Sunday, August 28, 2016

...mau mandi?

Yoooooooooooooosshhhh!!!

Akhirnya WiFi laptop gue kembali normal! Akhirnya, dengan begini aku dan kebejatanku akan kembali! (Buset, udah kayak blog apaan aja ini).

But anyway, a bunch of thanks buat Alam yang udah rela nyamperin cuman buat ngoprek-ngoprek laptop. Dan, ya, hasil kerja keras gue ngotak-ngatik selama seminggu kemarin emang gagal total. Gue udah coba dari yang paling sederhana kayak restart laptop. Sampai melakukan tindakan ekspert penuh kesotoyan: update driver.

Betul, setelah sekian lama merenung, gue mendadak kepikiran: ‘Jangan-jangan karena drivernya belum diupdate?!’

Hipotesa ini membawa kesotoyan demi kesotoyan gue yang lain. Buka-buka google tentang cara update driver, nyari-nyari informasi tentang WIFi. Dan pastinya juga menulis: ‘Apa itu driver?’

Sampai kemudian, jumat malam gue bener-bener berhasil update driver WiFinya! Yooosh!! Terkutuklah semua kekudetan yang ada di dalam diri ini! Sayangnya, kebanggaan itu tidak berlangsung lama. Begitu gue cek, WiFinya tetap aja eror, nggak bisa diaktifin. Kebanggaan di dalam diri pun seketika berubah menjadi kelaknatan.

Anehnya, kemarin siang, pas Alam datang buat meriksa laptop ini, semua berhasil dengan gampang-gampang aja. Begitu gue tanya problemnya, Alam jawab, ‘Ini drivernya, Di. Kayaknya nggak sengaja keupdate yang baru deh. Barusan gue uninstall, terus pake yang lama lagi. Ini sekarang udah bisa.’ Alam kemudian menunjukkan lambang WiFi di laptop.

Gue cuman ngangguk-ngangguk sambil ngomong ‘Oooh…’ biar dikira paham. Padahal, itu kamuflase atas ‘nggak sengaja keupdate drivernya’ yang dia katakan dengan tindakan gue pada malam sebelumnya yang sotoy install driver sendiri. Soalnya, kalo Alam tahu gue yang update, bisa-bisa temen gue berkurang satu. Muehehehe.

--
Eniweeeeei.

Gara-gara postingan Yoga yang ini,
gue jadi inget dulu pernah nganterin orang asing.

Jadi, pas kuliah dulu, rumah gue di Bogor sering dijadiin tempat ngumpul anak kelas buat belajar. Emang udah jadi kebiasaan sih kayaknya tempat gue selalu dipakai untuk nongkrong semasa ujian. Mulai dari temen-temen yang bawa buku bertumpuk-tumpuk, modal flashdisk buat minta slide mata kuliah, sampe yang numpang solat taubat.

Kehidupan kuliah itu berat, Bro.

Sampai di siang yang ceria, dua temen gue, Fay dan Nisa baru aja selesai numpang belajar.

Nah, begitu mereka mau pulang, gue keder. Dari rumah gue sampai tempat angkot agak jauh kalo jalan kaki. Sementara gue cuman ada motor. Dengan penuh rasa hina, gue pun bilang, ‘Kayaknya kita bonceng tiga deh sampe depan. Kayak cabe-cabean gitu.’

Mereka pun bersorak: ‘HOREEEEEEE!!’

Kagaklah.

Gue memutuskan untuk nganterin mereka satu per satu. Jadi, dari rumah gue sampai ke Jalan Raya tempat angkot, harus ngelewatin Jalan Sedang yang lumayan jauh. Belum lagi dari rumah gue ke Jalan Sedang itu. Kalo naik motor sih paling total sampai ke Jalan Raya cuma 10 menit, tapi kalo jalan kaki lumayan. Bisa bikin engsel dengkul naik ke pantat.

Akhirnya gue nganterin Nisa duluan. Sementara Fay gue tinggal di rumah sendirian.

Nah, sesaat setelah nganterin Nisa sampai tempat angkot, pas di perjalanan pulang ke rumah, tiba-tiba di tengah jalan ada ibu-ibu nyetopin motor gue. Dia bener-bener berdiri di tengah jalan sambil merentangkan tangan gitu lho.

Gue liat perawakannya: bajunya cokelat, rambutnya panjang dan agak kasar.

‘Tolongin ibu, Dek,’ kata orang itu.

Gue heran sendiri. Ini ada apaan coba tiba-tiba kayak gini? ‘Tolongin apa, Bu?’

‘Tolong anterin.’
‘Hah? Anterin?’
‘Iya. Anterin.’
‘Bentar, bentar, bentar.’ Gue masih gak nangkep maksud si Ibu. ‘Anterin? Anterin apaan ya?’

Si ibu mengangguk. Dia kemudian menunjuk ke tempat searah jalan menuju kompleks rumah gue. ‘Anterin ke situ. Ibu gak punya duit. Tolong.’

Sampai di sini, gue jelas makin pusing. Pertama, gue lagi buru-buru. Masih ada peer nganterin Fay ke tempat angkot. Kedua, BAYANGIN AJA LO DICEGAT EMAK-EMAK DI TENGAH JALAN TERUS MINTA DIANTERIN!! Ini jelas peristiwa yang janggal. Gue celingukan, ngelihat kondisi sekitar. Takutnya begitu gue jawab, ‘Ya udah, saya anterin.’ Tahu-tahu muncul Helmi Yahya sambil bawa-bawa koper bilang, ‘Atas kebaikan yang telah Anda lakukan… KAMU DAPET UANG KAGET!!’

Terus gue meninggal jantungan.

Berhubung gue gak liat tanda-tanda keberadaan Helmi Yahya, gue jawab, ‘Deket kan, Bu? Saya lagi buru-buru nih.’

‘Iya, deket kok.’ Si Ibu menjajwab dengan santai, lalu naik ke motor.

‘Ya-ya udah,’ jawab gue, masih ragu sebenernya. ‘Tujuh rebu ya?’ Nah, baru gue lega.

Begitu udah jalan, si ibu ngasih petunjuk dengan tangannya. ‘Masih ke sana kok. Dikit lagi.’

Kompleks rumah gue udah kelewatan. Dia masih terus aja bilang ‘Dikit lagi. Depan lagi.’ Gue udah mulai hilang kesabaran. Apalagi dia kok kesannya malah nyuruh-nyuruh gitu. Emangnya gue ojek? Curiga bentar lagi bakal ngomong, ‘Nanti saya kaih lima bintang deh.’

Gue masih lurus aja. Sampai setengah jam, gue bener-bener males sama si Ibu ini. Selain gak enak sama Fay yang nunggu di rumah. Gila aja. Masa sejauh ini… cuma tujuh ribu (lho?).

Gue melambatkan motor, berniat nurunin si ibu di sini aja. ‘Emang mau ke mana sih, Bu?’

‘Saya mau mandi.’

‘HAH?’ Gue nengok ke kaca spion. Si ibu keliatan nyengir-nyengir. ‘MAU NGAPAIN, BU?’

‘Mau mandi.’

‘Oh, mau mandi.’ Gue pura-pura menjawab dengan wajar. Padahal udah mikir, ‘COBAAN APA LAGI INI YA ALLAH?!!’ Kenapa semuanya makin mencurigakan gini? Gue merinding. Ini jangan-jangan gue dijebak. Tahu kan waktu itu tindak kejahatan mulai aneh-aneh? Bisa aja begitu gue turunin, tiba-tiba ada orang loncat keluar dari semak-semak sambil terriak: ‘SERAHKAN KEPERJAKAANMU!!’

Oke, mungkin nggak akan seekstrem itu sih.

Akhirnya, karena takut, gue jalan terus sampai menemukan tempat yang agak rame. Terus, gue turunin sambil minta maaf. Dan bener aja lho. Pas gue turunin, si ibu mendadak jadi tempramen. Dia jerit-jerit ke gue, tapi ucapannya gak jelas. Semacam orang lagi kumur-kumur sambil ngerap. Adegan ini diperparah dengan beberapa orang yang gue liat mulai nyamperin. Gue perhatiin mukanya, bukan Helmi Yahya. Dua orang ini semakin mendekat. Gue udah pengin jerit, ‘GUE MASIH MAO PERJAKA!’ tapi kalimat gue dihentikan oleh salah satu dari mereka.

Dia bilang: ‘Kamu ngapain boncengin orang gila?’

Jegeeeeeeeeer. Bumi gonjang-ganjing. Gunung meletus. Duo Serigala pantatnya meledak. ‘Gimana, Mas?’ Gue kembali memastikan.

Lalu dua mas-mas ini ngejelasin kalo si ibu adalah orang gila yang biasa mangkal di daerah sini. Gue cuman cengo denger penjelasan mereka, muter balik, terus diomelin Fay karena ngejemputnya lama banget.

Pesan moral dari kisah ini: Pepatah yang bilang orang gila mainnya sama orang gila ternyata bener juga.
Share:

26 comments:

  1. Oh pernah meninggal gara2 jantungan
    Kok sekarang idup lagi?
    Gimana caranya bisa idup lagi?
    .
    Driver itu bukannya sopir y? Kok laptop ada sopirnya?

    ReplyDelete
  2. "Saya mau mandi"
    Harusnya pas dia bilang gitu, lu noleh kebelakang terua ludahin berubi2 di...

    "Cuehh cuehhh..... Saya kalo mandi begini bu,"

    ReplyDelete
  3. ASTAGHFIRULLAH YAARABB HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA itu bisaan ngebonceng orang gila.
    Bang, trus pas Fay marahin cerita nggak abis bonceng orang gila? :(((
    AKU NGGAK NGERTI ITU PESAN MORALNYA ITU MAKSUDNYA GIMANA?!!! Aduuuhhhh udah nggak kuat ku capek :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak cerita. Takut gak dijadiin temen lagi.

      Delete
  4. Setelah baca postingan ini gue salut sama orang orang yang masih mau temenan sama lo. :')

    ReplyDelete
  5. TAE. TERNYATA. BONCENG. ORANG. GILA. *NP: You raise me up*

    Kasian lho, bang. Fay ditinggal demi... bonceng orang gila. Gila lu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. LAH YA KAN GUE GATAU GUE PUN MENYESAL, BANGKAI.

      Delete
  6. Salut atas kebaikan lo nih, bang.

    Gak nyangka elo sebaik itu. Luarr biasa!

    ReplyDelete
  7. ternyata masih ada aja orang gila yang gila, padahal di daerah gue ini, sekarang udah gak ada orang gila yang gila, kecuali yang waras.

    ReplyDelete
  8. Hampir mirip sama pengalaman bang alit susanto.. Sama2 boncengin orang gila. Haha

    ReplyDelete
  9. Bang entah ya lu itu antara baik banget atau oon banget, masa ga bisa bedain mana yg waras mana yang gila :)

    ReplyDelete
  10. wkwkwk ngeri pepatahnya "yang bilang orang gila mainnya sama orang gila"

    ReplyDelete
  11. Hahahha sama banget kayak gue,... segala masalah laptop apa apa update driver... tau nya cuma itu...akakak

    ReplyDelete
  12. Replies
    1. Enggak deh kayaknya. TAPI PENTINGNYA PERTANYAAN INI BUAT LO APA YAAA?

      Delete
  13. Tenang, Di. Gue juga pernah sotoy soal update drive yang bikin eror laptop gitu, kok. Dan alhamdulillah-nya temen gue nggak berkurang satu. Tapi lima! :(

    Taiklah orang gila dibonceng. Baik banget lu!

    ReplyDelete
  14. Tay..
    bisa-bisanya YA Allah ngeboncengin orang gilaa. :')

    ReplyDelete
  15. bruakakakakakakaaka ngegonceng orang gilaaa muahahahahahaaa :DDD #ngakak

    ReplyDelete
  16. Waksss apa hubungan nya antara ujian ama sholat taubat ??? hahahaha

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/