai kena tusuk lagi. Gila, serem abis deh. Sekarang emang tiap orang wajib bisa bela diri deh kayaknya. Paling enggak, belajar nyopot sepatu yang cepet. Setidaknya, kalo timpukan sepatu kita meleset, lari kita jadi lebih kenceng gara-gara nyeker. Bener tuh, kejahatan terjadi bukan hanya karena ada kesempatan, tapi juga emang biadab aja malingnya.

--
buku independen keriba-keribo


Buat yang belum tahu, gue lagi proses bikin buku, judulnya Tunggang Langgang. Prosesnya sendiri kayaknya masih lama deh. Buku ini nantinya bakal dijual dalam bentuk boxset alias nggak cuman buku batangan gitu aja. Semuanya bakal gue update pelan-pelan di Tumblr gue yang ini. Sejauh ini naskahnya udah masuk draft enam dan kayaknya masih mau gue rewrite beberapa kali. Sambil ngurus pernak-pernik isi di dalam boxset, sementara ini gue masih nyari proofreader untuk ebook Keriba-Keribo edisi revisi (yang juga akan dimasukkan ke dalam boxset Tunggang Langgang) Infonya ada di tulisan ini. Kemarin udah ada beberapa orang yang mau ngebantu sih, tapi naskahnya sendiri masih gue otak-atik. Jadi kemungkinan baru gue kirim ke mereka weekend ini atau minggu depan.

Buat temen-temen yang mau jadi proofreader, silakan kontak gue lewat LINE @keribakeribo (pakai ‘@’) ya. :)
Suka post ini? Bagikan ke:

Sunday, March 20, 2016

Kampanye Calon Gubernur Kalo Lagi Patah Hati

Pilkada gubernur DKI Jakarta masih tahun depan, tapi keramaiannya sudah sangat terasa. Berbeda dengan sebelumnya, sekarang, bermunculan berbagai relawan yang turut mendukung sang calon kandidat. Mulai dari teman ahok, sahabat djarot, kerabat kotak. Pokoknya banyak lah. Para relawan ini bahu membahu supaya calonnya bisa memperoleh gelar gubernur tahun depan.

Siapapun calonnya dan apapun nama relawannya, gue tidak punya masalah sedikit pun. Sebagai seorang senpai, gue hanya mengingatkan supaya para calon gubernur ini tidak sedang patah hati sewaktu kampanye nanti. Atau hasilnya akan seperti ini:

“Assalamualaikum!”

“Kepada para hadirin yang terhormat, dengan ini saya nyatakan keikutsertaan saya sebagai calon gubernur DKI Jakarta. Jalur yang saya gunakan adalah jalur independen! Saya harap teman-teman semuanya mengerti dengan keputusan saya ini. Soalnya kalo lewat jalur pantura suka macet. Walaupun lebih macet jalur menuju hatinya…”

“Tapi yang terpenting adalah dengan memilih jalur independen ini, saya menyatakan bahwa saya adalah orang yang mandiri! Yang mampu berdiri di atas kaki sendiri tanpa bantuan partai! Saya pasti kuat! Saya kuat! TAPI KENAPA HARUS DAPET UNDANGAN YA ALLAH!!”

“Apabila saya menjadi gubernur, Jakarta akan bebas dari segala kemacetan! Jakarta akan bebas banjir! Jakarta akan bebas dari kekangan masa lalu! Pasti bisa move on! Ummm maksud saya, Jakarta pasti bisa maju… dan menyala… ITU YANG DI BELAKANG TOLONG DENGERIN YA?! JANGAN MALAH PEGANGAN TANGAN GITU DONG! HARGAIN SAYA!!”

“Ehem. Saya tahu bahwa Indonesia sedang mengalami krisis pejabat bersih. Tapi percayalah teman-teman sekalian, saya adalah salah satunya! Kalo gak percaya, silakan cek henpon saya! Sumpah demi Allah gak ada chat dari siapa-siapa. Kamu kan yang waktu itu mikir macem-macem?! Hah! Hah! Hah! Kamu kan? Sok-sok cemburu taunya malah main di belakang. Tai dah.”

