Wednesday, June 22, 2016

My New Blue Bird: It Gives My Trust Back*

Everybody has their own trauma.

Setiap orang memiliki traumanya sendiri-sendiri. Ketakutan-ketakuan akibat pengalaman dari masa lalu. Trauma naik sepeda motor karena di masa lalu pernah mengalami kecelakaan. Trauma gedung tinggi karena pernah terjebak dalam apartemen yang terbakar. Trauma berada di tempat gelap, karena semasa kecil pernah menjadi korban penculikan.

Orang-orang di sekitar selalu heran tentang kesukaan gue naik motor. Ke mana-mana selalu naik motor. Dari mulai ke pasar modern, sampai Bandung, sebisa mungkin gue lakukan dengan motor. Enggak, gue bukan seseorang yang anti mobil. Emang gak punya sim aja.

Gue trauma dengan kendaraan umum.

Banyak pengalaman dari temen-temen gue yang terkena tindak kriminal di angkutan umum. Mulai dari yang kecopetan, dihipnotis, sampai, salah satu temen gue pernah kena pelecehan seksual. Penumpang cowok di sebelahnya ngebuka resleting dan menunjukkannya ke dia. Serem abis kan? Apalagi gue adalah tipikal orang yang nggak gampang percaya. Naik angkot yang gara-gara jalanan macet langsung belok ke gang kecil aja gue suka panik dan pengin bikin surat wasiat. Gue ngebayangin abangnya ngebawa angkot ini ke tempat gelap, menyekap gue, kemudian ngejual ke Uganda (Oke, gue emang kalo ngayal kebangetan).

Ketidakpercayaan gue terhadap angkutan umum ini bermula sejak balita.

Kami sekeluarga sedang di dalam taksi. Gue lupa ke mana tujuan kami waktu itu, tapi sepertinya hari itu adalah pertama kali gue naik taksi. Bokap duduk di depan. Nyokap menggendong Abang gue di belakang. Sementara gue, dilakban di bagasi duduk di sebelah nyokap, menempel di pintu kiri belakang.

Seperti Himawari dalam komik Shinchan ketika melihat perhiasan, mata gue berbinar mengetahui benda yang menempel di bahu kiri gue ini. Di pikiran gue waktu itu, benda ini bisa terbuka dan tertutup. Dan itu keren luar biasa.

Gue penasaran setengah mati.

Gue tahu bahwa ada sebuah tombol rahasia untuk membuka benda tersebut. Kalau aja umur gue rada tua dikit, gue pasti akan teriak, ‘Abreee!’ Berharap pintunya kebuka kayak di film Dora. Berbekal rasa penasaran yang tinggi, gue mendorong badan gue ke kiri. Menekan pintu tersebut sekuat tenaga.

Tapi ga ngaruh.

Gue kemudian membentangkan tangan, berusaha menjangkau sebuah benda kecil yang menongol di deket jendela. Setelah beberapa menit, akhirnya tangan mini gue berhasil mencapai benda itu. Di dalam pikiran gue terdapat keyakinan bahwa tombol ini adalah jawabannya! Didorong hasrat menggebu-gebu, benda tersebut gue dorong, tekan, tarik, sampai tiba-tiba muncul bunyi ‘Ceklek’.

Gue tersenyum puas. Menyadari hal ini, nyokap langsung menarik gue dari pintu dan mendekatkannya ke dia. Nyokap waktu itu bilang, ‘Jhasn Tuu.. Katkhatt tu.. Inhuu..’ Dan karena ga ngerti apa yang dikatakan nyokap, gue cuman bisa menjerit selayaknya anak bayi pada umumnya. Soalnya ga mungkin juga gue membalas, ‘What’s up, Bro?’

Dengan teknik nyelap-nyelip-ala-balita, gue berhasil meloloskan diri dari tangan nyokap. Gue kembali menempelkan diri di pintu kiri. Meraba-raba tiap sentinya.

