Monday, October 24, 2016

5 Kejadian Sehari-hari yang Bikin Sadar Kalo Tanda Tanda Kiamat itu Nyata!

tanda tanda kiamat yang ada di sekitar kita.


Ada yang bilang cuaca gak karuan belakangan ini gara-gara dunia udah tua. Gara-gara buminya udah tua, jadi gak seimbang, dan tidak terkontrol seperti dulu lagi. Temen kantor gue bilang kalo ini adalah salah satu tanda tanda kiamat. Dia bilang begitu sambil manasin motor dengan santai. Seolah hari kiamat sama kayak hari biasa. Gue jadi curiga jangan-jangan pas kiamat beneran, temen gue ini malah pusing sendiri. ‘Ya elah, kiamat lagi. Bisa telat ngantor nih gue…’

Seburuk-buruknya keadaan sekarang, gue sendiri belom siap kalo kiamat ada dalam waktu dekat. Bayangin aja, kiamat digambarkan dengan gunung yang terbang, bumi kebelah. Orang lari pontang-panting. Suasananya pasti crowded abis. Gue ngeliat cewek lari-larian pas ngejar diskon aja udah pengin muntah. Gimana ini? Udah pasti bikin gak bisa mikir, stres, terus tahu-tahu mati ketiban genteng. Kalo gue (amit-amit cuy!) mati dalam kondisi panik kayak gitu pasti gak enak banget. Bisa-bisa gue grogi sampe ke alam kubur. Nanti ada malaikat nanya, ‘Man Robbuka?’ gue malah kaget dan refleks bilang, ‘Amin!’

Orang bilang tanda-tanda kiamat semakin lama semakin sering terkuak. Gue sendiri menyadarinya, karena gue pernah mengalami beberapa kiamat kecil. Oke, mungkin kiamat kecil yang gue maksud tidak sama kayak tenggelem di lahar panas, selamat dari bom bunuh diri, dan hal-hal ekstrem lain. Tapi, buat gue hal-hal kayak gini juga termasuk kiamat kecil. Jadi biar Senpai Kresnoadi jelaskan. Ini dia, 5 Kejadian Sehari-hari yang Bikin Sadar Kalo Tanda-Tanda Kiamat itu Nyata!

Satu. Terjebak di Kamar Mandi

Apa yang paling ditakuti anak-anak kecil? Hukuman kurungan kamar mandi! Beberapa orang tua secara sporadis melakukan ini kalo anaknya bandel. Memasukannya ke kamar mandi, dikunciin, dan ditinggal begitu saja. Jangka waktu hukumannya pun bervariasi. Orangtua yang gak tegaan, biasanya mengurung anaknya selama 10 menit. Orang tua agak sadis, berani mengurung anaknya sampai setengah jam. Orangtua berjiwa ibu tiri, mengurung anaknya di kamar mandi, lalu diam-diam menyemprotkan gas beracun dari luar.

Gue sendiri beruntung tidak pernah mendapat perilaku seperti itu. Tapi tidak dengan temen-temen gue. Semasa kecil, gue berada di lingkungan yang anak-anaknya pernah mengalami masa ini. Ada yang baru dikurung udah langsung nangis karena panik. Tapi ada juga yang berjiwa pemberontak. Dikurung malah boker, terus gak disiram.

Mendengar berbagai cerita itu kok kayaknya seru ya? Di dalam diri gue pun mulai tumbuh benih-benih kedengkian. Gatau kenapa, paling tidak gue pengin ngerasain mandi dengan pintu dikunci. Sebenernya di kamar mandi gue ada slot yang dapat mengunci dari dalam, tapi sampai SMP gue gak pernah mandi sambil dikunci. Alasannya… gak berani aja.

Bayangkan dari kecil sampe SMP gue gak pernah mandi dengan pintu dikunci! Bayangkan betapa kagetnya lagi nyanyi di kamar mandi, terus tiba-tiba... BRAK! Tri Utami ngomong di pinggir pintu ‘Pitch control kamu gak bagus! ELIMINASI!’ Bayangkan anak polos ini mengalami tekanan yang begitu besar!


Sampai akhirnya gue memberanikan diri.

Untuk pertama kalinya gue mengunci kamar mandi dari dalam. Gue memutar slotnya ke kanan, lalu bunyi ‘CKLAK!’ Gue deg-degan bahagia, menarik pintu sekali, dua kali, memastikan sudah terkunci.

GUE AKHIRNYA MANDI SAMBIL DIKUNCI MEEEN!

Mandi paling bahagia pun terjadi. Gue yang tadinya nyanyi di kamar mandi sambil waswas, sekarang langsung berniat bikin album. Puas mandi dan mencatatkan rekor sebagai mandi paling khusyuk sepanjang SMP, gue handukan, lalu memutar slotnya.

Tapi kok gak bisa?

Gue putar lebih kencang, tapi slotnya keras. Terasa kayak udah mentok. Gue pun memutar ke arah sebaliknya. Tapi selotnya tetep gak gerak. Gue berusaha mengingat arah sewaktu slot ini gue kunci. Tapi emang dasarnya bolot, gue sama sekali gak bisa bedain kanan sama kiri. ‘AAKKHH!!’ Gue jerit stres, sambil nyabunin badan. Masih gak menemukan jalan keluar, gue diem sebentar, duduk di kloset, lalu gue ********* (sengaja disensor biar pada nggak tahu).

Satu jam kemudian, bokap membobol ventilasi kamar mandi, dan masuk ke dalam.
Gue pun selamat dari kiamat kecil.

Dua. Kartu ATM Ketelen

Bagi orang yang males bawa duit cash kayak gue, kartu ATM cukup punya peranan penting. Maka hari-hari saat kartu ATM ketelen adalah hari kiamat bagi gue. Apalagi kalau ketelennya di ATM publik kayak mall atau pom bensin gitu. Udah deh, ngurusnya ribet. Duit nggak ada. Mau ngambil… lha kartu ATM-nya ada di dalem. :(

Masa di mana ATM kita ketelen adalah masa paling menyedihkan sebagai umat manusia. Maka sudah sepatutnya Pemerintah memikirkan nasib orang-orang kayak gini. Dibikinin lagu dangdut kek supaya hidupnya lebih semangat. Kalau ada lagu ‘Lebih Baik Sakit Gigi Daripada Sakit Hati’ paling tidak bikin ‘Lebih Baik Sakit Hati Daripada Kartu ATM-nya Ketelen’.

Seharusnya perjuangan orang-orang yang bertahan hidup semasa kartu ATM-nya ketelen diberikan apresiasi. Kalau para pahlawan nasional diberikan tanda berupa tiang dan bendera di makamnya. Lakukan juga hal yang sama. Paling tidak berikan tanda di samping makam orang-orang ini berupa… ATM Center.

Tiga. Belajar Nyetir Mobil Sama Orang Tua… yang Udah Tua… Refleksnya Lambat… Tapi Panikan

Sesuai judulnya, hari kiamat akan datang ketika kita baru belajar nyetir, lalu di sebelah kita ada orang tua… yang udah beneran tua… dan refleksnya lambat… dan panikan.

Selain hari terasa sangat lambat, belajar nyetir sama orang tua itu selalu salah. Baru nge-gas udah heboh, ‘GASNYA PELAN-PELAN!’ Belok dikit, jerit, ‘LIAT KANAN!’ Belajar nyetir bareng orangtua juga membuat kita dipaksa menjadi supir taksi yang bawa kendaraan harus mulus banget. Mengoper gigi dengan pas, menekan gas perlahan dan teratur. Nggak boleh tiba-tiba nyalip, tiba-tiba belok, apalagi tiba-tiba backflip.

AH POKOKNYA KIAMAT LAH!

Empat. Ngantri di Kasir

Anak-anak seumuran gue pasti pernah punya masa di mana Nyokap minta temenin belanja, nyuruh ngantri di kasir, lalu dia tba-tiba pergi. Pada mulanya, kita semua akan tenang-tenang saja. Sampai orang di depan kita mulai maju satu per satu dan Nyokap masih gak ada. Di saat itu, kita merasa hari kiamat akan tiba. Sangkakala ditiup, dan kasir berubah wujud menjadi dajjal. Kalau diurutkan, kira-kira beginilah isi hati kita saat mengantri dan ditinggal nyokap:

Sisa empat orang di depan: Duh, lama deh nih. Orang depan belanja banyak banget lagi.
Sisa tiga orang di depan: Nyokap kok belum dateng ya?
Sisa dua orang di depan: Ibu mana......
Sisa satu orang di depan: CABUT NYAWAKU YA ALLAAAAAAAHHH?!!

Lima. *********
Sengaja disensor biar nggak ada yang tahu.

--
Nah, itu lima hal yang menurut gue termasuk ke dalam kiamat kecil. Seperti yang udah gue bilang, tanda tanda kiamat itu nyata selama kita dapat merasakannya. Apa yang bagi kita kiamat, bisa jadi bagi orang lain cuma hal cemen semata. Semoga kita semua dijauhkan dari hari-hari kiamat yang menyeramkan ini. By the way, kiamat receh versi lo apa?  ^__^

--
Baca kiamat receh lainnya!

Share:

54 comments:

  1. Catet ah
    Siapa tw keluar nih pas ulangan agama
    Boleh ga bang dicatet?
    Kalo g boleh abang yg tanggungjawab kalo saya nanti itu diremed
    Diremes itu bang kiamat buat saya bang
    Udah susah2 ngerjain soal ulangan padahal belum baca materi yg ulangannya
    Sadar g sadar diremed itu bang
    Menurunkan harga diri saya dimata para cewek2 sekolah bang
    Dan kemungkinan yg paling besarnya nilai rapot saya jelek!
    .
    Kalo kartu atm ketelen ya bawa j mesin atmnya
    Toh sama j kan kita bawa kartu atm kita
    Pas sampe rumah bobol dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak perlu dicatat. Yang penting dipahami supaya menjadi peringatan dalam kehidupan sehari-hari. :)

      Delete
  2. Eh itu yang terakhir bkin gue greget sumpah. Ngapain di tulis klo di sensor, smpe kiamat juga gue ga bakalan tau! :D

    ReplyDelete
  3. NOMOR LIMA APAAN BANGSAT.

    Gue paling parno sama mesin atm tuh. Walaupun belum pernah merasakan momen kartu ketelen. Tapi pasti malu ahihihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. LAH KENAPA JADI MALU?? EMANG YANG KETELEN APAAN SAMPE JADI MALU?

      Delete
  4. Nomor lima keknya cocok sama PATAHHATI. Uwuwuwu~ Adi lemah! :p

    ReplyDelete
  5. Nomor lima misteri banget. Baru keisi sampai kiamat datang kayaknya. ^__^

    Itu, kartu ATM ketelen beneran serem, lho. Bayangin aja, ilang begitu aja. Hih, amit-amit kalo kejadian sama gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, ingatlah kalau hal-hal kecil bisa bikin serem. :) *terbang ke kayangan*

      Delete
  6. Wah parah lu ngingetin gue sama alm. kakek gue di. Beliau paling panikan banget kalau diboncengin gue. :)

    ReplyDelete
  7. anjir, lah itu nomor lima apaan, su. tai lah ^_^

    elu belom ngerasain di pondok gue sih, di. pas kelas 1 smp, tepat d belakang asrama gue ada kali kemudian disampingnya dipenuhin pohon bambu gitu. dan tiap kali elu boker, elu dihadapkan dengan pandangan seperti itu. gimana jadinya tuh, klo elu boker pas tengah malem? kayaknya lebih serem sih, ketimbang di kunciin pintu dari dalem kamar mandi.
    eh, kok kayaknya yg nmor satu itu, elu nulisnya kurang gitu ya, di? atau emang cman perasaan gue doang ya(?)

    klo kiamat receh versi gue sih ya ***********
    hayo tebak itu gue nulis apa?
    panjang kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bokernya jangan tengah malem. Kadang masalah emang bisa diselesaikan dengan cara-cara mudah. :)

      Delete
  8. ATM KETELEEEEEEN T____T SEDIH ITU MAAAAAH. MEMANG BENAR HARUS DIAPREASI TUH. ORANG-ORANG YANG BISA BERTAHAN HIDUP PAS ATMNYA KETELEEEEEEEN. T___T

    Yang ngantri di kasir itu, aku jadi mikirin kiamat versiku, Di. Yaitu pas lagi belanja bulanan sama ponakan, eh pas lagi ngantri, tau-tau dia ngilang tauk kemana. Bijingeks. Antriannya panjang, eh dia pake ngilang. Terpaksa keluar dari antrian dan nyariin dia. Taunya dia lagi masukin kepala di lemari es krim T___T

    ReplyDelete
  9. Antri di kasir gue pernah ngalamin. Tae bener, kata nyokap cuma mau ambil kecap gara2 tadi kelupaan, sampe barangnya selesai diitung dan masuk kresek, gak balik2 :((

    ReplyDelete
  10. Kzl bacanya HAHAHAHAHAHAHAHAHA!

    Kiamat kecil itu buat aku ketika banjir gede dan mobil-mobil pada tenggelam.

    (anaknya serius banget dalam menulis komen ini)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan kesel-kesel kak. Ini aku serius lho. :(

      Delete
  11. Anjirrr, itu yg belajar nyetir sama orang yg udah beneran tua bener banget. Mau nyalip orang naek sepeda motor aja, "JANGAN, GAK NYAMPEK!", terus kalau mau belok jaraknya masih sekilo udah nanya "LAMPU SEN UDAH DINYALAIN BELUM?", jalan 20 km/jam katanya "JANGAN NGEBUT2 MASIH BELAJAR". Terus lagi, salah ngoper dikit, "KAMU KALAU NYETIR KAYAK GITU PENUMPANGMU BAKALAN MABOK." -_-
    (Ya Allah, ini gue durhaka banget, udah belajar gratis malah ngata2in)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yakan sedih. Akhirnya cewek ngerasain salah juga. :')

      Delete
  12. No 5 biar gue sebagai perwakilan anak kosan yang nerusin...

    Secara kosan gue itu Room Sharing jadi Toiletnya juga SHaring...

    Dan hal yang bikin kita2 sebagai anak kosan kiamat itu adalah ketika kita mau makan gak punya sendok, air galon abis, tidur beralas tikar pas pagi2 bangun kebelet pengen ketoilet dan ada 5 orang yang sedang ngantri... sedangkan ini biji salak udah pengen keluar.... o shit...licious...

    *lu bayangin sendiri deh...

    ReplyDelete
  13. Wanjay. Kepikiran aja adegan ngantri trus ditinggal ibu. Yang lebih parah itu pas ditinggal, kita gak dikasih uang buat bayar belanjaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gue pernah soalnya. Panik abis anjir. :))

      Delete
  14. 5. kiamat beneran !!

    belajar nyetir kayak belajar melatih kesabaran aja hahahaa..

    pernah juga duit cash udah tinggal sedikit terus tuh ATM keblokir bank libur 2 hari. Ya Allaahh... sedih rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun itu pasti langsung telepon temen siap siaga kalo uang abis. :))

      Delete
  15. #KiamatBeneran

    Tembus di kursi sekolah pas lagi bulanan. Kemudian jadi bulan-bulanan teman-teman. *true story*

    ReplyDelete
  16. Yakin waktu mandi yang disabunin badan aja? "bagian yang lain" ga disabunin juga? #gagalfokus

    ReplyDelete
  17. Aku juga pernah terkunci di kamar mandi. Kamar mandi sekolahan lagi. Berdua sama temen cewe. Akhirnya tereak tereak kayak paduan suara tujuhbelasan. Akhirnya ada yg denger trus dibukain ehe ehee

    NOMOR LIMA APAAN YA BHANG?
    MENDING GOSAH DITULIS AJA DAH
    KZL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kan berdua mah masih mending, bisa rusuh sama-sama. Kalo sendiri udah tinggal nangisnya aja itu. :(

      Delete
  18. Gue sering nih ngalamin yang nomor 5. Kesel parah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnnya ada juga yang punya perasaan sama kayak gue. Terhahru. :')

      Delete
  19. anjai, yg di kasir itu kalau nyokap kelamaan perginya, terkadang diserobot sama orang yang antri di belakang..haa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya. Antara harus mempertahankan posisi sama pergi nyari nyokap, tapi ngantri ulang. :(

      Delete
  20. kalo aku bukan kekunci, tapi gagang pintunya yang copot mas mau diputer. untung pas ada temen di kosan coba kalo enggak, bisa-bisa aku ikut-ikutan bikin album juga.

    atm ketelen belom pernah, yang pernah itu, transfer gagal tapi saldo berkurang. asli itu bikin panas dingin semaleman.

    yang ke-5 ngeri banget sumpah ! hih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gagang kunci copot? Hanya satu kata yang bisa kukatan kepadamu: HAHAHAHAHHAHAHA.

      Delete
  21. ATM ketelen, sih, nggak pernah. PIN ATM keblokir pas hari Jumat malem dan bener-bener gak megang duit itu rasanya kiamat juga. Mesti nunggu Senin buat benerin PIN itu. Sedih. :(

    Nomor lima bener-bener kiamat, ya. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus nunggu dua hari ya. Kalo ketelen ngurus-ngurusnya bisa lebih dari segitu. Lebih sadis euy. :))

      Delete
  22. gue lagi merhatiin yg ngantri di kasir, pas bagian,

    "Sisa satu orang di depan: CABUT NYAWAKU YA ALLAAAAAAAHHH?!!"

    Nah, bagian itu butuh aamin gak tuh? ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba jangan diperhatiin doang, langsung ajak kenalan (lho?).

      Delete
  23. Kok bisa sama om, aku kalo mandi pintunya juga gak tak kunciin dari dalem.

    Soalnya aku takut kalo tiba-tiba dibelakang ada hantunya.

    Sampe segede ini kalo mandi masih belum tak kunci dari dalam, soalnya kadang pas mau buka berasa kayak kekunci dari dalem, susaaaah banget deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe sekarang? Anjir rusuh juga ya. Haahaha. :))

      Delete
  24. Kiamat paling mengerikan mnurut gw ada di poin nomor 1...terkunci di kamar mandi...itu untung kalo kmar mandi nya gk mati lampu...klo mati lampu...trus gas pembuangan untuk buang air besar nya bocor juga...gw udh nggk tau berapa mayat yg akan berjatuhan...

    Poin atm ketelan, awalnya gw kira atm nya ketelen beneran (dikunyah lalu ditelen) trnyata ketelan nya di atm toh...
    Yaaa. Lumayan...ngeri sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gas pemmbuangan buang air besar bocor.... ini kisah hidupnya kayak lebih ke film-fil tragedi gitu ya? :))

      Delete
  25. Hahaha itu poin Ngantri di Kasir, kirain saya doang yang dulu suka ngerasa waswas pengen nangis.

    Untung deh poin lainnya gak pernah saya alamin. Hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang wahai anak muda, kamu ada bersama masyarakt lainnya.

      Delete
  26. acik nihc projeknya. bhahahaha
    seriusan itu cerita yang di kamar mandi? nyampe dibobol gitu. huahahaha untung bisa diselamatin.
    aku belum pernah ngerasain yang ke dua sih. dan nggak mau itu terjadi. ribet ngurusinnya! ;(

    ReplyDelete
  27. Belum pernah kartu atm ketelen, tapi pernahnya saldonya ketelen alias berkurang tapi gak keluar duit. Tapi pada akhirnya gak di urus ke bank karena males :( huft.

    ReplyDelete
  28. Yaa keleus kalo atm ketelen mah biarin aja, toch atm mu ngak ada isi nya juga hua hua

    ReplyDelete
  29. Alhamdulillah gw belom pernah ngerasain satupun dari yang diatas,apalgi yang no 5,beuh!!!Jangan sampe!!!

    ReplyDelete
  30. wkwkwkwkwk, yg no terakhir kocak :D.. trs ibunya ga dtg2, trs kita tpkasa ngalah ngasih yg dibelakang duluan, trs ujung2nya ngantri dr awal lagi pas si ibu dtg ;p.. ga kebayang mas kalo antriannya pas kyk TIP TOP rawamangun kalo akhir bulan.... beuuuuh ngantri normal aja bisa 1.5 jam ;p.. hihihihi..

    anakku pernah tuh aku kurung di kamar gitu krn nakal... ga tega sbnrnya, tp aku tega2in supaya dia sadar salahnya ;p... nangis2 meraung selama di kurung... dan 15 menit stlh aku lepasin, dia kluar dgn muka senyum dan tanpa air mata samasekali -__-... bener2 deh,... sjk itu aku kapok pake hukuman kurung2 ;p

    ReplyDelete

Kalo kamu suka sama tulisannya, jangan lupa untuk bantu share dengan tekan tombol sosmed di atas yaa. \:D/

Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/