“TOLONG JANGAN ANARKIS YA?! GAK PAKE DORONG-DORONGAN!! GAK USAH SALING SIKUT GITU ELAH! EMANGNYA ENAK APA DISIKUT? APALAGI SAMA TEMEN SENDIRI?!! ENAK? MAMAM NOHH ENAKK?!!!”

“Udah, udah. Dangdutan dulu! Biduan mana biduan?!!”

“Nah, gimana biduannya? Bagus kan suaranya? Cantik kan? Hot kan? Udah ada yang upload ke Instagram belum? Makanya dukung yang bener. Jangan bilangnya dukung tapi masih suka nge-love orang lain.”

“Asal temen-temen sekalian tahu, rencana saya paling dekat adalah menghilangkan tempat prostitusi. Tidak sebaiknya cinta itu diperjualbelikan. Itu benar-benar perbuatan yang biadab! Cinta itu tulus! Suci! Astaghfirullah. TAPI KENAPA SAYA HARUS DAPET UNDANGAN YA ALLAH?!!”

“Saya pun sudah memilih wakil yang tepat! Pasangan saya sudah sangat pas. Saya sudah sangat mengenal bapak berkumis ini. Komunikasi kita baik. Setiap kali saya ke tempat dia, dia selalu menerima saya dengan baik. Senyumnya ikhlas sekali. Apalagi pas dia bilang, ‘Bungkus apa makan di sini, Bos?’ Ya, mulai saat itu saya merasa ada getar-getar aneh di dada saya! Karena komunikasi itu adalah kunci! INGAT! KOMUNIKASI ITU KUNCI! Gila kali ya?! Gimana bisa bertahan kalo komunikasi aja gak bener?”

“Sekali lagi saya tekankan kepada teman-teman, kami ini calon independen. Kami tidak diusung partai manapun. Oleh karena itu, kami butuh bantuan kalian semua! Bersama kita pasti bisa… jangan kayak saya yang cuman berjuang sendirian. Anjir sedih lah pokoknya.”

“Mari bantu saya hilangkan tempat prostitusi! Satukan cinta! Saat pemilihan nanti, coblos saya tepat di hatinya.. dia kan jadi milikmu selamanya. Sentuh dengan sepenuh jiwa. Buat hatinya terbang melayaang?! Uwoo uwooo..”

“Jika saya benar-benar terpilih nanti (Amin Amin Amin hihihihihi), hal pertama yang saya tekankan adalah hilangkan semua atribut gubernur lama! Saya akan rombak semua kebijakannya! Turunkan semua poster bergambar dia! Jangan sampai ada kenangan yang tersisa! Kita pasti bisa tanpa dia! Enyahkan semuanya! Bakaaaarrr!! TAPI KENAPA SAYA HARUS DAPET UNDANGAN SIH YA ALLAH?! NIKAH MAH NIKAH AJA SANA! SENENG AMAT DAH NYUSAHIN GUE. TOKAI.”

“Pokoknya gitu deh. Sekian dari saya. Wassalam.”
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, March 16, 2016

Kepada Semua Maling di Negeri Ini

Dari banyaknya berita kriminal yang beredar, gue jadi mikir kalo dunia ini kok kayaknya makin jahat ya? Dari zaman begal-begalan waktu itu, pertempuran antar ormas, belum lagi cerita dari pengalaman pribadi temen-temen gue. Beberapa minggu lalu bahkan sebelah rumah gue gembok pagernya dirusak orang. Berdasarkan hasil autopsi (halah autopsi), katanya bekas-bekas dikasih semacam cairan kimia gitu. Serem abis. Ada juga temen gue yang lain malah hampir kena pelecehan seksual di metro mini. Dia ditunjukkin *uhuk* alat kelamin pria sama orang di sebelahnya. Gila gak sih? Pada kenapa sih orang-orang ini sampe bisa jahat gitu? Ya walaupun yang paling jahat tuh orang yang abis bilang sayang terus ngilang gitu aja (Oke silakan muntah, gue udah barusan).