Sampai kemudian, tanpa disadari, gue menarik tuas untuk ngebuka pintunya.

Pintunya berhasil kebuka. 
Gue terjun keluar.

Angin di luar menerpa wajah gue. Sekelebat terlihat aspal di bawah. Pohon-pohon seolah berjalan mundur di sebelah. Kalau di film-film, saat ini adalah waktu di mana aktornya mengingat momen di masa lalu. Gue sendiri nggak inget apakah gue sempet membayangkan momen di masa lalu. Kalaupun iya, momen yang gue inget paling: ngedot di ruang tamu, ngedot lalu ileran, balapan ngedot sama balita di kompleks sebelah. Nggak keren abis.

‘KHAAKAK… MEBUUUU!!!’ Nyokap dengan cekatan menangkap tangan kanan gue, tepat sebelum gue nyusruk di aspal. Dan tidak ada reaksi yang lebih indah dibandingkan gue yang menjerit, ‘OEEEEEEEK!!’

trauma naik kendaraan umum tindak kriminal


--
Sejak saat itu, gue jadi panik kalo duduk di deket pintu. Bahkan, lebih jauh lagi, parnoan kalo naik angkutan umum sendiri. Takut aja gitu kan terjadi hal-hal yang menyeramkan. Pokoknya, selalu timbul perasaan tidak nyaman dan waswas.

Gue percaya bahwa satu-satunya hal yang dapat mengalahkan trauma adalah trust. Kepercayaan dari diri kita sendiri. Kita mungkin pernah mengalami kecelakaan motor sehingga trauma untuk naik motor lagi. Namun, ketika kita percaya bahwa belum tentu setiap naik motor, gue bakal kecelakaan kayak kemaren. Kepercayaan bahwa hal-hal yang terjadi di masa lalu, bukan berarti akan terus berulang di masa sekarang.

Semenjak bekerja, trauma gue soal kendaraan umum sempat berkurang. Hal ini Karena di kantor gue selalu menggunakan jasa Blue Bird sebagai alat bepergian.

Namun, semenjak pindah kerjaan, gue kembali menggunakan motor ke mana-mana. Gue percaya Blue Bird, semata-mata karena memang sudah jadi partner sama kantor gue yang lama. Jadi, begitu pindah kerjaan, kepercayaan gue kembali berkurang.

Gue kemudian tahu kalau Blue Bird baru saja mengupdate aplikasinya dengan fitur-fitur baru. Sebutannya, New My Blue Bird. Terus terang, pada awalnya gue masih ragu. Apakah ini akan aman? Apakah gue yang gaptek ini bisa make aplikasi macem beginian?

Semua itu terjawab hari senin kemarin.

Gue memutuskan untuk menggunakan aplikasi ini untuk pertama kali. Berhubung kondisi badan lagi ga enak, dan cuaca yang panas banget. Takutnya malah tepar di jalan kalo maksain naik motor. Sementara kalo harus ninggalin kerjaan rada nggak enak juga.

So here’s my story:

Download aplikasinya, lalu registrasi deh kayak biasa. Gampang banget ternyata. Tinggal ngisi nama, nomor hape, email untuk konfirmasi (dan e-receipt nantinya!). Ga ada pertanyaan yang aneh-aneh. Apalagi pertanyaan, ‘Kapan punya pacar?’

Setelah ngebuka aplikasinya, halaman yang muncul adalah titik koordinat kita. Kayak lagi buka peta, di mana ada kita, dan lambang burung biru milik Blue Bird, yang menunjukkan armada Blue Bird yang berada di sekitar kita. Buat gue sendiri, hal ini sangat menyamankan. Gue jadi bisa mengira-ngira berapa lama waktu yang dibutuhin buat mobil supaya sampai ke tempat kita. Kita jadi ga perlu lagi tuh berdiri di trotoar, lalu melambai-lambai sendirian. Udah gitu, gatau pula harus nunggu berapa lama. Emang enak nunggu-nunggu ga jelas gitu? Capeknya serasa digantungin gebetan.

