Sunday, January 31, 2016

Pertanyaan-Pertanyaan Soal Jatuh Cinta

“Menurut lo, kenapa ada orang yang awalnya gak suka, terus lama-lama bisa luluh dan akhirnya naksir juga?”

“Mungkin ada yang luluh karena dia cakep. Atau ada yang makin keliatan memperbaiki diri. Atau mungkin, karena kita jadi tahu kalo dia beneran tulus sama kita.”

“Keliatannya dari mana? Berarti, jatuh cinta itu bisa milih ya?”

“Hmmmm gatau. Ya keliatan aja. Mana yang pura-pura baik untuk sekedar deketin kita, atau emang baik beneran. Kekuatan cewek mungkin. Hahaha. Kalo jatuh cinta kayaknya nggak bisa deh. Kalo naksir, mungkin bisa.”

“Bisa gimana?”

“Ya kan soalnya naksir lebih liat penampilan luarnya. Apakah kita tertarik sama dia atau enggak. Naksir itu soal kriteria.”

“Tapi kan nggak semua jatuh cinta itu love at the first sight? Berarti kita milih juga dong mau pdkt sama dia atau enggak? Mau dipdktin atau enggak? Secara gak langsung, bukannya itu berarti kita milih supaya di masa depan kita akan ‘tiba-tiba jatuh cinta’ sama dia? Penyeleksian-penyeleksian itu? Yah, walaupun gak semua PDKT berakhir jatuh cinta.”

“Ya makanya, itu bedanya naksir sama jatuh cinta.”

“Nggak ngerti deh.”

“Lo kayak gak pernah jatuh cinta aja deh.”

“Kalo misalnya gue tiba-tiba ke rumah lo terus bilang, ‘PDKT sama gue yuk?’ reaksi lo gimana?”

“Gue acak-acak muka lo.”

“Kok gitu?”

“Ya lo ngapain PDKT bilang-bilang!”

“Gitu ya.”

“Iya. Lo kenapa sih? Lagi naksir ya?”

“Kalo ada orang yang di kencan pertama udah ngomongin big talks, menurut lo gimana?”

“Big talks itu apa?”

“Yang dibahas topik ‘besar dan langsung’. Kayak ‘karakter lo gimana sih? Apa kesukaan lo? Mau nikah umur berapa? Lima tahun lagi ngapain?’ yang gitu-gitu deh.”

“Mungkin itu niat PDKT-nya buat ngajakin kawin! Hahaha!”

Gue meletakkan hape di kasur. Menarik bantal, tengkurap, lalu menekan bantal ke atas kepala.

Apakah setiap orang yang jatuh cinta,
memang selalu merasa kalau ia tidak pernah jatuh cinta sebelumnya?
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, January 26, 2016

Mini Podcast: Valentine Tiap Hari

Tadi gue nyoba bikin video… dan gagal.

Di tengah-tengah shooting, baterai kamera gue meninggal. Berhubung gue sadarnya pas semua proses shooting udah kelar (betul, gue sedodol itu emang), jadi lah gue males banget buat ke depan kompleks cuman buat beli batre dan ngulang semuanya. Sementara yang kesisa tinggal audio karena gue ngerekam juga pake laptop.

Daripada sayang dan akhirnya kebuang, gue upload aja ke soundcloud, itung-itung jadi kayak mini podcast gitu. Kebetulan juga pas banget videonya cuman cuap-cuap di depan kamera, bukan yang ada skit gitu-gitu.
So, this is my first mini podcast. Ngebahas tentang valentine setiap hari. Enjoy! \(w)/ 

Jangan lupa komen dan share biar gue tahu respon kalian ya!


Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, January 25, 2016

Panduan: Enam Cara Singkat Menghadapi Pacar PMS

Seperti kita ketahui bersama, tidak ada monster yang lebih berbahaya dibanding cewek. Apalagi cewek PMS. Kalau Soekarno butuh sepuluh pemuda untuk mengguncangkan dunia, kita hanya butuh satu cewek PMS untuk ngacak-ngacak pasar Senen. Ya, memang tidak nyambung. Saya paham itu, tapi sadarilah teman-teman, betapa bahayanya cewek yang lagi PMS. Di mata cewek PMS, semua makhluk di dunia ini adalah salah. Cewek PMS bisa jerit-jerit, ngamuk, lalu tiba-tiba nangis. Untuk kasus tertentu, setelah nangis, cewek PMS akan ngomong dengan bahasa jawa, lalu dibekep Pemburu Hantu.

Cewek PMS memang jenis makhluk hidup yang unik. Kalau dulu ada istilah “rocker juga manusia, punya rasa dan hati”, tidak demikian dengan cewek PMS. Cewek PMS adalah manusia yang punya rasa dan darah di pantat.

Namun, sebagaimana monster pada umumnya, cewek PMS juga punya kelemahan. Setelah melakukan pertapaan selama tujuh menit sambil ngemilin Pocky, saya menemukan berbagai cara untuk menghadapi cewek PMS, khususnya pacar PMS. Kalo cewek PMS tapi dia penjaga warnet langganan kamu, kepret aja pake duit.

Tapi, kamu harus lakukan hal yang berbeda jika pacar kamu yang sedang PMS. Kamu harus tetap menjaganya, membawa perasaan dan terus bersamanya (Mampus!). Kamu harus dapat menjinakkannya. Karena kamu lelaki sejati yang tidak mau menghilang di saat pacar kamu mengalami masalah.

"Panduan: Enam Cara Singkat Menghadapi Pacar PMS” ini saya tulis secara sederhana, agar semua orang dapat mengaplikasikannya dan terhindar dari terkaman cewek-cewek PMS. Panduan ini sangat berguna untuk kamu yang lagi di jalan, lalu dicegat pacar PMS. Atau melawan cewek PMS yang ngerebut kulit ayam KFC kamu (Cewek PMS emang jahat semuanya!)