Maling-maling jaman sekarang kayaknya udah gak takut apa-apa lagi deh. Seakan konsep maling udah berubah dari yang ngambil-barang-ngumpet-ngumpet jadi hajar-bleh-terus-buruan-kabur. Beberapa waktu lalu di depan kompleks gue aja ada yang ngerampas dompet ibu-ibu yang baru ngambil duit di ATM. Padahal itu situasinya lagi rame banget dan semua pada ngejar. Kasus bom di Sarinah kemaren juga gitu. Malah penjahatnya kayak santai-santai gitu di antara kerumunan orang.

Seharusnya keberanian orang-orang ini bisa digunakan dengan hal-hal yang lebih baik. Jadi apa kek gitu, buka bisnis nangkep kecoak. Atau kalau mereka udah gak takut apa-apa lagi, mending ikutan Dunia Lain. Kan lumayan duitnya. Meskipun kayaknya acaranya bakal jadi garing sih kalo pesertanya pemberani.

Kuntilanak: (nangis nakut-nakutin) Hihihihhihihi..
Peserta: Yak baru saja terdengar suara tangisan, Bung. Ternyata… di atas pohon mangga sana.. ada kuntilanak… POTONG RAMBUT NAPA LO! GAK USAH SOK-SOK NUTUPIN MATA GITU!! BONDOL?! BONDOL LEBIH RAPIH!!!
Kuntilanak: (nangis beneran) Hiks hiks hiks..

Salah satu tindak kriminal paling abnormal baru aja gue alami hari jumat kemarin. Sewaktu di rakaat pertama, di mana kita semua suka tiba-tiba kehilangan keseimbangan (terlihat dari posisi berdiri yang suka jinjit-jinjit sendiri). Beberapa saat setelah gue teriak ‘AMIN!’ dan lagi mikir, ‘Anjrit! Surat apaan nih?!’ Entah dari mana, sayup-sayup terdengar jeritan ‘MALING! MALINGG!’

Gue masih berusaha khusyuk.

‘TOLONG!! MALIIIING?!’

Gue mulai nggak konsen.

‘MALING! TOLOONG ITU MALINGG!! GUK GUK?!’
(Itu kayaknya ada anjing yang ngejar, atau korbannya stres terus ngegonggong? Entahlah..)

Gue mulai terjadi pergolakan batin. Antara ngejar, atau ngelanjutin solat. Di tengah kebingungan ini, akhirnya gue mengikuti arus populasi yang ada: gue ngeliatin orang-orang lain, semuanya juga diem dan tetap solat seperti biasa. Imamnya juga tetap melanjutkan membaca ayat dan tidak heboh berkata, ‘APAHH? ADA MALING?! BAKAAARRR!! JIHAAAAAD!!’ Alhasil, gue pun berusaha meneruskan solat dengan khusyuk.

Begitu selesai, orang-orang yang solat di masjid langsung pada heboh. Semua pada jalan ke bagian belakang pelataran masjid (yang juga dipakai buat jumatan menggunakan alas tikar). Ternyata orang-orang yang solat di bagian luar masjid ada yang sebagian mengejar malingnya, tapi gak ketangkep. Malingnya sempet mecahin kaca mobil yang diparkir di pinggir jalan, di belakang kumpulan orang solat itu.

Beruntungnya sih gak ada barang-barang yang hilang karena keburu kegep. Ini parah gak sih? Malingnya kayak memanfaatkan kelemahan kita secara terang-terangan gitu. Kita tahu, tapi kita nggak bisa ngapa-ngapain. Karena... ya kita lagi pada solat gitu lho. KALO MAU MALING TUNGGU BENTAR NAPA?!! Rasanya kayak lo aus dan pas minum, temen lo nyoel-nyoel botol aer yang lo minum sampe airnya tumpah ke muka. KALO MO NGAJAK RIBUT TUNGGU GUE BERES MINUM SETAN?!!

Sepulangnya dari masjid, gue langsung diskusi sama Bokap. Bokap, yang ahli banget sama dunia kriminal, langsung ngomong dengan nada penuh kebapakan, ‘Coba kamu tonton di Youtube video maling mecahin kaca mobil pake busi.’