Dengan mengetahui mobil di sekitar, ya gue tinggal ongkang-ongkang kaki di gedung. Pas mobilnya udah mau deket, baru deh tinggal cus keluar. Mantap.

download aplikasi new blue bird


Enaknya lagi, kita bisa milih apakah mau naik Blue Bird, atau Blue Bird Van, atau Silver Bird. Cuman tinggal sekali klik, mobilnya pun langsung terdeteksi di dalam peta. Ga ribet kayak alesan temen yang gamau balikin duit utang:

aplikasi blue bird aman dan gampang


Kalo udah mutusin mau naik mobil apa (saran dari gue: jangan mobil mantan), ya udah deh. Tinggal tulis alamat penjemputan alias pick up ordernya. Lalu pencet next… dan ini yang gue suka. Setelah menulis alamat tujuan, akan muncul estimated fare, atau biaya kira-kira kita sampe tujuan. Jadi ga perlu khawatir sama yang namanya nebak-nebak, ‘Hmm kalo ke sini kira-kira kena berapa ya?’ karena udah ada biaya estimasinya. Soalnya, yang namanya nebak-nebak itu ga enak. Apalagi kita udah nebak kalo dia naksir kita, eh ternyata selama ini cuma dianggep temen. Sakit.

Hal lain yang keren dari aplikasi ini adalah, adanya pick up instruction di mana kita bisa nulis-nulis keterangan tambahan. Misalnya, nomor rumah, atau keterangan lain yang bantu bapak supirnya nemuin kita. Buat gue, ini sangat berguna. Hari senin kemarin, gue nulis, ‘Saya di bawah halte busway ya, Pak. Yang pake jaket item.’ Ini bikin supirnya nggak bingung nyari kita yang mana (meskipun dia bakal tetep nelpon). Saran dari gue, jangan mengisi keterangan ini dengan keterangan yang sulit dikenali. Kayak misalnya, ‘Pak, saya yang udah jomblo 8 tahun ya pak.’ YA GIMANA BAPAKNYA MO NGENALIN KALO MALAH CURHAT GITU!!

aplikasi my blue bird estimated free

aplikasi my blue bird pick up information


Setelahnya, tinggal isi deh printilan lain kayak mau bayar make cash atau epay (tapi kayaknya baru bisa cash deh), serta waktu penjemputan. Nah, ini yang seru. Di aplikasi ini ada pilihan untuk tidak langsung menjemput saat ini. Atau istilahnya, advanced booking. Buat orang pelupa kayak gue, ini jelas membantu. Jadi, kita bisa mesen taksi buat entar sore, atau malem. Kita bisa menentukan jam penjemputannya. Bahkan, kalo kita udah tahu besok pagi mau pergi meeting, misalnya. Kita bisa booking dari sekarang. Jadi, ketika besok kita bangun, ga ada lagi grasak-grusuk ribet order taksi lagi.

pesen blue bird lebih dari satu mobil


Ketika udah yakin semua, tinggal pencet book blue bird now deh. Di sini gue rada kaget. Karena baru beberapa detik mesen, eh ada telepon masuk. Gue udah mikir, ‘SAPA NEH NELPON-NELPON KONTAKNYA GA GUE KENAL?!’ Eeh ternyata dari drivernya. Dia langsung nanya posisi gue. Gile, cepet banget responnya. Coba aja respon gebetan secepet itu, makin semangat deh gue cari nafkah. Muahahaha.