Inilah dia,

Panduan: Enam Cara Singkat Menghadapi Pacar PMS:

1. Makanan

Hal ini sangat penting mengingat kita tidak dapat memprediksi gerakan cewek PMS. Konon, dia bisa dateng buat meluk kamu. Tapi di saat yang lain, dia bisa ngeluarin cakar kayak wolverine dan nusuk-nusuk punggung kamu. Jadi, jaga jarak kamu dan pacar yang lagi PMS. Kalo bisa 14 kilometer lah. Karena ingatlah, cewek PMS itu tidak dapat diprediksi. Bahkan, selayaknya orang yang lagi kesurupan, cewek PMS tidak dapat mengontrol dirinya sendiri. Jadi, solusi paling sederhana untuk menghadapi cewek PMS adalah dengan makanan.

Betul sekali, sebagian besar cewek, apalagi yang PMS, mendadak suka makan tanpa sebab. Jadi, daripada badan kamu lecet-lecet kena cakar pacar kamu, lebih baik belikan makanan favoritnya. Bawa dia ke tempat makan biasa. Berikan porsi lebih banyak dari biasanya. Lalu, sewaktu si pacar kekenyangan dan susah gerak, setrum dia dari belakang.

2. Jauhkan Dari Benda Berbahaya

Cewek PMS adalah monster paling sensitif di dunia. Jadi, jangan sekali-kali kamu membuat dia mengeluarkan sisi feminimnya. Jangan ajak nonton drama karena dia bakal nangis kejer. Jangan ajak nonton sinetron karena dia bakal jerit, ‘MINUMANNYA UDAH DIRACUN, GOBLOK!!! JANGAN DIMINUM AAAKKKKKK!!’ sambil jambak-jambak rambutnya sendiri. Jangan tinggalkan dia karena dia bakal bengong sendirian, tatapannya kosong, rambutnya acak-acakan. Jauhkan pacar kamu dari barang-barang berbahaya seperti pisau, gunting, dan kartu kredit. Satu hal yang perlu kamu ingat adalah, jangan pernah sekali-kali nyoba ngagetin cewek yang lagi PMS. Jangan pernah mengendap-endap ke belakangnya, nyolek pundaknya, lalu teriak, ‘DOR!’ sambil ngarahin senapan shotgun ke samping kupingnya.

3. Komunikasi

Hal terpenting ketika pacar kamu lagi PMS adalah komunikasi. Yang perlu diingat adalah bagaimana kamu berkomunikasi. Jangan sampai kamu bertanya berlebihan karena dia bakal jawab, ‘ORANG AKU GAPAPA JUGA IH! APAAN SIH KAMU?!’, tapi jangan juga kamu terlalu cuek dan menanggapi dengan malas-malasan karena dia akan membalas, ‘KAMU JANGAN IYA-IYA AJA KEK! TAU AHH AKU MALES!!’ Intinya adalah, kamu silakan nyeduh baygon aja.

Tapi jika kamu ingin tetap survive, biarkan dia yang memulai pembicaraan. Jadilah pendengar yang baik, lalu isi kekosongan obrolan dengan tema yang sederhana. Jika sudah kehabisan bahan pembicaraan, alihkan perhatiannya dengan membuat lelucon dari hal yang ada di sekitar. Sekali lagi saya tekankan, DARI HAL YANG ADA DI SEKITAR. Jangan membuat cewek PMS sebagai objek kelucuan kamu. Seperti misalnya, ‘Sayang, coba deh kamu joget..’

*pas dia joget*

‘CIYEEE ONDEL-ONDEL NIH YEEE! DUNG TAK DUNG DUNG TAK!!’

4. Belanja

Siapa yang paling dicintai pacar kamu? Salah. Bukan kamu, tapi abang tukang baju yang lagi ngadain diskon. Jangan sok ngegombal dengan bilang, ‘Sayang, cintaku lagi diskon nih. Beli dong. Uwuwuwuw.’ Karena bukannya seneng, yang ada kamu diludahin. Ajaklah dia jalan-jalan di taman yang membangun suasana tenang. Bangun perasaan teduh di kepalanya. Duduklah bersamanya di pinggir taman sambil ngelihatin bunga yang berguguran. Supaya semakin menambah efek menenangkan, tutup matanya dari belakang, lalu bisikanlah, ‘Innalillahi wa innailaihi rojiun..’

Lalu, begitu sudah terjalin benang-benang asmara dan dia mulai nyaman, ucapkanlah kalimat sakti, ‘Kamu tahu gak lagi ada diskon di sana?’ Dengan begitu, selamat, dia dapat kamu taklukan!

ps: Berhati-hatilah dengan cara ini karena 95% akan mengalami kegagalan. Baru ngajakin jalan, pacar kamu ngomong, ‘APAAN SIH ORANG AKU MAUNYA DI RUMAH AJA! IH MALES NGAPA-NGAPAIN!!’

5. Hadapi! Jangan Cupu!

Cewek paling gak suka sama cowok lemah! Ingat itu!

Jadi lawanlah pacar kamu yang lagi PMS itu. Hadapi dia. Tunjukkan bahwa kamu lelaki kuat yang selalu ada di saat dia membutuhkannya. Kalo emang gak kuat-kuat amat, bawalah seorang cewek lain yang lagi PMS ke rumah pacar kamu. Lalu, suruh mereka berdua duel. Agar lebih menarik, bawa ke depan kompleks dan ajak tetangga kamu menonton. Kalau bisa, sewa pemain gendang supaya acara ini semakin ramai. Siapapun yang menang, paling tidak kamu akan mendapat uang jajan dari hasil tontonan ini.

6. Pelukan

Cewek mana yang gak luluh sama pelukan?

Saat emosi si pacar tidak terkontrol, segera dekap dia ke dada kamu. Usap rambutnya sampai dia tenang sendiri. Jangan lupa, lepaskan kepala sabuk yang kamu pakai, takutnya malah nusuk udel dia. Apalagi kalo kamu terbiasa make kepala gesper yang gede-gede buat tawuran.

Kamu harus pandai melihat situasi. Jika dia sedang bengong sendirian, peluk dia dari belakang… lalu banting yang kenceng.
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, January 23, 2016

Nomor Nomor Ini..

Gilaaaaaakkk!!