Awalnya gue sempet bingung, masa sih mecahin kaca mobil make busi? Eh ternyata pas gue cek di Youtube beneran ada dong! Jadi businya diancurin gitu pake batu. Terus pecahannya dilempar ke kaca mobil, dan langsung retak semua gitu aja kacanya. Gila! Dunia ini makin gila! Selanjutnya apa? Karburator dipake buat ngeledakin rumah?

Kepada semua maling di negeri ini, taubatlah.

Dan mari kita sama-sama berdoa supaya dunia gak jadi semakin jahat.
Atau seenggaknya, jumatan gue diterima deh.
Suka post ini? Bagikan ke:

Friday, March 11, 2016

Telepon

Kalo udah bosen di depan komputer, cara paling gampang buat gue ningkatin mood biasanya dengan pergi ke toko buku. Berhubung udah lama nggak ketemu, dua hari yang lalu, gue sekalian janjian sama Ucup buat ke gramedia Pondok Indah Mall. Sampai di sana, gue langsung heboh gara-gara ternyata lagi banyak buku yang keren abis! Ucup juga mondar-mandir ke salah satu rak dan ngebuka buku berjudul A Man Called Ove. Satu hal yang kita sadari malam itu adalah: lagi banyak bener buku yang berlatar SMA. Hohoho. Gue langsung ngerasa muda pemirsa! AAAK AKU BESOK MAU UAAAN?! 
Setelah pindah-pindah rak (dan berusaha masukin beberapa buku ke tas diem-diem) gue mengambil buku yang covernya lucu ini:

Buku ini berisi kumpulan cerita super pendek yang dibuat oleh para penulis Amerika Latin. Setiap cerpen bisa tamat hanya dengan satu paragraf, dan paling mentok cuman 4 halaman saja. Salah satu cerita yang gue demen waktu itu adalah cerita berjudul “Telepon”:
Mari kita realistis: hanya suara tanpa raga yang bisa dihantarkan telepon kepada kita. Diperlukan imajinasi dan keyakinan yang berlimpah untuk selalu mengasumsikan bahwa di seberang sambungan memang ada sosok nyata yang mengeluarkan suara itu.
Beres baca satu paragraf tersebut, gue langsung mikir, ‘Anjrit! Bener juga ya!’ Kenapa ya kita bisa segampang itu percaya sama orang di seberang telepon? Hanya lewat suara, kita dapat membayangkan dia lagi duduk di meja makan, dengan telepon yang sering kita pinjam untuk main Angry Bird, sedang menempel di telinga kanannya? 
Kenapa otak kita bisa dengan mudah percaya kalau di sana lagi ada orang yang menggenggam telepon? Kenapa kita bisa dengan gampang nanya, ‘Siapa nih?’ dan begitu dia jawab, ‘Ini Andira.’ kita bakal ngangguk-ngangguk, ‘Oh Andira. Kenapa?’
Kenapa kita tidak pernah curiga dan bertanya, ‘Masa sih Andira? Pasword-nya dulu dong?!’
Kenapa ya hal itu cuman berlaku pada kasus teleponan? Kenapa, orang-orang bisa sedemikian percaya, pada saat teleponan? Kenapa kalo gue ngomong, ‘Ssst... gue sebenernya Ranger Biru loh.’ yang ada gue malah kena gampar?
Kayaknya, secara tidak sadar, saat teleponan memang merupakan titik di mana orang menaruh kepercayaan penuh kepada siapapun.
Itu kali ya sebabnya ada orang yang bisa ketipu dan mau-maunya disuruh transfer duit cuman lewat telepon. Sekali lagi gue tekankan, CUMA LEWAT TELEPON!
Oke, seharusnya gue membawa mood baik sepulang dari gramedia. Lah, kok ini malah bingung gini?
Tulisan ini diambil dari blog sebelah.
Suka post ini? Bagikan ke:

Wednesday, March 9, 2016

[ANOMALI] Mutia Prawitasari - Pentingnya Kejujuran dalam Berkarya

Dari berbagai banyak platform microblogging-blogging, mungkin Tumblr adalah salah satu platform yang paling sedikit penggunannya. Ketidakpopuleran itu bukan berarti para pengguna Tumblr tidak bisa menghasilkan apa-apa. Justru, para pengguna Tumblr termasuk orang-orang yang paling kreatif. Banyak sekali karya independen dari pengguna Tumblr yang akhirnya meledak dan menghasilkan banyak penikmat. Salah satunya adalah Mutia Prawitasari, seorang selebTumblr yang membuat buku berjudul Teman Imaji yang terjual hingga ribuan kopi.