Beres telpon-telponan sama sang driver (tentunya tanpa drama ‘Bapak dong yang tutup teleponnya… Hihihi…) kita tinggal tunggu deh. Sambil nunggu, kita bisa memantau si driver. Ada biodatanya pula! Lengkap dengan foto bapaknya, nama, serta nomor Blue Bird-nya. Kalo udah berani nunjukin identitas gitu, gue sih makin yakin kalo aman. Terlebih kita bisa memantau ke mana mobil bergerak. Sampe kilometer dan waktu estimasi si mobil sampai ke kita juga ada. Yowis, tinggal lanjut ongkang-ongkang kaki sampai 1 menit si bapak nyampe, baru keluar. Hahahaha aku memang penumpang pemalas.
my blue bird aplikasi keren

Akhirnya mobil datang dan gue bahagia. Gue curhat kalo baru kali ini nyobain mesen make aplikasi. Bapaknya pun nyengir. Dan illfeel. Gue pikir semuanya udah selesai sampai di sini. Tapi ternyata, begitu sampai Roxy, hape gue kok masih ada notifikasi dari Blue Bird? Perasaan gue mesennya udahan deh. Eh ternyata itu adalah ucapan terima kasih sekaligus verifikasi harga yang kita bayarkan. Kita juga dikirimin email berupa struk elektroniknya. Ya udah deh, karena semuanya oke, langsung gue kasih rating aja si bapaknya. Asoy.

rating my blue bird aplikasi


Begitu keluar dari pintu, gue langsung inget lagi soal trauma gue jaman dulu. Sebuah pintu yang dulu bikin gue panik, sekarang baru aja gue tutup. Pintu belakang kiri yang semula membuat trauma, kini membuat gue berpikir ulang. This experience makes me think about my trauma. I am now really agree that trust can cure trauma. Keamanan dan rasa nyaman membuat kepercayaan gue timbul. I’m trust this.

And now, I’m feeling so well.

--
Tambahan beberapa fitur yang nggak sempet gue tulis:

Multiple booking: Kita bisa memesan lebih dari satu mobil.
Share my journey: Menyebarkan perjalanan kita melalui media sosial. Ini gue rasa pun soal keamanan. Kita bisa ‘meninggalkan jejak’ kalau kita sedang naik ini. Sehingga ketika ada hal buruk yang menimpa kita, temen-temen kita bakal tahu.
Call driver: Ketika menunggu, dan emang udah ngebet banget, kita bisa juga menelepon langsung si driver.
Add location: Kita bisa membuat ‘lokasi’ favorit. Ini semacam nge-bookmark tempat. Jadi, kalo suatu waktu kita pengin ke tempat itu lagi, ga perlu ribet nyari alamatnya lagi.
History: Melihat perjalanan kita. Lengkap dengan foto driver dan biaya yang dikeluarkan.

Harapan: Mudah-mudahan nanti ada program ‘Kalo kamu udah naik 10 kali, bakal dapet diskon.’ diliat dari history-nya. Muahahaha. Teteup.
Saran: Biaya estimasi semoga memperhitungkan variabel kemacetan.

Kalo mau ngecek website Blue Bird, silakan klik di sini.
Share:

46 comments:

  1. hmm. leh ugha masa kecil lo.. kejepit.

    kalo kendaraan sih udah banyak yg online yah.. apalagi yg berbasis ojek motor. tp yg ini beda bgt, taksi cooy,, cepet bgt abang2 drivernya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Leh uga gimana itu gue hampir sakrotul gitu. :/
      Hooh. Kendalanya ya cuma macetnya jakarta aja. Hahaha.

      Delete
  2. Aku juga trauma dan fobia banget sama tokek sampe sekarang aku semisal ngeliat langsung kabur atau tutup kuping karena serem aja kalau tokek udah ngeluarin suara khasnya itu. Ini komennya curhat dikit gpp ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama tokek? KENAPA SAMPE TUTUP KUPING WOY EMANG TOKEKNYA NGAPAIN ASTAGA? :o

      Delete
  3. Gue juga trauma kendaraan umum nih bang (ga ada yang nanya), apa lagi naek metromini, disamping abang"nya yang ugal"an, banyak pencopetan juga. Sekalinya naek kapok dah.

    Wah blue bird bisa online yah, ketinggalan teknologi nih, (baru tau), huehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya? Gue dulu kayak gitu banget sih. Sekarang udah ga terlalu. Muahaha. \(w)/

      Delete
  4. Kemaren aku juga naik blue bird di Semarang, dan ternyata ada fitur estimasi bayar taksinya di apps, aku jadi nggak khawatir deh :-)

    ReplyDelete
  5. Emang lo bisa inget ya waktu masa kecil. Hebat daya inget lo itu!!! Keren!!!

    Gue baru sekali naek taksi. Miris gak ya... -____-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ga troma nggak mungkin inget deh kayaknya gue...

      Delete
  6. Ah, secara gak langsung transportasi berbasis aplikasi ini mempermudah sekaligus memperkecil tingkat kekhawatiran kita sebagai calon penumpang juga sih ya. Kemajuan teknologi, saya sendiri baru tau blue bird sekarang ada aplikasinya. Informarsi baru nih. Mayan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh. Berasa punya pak supir pribadi. Muehehe. \(w)/

      Delete
  7. aiiisss anjirrr ko tegang gue bacanya, coba itu kena aspal beneran, udah jadi tato permanen mungkin dari sekarang yaahhhhh hehe

    ReplyDelete
  8. Serem juga y bang kalo tidur di kuburan rame rame
    Trus pintu taksi bakal dijadiin movie g bang?

    ReplyDelete
  9. Gilaaa, gue suka salut sama orang-orang yang punya cerita besar di masa kecilnya. Tsubasa pernah hampir kelindes mobil gara-gara nyelametin bola. Selanjutnya elu, trauma di masa kecil dengan mobil. Kelak lu jadi pemilik showroom mobil. Hehehe, maap.

    Nais, nih, blue bird. Tak ada kata lain selain itu. Dabes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerita besar gundulmu.
      Yosh! Nais memang.

      Delete
  10. Kampret, gua kira itu beneran terjun ke aspal. Udah ngakak padahal. :(

    Makin banyak aja nih transportasi yang bisa diorder online. Semoga perkembangannya damai, gak pake ribut2 kayak waktu itu. Sedih dengernya, orang sama2 nyari makan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. KENAPA KALO TERJUN MALAH JADI NGAKAK DAH BUKANNYA SEDIH!!
      Semoga makin baik yaa! \(w)/

      Delete
  11. Serem banget bang. Kalo nggak ditarik nyokap, pasti lu udah tersungkur indah penuh pesona di jalan raya.
    Lu sih waktu kecil kok gabisa diem

    Gue pernah sekali naik taksi. Dan. Gue. Muntah.
    Oke ini memalukan :(
    Intinya gue gabisa naik mobil sejenis sedan gitu. Ukuran mobilnya rendah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gue juga heran kenapa gabisa diem. ._.
      Kalo bom-bom car muntah juga nggak? Kan rendah juga tuh..

      Delete
  12. Dulu pas masih kecil. pas jamannya jendela mobil masih pake tuas puteran. Nah gue mainin tuh tuasnya naik turun-naik turun. Tau-tau ditutup sama om gue dari tempat sopir. Alhasil jari telunjuk gue kejepit. dan sejak hari itu gue gak berani deket-deket jendela. :v

    ReplyDelete
  13. Sekarang pesen taksi jadi tambah mudah ya, bisa tahu perkiraan biayanya pula ...bagus itu, jadi kitanya nda deg-degan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh. Salah satu yang bikin nggak panik itu sih. Udah tahu kisarannya. Hehehehe.

      Delete
  14. Canggih amat zaman sekarang ya... Jadi gak kepikiran..

    Sayangnya, saya masih jadi kaum analog. Belum ngerti yang beginian. Ini ngetik komentar ini aja, saya nyuruh tukang rental ketik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa makin lama makin asoy dan gancil! \(w)/

      Delete
  15. temen lu itu beneran di, lelaki yang duduk disebelahnya buka resleting ? ini baru hal paling nyeremin dalem angkotm untung bukan ke lu ngasih liatnya.
    masa kecil lu gak mau diem juga ya, padahal dalem mobil, untuk si ibu cekatan haha.
    Ya, teknologi sekarang emang memanjakan banget buat kita beraktifitas, aplikasi ini salah satunya, bikin kita gak diem pinggir jalan buat tunggu angkutan yang lewat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneran. Temen gue cewek btw. ANJIR NGAPA JADI NUNJUKINNYA KE GUE DAH! SEREM ABIS!!

      Tul, aplikasinya bikin jadi ga ribet. \(w)/

      Delete
  16. Hmm.. Setelah kemarin Blue Bird "mempermalukan" dirinya sendiri. Sekarang muncul lagi dengan cara yg lebih cerdas. Ini baru namanya persaingan.
    Btw buat lomba ya? Semoga menang cuy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh! Datang membawa pencerahan. \:D/

      Delete
  17. emang ye namanya anak, rasa curiositynya masih gede banget ampe punya pengalamn trauma gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Liat apa dikit langsung samperin. Hohoho.

      Delete
  18. Wkwkwkw aku nggak ada pengalaman naik bluebird nih ._. jadi nggak begitu ngerti. cuma bisa ngedoain aja, semoga menang yak bang :D

    ReplyDelete
  19. Daku mah kalo mau naik mobil takot mabuk aja sklo kecium bau2 yg menusuk banget di idung, wkwkwkwk
    sukses ya kak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaha bau AC gitu ya? Samaa aku juga kalo naik bus suka gitu. :))

      Delete
  20. Anjay coba lo nyungsep ke aspal bang waktu itu! hahaha *ketawa jahat*

    Btw, ini buat lomba ya? Tulisan lo keren banget bang sumvah. Semoga menang ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. KENAPA SEMUA ORANG PENGIN GUE NYUNGSEP. :(

      Delete
  21. Duh kak saya ngakak bacanya, padahal udah jam 1 malem xD
    Emang, kepercayaan itu susah bangeeet kalo udah dikecewain sekali aja #ehkokbaper
    Sukses kak!! :D

    ReplyDelete
  22. Iyap bener banget, saya juga trauma mengendarai sepeda motor sendiri karena waktu SMP pernah naik motor terus kecebur got dimana bapak-bapak lagi pada kerja bakti, sakit sih enggak terlalu tapi tengsin nya itu lho, bikin trauma gak mau lagi bawa motor sendiri >.< Kalau pintu mobil gak usah khawatir banget sih gan sekarang, soalnya bisa dikunci jadi walaupun di "ceklek" pun gak akan kebuka. Yah namanya juga trauma hikshiks memang susah ngilanginnya

    ReplyDelete
  23. Gitu doang trauma, lemah kamu anak muda! Hahaha sini Di ke Bandung lagi pake motor, tapi tolong mandi dulu...

    ReplyDelete
  24. Trauma? Kalau gua trauma mencintai dan merindukan dirinya ckck, jadi blue bird udah berinovasi nih, mantapp

    ReplyDelete
  25. Yah, jadi yang bikin penasaran itu kunci buat buka pintu taksinya ya? Apa gimana sih, aku gak pernah merhatiin pintu taksi. Enakan juga merhatiin dia. Tapi itu Alhamdulillah banget bisa selamat.

    ReplyDelete
  26. Haha, namanya bocah, pasti ada keponya dan agak2 oon dikit ya. Wkwk. Kebayang deh tuh emaknya bang adi paniknya kyak apa pas pintu taksinya kebuka :'D Iyalah, jelas, pintu kebuka pas mobil msh melaju kenceng, dan palamu yang duluan hampirr nyaris kena aspal yaaa... Gak kebayang dah ngerinya. Alhamdulillah gak kenapa2 ya bang :)

    Wuii, bluebird ada beginiannya jg skrg? *aplikasi maksutnyah*
    Keceh abis yaa. :D Nyoba ah pan kapan :)

    ReplyDelete
  27. Wuihii mantabhhh!! Bener kan ada yg mau traktir2 nih abis iniiii ... Huehehe. Selamat yak! :D

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/