Monday, November 7, 2016

Tempat Kabur Gue

Tempat kabur kresnoadi



Bener gak sih setiap orang harus punya tempat kaburnya sendiri-sendiri? 

Semenjak orang-orang ramai membahas politik, kayaknya Twitter jadi ‘terlalu’ seru ya? Padahal, seharusnya dunia maya merupakan tempat untuk senang-senang dan kabur dari kepenatan dunia nyata. Tapi kayaknya ini nggak berlaku untuk semua orang deh.

Semasa kecil, gue punya tempat kabur sendiri. Ada satu danau buatan di seberang kompleks yang selalu gue pakai buat tidur-tiduran (kurang pujangga apa coba gue?!). Kalau capek bersepeda, gue selalu berhenti di sana. Nyantai sore-sore, senderan di pohon, lalu bakar kemenyan. 

KAGAKLAH.

Tempat itu biasanya jadi basecamp buat ngumpul sama temen-temen kompleks. Kita biasanya suka lomba lempar batu. Permainan tidak penting ini diawali dengan kita yang masing-masing mencari batu pipih. Kemudian melemparnya ke arah danau dan melihat seberapa jauh batu itu setelah berkali-kali memantul di permukaan air, sebelum akhirnya tenggelam ke dasar. Semakin beranjak dewasa, tempat itu semakin berubah. Saat gue SMA, kawasannya menjadi tertutup. Di bagian depannya dipasangi gerbang warna hijau yang selalu dijaga satpam. Sekarang, tempat itu dijadikan daerah pemerintahan.

Ketika kita tidak punya tempat benaran untuk kabur, pilihannya ada dua: 1) pergi bersenang-senang di dunia maya, atau 2) mencoba bikin tempat pelariannya sendiri. Temen deket gue, gara-gara baca bukunya Andrea Hirata, sering berkhayal bisa nyantai di Edensor. Di bayangan dia, Edensor adalah padang rumput luas, adem karena banyak angin, dan asik buat tiduran. Riley, tokoh utama di Inside Out juga punya tempat tersendiri buat bersenang-senang. Di kepalanya terdapat pulau-pulau dengan berbagai wahana seperti layaknya di Dufan.

Enaknya orang-orang kayak gini, mereka bisa pergi dan bermain di tempat yang ia buat ketika suntuk. Setidaknya, ada tempat khayalan yang dia ciptakan sendiri untuk bermain-main. Gak enaknya, bisa dikira sableng.

Well, gara-gara nulis beginian. Kok gue pengin juga ya punya tempat-tempat kayak gitu. Daripada bikin keramaian yang aneh-aneh, mending gue coba mengkhayal tempat-yang-kayaknya-seru-buat-nongkrong-sendirian.

Oke, karena yang dibutuhkan dari tempat ini adalah imajinasi. Maka, gue pengin tempat itu di atas awan. Walaupun secara saintis awan itu isinya titik-titik air (jangan meremehkan kamu ya! Begini-begini saya juga sekolah!), tapi gue selalu penasaran gimana kalo kita bisa tiduran di sana. Pasti asik gak kehujanan.

Alasan cemen macam apa itu!

Karena gue gak mau kepanasan, jadi di atas awan-awan ini ada payung warna biru. Gue tiduran, lalu pas pesawat lewat, gue gedor pintunya dan tereak, ‘MINTA UANG BANGKE!!’ kayak anak kecil kesurupan tuyul. Di sebelah kiri ada sungai. Memanjang dan menanjak dan di ujungnya ada permen terjun (sejenis air terjun tapi yang jatuh permen). Kemudian, di depan sana, terdapat pohon lollipop.

Di halaman rumah gue, ada empat domba jinak yang suka makanin awan liar. Di sebelah kanan pintunya, ada tombol yang bisa menyetel lagu-lagu favorit.

Di depan pagar domba-domba ini, 
ada gue lagi main hape sambil buka Twitter.

Antiklimaks.

--*UPDATED*--

Pas bikin postingan ini, sebetulnya ada hal lain yang pengin gue tulis. Tapi… lupa. Hehehe. Begitu pulang kantor kemarin malem, inget lagi. Eeh, pas sampe rumah malah ketiduran dan alhasil gak jadi apdet deh. Mumpung sekarang lagi ada waktu kosong, jadi baru sempet. Hahaha. The perks of being a blogger ya. :))

So, here’s the recap updates:

Beberapa waktu lalu, entah kenapa gue pengin bikin tulisan puisi-puisian gitu (Efek sering ketabok asap knalpot RX King kayaknya). Berhubung agak lucu kalo dibikin post di sini sementara Said It Sad gue emailnya gak bisa kepake, so I’ll make another Tumblr. Here you go: Revuhre.

Pas kemaren iseng ngecek komentar, gue baca punyanya Niki ini dan inget sesuatu:



Oh well, I really hate the word “tumben”. Gatau kenapa kok gue ngerasa orang yang ngomong “tumben” itu jahat ya. Apalagi kata ini biasanya keluar pas si orangnya lagi nyoba berubah ke arah yang lebih baik. You know, kayak orang gendut, terus kepikiran diet biar sehat. Begitu udah ngumpulin niat, browsing, nyari-nyari tahu pola makan yang bener, eh sama temennya disautin, ‘Tumben lo makannya dikit. Biasanya juga dua sekop!’ (Ini makan apa?).

Yang lebih menyebalkan adalah orang yang menggunakan tumben ini dengan niat busuk. Misal: Orang yang kalo nggak kita kabarin bilang sombong, tapi sekalinya ngabarin malah bilang, ‘Ciyeee! Tumben lo chat gue!’

Kalau udah begini, yang bisa kita lakukan hanyalah bersujud seraya merongrong, ‘MAUNYA APA YA ALLAH?!!’

Terakhir. Kay, temen gue di Imaginary Talk, lagi bikin projek yang bagus banget. Namanya: Bayar Saya Dengan Kebaikan. Jadi, Kay akan menggambar siapa saja yang bersedia membayarnya dengan kebaikan-kebaikan kecil. Detailnya bisa dilihat di sini. Buat gue, di antara berbagai kekisruhan yang ada sekarang, projek ini jadi sesuatu yang segar banget. Gue sih berharap banyak yang ikutan sehingga menimbulkan salah satu di antara dua pilihan ini: 1) muncul banyak kebaikan di lingkungan sekitar, atau 2) tangannya Kay patah ngegambarin orang melulu.

I really don’t care with option number 2 so I think you all should come and join the project! \(w)/
That's it. See ya on the next post!
Share:

13 comments:

  1. Bener juga sih, setiap orang mempunyai tempat untuk kabur atau biasa aku sebut tempat untuk nenangun diri..

    Aku lebih mikih pergi ke tempat seperti pantai atau tempat kumpul sama teman (bescame)..

    Selama dkost biasanya aku pergi ke lantai 3,tempat khusus jemur pakaian, tp disitu bs tenang, duduk santai sembari menikmati pemandangan 😊

    ReplyDelete
  2. Khayalan lo luar bias. Lo agaknya harus wasap son goku deh. dia kan punya awan kinton. Kalia aja kan bisa dipinjemin ke lo. huahauah

    ReplyDelete
  3. Emang jahat orang-orang yang difollow Adi di Twitter sampe bikin Adi menghayal sedemikian.

    ReplyDelete
  4. Tumben ngkhayalnya awan engga khayal yg laen bang

    ReplyDelete
  5. Tempat buat nongkrong paling seru (menurut gue) adalah jauh-jauh dari buku pelajaran. Cuma ada laptop yang baterainya gak pernah habis dan internet yang cakep, mungkin itu cukup. Wahahaha.

    ReplyDelete
  6. Hahaha mari kita wujudkan bang.
    Tempat kabur dengan fasilitas dan harga ekonomis
    Mayankan kali aja menghasilkan :D

    ReplyDelete
  7. ini gue lagi mikir lagi, "kok kayak khayalan gue pas lagi kecil yah" ehehe.

    yg gak kepikiran lg kecil sih maen twitternya.

    kalo tempat kabur yg pengen bgt gue rasain sih, ada bangku dipinggir danau, dan dengan setumpuk buku favorit yg harus gue baca. ingin menyelesaikannya disitu. :)

    ReplyDelete
  8. Haha efek Edensor ya, aku juga jaman SMP pas baca itu langsung menasbihkan Kakaban sebagai edensornya aku :P

    Kakaban itu pulau gak berpenghuni di Kalimantan Utara. Di dalamnya ada danau prasejarah yang berisi ubur ubur gak beracun. Kalo lagi stress aku suka rehat bentar trus bayangin lagi berenang di sana :))

    ReplyDelete
  9. tempat bena kabur itu, kolam renang sama makan~

    KENAPA HARUS AWAN SIH? KENAPA NGGAK JAMBAN GITU?

    ReplyDelete
  10. kenapa malah main twitter sih??
    gubrak

    ReplyDelete
  11. Tempat kabur gue sekarang ada di tempat kkn gue hahaha

    ReplyDelete
  12. Waduh, Di, gak pernah kepikiran sampai situ. Tapi kalau untuk pelarian, kayaknya saya lebih condong ke 'aktivitas' dibanding 'tempat'. Contoh, main gitar sendirian di kamar dsb.

    ReplyDelete
  13. Dulu pas masih tinggal di aceh, aku jg ada tempat di mana aku bisa lari sebentar kalo mau nenangin diri, ato nyari tempat sepi.. sjk pindah jkarta, mana pernah nemu tempat gitu -__-.. ketemu taman yg sepi dikit aja udh banyak org pacaran lg mojok ;p..

    ujung2nya, kalo lg utuh tempat sepi, aku lgs ngerencanain traveling mas.. k tempat yg adem, yg bisa nenangin pikiran lah :D.. sekarang mah sosmed yg tadinya bisa utk happy ato terhubung lg ama temen2 lama, malah jd ajang debat ga jelas ttg politik yaa.. capek .. makanya udh ga terlalu seneng ama sosmed kalo aku

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/