Thursday, September 8, 2016

Patah Hati Terkonyol

Hoah. It’s been a long time since last post.

Kangen banget rasanya menulis dengan asal lagi. Terus terang, ada beberapa alasan mendasar yang bikin gue belum sempet update lagi. Tapi, kayaknya itu terlalu privasi dan gue belum berani untuk menulis di sini deh. Jadi, yahhhh gitulah.

But, whatever it is, now I’m back beibeh.

Sebetulnya banyak banget yang mau gue ceritain. But, let me talk this first. Kasih sayang, cinta, atau apapun itu orang menyebutnya. Perasaan, yang, selalu paling sulit untuk dideskripsikan. Rasa gemes berlebihan terhadap seseorang sampe-sampe bikin kta geregetan sendiri. Nicholas Sparks bilang kalau cinta itu seperti angin, kita tidak dapat melihat, tapi bisa merasakannya. MGK di lirik lagunya menulis bahwa cinta adalah kupu-kupu dan sakit perut. Begitu banyak orang yang mendefinisikan cinta dan semuanya berbeda-beda. Plato bahkan mengatakan kalau cinta itu penyakit mental.

Nah, masalahnya, pada sadar nggak sih. Dengan semua keabsurdan soal cinta ini, bagaimana orang yang pertama kali merasakan jatuh cinta bilang ke temennya? Bagaimana orang ini, memberi tahu bahwa yang dia rasakan itu bernama... cinta? Bagaimana kemudian orang ini nembak dan menyatakan perasaannya. Apakah si orang itu akan bertanya-tanya, ‘Eh, waktu aku ngeliat kamu... kok aku deg-degan ya? Ini maksudnya apa sih?’

Lucu bagaimana seseorang berusaha mengungkapkan apa yang dia rasakan kepada orang lain. Gue terkadang berpikir bagaimana kata ‘cinta’ pertama kali ditemukan. Bagaimana orang-orang bahasa ini merumuskan perasaan. Berkumpul di tengah ruangan. Berdiskusi, lalu memegang dada sambil cengar-cengir, ‘Eh kalo lo ngerasa kayak gini namanya ‘cinta’ ya. Setuju?

‘Gini gimana?’
‘Deg-degan gitu.’
‘Kebanyakan ngopi?’
‘BUKAN!!!’

Lalu mereka sepakat kalau perasaan gemas berlebihan sampe bikin kita pengin gigit-gigit kuping gebetan sambil ngeremes baju sendiri itu dinamakan ‘cinta’. Lalu masalah selanjutnya datang. Jika kita punya istilah khusus untuk perasaan menyenangkan itu, kenapa kita tidak punya istilah untuk patah hati? Kenapa orang-orang ini gak mau ngasih kata baru kayak ‘Pores, Yehbah, atau Kuma’ untuk patah hati. Kenapa perasaan hancur, sakit, berantakan, hanya diberi nama sesimpel... patah hati? Padahal, hati itu organ yang lembek kayak tahu. Bukan tulang atau kayu yang bisa patah. Melihat anatomi organnya, seharusnya istilah patah hati diganti menjadi... hati mejret?

Well, lagipula kenapa sih orang-orang bahasa ini tidak membuat satu kata baru aja? Padahal, patah hati adalah hal yang penting. Perasaan yang khas dan unik. Kenapa mereka justru sibuk mikirin orang yang kepalanya terbentur tembok dan malah membuat istilah... benjol.

Karena, pada dasarnya, setiap orang pasti akan mengalami patah hati. Bahkan, semalem heboh beredar kabar soal patah hati terhebat Rachel Vennya. Tentang seseorang yang diselingkuhi pacar sehingga ia batal menikah.

Everybody can fall in love, and so break their hearts.

Dalam frekuensi paling kecil sekalipun, secara tidak sadar kita pernah mengalami patah hati terkonyol. Ikal dalam Laskar Pelangi patah hati sewaktu tidak lagi melihat ‘kuku cantik’ di toko kapur. Andy patah hati begitu sadar ia bertumbuh dan harus merelakan mainannya. Seorang anak bisa jadi akan patah hati saat mengetahui sarung guling kesayangannya dicuci diam-diam.

Dan gue, baru aja mengalami patah hati terkonyol.

Peristiwanya terjadi minggu lalu. Percaya nggak percaya, setiap orang punya caranya sendiri untuk melawan rasa pengin gantung diri gara-gara macetnya Jakarta. Cara gue, adalah melihat ini:

Ada yang tahu namanya?

Foto itu adalah billboard yang ada di jalan Slipi. Entah kenapa, tiap kali abis macet-macetan dari Pamulang ke kantor, ngeliat foto si cewek itu di billboard bikin gue cengar-cengir sendiri. Apa emang bener ya kata orang-orang kalau senyum itu menular? Lucunya, billboard itu juga ada di Pondok Indah. Jadi, sewaktu pulang dari kantor, gue tetap bisa ngelihat foto si mbak-mbak itu.

Keparatnya, minggu lalu, billboard itu secara misterius berubah.

Gue masih inget banget kejadiannya. Ketika itu malem pulang kantor. Tanah masih becek bekas selesai hujan. Dan, seperti biasanya. Perpaduan jam pulang kantor dan hujan selalu bikin Jakarta lebih macet dari biasanya. Gue udah gerah banget, di underpass PIM rasanya pengin jerit-jerit di atas motor. Setelah bersabar-sabar (dan beberapa kali meneteskan air mata), gue berhasil ngelewatin PIM. Di bagian ini jalanan selalu lebih lengang. Gue menambah kecepatan sambil menengok ke kiri. Bersiap melihat foto si mbak-mbak menenangkan jiwa.

TAPI GAK ADA.
Malah berubah jadi beginian:



DI MANA BOTAKNYA YA ALLAH.

Begitu tahu billboardnya ganti, gue langsung patah hati. Galau. Pulang masuk kamar, ngurung diri. Kemudian menangis semalaman. Terlebih pas tahu Ria Tangerang keluar dari Golden Memories.

Sampai beberapa hari kemudian, gue baru sadar. Kayaknya nggak ada gunanya deh sedihin dia (ya iyalah!). Gue pun harus cari cara lain supaya gak emosi sewaktu macet. Kalo lo pernah ngerasain patah hati terkonyol gak sih? Apa cuma gue ya? Muahahaha. 
Share:

44 comments:

  1. sabar ya Adi, cewe emang gitu! sebentar-bentar A trus jadi B lalu jadi C #malahcurhat

    ReplyDelete
  2. HATI MEJRET HAHAHAHAHA ASTAGHFIRULLAH BAHASA APAAN ITU BANG :((((
    Aku nggak nyangka baliho yang suka abang liat bikin tenang sekaligus patah hati.
    Muka ceweknya mirip Maudy Ayunda. Etapi nggak deh. Tapi cantik sih cewenya. Imut lagi, pake adegan gigit jari segala. *lah*

    ReplyDelete
  3. Anjir "Hati mejret" itu nggak banget wkwk
    Gue lupa pernah punya patah hati terkonyol apa engga wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. JANGAN MENERTAWAKAN KEMEJRETAN HATI SAYA YA!!

      Delete
  4. Patah hati paling konyol. Hmmm sek2. Oh ya, Pasti tau banget Suckseed kan ya, nah gue pernah nonton itu berkali2 karena jatuh cinta sama Natasha Nauljaam. Gue patah hati banget nggak bisa ketemu dia, karena dia jauh banget di Thailand, karena itu gue berenti deh nonton Suckseed :(

    Kalo dipikir2 gue emang gampang suka sama org, apalagi yg cantik2 di film. Tau nggak bisa ketemu sama mereka aja, gue langsung patah hati... :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun, naksir sama aktris favorit itu rasanya... :(

      Delete
  5. Kayaknya di masa depan, Adi bisa jadian sama cewek billboard itu. Kayak pas Agung Hapsah berharap kolab sama Fathia Izzati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah gue harus mengamini atau menangisi kalimat ini...

      Delete
  6. Belajar cara kenalan dulu, Di. Baru deh boleh patah hati.

    ReplyDelete
  7. Wah kasih bnget lo bang, yang sabar yah :)

    ReplyDelete
  8. Gue pernahnya pas beli es bubble gitu. Jadi, yang jaga mbak-mbaknya kayaknya seumuran dan manis. Terus hampir seminggu bisa beli 3-4 kali karena cuma pengin lihat senyumnya. Eh, suatu hari yang jaga mas-mas lusuh gitu. Gue patah hati. Pulang lagi, gak jadi beli. :(

    ReplyDelete
  9. Uninstall dulu aplikasi blued di hp lo di baru ngomong patah hati.
    Oh iya, pas petugas billboard nyabut gambar cewe itu pasti dalam hati dia bilang;
    "Gue rebut....dari lo"

    ReplyDelete
  10. haha anjir sudah berubah dia wkwk

    patah hati aja cuma nggak bisa nyata, lewat baliho juga bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. HATI MEJRET BISA TERJADI KARENA APAPUN! JANGAN MEREMEHKAN YA?!!

      Delete
  11. Hahaha sialan, patah hati cuma gara-gara billboard. Tapi lumayan nyesek sih, gimana sesuatu yang bisa bikin senyum2 eh diganti sama hal baru yang bikin pengin ngencingin.

    Eh, gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. JANGAN BERKATA HATI MEJRET ITU DENGAN 'CUMA' YA! TUNGGU AKIBATNYA WAHAI ANAK MUDA!!!

      Delete
  12. Patah hatimu sungguh sederhana sekali bung... DASAR LELAKI MENYE-MENYE!

    ReplyDelete
  13. Gue yg pertama liat disini juga udah deg-deg an. Apa ini nmanya cinta?

    Ooh Tuhan..
    Kucinta dia..
    Sayang dia..
    Rindu dia..
    ..jreng...

    ReplyDelete
  14. Patah hatimu kok geblek sih bang -_- tapi iya jugasih, jatuh banget dari yang awalnya billboard cewek cantik, eh keganti jadi cowok kampret .-. wkwkwk

    Eng,,, kalau jatuh cinta sih, aku sekarang lagi jatuh cinta sejatuh-jatuhnya sama orang dong:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih kan? Parah kan? Mejret kan hatinya? :(

      Delete
  15. HAHAHA anjir hati menjret, Rachel Venya, brand ambasador Erha berada dalam satu tulisan 'patah hati'. Dimana korelasinyaaa???

    But, btw. Ngikutin gosip Rachel Venya juga, Di?

    ReplyDelete
  16. boro boro ngerasain patah hati , pacaran aja belum pernah gue mas :D HA HA HA . Tapi , kalo suka sama temen ( cewek ) sih pernah , tapi cuma sekedar suka aja . SUKA AJA .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali coba deh ganti profile picture. SIapa tahu itu akan membantumu mendapatkan pacar.

      Delete
  17. Oh billboard ituu... Hmmm siapa ya namanya.


    Pernah kayak gini juga sih. Hahahaha. *inget-inget* *ketawa sedih*

    ReplyDelete
  18. Hati mejret pas tau dosen muda ganteng yang ngajar gue sudah beristri, huft :(

    ReplyDelete
  19. ((Hati Mejret)) hahaha jatuh cinta kepada billboard, hmmm boleh juga ini ya haha

    Di-googling aja di, cari di web nya ERHA, biasanya ada kok keterangan nama2 modelnya

    ReplyDelete
  20. Wakakakakkaaka.
    besok tak pasang billboard fotomu di kamar ku, Kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ITU KAMAR APA MH TAMRIN WOYY DIPASANG BILLBOARD SEGALA???

      Delete
  21. seingetku sih dia namanya khansa athaya, kalo gasalah sih:v

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/