Anomali adalah abnormal interview with kresnoadi. Sebuah talkshow yang dilakukan secara serius dan membutuhkan imajinasi pembacanya. Jadi, tanpa perlu berlama-lama lagi, inilah episode dua dari Anomali. Wahai Mutia Prawitasari! Tunjukkan pesonamu!

mutia prawitasari selebtumblr


Mutia berjalan dari sisi penonton, dadah-dadah sedikit ke kamera. Diiringi riuh tepuk tangan penonton, Mutia menunduk sedikit, mungkin malu? Atau nyari duit receh? Hmmm gue sendiri agak kurang paham. Gue berdiri menyambut kedatangan Mutia, mengajak bersalaman, tapi ternyata Mutia memberikan kode untuk salaman dari jarak jauh. Gue mempersilakan Mutia untuk duduk.

K: Halo Mutia! Ini kita Interviewnya lintas platform ya! Hahahaha! Gakpapa, buat gue, kita semua sama di hadapan-Nya.

Ini gue kenapa liat Mutia mendadak religius begini, Bung.

K: Coba, dong, Mut, perkenalkan diri dulu ke temen-temen di Keriba-Keribo, siapakah Mutia Prawitasari yang hits ini?

M: (Berdiri dan membungkuk) Halo teman-teman! Kenalkan, saya Mutia Prawitasari, bisa dipanggil Mutia atau Uti. Saya lahir di kota hujan 24 tahun yang lalu, sampai sekarang masih anak kota hujan. Saya menulis Teman Imaji yang terbit secara self published, dan sehari-hari menulis di prawitamutia.tumblr.com.

Mutia kembali duduk.

K: Wah, sibuk dan keren abis tuh! Sama dong gue juga anak kota hujan! Buat yang nggak tahu, yang dimaksud kota hujan itu Bogor ya. Bukan desa di Naruto. Oke baiklah. Mut, lo kan selebTumblr nih, boleh diceritain nggak kegiatannya apa aja?

Tampang Mutia sedikit berubah saat gue mengucapkan ‘selebTumblr’. Sepertinya dia agak risih dengan label itu. Supaya terbiasa, gue bilang, ‘Gimana, Mut? SelebTumblr SelebTumblr SelebTumblr SelebTumblr SelebTumblr?’

M: (memicingkan mata menatap gue) Sehari-hari saya mengajar sebagai asisten dosen di Program Studi Bisnis Islam, FEB UI. Selain itu, juga mengembangkan sebuah start up dalam bidang pendidikan. Uhuk. Mangga main ke idsgaleri.co.id. Selebihnya, menulis dan main. Hehe.

K: (naik-naik kursi) YOI ANJER KEREN ABIS ASDOS UI TERUS NGERJAIN START UP TERUS AKTIF NUMBLR!!

Gue diem bentar, ternyata daritadi hening-hening aja. Mutia memberikan kode ke para kru untuk memberikan kantung kresek, gak tahan pengin muntah ngeliat kelakuan gue.

K: (pura-pura batuk) Assalamualaikum ukhti! Terus, lo kenapa lebih milih Tumblr dibanding platform lain?

M: Wa’alaikumsalam akhi! Hehe. Alhamdulillah semoga selain sibuk juga bermanfaat. Saya main Tumblr sejak tahun 2010. Saya jatuh cinta sama Tumblr karena fitur Tumblr yang begitu mudah untuk menulis dan mengunggah berbagai jenis karya lainnya. Setelah beberapa tahun, sempat coba nge-blog dengan pelantar lain: blogspot, wordpress, bahkan sempat lebih sering nulis di notes facebook dan sempat punya dot com.

Mutia minum dulu, cape euy ngomongnya panjang.

M: Nah, lama-lama, saya kembali ke Tumblr lagi karena menurut saya, tidak ada pelantar nge-blog yang senyaman Tumblr. Sekarang, bagi saya, Tumblr sudah seperti rumah berkarya. Apalagi sejak saya menerbitkan buku yang kebanyakan pembacanya adalah pembaca Tumblr saya juga.

K: (ngangguk-ngangguk) Keren! Gimana sih sampe akhirnya Tumblr lo rame banget gini? Emang lo nulis apa aja di sana? Kebetulan gue juga punya Tumblr, tapi malu ah. Hihihihiihihihihik.

M: Sejujurnya, dulu saya menulis di Tumblr untuk diri sendiri saja. Awal tahun 2015 followers saya masih 17 orang. Itu pun berasal dari teman-teman terdekat, bukan pembaca. Sampai kemudian, saya menulis Teman Imaji..

K: (berdiri) Bentar, bentar, Mut.

M: Ya?

K: Ini kayaknya kurang seru nih kalo gini doang.. *gue ngadep ke home band di belakang* Mainin musik sedih dong!

Home band memainkan Lingsir Wengi.

K: WOY?! MUSIK SEDIH SETAAAN!

Home Band memainkan musik sedih.

K: Silakan dilanjut, Mut. Hehehehehe.

M: (memberikan kode ke kru ‘MANA-WOY-KANTONG-KRESEKNYA?!) Ya, jadi, awalnya saya berniat menerbitkan Teman Imaji melalui penerbit mayor. Waktu itu, teman saya yang juga penulis menyarankan saya untuk mengumpulkan testimoni tentang buku Teman Imaji dari beberapa orang yang cukup berpengaruh, sehingga saya pun mulai mencari daftar orang yang berpengaruh tersebut. Salah satunya, tersebutlah mas Kuntawiaji, uhuk, yang ini artis Tumblr sungguhan. Tanpa saya duga, mas Kuntawiaji ini suka sekali sama buku Teman Imaji, kemudian beliau membuatkan review Teman Imaji di akun Tumblr-nya. Padahal, dulu saya minta testimoni offline saja.

Mutia minum lagi. Aus, Bung.

M: Akibatnya, dalam seminggu, saya menerima ratusan mention dan followers baru. Mereka ingin membaca buku Teman Imaji. Dan dengan demikianlah, Tumblr saya mulai ramai. Sekaligus, Teman Imaji saya putuskan untuk terbit secara indie dengan pembaca yang kebanyakan para pengguna Tumblr. Nggak nyangka, hari ini sudah banyak sekali followers-nya. Malah saya sering jadi tempat curhat para pembaca juga.

K: (menyilangkan kaki) Hmmmm. Maksudnya menulis untuk diri sendiri itu gimana sih? Cerita pengalaman, atau cerpen, atau puisi, atau apa, Mut? Dan sejauh ini yang responnya paling banyak tuh cerita lo yang tentang apa?

M: (membenarkan kerudung) Bisa pengalaman alias curhat, cerpen, prosa, dan macam-macam. Sejauh ini yang paling banyak respon kalau cerita tentang cinta-cintaan apalagi tentang menikah.

Mutia nyengir-nyengir, tentunya sambil menutupi mulutnya dengan tangan.

M: (menatap kamera) Maaf ya, ini kejahatan bagi para pengguna blog karena bikin baper dan galau dan lain-lain. Tapi sesungguhnya, tulisan seperti itu semata-mata ditulis karena diri sendiri merasa butuh belajar, salah satunya tentang itu. Tulisan lainnya, saya suka membahas soal Tumblr, self publishing, dan kepenulisan.

Gue cengo melihat betapa kerennya orang ini.

K: (naik-turunin alis) Menikahnya kayaknya gue tahu sih sama siapa. Uhuk. Uhuk.

Gue berdiri, jalan mendekati kursi Mutia, menutup mulut dengan tangan. ‘OHOHOHOHOHOHEEEEEKKK!!!’

K: (kembali duduk dengan santai) Terus gimana perasaan lo sewaktu pemberitaan pemblokiran Tumblr kemarin?

M: (ketawa sambil nutup-nutup mulut pakai kerudung) Hahaha kayaknya semua orang udah tahu ya. Ehem, kalo soal pemblokiran, jelas sedih dan panik! Sehubungan banyak banget penggalan tulisan yang akan dijadikan buku selanjutnya di Tumblr, saya langsung memback-up semua tulisan. Sekitar 2 malam saya men-copy paste tulisan di Tumblr ke dokumen. Ada sekitar 1000 tulisan.

Gue hampir meninggal mendengar ‘1000 tulisan’

M: Dan marah! Sebab meskipun saya mengakui bahwa Tumblr memuat konten pornografi, Tumblr sebetulnya dihuni oleh banyak sekali kreator dan saya marah karena merasa ada yang mau menggusur rumah saya.

Hmmmm buku selanjutnya? Nggak mau nanya ah, biar pada penasaran dan main ke Tumblr-nya Mutia aja.

K: Sebenernya temen-temen blogger nggak tahu sih soal kawin itu. Weeeeeeek. *gebrak meja* TAPI GARA-GARA ANOMALI SEKARANG JADI PADA TAHU DONG!! Kalau bahwasannnya Mutia Prawitasari akan menikah dengan…

M: Mas Yunus.

K: MAS YUNUS ITU ADALAH….

M: Mas Yunus Kuntawiaji. Yang tadi kita bicarakan. He’s actually the person who had to be responsible for my being ‘famous’ on Tumblr. Hehehe.

K: (gebrak meja) NAH ITU DIA MAKSUD GUE?! YANG UHUK AWALNYA NGEREVIEW UHUK YANG AKHIRNYA UHUK BAKAL MENGAWINKAN LO GITU KAN YA MUT!! Dan, iya. Untungnya pemblokirannya nggak jadi ya.

Gue minum bentar, aus teriak-teriak.

K: Daritadi kan lo bilang soal Teman Imaji. Bisa diceritain nggak itu novel tentang apa? Terus kenapa mau bikin buku kayak gitu? Pas mutusin ngubah pemikiran dari penerbit mayor ke indie, pernah kepikiran nggak “Wah ini bakal laku nggak ya?” walaupun responnya udah positif sih.

M: Teman Imaji itu film pecah saya sebutnya. Teman Imaji tidak bisa disebut novel karena setiap babnya pendek-pendek sekali. Kemudian memuat banyak karya lain, seperti puisi, lirik lagu. Teman Imaji punya 15 lagu yang menjadi soundtrack-nya. Boleh didengarkan memalui soundcloud.com/prawitamutia. Ide awalnya, saya ingin menulis film yang dipecah-pecah: visualnya, audiovisualnya, juga naskahnya. Akhirnya, lahirlah Teman Imaji ini.

teman imaji karya mutia prawitasari


M: Teman Imaji berkisah tentang sepasang anak kota hujan bernama Banyu dan Kica yang waktu kecil tinggal bersebelahan. Suatu hari, Papa Banyu jatuh sakit sehingga mereka sekeluarga memutuskan untuk pulang kampung ke Jogja. Saat kuliah, Banyu tidak sengaja menemukan kembali Kica. Di saat yang sama, Kica sedang begitu cintanya sama senior di kampusnya, Adit. Seseorang lain juga sedang begitu cintanya kepada Banyu, Rasya namanya.

Gue bengong, terkesima melihat pancaran cahaya suci yang dikeluarkan Mutia.

M: Soal self publishing, waktu itu yang kepikiran cuma: menjadi layak ditunggu, tidak serta-merta memberikan kita hak untuk membuat orang lain menunggu. Jadilah, saya memutuskan untuk menerbitkan buku secara indie saja. Saat itu pun tidak menutup kemungkinan buku Teman Imaji diterbitkan secara mayor, tapi lama-lama saya memilih tetap berkarya di jalur indie saja. Saya menikmati proses membesarkan karya dengan menjaga idealisme dan originalitas, juga menikmati bisa menjadi dekat dengan pembaca. Kenyataannya, nggak bisa dibilang laku banget, tapi nggak bisa dibilang nggak laku. Teman Imaji sudah terjual ribuan kopi dan untuk saya itu jumlah yang sangat fantastis. Wong tadinya menulis hanya untuk kesenangan aja kok.

K: (ngamuk) RIBUAN KOPI ITU BANYAK YAAA?!! Hmm yang gue tahu sih lo itu salah satu orang yang mengutamakan kejujuran dalam berkarya ya. Emang seberapa penting sih?

M: Iya penting banget! Tulisan yang bisa sampai ke pembaca adalah tulisan yang jujur. Tulisan yang bisa diterima sampai ke hati adalah tulisan yang jujur. Nyatanya, tulisan yang bisa keluar dari hati adalah yang jujur juga. Tulisan yang jujur itu punya daya pikat yang magis. Pembaca akan terikat emosinya ke dalam tulisan dengan sendirinya.

K: (mengacungkan jempol) Super sekali mbak Mutia ini. Kalo nggak salah, Teman Imaji lagi proses pre order lagi ya? Mau tahu dong gimana cara ordernyaaaa?!!

M: Yah, sayang sekali pre ordernya baru saja berakhir Saat ini distribusi Teman Imaji bekerja sama dengan LangitLangit-nya kak Kurniawan Gunadi di Jogja. Semoga pre-order selanjutnya segera dibuka ya.

K: (ambil minum, abisin, banting) HARUUUUS BUKA LAGI BURUAAAAN!!!

Mutia melambaikan tangan ke kamera.

K: Eh boleh kasih tahu nggak temen-temen dari Tumblr yang sering lo baca. Who’s your favourite Tumblr? Sebutin lima aja, Mut. Supaya temen-temen yang baca ini bisa main ke sana juga.

M: (menopang dagu) Sejujurnya, saya follow sedikit sekali Tumblr. Hehe. Tapi kalo disuruh milih top 5, I’ll go for:

Satu. Eugeniaclara.tumblr.com, cewek ini jago banget lettering dan rutin membagikan quotes yang cantik di Tumblr.
Dua. satriamaulana.tumblr.com. Kak Satria ini wise-nya pas dan nggak bikin giung.
Tiga. Academicus.tumblr.com. Iqbal ini kreativitasnya super mantab! Selalu penuh dedikasi setiap membuat postingan sehingga kita yang baca begitu menyenangkan.
Empat. Beningtirta.tumblr.com. Bening juga sering menulis di selasar.com. Kisah-kisah inspiratifnya tentang pengalaman belajar dan kuliah di luar negeri sangat menarik untuk diikuti.
Lima. Laninalathifa.tumblr.com, ustazah Nina ini postingannya selalu menyejukkan dan menghangatkan hati.

K: Terakhir, Mut. Gimana tips supaya kita menulis jujur dan tetep bisa diterima banyak orang?

M: Satu. Terus berkenalan dengan diri sendiri dengan terus menulis. Menulis itu perjalanan ke dalam hati. Dua, mengutamakan substansi daripada bentuk tulisan. Menggunakan kata-kata yang sederhana. Tiga, tekun dala menulis. Sabar karena segalanya membutuhkan proses.

K: Gokil! Gue rasa cukup dulu ngobrol-ngobrol kita kali ini. Gue belajar banyak banget sih dari lo. Makasih udah mau berbagi dan menghabiskan waktunya untuk cerita dan main ke Anomali. Semoga bermanfaat buat semuanya!

Gue menyalalmi Mutia dari jauh, kami bersiap joget. Semua penonton berdiri. Home band memainkan musik Lingsir Wengi.


K: WOYYYY KAMPREETTT!! 


--
ps: Mutia dan Iqbal Hariadi menjadi pembicara di Social Media Week kemarin membahas Tumblr dan karyanya. Yang mau nonton, silakan: 


Suka post ini? Bagikan ke: