Friday, October 28, 2016

Gue dan Pikiran Random di Pagi Hari

kresnoadi dan pikiran random di dalam kepalanya yang kribo


Lagi mau nulis random ah. Dari beberapa hari belakang, lagi banyak banget pikiran di kepala yang aneh-aneh. Here you go:

Satu. Gue lagi seneng banget dengerin lagunya Monita Tahalea yang di Dandelion. Kok ya bagus-bagus semua gitu. Penasaran, akhirnya buka-buka YouTube-nya dia. Terus ketemu video ini. Gatau kenapa gue paling demen deh ngelihat proses ‘di balik layar’ pembuatan sesuatu. Entah itu musik, film, atau apapun. Waktu nonton Warkop DKI gue malah ketawa paling kenceng pas behind the scene. Bagian-bagian itu terkadang bikin gue mikir kalau film, atau musik, atau tulisan yang dihasilkan tuh ternyata cuman lapisan paling luar. Dan buat gue, menyelam ke dalamnya adalah hal yang sangat menyenangkan.

Dua. Gue sempet mikir kayaknya kalo kita bisa makan musik enak kali ya? Pagi-pagi sarapan pake suaranya Raisa, terus kenyang. Gak perlu makan nasi lagi. Lagian kayaknya semua orang pasti dengerin musik deh.  Tapi ya rada aneh juga sih buat fans-nya Adelle. Nangis dan kekenyangan kayaknya bukan kombinasi yang cocok deh.

Tiga. Kalo jaman dulu ada cerita tentang orang-orang yang memasukkan kertas ke dalam botol lalu dihanyutin ke laut. Apakah di masa depan bakalan ada orang yang masukin hard disk ke botol lalu dihanyutin ke laut?

Empat. Beberapa hari yang lalu, bokapnya temen deket gue meninggal. Dan gue shock. Setahu gue, orang ini tidak pernah ada tanda-tanda punya penyakit tertentu. Gue juga belum pernah mendengar cerita tentang dia yang sering keluar masuk rumah sakit. But when it happens, ya it happens. Kita, dengan segala rutinitas yang kita lakukan, terkadang tidak pernah menyadarinya. Atau mungkin pura-pura tidak sadar. Kita terlalu sibuk sampai tidak ingat kalau di dunia ini ada sesuatu yang dinamakan Kematian. Alasannya mungkin karena kita tidak bisa merasakannya, tidak melihat tanda-tandanya. Kita hanya bisa naik tangga, masuk mobil, ketimpuk batu. Tapi kita tidak pernah mau tahu bahwa di sela-sela itu semua, ada Kematian yang bisa saja menyusup.

Lima. Abis nonton Doctor Strange, terus jadi mikir aneh soal waktu. Kalau tujuh detik masa depan adalah waktu di mana kalimat ini selesai, berarti orang yang memikirkan masa depan harus memikirkan masa lalu?

Enam. Gue kok sebel banget ya sama pengendara motor bebek yang memodifikasi knalpotnya jadi racing. Dia mikir apa sih? Apa dia merasa dengan bikin suara motornya jadi berisik bakal menimbulkan kesan macho dan didambakan cewek? Kalopun iya, bukannya itu sia-sia ya? ‘Wah motor kamu keren!’ lalu dua menit kemudian, ‘KAMU NGOMONG APA? HAHH? YANG KENCENG DOONG NGOMONGNYA?!!’

Tujuh. Selamat Hari Blogger Nasional! Kemaren ding. Semoga gue tetep rajin ngeblog dan gak menghancurkan masa depan kawula muda Indonesia.

Delapan. Gue lagi mau bikin sesuatu sama temen-temen Wahai Para Shohabat. Sampai saat ini sih belum bisa dikasih tahu lebih detail. Tapi, kalo gue kasih satu gambar, kira-kira bisa nebak nggak? 


Share:

47 comments:

  1. Kalo kita sarapannya pake musik kayaknya seru ya, apalagi kalo musik keroncong. Perpaduan antara musik keroncong dengan perut keroncongan kayaknya afdol banget.

    Baiklah, gue akan menunggu dengan sabar gebrakan apa yang akan dilakuin WahaiParaShohabat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm bener juga. Sungguh perpaduan yang syahdu.

      Delete
  2. Sarapan pakek musik? Leh uga, Di. Mayan gak boros jajan. Tahu jeletot aja dua ribu :( *curhat anak rantau*

    Yoga mau pakek jambul? Astaghfirullah. Mungkin susuknya ada pada jambulnya. Semoga dapet pacar aja deh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahu aja mahal ya. Coba kalo tahu bisa didonlot kayak lagu. :(

      Delete
  3. seandainya sarapan pake musik, gue nggak perlu lagi tuh ribet'' piket masak, tinggal main ke rumah temen yg ada akses wifi, udah kenyang. cukup lah buat sehari. lagunya, lagu'' metal gitu.
    sepertinya orang yg baik meninggal duluan. temen gue juga sama sih, baik banget dan mendadak sudah dipanggil oleh Allah. nggak nyangka juga.
    gue malah bingung doktor strange itu film apaan soalnya sampai sekarang nggak punya gambarannya sama sekali. ehe

    semoga makin giat lagi ngeblognya. gue juga sih. wlehe
    yoganya tetep jadi siluman capung lagi? atau elu gantiin ichsan jdi adi sakit?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gambarnya?
      Hmmmm. Sungguh suatu rahasia yang tidak boleh diumbar2 ke khalayak umum.

      Delete
  4. Aku juga paling sebel kalo ada motor bebek dikasih knalpot racing om, suaranya berisik gak enak didengar.

    Beda dengan musik yang suaranya enak didengar, tapi bukan untuk dimakan om.

    Om sehat??

    ReplyDelete
  5. Sehabis nonton Doctor Strange, gue malah mikir gini: apakah kita sekarang masih sama dengan kita sedetik yang lalu? Hayoloh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jelas beda dong. Karena sudah kodratnya kehidupan ini terus berubah. Tsah.

      Delete
  6. Pikirannya bener-bener random ya, tapi gua setuju lagu monita tahalea yg dialbum dandelion bagus-bagus

    Seandainya musik bisa dimakan pasti kita bakal kekenyangan deh, soalnya hampir dimana-mana orang dengerin musik. Otomatis kita dengerkan? Berarti sama aja makan dong? Mual kekenyangan yang ada.

    Hard disk dimasukin kebotol lalu diceburin ke laut pasti yang nemuin bahagia banget, mayan.

    Jika ditarik kesimpulan dari gambar itu ada capung, jambul dan orang artinya WPS pengen jadi capung yg berjambul, terima kasih. Salam.

    ReplyDelete
  7. Aku aja yang mikir, atau memang Monita itu nggak tua-tua dari zaman di Indonesian Idol sih? :(

    Aku juga kadang lebih suka lihat proses kreatif di balik suatu karya daripada hasil karyanya sendiri. Toss, Di!

    WPS mau bikin apaaaaa? WEBTOON YA?

    ReplyDelete
  8. Jaman dlu masukin kertas ke dalam botol trus dihanyutin ke laut
    Kalo masa depan masukin laut ke kertas terus di anyutin didalem botol bang

    ReplyDelete
  9. Makan musik ? Hhmm, aneh juga sih, aku sendiri makan ditemani musik, itu baru benar bang.. Selain kenyang karena makan, ditemani juga sama penyanyi tuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya ada juga manusia normal di kolom komentar ini.

      Delete
  10. Kayaknya bener sih, makan musik bisa kenyang. gue kalo lagi makan msoalnya gak suka ada musik, tiba2 jadi males makan aja, ini pasti kenyang duluan denger musik xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini kok malah sama. Kayak harus milih salah satu dulu. :))

      Delete
  11. Mungkin di masa depan bukan hardisk yg di masukan ke dalam botol di, tapi memory beneran, otak beneran. Anjir, malah jadi horor yak.

    Wahhh, bikin apa tuh, cihuy juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah nambah lagi populasi orang sinting di kolom komen.

      Delete
  12. kalo musik dijadiin makanan, berarti gue harusnya udah gendut banget. Dan raisa berarti mbak-mbak warteg. okay.

    ReplyDelete
  13. Nomor empat bikin merinding. Mau solawatan aja rasanya. Ilahi lastu lil firdausi ahla. :')

    Kalo makan musik beneran ada, paling enak makan dangdut. Kenyang joget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena makannya sambil nonton biduan dangdut?

      Delete
  14. makasih tulisannya..
    ditunggu tulisan lainnya..

    ReplyDelete
  15. Cakep bener itu gambar yang terakhir? :))

    ReplyDelete
  16. ga bisa nebak bro hehehe gambar apaan maksudnya

    ReplyDelete
  17. Bicara soal kematian cees. Kadang saya berpikir, mungkin manusia sejatinya memang suka "menyepelekan" kematian.

    Sifatnya sama seperti "Kehilangan". Yoi, hanya akan terasa saat kita mengalami/menyaksikannya, Di.

    Yeeeaaaaah!

    ReplyDelete
  18. MAKAN MUSIK HAHAHAHAHAHAAH ini imajianasi abal-abal banget yaarabb... nggak kebayang apa yang terjadi selanjutnya.

    ada apalah dengan WPS? ku jadi penasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Imajinasi abal-abal...

      Bentar, gue nangis dulu.

      Delete
  19. tips sarapan hemat lo keren juga. Wajib gue coba nih. haaha

    Gue denger lagunya sapa yahhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren enggaknya biar masyarakat yang menilai.

      Delete
  20. Aku jg suka lagunya monita yang itu, kaaak. Sama memulai kembali! Itu jg sukaaa. Dan yak, liat behind the scenes ekang menyenangkan :D

    Kematian :( beneeer. Kita suka lupa (atau pura pura lupa(?)) kalo itu bakal datang, kapanpun di manapun. Jadi suka berbuat seenaknya.

    Masukin harddisk ke botol terus dihanyutin. Hahaha. Sayang bgt daaah. Mihil. Hmmm tp mungkin makin lama bakal makin murah, sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup Monita Tahalea! Maju Adi untuk Pilkada! *lho

      Delete
  21. Aku juga dengerin album dandelion nya monita, Di. Gak nanya ya? Gakpapa kok.

    ReplyDelete
  22. Kalo makannya musik, keluarnya kira-kira apaan, ya?

    ReplyDelete
  23. Aku mau nya memasukan hati ke dalam botol trus di temukan oleh seseorang

    ReplyDelete
  24. Kalau musik bisa dimakan,pasti ada yang jualan kan tuh ya.Kayanya aneh deh kalau ada yang mesen
    "Bu,raisa percayalah 2 ya,pedes!!
    Itu yoga mau di jadikan sosok capung sepenuhnya di?

    ReplyDelete
  25. Saya pernah berpikir kyk nomor tiga. Udah gak jaman kan nulis diary di kertas, nulisnya pada digital semua. Trus suatu saat akan ada masa dimana orang-orang sengaja menghanyutkan flashdisk atau CD berisi journal diary-nya. Random random asik gitu.

    Btw, ditunggu ya project WPSnya yang baru!

    ReplyDelete
  26. terimakasih tulisannya...
    ditunggu tulisan lainnya..

    ReplyDelete
  27. Haha random banget ya.
    Aku jadi kepikiran nulis ginian juga nih kalo lagi stuck blog kosong kelamaan :P

    ReplyDelete
  28. iyaya fans adelle, jadi setiap ddenger lagu nangis, waduh

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/