Makasih buat temen-temen di grup LINE yang udah ngucapin ulang tahun dengan rusuh dan nagihin traktiran sampe hape gue pengin meledug. Kemarin sih sempet bahas untuk ketemuan pertama bulan Februari nanti, semoga bisa beneran jadi dan lancar. Ada yang mau ikut kita ngumpul dan main bareng? \:p/

Hari ulang tahun gue ini sekaligus menutup projek menulis bahagia dari kepala. Tapi jangan khawatir, untuk temen-temen yang suka atau malah kaget dengan tulisan gue yang kayak gitu, gue bakal jadikan tulisan itu versi lainnya. Masih rahasia, tapi mungkin udah ada yang bisa nebak kalo ngecek Instagram gue. Muehehe.

Anyway, seperti yang kalian lihat, gue baru aja ganti tampilan keriba-keribo. Piye, cuk rasanya? Sini sini, duduk. Jangan bengong aja di luar. Terus terang, ini kayaknya tampilan yang gue paling demen dari sekian lama keriba-keribo menjamah internet. Gue suka banget karena masih simpel, tapi lengkap. Udah ada fitur subscribe di kotak kecil sebelah kiri supaya kalian dapet notifikasi email setiap keriba-keribo ada update-an baru. Silakan disubsribe dulu. Untuk temen-temen blogger, di sebelah kanan ada side bar yang “ngumpet” jadi hamburger list. Kalo di klik ada fitur follow, jadi tolong sekalian difollow ya! \(w)/

Di bagian atas juga gue menggabungkan semua karya yang udah gue bikin dalam tab tersendiri. Mulai dari ebook, sampai MBDKK. Jadi gak kepisah-pisah dan lebih rapih. Kalo untuk yang mau ngobrol langsung, silakan add LINE di @keribakeribo (pakai ‘@’), atau menggunakan barcode di menu bar di atas.

Desain yang sekarang juga terasa lebih profesional dibanding sebelum-sebelumnya. Berasa blogger beneran aja gitu (lah emang selama ini apa?). Semoga juga temen-temen jadi lebih enjoy baca tulisan-tulisan di sini. So, let’s start with this new fucking thing beibeh!

Ngomongin ulang tahun, gue sendiri gak berharap banyak. Masih pengin ngerjain apa yang gue suka semaksimal mungkin. Masih mau terus kerja keras untuk mengejar mimpi gue. Maybe some people prefer grow up than grow old. But for me, I choose to level up. Hohoho. 

Gue sendiri masih bingung sama konsep ulang tahun. Kenapa di tiap ulang tahun ada perayaan yang aneh-aneh sih? Tiap datang ke pesta ulang tahun, selalu banyak balon di sana sini. Seolah-olah orang yang ulang tahun bakal seneng kalo kita dateng lalu bilang, 'Nih, buat lo. Napas gue dikaretin warna-warni.' 

Kenapa juga orang yang ngerayain ulang taun harus pake acara niup lilin segala? Ditancepin di atas kue tart. Dibakar. Dibawa ke depan kita sambil panik, 'AWAS-AWAS JANGAN SAMPE LILINNYA MATI!!' yang mana beberapa detik berikutnya juga ditiup alias NGAPAIN LO JAGAIN KALO EMANG UJUNG-UJUNGNYA MATI DITIUP JUGA!! Apa bedanya coba mati ketiup angin sama mati ketiup mulut kita? Yah, mungkin rasa kuenya bakal lebih enak kalo rada kecampur jigong dikit.

Well, terlepas dari itu semua, bukan gue namanya kalo gak ada hal-hal emejing setiap harinya. Hal ajaib pertama yang datang ketika ulang tahun adalah tepat pas gue bangun tidur tadi pagi. Pas nyokap mau berangkat kerja, dia bangunin gue. Buka pintu dan masuk sambil jerit-jerit heboh. Dia bilang, ‘Maaf ya, sarungnya belum beli. Hehehe nanti deh ya. Ini soalnya udah mau ke kantor.’ Gue yang masih belum idup sempurna cuman ngangguk-ngangguk gajelas. Lima menit kemudian, pas nyokap udah pergi, gue baru kepikiran, ‘Lah, tadi nyokap ngomong apa ya? Kok ada sarung-sarungnya?’ (gue emang dodol kalo baru bangun).

Begitu ngecek hape, ngebaca SMS orang-orang, baru deh gue inget kalo sekarang ulang tahun. Gue langsung menghubungkan ini dengan kejadian barusan. Wah, jangan-jangan nyokap mau ngasih hadiah sarung. Gue udah mikir yang islami dan penuh keyakinan tinggi. Lalu dari sekian banyak ucapan yang masuk, ternyata, semalem, pas gue lagi pergi ke gramed, nyokap SMS begini: Halo. Adik lagi di Bogor ya? Ini dibeliin guling untuk hadiah ultah besok. Hehe.

Dibeliin guling.
Untuk hadiah ulang tahun.

Ternyata tadi pagi itu sarung guling. Hadeuh.

Entah apa yang melatarbelakangi nyokap sampe bisa kepikiran ngasih kado ulang tahun berupa guling. Hampir aja gue bakar ujungnya lalu gue tiup biar kayak lilin gede. Sampai gue pikir-pikir lagi, kayaknya gue emang butuh sesuatu buat dipeluk deh. Betul, kalimat itu membuat gue terlihat seperti jomblo desperate.

Ngomongin masalah nomor-nomor yang masuk, entah kenapa belakangan ini banyak nomor asing yang masuk ke hape gue. Entah itu SMS minta supaya gue nge-add pin BB (INI APAAN SIH TUJUANNYA?), sampai yang ujug-ujug nanya pin. Tapi yang paling absurd adalah SMS dari sebuah nomor XL tidak dikenal ini:



Pas baca SMS ini, gue langsung males duluan. ‘Yaelah pake nipu beginian. Gak asik amat..’ Meskipun sebelumnya gue sempet berseru bahagia, ‘ANJAY GUE PUNYA PACAR CUY!!’

Beragamnya SMS yang masuk, anehnya juga diimbangi dengan telepon-telepon misterius yang ngasal abis. Ada yang tahu-tahu nelepon dan nanya sambil tereak, ‘OY! DI SANA SINYAL IM3 GIMANA?’ (ini aja udah aneh banget belom apa-apa maen nanya beginian). Gue udah berusaha nanya identitas orang ini, tapi dia tetep kekeuh nanya, ‘DI SANA SINYAL IM3 GIMANA?’ Sampai akhirnya gue pasrah dan menjawab, ‘Umm.. bagus, kok. Bagus.’ yang kemudian langsung disamber, ‘BILANG JELEK JUGA GAK PAPA KOK. SANTAI SAMA GUE MAH. GAK USAH TAKUT GITU KALI! HAHAHAHAHA!!’

SAPE YANG TAKUT KAMPRETTT!!

Penelepon misterius berikutnya datang kemarin, dari mas-mas yang kalo ngomong gak bisa nyante:

Dia: Eh, ni nomor gua yang baru! Lu catet ya!
Gue: Hah? Sori ini siapa ya?
Dia: Yeeee! Ini gua! Nomor baru nih. Yang lama apus aja!
Gue: Iya tapi ini siapa?
Dia: Ini gua!
Gue: Gua siapa?
Dia: Gua!
Gue: Iya gue siapa, Bajingan? (tapi 'bajingan'-nya dalam hati).
Dia: GUA!

Di saat ini gue mulai berpikir jangan-jangan nama orang ini benaran ‘gua’. Nama panjangnya Gua Sumpahin Mencret Lu.

Gue: Iya, Mas. Namanya siapa? Ini kayaknya salah sambung deh.
Dia: Ya Allah! Ini tuh nomor baru gua! Save ya! Yang lama apus aja udah.
Gue: (mulai sewot) yang lama aja kagak punya!
Dia: Ah sombong lu! Yaudah gapapa. Yang penting ini nomor baru gua!
Gue: Gua siapaaa anjeeeeerrr??
Dia: GUA!!!
Gue: (menyerah dan akhirnya menirukan suara cewek, ‘Tekan satu untuk Bahasa Indonesia. Press two, for English language.’).

Oh my God. Gue harap gak ada nomor aneh lainnya.
Suka post ini? Bagikan ke:

Tuesday, January 19, 2016

M-150! BISAA!!!

Gak kerasa udah seminggu ini MBDKK berjalan, pada suka yang mana guys? Atau ada kritik dan saran?

Gue sendiri masih favorit sama tulisan “Buku”. Selain emang ceritanya yang gue suka, kisah “di belakang” tulisan itu juga bikin gue demen. Jadi, waktu itu gue baru pulang ke rumah Bogor. Karena udah lumayan lama gak ditempatin, ya udah deh itu rumah udah kayak markas Kura-Kura Ninja. Atau bisa kita sebut dengan… selokan! Kecoak terguling di mana-mana. Begitu buka pintu dan ngelangkahin kaki, telapak gue langsung item saking banyaknya debu. Di dapur ada Sumanto lagi ngemilin pak RT (horor).

Karena dateng udah capek, jadilah gue males langsung beresin. Gue masuk kamar, gebuk-gebuk kasur, lalu rebahan. Pas nengok kanan, banyak rak buku yang kondisinya udah menyedihkan. Gue emang kebanyakan ninggalin buku di rumah Bogor itu. Akhirnya gue bangun dan nyoba-nyoba beresin. Lucu aja gitu ngelap buku satu per satu. Dari buku-buku yang sejak pertama baca gak mau gue lepasin sebelum selesai (buku-bukunya Mitch Albom, Dwiloginya Andrea Hirata) dan beberapa buku yang agak gue sesalkan karena sampe sekarang belum selesai gue baca.

Sejauh ini seru sih ngerjain MBDKK. Soalnya gue hanya menulis apa yang “benar-benar” dekat dengan gue saat itu. So, I hope this project will finish by itself. Gue tidak mau menyetting apa yang terjadi di hidup gue. Makanya gue seringkali publish tulisan keesokan harinya. Karena gue biasanya ngerjain MBDKK kalo emang udah gak ada hal yang gue kerjain. Baru deh gue inget-inget hari itu ngapain aja, lalu nyoba menyelam balik ke waktu di mana peristiwa yang mau gue tulis terjadi. Jadi, seolah-olah semua tulisannya dibuat setelah satu kejadian selesai.

--
Nggak tahu kenapa kamera prosumer gue tiba-tiba bener sendiri. Padahal, gue udah menganggap kamera itu meninggal sejak tahun lalu. Gue udah sempet bawa ke toko kamera dan masih inget satu kalimat yang abangnya katakan waktu itu,

“Dalemnya ada yang retak, bisa sih dibenerin. Tapi harganya sejuta..”

Betul sekali, yang bikin gue inget adalah kata “sejuta” dari Abangnya. Gue gak terima sama harganya. Padahal menurut gue kameranya cuman rusak dikit. Paling ada yang kotor, pikir gue. Tapi apa mau dikata, setelah seminggu menjalani diagnosa di toko tersebut, si Abang tetap dengan pendiriannya. Ada bagian dalam kamera gue yang retak dan kalo mau diganti harganya sejuta. Karena gue saat itu (sekarang juga sih) miskin, jadi gue ambil lagi kameranya. Sejak saat itu, kata-kata “sejuta” jadi terngiang-ngiang di kepala gue. Gue jadi gak fokus. Baru keluar mal aja gue udah dikagetin sama mbak-mbak penjaga pintu keluar.

Mbak-mbak: Parkirnya empat ribu rupiah, Mas.
Gue: Tidak mungkin!
Mbak-mbak: Tapi memang empat ribu rupiah, Mas.
Gue: Tidak mungkin sejuta!! TIDAAAAAKKK!!

Lobang idung gue disumpel kertas parkir.

Semenjak kejadian itu, kamera prosumernya gue masukin kantong kresek dan simpen di lemari (ini kamera apa daging kurban sih). Nah, beberapa minggu lalu, pas mau ke Bandung, temen gue nanyain kamera. Gue yang udah males ngejawab asal, ‘Lo bawa aja tuh kamera gue di kamar sebelah kalo bisa!’ Eh dia malah dari kamar sebelah nenteng-nenteng tuh kamera sambil nanya, ‘Ini bagian mananya yang rusak?’ Gue bales, ‘Dalemnya katanya ada yang rusak. Buat lo aja tuh..’

Akhirnya beneran dibawa sama dia.
Dan pas pulang dari Bandung, di rumah dia,
kameranya bisa.

Bangke!

Dia ngabarin kalo kamera gue gak kenapa-kenapa. Gue heran abis dan langsung nyamperin ke rumah dia. Gue coba pake… dan beneran bisa! Gue tanya, ‘Ini lo apain, Gung?’ sambil diam-diam masukin kameranya ke tas dan menarik kalimat ‘Buat lo aja tuh!’ sebelum ke Bandung kemarin (betul, gue memang licik).

Agung cuman bilang, ‘Enggak gue apa-apain kok. Gue malah heran apanya yang rusak.’ Dia diam sebentar dan kembali menekankan, ‘Sumpah, gak gue apa-apain! Beneran!’

Gue lalu ngangguk-ngangguk doang, masih bingung kenapa kamera sialan ini tiba-tiba sembuh. Untungnya juga, gue tidak mengikuti permainan Agung untuk membalas kalimatnya yang sangat drama itu dengan menjawab, ‘Jangan bohong! Jelas-jelas kau yang telah menanam benih di rahimku. Itu semua benar kan, Inspektur Vijay?’

Tapi sumpah demi apapun juga… ini ajaib!

Cuman didiemin doang setahun, kamera gue langsung bener seperti sedia kala.

Kalo gue ngelihat sendiri saat pertama kali kamera itu berfungsi normal kembali, mungkin gue udah jerit-jerit kesetanan, ‘HORE BISA! HOREEE!!’ terus ke warung beli minuman berenergi dan jerit di depan abangnya, ‘M-150! BISA!!’ 

Jadi tips memperbaiki kamera digital a la Kresnoadi: 1) masukkan ke dalam kantung kresek, 2) simpan dalam lemari selama satu tahun, 3) keluarkan, 4) bawa ke depan cermin, lalu lihatlah tampang Anda. Lebih tua setahun! Hebat!

Sekarang aja gue lagi ngotak-ngatik itu prosumer. Meskipun autofocusnya tidak berfungsi normal, tapi tetep aja gue girang setengah mati.

Jadi tampaknya foto-foto hinaku akan mulai menggentayangi blog ini.
Bersiaplah..
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, January 16, 2016

Thursday, January 14, 2016

Dari Cewek ke Metro Mini

Follow my blog with Bloglovin
Ada satu perbedaan mendasar tentang mengapa percintaan di dunia nyata tidak akan pernah sama dengan dunia FTV. Perbedaan tersebut adalah: di FTV, cewek cantik di mana-mana.

Betul sekali, pada sinema FTV, kita bisa menemukan cewek cantik di mal, di kantor, bahkan di METRO MINI. Semua ini hanya tergantung pada keberadaan si karakter utama pria. Gue pernah ngelihat sendiri, sewaktu tokoh cowoknya mau turun dari metro mini, dia berjalan ke pintu depan. Lalu menepuk seseorang berkaus hitam, dengan vest denim dan topi yang tidak lain tidak bukan adalah sang kenek. Pas keneknya nengok dengan slow motion, ternyata dia CEWEK CANTIK!

Kemudian muncul angin-angin seolah menambah efek cantik si kenek. Karakter utama pun terpesona.

KAMPRET! INI APA-APAAN!!

Di dunia nyata, hal ini jelas tidak mungkin terjadi. Kalo kita naik metro mini di Blok M, lalu nepuk keneknya dari belakang, kita gak bakal terpesona. Yang ada jerit ketakutan, ‘ASTAGHFIRULLAH! MAKHLUK HIDUP MACAM APA INI?!’

Kita gak bakal nemu cewek cantik. Paling banter ketemu mas-mas pake kaus metal, berkulit item dekil bawa-bawa recehan di tangan. Pokoknya serem abis.

Kondisi ini akan semakin horor, kalo kita baru pertama kali naik metro mini. Dan sendirian. Gue masih ingat betul kejadian laknat tersebut. Ketika itu pukul setengah sepuluh malam, gue pertama kali naik metro mini dari Blok M menuju Lebak Bulus. Naasnya lagi, hanya ada empat makhluk di dalam mobil waktu itu: Gue, kenek, supir, malaikat pencabut nyawa. Kalau sudah begini, semuanya jadi terasa serba salah. Kenapa? Karena gue gatahu harus bayar berapa. Kalo ngasih kebanyakan nanti dia seneng. Kalo kedikitan, entar gue dibacok.

‘Bang, ini, Bang. Serebu maratus!’

CROT! Kepala gue dipenggal, lalu dijadikan pajangan dashboard metro mini.

Gue duduk di kursi pojok kanan paling belakang. Sementara keneknya bergantungan di pintu belakang. Keheningan menyelimuti suasana mobil kala itu. Ini gue baru pertama kali naik metro mini aja udah dihadapkan sama kenyataan pahit. Disuruh one by one sama keneknya. Gue ngeliatin dia dari samping: badannya gempal, lengan kanannya penuh tato, pake anting, lehernya dirante, ada majikannya di luar (lho, ini kenek apa piaraan?).

Setelah berpikir panjang, gue menyiapkan lima ribuan. Mendekati Lebak Bulus, gue berdiri, menghampiri si Abang kenek, merogoh gocengan dari saku celana belakang, nepuk pundak Abangnya, bilang, ‘Bang, kiri, ya!’ sambil menyerahkan duit di tangan.

Dan lo tahu dia ngapain?

Dia diam.

Dia diam sambil menatap gue dalam-dalam selama beberapa detik, ngelihatin duit di tangannya, lalu kembali ngelihatin gue. Gue langsung keringet dingin. Karena takut diapa-apain, gue tambahin goceng lagi.

Dia tetep ngelihatin gue.

INI MAKSUDNYA APA YA ALLAH?!

Gue udah pengin nangis. Gue nengok ke malaikat Izrail di belakang, ‘CABUTLAH NYAWAKU SEKARANG! CABUT WAHAI MALAIKAT!!’

Gue panik setengah menniggal. Gue gatau di mana letak kesalahan gue. Gue periksa semuanya. Celana? Oh tentu pake dong. Walaupun celana dalemnya di luar.

Setelah ke pojokan, masukin celana dalem, gue balik lagi. Abangnya masih aja ngelihatin dengan tatapan membunuh, bikin gue semakin takut. Saking takutnya, gue hampir ngeluarin dompet, terus nyodorin ke dia sambil jerit, ‘AMBIL! AMBIL SELURUH HARTA YANG SAYA MILIKI!! TAPI INGATLAH! SAYA AKAN KEMBALI KE SINI! SEBAGAI KENEK JUGA!’ (lho, kok malah mau join?).

Akhirnya, setelah menggunakan berbagai bahasa tubuh, gue berhasil turun. Gue ga paham apa yang sebenarnya terjadi sama Abangnya, tapi satu hal yang pasti, hari itu gue masih selamat sampai rumah.

Sebentar, deh. Ini kenapa dari cewek malah nyasar ke metro mini ya? 
Udah ah, mau mandi dulu. Have a good day semuanya! \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Monday, January 11, 2016

MBDKK

Semalem gue abis nonton video Youtube.

Salah satu video yang menarik perhatian gue adalah video dari Erix Soekamti, vlogger sekaligus personel dari grup band Endank Soekamti. Di salah satu videonya, dia mengatakan kalau dia tidak sama dengan Youtubers lain. Dia kemudian mengambil pulpen dan kertas. Lalu dia mencorat-coret sebuah skema di sana. Dia membuat sebuah kotak dengan tulisan Youtuber, tujuan, dan Youtube. Menurutnya, Youtubers lain membuat video dengan tujuan untuk dimasukkan ke Youtube (untuk memperoleh viewers). Sementara dia, membuat skema yang berbeda. Dia membuat satu kotak bertuliskan ‘Does’ (Diary of Erix Soekamti), lalu di sebelahnya kotak bertuliskan youtube, dan di sebelahnya lagi kotak bertuliskan ‘tujuan’.

Berbeda dengan orang lain, Erix Soekamti menggunakan Youtube untuk mencapai tujuannya. Dia ingin, dari segelintir orang yang menonton videonya, tergerak untuk berbuat sesuatu. Gile, keren abis. Gue pas nonton itu cuman geleng-geleng kayak orang bego.

Gue lalu keingetan keriba-keribo tercintah ini. Gue inget-inget tentang isi di blog ini. Tentang postingan yang bikin orang terinspirasi. Sampai gue sadar… ternyata kagak ada postingan kayak gitu. Gembel bener. Kebanyakan malah bikin yang baca pengin nyolok korek kuping ke pantatnya sendiri. Horor abis.

So yeah, makasih ya mas Erix! (sok akrab abis anjrit!). Sekarang gue jadi kepikiran untuk memberikan tulisan-tulisan yang bisa bikin orang terinspirasi. Kamrpet lo, Mas! (lho, kok tiba-tiba ngatain? Hehehe. Piss, Mas). Berhubung gue gak punya kemampuan sekeren Dee Lestari, atau Raditya Dika, atau para penulis handal lain, gue mencoba untuk membuat tulisan-tulisan sederhana dari apa saja yang ada di sekitar gue. Gue akan membuat tulisan, dari apa yang ada di kepala gue. Sesederhana itu. Dengan begitu, kita merasa kalau menulis bukanlah hal yang berat. Tulisannya bisa panjang, bisa juga sangat pendek. Semuanya sesuka hati gue. Makanya, projek ini gue namakan dengan Menulis Bahagia Dari Kepala Kresnoadi.

Projek MBDKK ini akan gue taruh di tab menu di atas, sehingga terpisah dari postingan-postingan gue yang lain. Tulisannya sendiri akan gue update setiap hari. Dan tidak akan terpublish di homepage blog ini. Jadi, sering-sering aja cek tab menu MBDKK itu ya. :)

Kalau ada temen-temen yang nanti, seiring berjalannya waktu, jadi pengin ikutan bikin dan main, tinggal kontak gue aja. Bisa lewat email, atau akun sosial media yang lain. Nanti tulisan kamu akan gue masukin juga di situ. Kamu juga bisa bantu share tulisan-tulisan yang menurut kamu bagus atau suka. Tinggal mention Twitter @keribakeribo, nanti bakal langsung gue retweet. 

Semoga kita bisa bahagia dari hal-hal kecil yang ada di sekeliling ya.

Cyao. \(w)/
Suka post ini? Bagikan ke:

Saturday, January 9, 2016

Peran Teknologi dalam Gaya PDKT Remaja*

Sudah sepantasnya jomblo di luar sana berterima kasih pada perkembangan teknologi. Terlepas dari sulitnya mereka bernapas setiap malam minggu (konon alat pernapasan jomblo tidak berfungsi normal di waktu ini), dengan bantuan teknologi, para jomblo mulai merasa setara satu sama lain. Dengan bantuan teknologi, jomblo-jomblo yang (maap), mukanya kayak abis kelindes kopaja, kini bisa bersaing bebas dengan jomblo lain. Kita punya sosial media, yang memudahkan jomblo untuk menggebet pasangannya.

Zaman gue SMP, sepuluh tahun lalu, cara termudah buat deketin cewek adalah dengan minta bantuan temen. Mungkin memang ada alternatif lain, seperti misalnya, menyekap kedua orangtuanya dan ngehipnotis mereka supaya jodohin anaknya. Tapi itu terlalu ekstrem, kawan-kawan. Jadilah hal yang bisa kita lakukan adalah minta tolong temen. Berbeda dengan zaman sekarang, pada masa dulu, tampang adalah salah satu faktor penentu apakah si cewek mau menerima cowok. Berhubung tampang gue pas SMP masih setengah mateng (ini tampang apa telor?), gue gak laku-laku. Hasilnya? Gue hanya bisa memandangi dia dari kejauhan. Pura-pura ke kamar mandi cuman untuk ngeliat dia duduk sambil ketawa-ketiwi di dalam kelasnya.

Kejombloan gue pada masa itu tentu dapat ditutupi jika teknologi sudah semaju sekarang, yang mana orang lebih banyak menilai seseorang dari twit atau update-an statusnya. Zaman sekarang, tampang menjadi nomor dua. Cewek lebih tertarik kepada orang yang ngetwit dengan bijak, atau yang lucu, atau yang puisi-puisi. Sebaliknya, mau setampan apapun foto profile-nya, cewek bakalan langsung ilfeel kalau si cowok ini ngetwit, “Ga sengaja pingsan gara2 nyium kentut sendiri. :(“

Zaman dulu, mendekati cewek terasa sekali butuh usaha lebih banyak dibandingkan sekarang. Ngedeketin gebetan zaman dulu juga berarti ngedeketin seluruh temen satu gengnya. Untuk kenal sama dia, kita perlu dapet restu dari temen-temennya dulu. Korek informasi mengenai hobinya, makanan kesukaannya, lagu favoritnya. Sekarang gak perlu lagi kayak gitu. Cukup baca Timeline-nya, kita udah tahu hampir 50% tentang dia.

Kalo udah desperate banget sebagai jomblo, akan muncul satu temen bidadari yang bertindak sebagai Mak Comblang. Mak Comblang ini tugasnya mencarikan calon pacar yang kira-kira cocok sama kita. Metodenya sendiri berbeda-beda, tergantung masing-masing Mak Comblang. Entah mau nyamain berdasarkan selera musik, kelakuan, atau bisa yang lain. Yang penting jangan nyamain jenis kelamin aja (ya iyalah!). Anehnya, kebanyakan Mak Comblang ini juga jomblo seperti kita.

‘Nyalain infra red lo!’ perintah Annisa, Mak Comblang gue kala itu. Dia kemudian mendempetkan hape gue dan dia. Lalu keduanya ditutupin pake topi supaya gak ketahuan guru. ‘Nanti kalo udah masuk, lo cek fotonya. Kayaknya yang ini bakalan pas sama lo.’

Begitulah cara kami ngirim file antar hape jaman dulu. Dua hape dipentok-pentokin udah kayak bom-bom car.

Setelah guru keluar kelas, gue langsung ngangkat topi dan ngecek hape. Gue liat foto cewek pilihan Annisa. ‘Hmmm. Oke juga,’ kata gue, sok make mikir. Padahal mah kalopun yang muncul foto Omas juga gue mau-mau aja.

Tidak sampai di situ keribetan kita. Untuk memulai perkenalan, biasanya akan ada sesi ‘titip salam’. Kita harus menitipkan salam untuk si gebetan kita melalui Mak Comblang. Jika salam kita mendapat balasan alias ‘salam balik’, baru deh proses PDKT bisa dilanjut. Yang gue bingung adalah, salam ini ada berbagai jenis. Ada ‘salam biasa’ untuk yang baru kenalan, ada ‘salam kangen’ untuk yang udah mulai deket tapi jarang ketemu. Ada juga ‘salam olahraga’ kalo ternyata gebetan kita mitra olahraga.

Jika itu semua berlanjut, akan ada masanya di mana si cowok udah mulai ngebet dan pengin nelepon si gebetan. Masalahnya, zaman dulu hape adalah hal yang langka. Ini berarti kita harus berani telepon langsung ke rumahnya… dengan resiko yang ngangkat Bokapnya. Sementara kalo dia yang ngangkat teleponnya pertama kali, kita akan terkena serangan jantung ringan. Zaman dulu, untuk sekadar nelepon gebetan, semua jadi terasa serba salah.

‘Halo ini Indri. Mau cari siapa ya?’
‘Halo,’ jawab gue, tentunya dengan suara yang dimacho-machoin.
‘Iya, halo. Ini Indri. Mau bicara dengan siapa?”
Ceklek.

Telepon gue tutup. Gue ngos-ngosan, panik abis. Tangan gue keringetan. Dua detik kemudian, gue senyum lebar. Bobby, temen deket waktu itu, langsung nepuk pundak gue, bangga. Step pertama PDKT, berani denger suara dia di telepon, telah gue jalankan dengan sukses.

Karena grogian dan bukan orang yang jago ngobrol, udah pasti satu-satunya cara deketin cewek bagi orang kayak gue adalah lewat ujian. Masa-masa ulangan umum adalah masa berjaya untuk gue. Anak-anak kelas jadi mendadak inget nama panjang gue. Hal ini tentu gue manfaatkan sebaik mungkin. Giliran ada temen cowok yang nanya, gue pura-pura budeg. Tapi, sekalinya ada cewek yang butuh bantuan, langsung gue kasih. Biasanya, si cewek ini bakal ngasih kertas kecil untuk gue tuliskan jawabannya. Momen perpindahan kertas dari tangan dia ke tangan gue itulah saat-saat paling mendebarkan di dunia. Permukaan kulit tangannya yang halus bikin jantung gue pengin moncrot. Kalo kelas kosong, mungkin gue udah nangkring ke atas meja, jongkok... lalu berak di tempat saking senengya. Hal ini biasanya gue manfaatkan dengan pura-pura minjemin penghapus sekaligus ngasih kertas contekannya. Dengan begini, dia harus ngembaliin lagi penghapus tersebut. Tangan kita bersentuhan kembali. Gue pun anemia kebanyakan miimisan.

Terus terang, semua itu gagal gue lakukan. Gue gak berhasil dapetin satu pun cewek pas SMP. Begitu rumitnya prosesi PDKT, ditambah tampang gue yang asimetris begini ngebikin cewek keburu muntah duluan. Sekarang, dengan sosial media dan berbagai aplikasi chatting lainnya, jatuh cinta bisa tumbuh lebih cepat dari biasanya. Apalagi sekarang peran Mak Comblang sudah tergantikan sama aplikasi matchmaker kayak Tinder dan sebangsanya. Tinggal usap ke kiri kalo dirasa gak pas, usap ke kanan kalo kita tertarik.

Kalo udah bener-bener kebelet banget pengin punya pacar, tembak aja semua temen media sosial kita. Kalo ditolak, tinggal jawab, ‘Sori, tadi kena hack.’

Asik bener ya.. 

*) Artikel ini dibuat untuk mengikuti #BloggerDreamTeam dari blogmint.
Suka post ini? Bagikan ke:

Thursday, January 7, 2016

Belajarlah dari Acara Ini Jika Kamu Ingin Tetap Jadian..

Gue baru tahu ada reality show yang bertujuan untuk mutusin pacar. Asli, ini acara tersadis yang pernah gue tonton. Di samping tema acaranya yang sadis, pembawa acaranya juga bikin suasana jadi super dramatis. Selain cara bicaranya yang ngotot, kayaknya, di mata si pembawa acara ini, apapun yang dilakukan target selalu salah.

“Bangsat! Dia pergi dari rumah gak bilang dulu? Selingkuh pasti!” seru si pembawa acara dengan urat-urat di leher.
“Dia ke kafe! Pasti ketemuan sama selingkuhan! Putusin aja! Bangsat!”
“Bangsat! Makan gak cuci tangan dulu! Dasar cewek gak bener!”

Ngotot banget tuh orang..

Entah memang di-set supaya si pasangan selalu putus, atau emang watak si pembawa acara ini yang demen marah-marah. Jangan-jangan kalo targetnya diem doang seharian di rumah dia bakal bilang, “Bangsat! Dia gak ke mana-mana…pasti selingkuh sama tuyul!”

Satu episode yang pernah gue tonton sampai habis adalah episode yang menayangkan tentang seorang cowok yang selingkuh sama cewek yang fanatik sama korea. Setelah ngegepin cowok ini selingkuh, si MC langsung punya rencana busuk. Entah dapat informasi dari mana… pokoknya mereka tahu kalau si target dan selingkuhannya bakal ketemuan lagi di kafe itu besok sore. “Pas mereka dateng ke sini besok, lagu kafenya kita ganti! Dari yang biasanya korea… jadi india! Bangsat!”

ITU IDE APAAN ANJIS!!

Gue yang nonton aja ikut kebawa emosi. Daritadi udah ngomel, tapi sekalinya punya rencana balas dendam… MALAH MINTA GANTI LAGU. Gue padahal udah ngebayangin orang-orang kayak gini kalo dikasih kesempatan ngelawan bakal jerit, “Kita sekap bapaknya! Lalu tusuk ubun-ubunnya pake bambu! Semua ini atas nama cinta! Bangsat!”

Ehh ini udah bangsat bangsatin orang… tahunya gitu doang. Ini mungkin kalo dia tawuran bakal teriaknya, “MAJU LO SINI! BANGSAT?! BIAR TAHU RASA… GUE KALAHIN LO DI GAME PS1!!”

Anehnya, ide super absurd itu berpengaruh bagi si cewek korea. Begitu si target nge-date sama selingkuhannya di kafe itu, dan lagu kafe yang biasanya memutarkan lagu korea favorit mereka kini berganti jadi senandung india, si selingkuhan protes, “Kok, tumben sih ini lagunya begini?” Dia mendadak cemas dan bete. Untung dia bukan si MC. Kalo enggak udah pasti dia ngomong, “Lagu macam apa ini? Bangsat!”

Lalu si cewek korea ini langsung gak betah. Badannya keringetan. Dia mendadak resah kayak sungokong dibacain doa-doa sama Tom Sancong. “Kita pindah aja yuk, Sayang?” rengek dia ke si target.

Buset. Cuman gara-gara lagu sampe pindah tempat makan? Emang seberapa berpengaruhnya sih lagu terhadap cita rasa makanan? Kalo mesen mie rebus, ya rasanya tetep mie rebus. Mau lagunya pake Bahasa korea juga mie rebusnya gak bakal berubah jadi bulgogi.

Ini semua bikin gue mikir. Antara ceweknya yang aneh, atau kru tv yang gak bisa bikin karakter yang believeable. Yang akhirnya gue sadari kalau… EMANG SEMUANYA ANEH YA ALLAH! Ya masa sih gitu doang sampe males dan gak mau makan? Bukan tempatnya yang kotor. Bukan mahal. Bukan rame. TAPI LAGUNYA GANTI?! Gue aja seumur-umur gak pernah protes apapun lagu yang disetel di Alfamart. Kalo gue mau belanja mah belanja aja. Gak mungkin gue masuk, milih-milih telor, lagu Sambalado main, terus gue protes, “Ganti lagunya! Bangsat! Nanti telor gue jadi pedes!”

Di tengah-tengah pikiran yang ke mana-mana, tiba-tiba muncul tiga penari india ke meja target. Mereka joget-joget seksi, lengkap dengan kostum india. “Ini apa-apaan sih, Sayang?” tanya si selingkuhan, mulai curiga. Sementara si cowok masih menunjukkan tampang bego karena gatau apa-apa.

Salah satu dari ketiga penari kemudian maju sambil joget-joget ke si cowok. Dia lalu membuka semacam pembungkus di kepalanya… dan ternyata dia pacarnya! Kayak kesurupan, si pacar lalu jerit-jerit, nangis, mukul-mukul cowoknya dan minta putus. Di belakangnya tiba-tiba udah ada si pembawa acara tereak penuh kemenangan, “Makan tuh bangsat!”

Gue cuman berdecak di depan tv. Gak percaya prosesi putus bisa sedramatis ini.

Belajar dari episode ini, gue jadi tahu bahwa untuk memutuskan hubungan dengan pacar, kita harus belajar joget india, beli kostum penari india, dan cari tahu lagu india yang sekali denger bikin orang langsung ilfeel. Atau dengan kata lain… ribet amat deh buset.

Kalau putus harus sesusah itu, kayaknya gue lebih milih buat jadian terus aja deh.
Suka post ini? Bagikan ke: