Wednesday, August 17, 2016

Nah Itu yang Gue Gatau...

Lagi asik nonton upacara di tv, tiba-tiba nyokap nyamperin sambil bawa koran. ‘Kamu harus baca ini. Biar gaul.’ Pas gue liat, eh ternyata beginian:

cara mengilangkan kudet dengan membaca


Dengan baca tulisan itu, dia berharap pemahaman gue akan bahasa gaul meningkat. Walaupun pada akhirnya tetep gak gue baca dan malah gue foto terus masukin ke sini. Tapi gila. Ternyata selama ini nyokap diam-diam perhatian sama gue (Atau jangan-jangan selama ini dia nangis di kamar seraya berkata, ‘Huhuhuhu… anakku terlambat gahul..’ ).

Entahlah..

Happy birthday buat Indonesia! Pada ikut lomba apa aja hari ini? Gue sendiri nggak ikut apa-apa. Tadi pagi cuman gue habiskan dengan tidur-tiduran dan nonton In Your Eyes. Ada yang udah nonton? Seru banget sih filmnya. Tentang dua orang (cowok dan cewek) yang bisa saling telepati tanpa saling tahu gitu. Si cowok bisa ngelihat apa yang dilihat si cewek, begitu juga sebaliknya.

Ini mungkin semacam sahabat pena versi sci-fi ya? Hehehe. Kita bisa ngobrol bebas sama orang itu, tanpa perlu takut apapun. Karena… well, dia toh ada di belahan dunia bagian mana gitu kan. Gak mungkin ngaruh ke hidup kita juga. Zaman sekarang kayaknya hal macam gini udah semakin susah ya? Dulu paling serunya pas jaman Yahoo Messenger Di mana orang-orang bisa murni berinteraksi tanpa harus tahu background lawan bicaranya. Selama pembicaraannya mengasyikkan dan cocok, biasanya bakal jadi deket dengan sendirinya. Jaman sekarang kan kayaknya kita harus kepo dulu. Cari tahu siapa orang ini, siapa orang anu, sebelum akhirnya ngajak kenalan dan ngobrol. Hehehe.

Ngomongin soal merdeka, siapa sih yang nyiptain kata ‘merdeka’ itu? Maksudnya kan, saat kita dijajah Belanda dulu, kita belum paham tentang konsep kemerdekaan. Tapi kok ada kata ‘merdeka’ ya? Apakah memang ahli bahasa Indonesia ini nyiptain duluan semua bahasa apa gimana sih? Padahal kan barangnya belum ada. Kita gak tahu apa itu merdeka. Tapi udah ada bahasa merdeka. Nah loh, sampe sini gue jadi puyeng sendiri.

Kenapa juga katanya harus ‘merdeka’? Padahal, kalau kata itu diciptakan pas lagi rame-ramenya orang belanda di Indonesia, seenggaknya kata-katanya mirip-mirip bahasa belanda dong. Sementara bahasa belanda dari merdeka itu onafhankelijk. Kenapa enggak... Onafankelijek (bahasa sudah dipermudah seadanya). Nanti kan kita bisa nyanyi, 'Tujuh belas agustus tahun empat liiimaaa.. Itulah hari Onafankelijek kitaaaa...

Selesai nyanyi, lidahnya kelipet semua.

Atau jangan-jangan, sebenernya kata ‘merdeka’ itu emang baru aja dibikin. Pas pada rapat di rumah Laksamana Maeda, Soekarno bilang, ‘Oke oke… gue yang bikin deh naskah proklamasi buat ngelepasin kita dari Belanda. Tapi bentar, ngelepasin kita dari Belanda bahasa kerennya apaan ya?’

Anyway, gue baru aja tahu pentingnya membaca! Ya, silakan kalau mau anggap ini bagian dari kekudetan. Tapi serius! Membaca itu penting kawan-kawan! Gue menyadari ini pas lagi baca bukunya Jenny Lawson yang Furiously Happy. Enggak, itu bukan buku ajaran membaca yang di dalamnya tertulis: ‘IQROOO!!’ Itu cuman buku memoar dia saat menderita penyakit mental.

Jadi, udah beberapa hari ini gue mencoba baca itu ebook. Karena gue selalu berpikir kalau main hape itu enaknya tiduran, dan karena tiduran itu enaknya tidur. Alhasil, gue ketiduran dan gajadi-jadi baca tuh ebook. Hehehe.

Kayaknya gue emang belum siap deh hidup di era digital ini. Apalagi soal baca-membaca ini. Masih agak-agak kaku aja gitu kalau baca lewat hape. Bawaannya gatel pengin ngebalik halaman. Ironisnya, program digitalisasi ini kan bagus buat lingkungan ya? Jadi nggak ngabisin kertas. Sekolah SMP gue aja sekarang udah mewajibkan siswanya untuk bawa laptop sendiri-sendiri. Supaya bahan-bahannya dikasih dari situ. Tapiiii… gue tetep nggak kebayang aja gitu kalau belajar di sekolah pun udah pada pake ebook semua. Bukan masalah siswanya males baca, tapi jadi ribet aja kalo mau gambar aneh-aneh pas lagi bosen. Kasian dong anak-anak nanti gak bisa gambar burung di buku LKS temennya. Muahahaha.

Tapi, teknologi emang berpengaruh banget sih sama pendidikan ya? Anak-anak zaman sekarang keliatan banget pinternya. Dari awal nemu Agung Hapsah aja gue udah syok. Terus ada Joey Alexander. Belum lagi kemaren pada heboh soal Rich Chigga, rapper muda yang emang jago banget nge-rapnya. Katanya bahkan dia sempet bawa-bawa Donald Trump di panggung We The Fest kemarin. Gue sih yakin salah satu faktornya gara-gara teknologi, terus ngaruh ke perkembangan pendidikan yang bisa diakses lebih gampang. Seremnya, anak-anak jaman sekarang jadi berpemikiran terlalu terbuka. Sehingga kesannya ‘bandel’ karena tidak takut apa-apa. Ini jelas berkebalikan sama jaman gue kecil yang ngapa-ngapain aja takut. Gak sengaja nelen biji jeruk aja takut kalo bakalan tumbuh pohon lewat kuping. Hahaha. Those kind of plain thoughts.

Jadi, gimana caranya supaya gak bego-bego amat kayak gitu? Ya dengan baca itu tadi.

Terus gimana caranya baca kalo tiap malem selalu ketiduran?
Nah, itu yang gue gatau. Hahaha.
Share:

35 comments:

  1. Inti dari tulisan ini adalaaaah...

    Jreng... Jreng..

    Gue gak tau. Yaudah.

    ReplyDelete
  2. Yasalaam, pusing juga ya, kalo bahasa gaul disatuin dalam satu kalimat gitu. paling enggak dalam satu kalimat basa gaulnya sekata aja kali ya, biar gak puyeng.
    hhmm gue juga gak ngapa-ngapain 17 an cuma nonton upacara di istana negara via Net Tv sama bikin atribut ospek. merdeka sekali akuu..

    ReplyDelete
  3. Hahaha... mama lo kayaknya nangis darah deh liat anaknya terlambat gaul.

    Eh tapi... inti tulisan ini apa ya? Wkwkw
    Gue gak tau. Hahaha

    ReplyDelete
  4. Di, jangan-jangan loh ya. Bokap lo seneng baca-baca blog lo nih? Waow banget dah.

    Gue sendiri paling bermasalah sama hobi baca. Bukannya gimana-gimana ya. Jaman dulu kan kalo baca ya harus satu buku, per buku. Nah, setelah semuanya jadi digital (digitalisasi, bener gak sih ini sebutannya), masalah baru muncul. Gue gak fokus buat baca. Entah baca apapun itu gak fokus. Kek, tab browser yang bejibun banyaknya padahal belom di baca...sampe pdf yang gak karuan dimana entah downloadnya, padahal belum juga dibaca. Artinya banyak banget distorsi.

    Dan, baca sampe ketiduran itu enak-enak gimanaaa, gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sama banget tuh. Bawannya pengin loncat-loncat ya pas baca buku. :))
      Nggak enaknya itu, pas bangun-bangun bukunya kepelitek. Sedih. :(

      Delete
  5. Orang tua lu kayanya silent reader blog ini deh, waspadalah kau telah diamati!

    Tapi bentar gua mau nanya, inti tulisan ini apa ya? Bahasa gaul, kemerdekaan dan niat membaca. Kalau digabungin jadi membaca proklamasi menggunakan bahasa gaul? Taulah saya pusing.

    Kalau baca ebook pake hp itu godaannya banyak banget, apalagi kalau ada notif. Penasaran banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Intinya adalaaah... yak sama. Gue juga gatau.

      Delete
  6. lhamdulillah, orang tuaku belum menyuruh baca bacan bahasa gawl. Takutnya jadi anak gawl curhatnya mesti bikin video terus diupload ke youtube.

    Baca ebook enak sih, tapi kelamaan bikin pegel pas natap layarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu maksudnya Alhamdulillah, siapa yg ngehapus huruf A gw?

      Delete
    2. Hmmm pegel pas natap layar ya? Hmmmm.

      Delete
  7. Terus gimana caranya baca kalo tiap malem selalu ketiduran?

    Bacanya siang-siang

    ReplyDelete
  8. Tulisan garuda di dadakunya bikin nggak fokus :D

    Tapi semenjak dikirimin foto Raisa baca buku ke gua, gua semakin rajin baca buku. Terima Kasih Keriba-keribo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya engkau telah mengetahui faedah blog ini, wahai Peter Hasudungan.

      Delete
  9. Random thought banget haha. Era terus berganti, dan setiap era emang punya keindahan bagi pemiliknya wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya ini ngetiknya pas abis kesambet baca buku. :))

      Delete
  10. Sehubungan dengan era digital, kayaknya emang banyak berpengaruh deh ama kegiatan membaca (juga menulis). Pengaruh positif, pastinya.

    Ada keponakan yang umurnya masih 14 tahun, gilee di lemarinya ada novel macam Dilan, The Fault In Our Stars, New Moon dsb. Itu karna publikasi yang ada di dunia maya. Terus sekarang ada banyak juga Blogger yang mulai ngeblog di umur 15/SMA lah, dan kerenya, tulisan-tulisan yang mereka bikin itu bener2 rapi dan (kadang) sudah dewasa dari segi pemikiran. Udah punya 'keresahan' gitu deh.

    Agak klise sih, tapi kayaknya teknologi ini (technically) emang dapat/sudah mencerdaskan anak bangsa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah serius? Gile keren abis ya emang. ._.

      Delete
  11. Baca lewat hapr bawaannya gatel
    Itu efek dari mana y? Penyakit ap y?
    Apa ada hubungannya sama virus biang keringat?

    ReplyDelete
  12. Misi Om, numpang lewat. Lama ga ninggalin jejak di sini...

    ReplyDelete
  13. Anjir, iya nih, gue kangen zaman ngerjain tugas di LKS. Sekarang ngerasa kurang refrensi soal latihan, pas ulangan jadi gak paham.

    Kalo gue baca buku lewat hape pengennya baca chat aja. :')

    ReplyDelete
  14. Perih pasti matanya kalo bacanya via e-book. Kalo cuma sepanjang blogpost masih kuat. Kalo udah novel yang ratusan halaman pasti banyak jedanya. Gue mah tim baca novel yang kertas. Apalagi cium aroma kertasnya. Beeuhh. :D

    Hm, gue juga pas masih kecil takut banget itu kalo nelen biji buah nanti di kepala tumbuh. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, sayangnya nyari buku fisik itu jauh lebih susah dari nyari ebook ya.

      Delete
  15. gue nggak tau gimana caranya tidur sambil baca bang.
    but,sekali onafankelijek tetap onafankelijek :D *anjyit litdah uwe elipet*

    ReplyDelete
  16. Jadi pingin belajar kata lg gue di, liat kamur js. Badudu
    Hmm in your eyes ini film barat apa asia ya?

    ReplyDelete
  17. Lu baca yasin aja di. Eh btw katanya susi similikitinistrinya tulil meninggal di. Lo nggak ngelayat gitu? Kan deket

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/