Friday, June 3, 2016

Bangkit Dari Kubur...

podcast imaginary talk kresnoadi keriba-keribo dan shamposachet

Baru beberapa hari lalu ngebuka foto-foto yang ada Dodi-nya, eh semenjak dua hari belakangan muncul penampakan makhluk yang mirip:



Gue sama sekali bingung apakah ini pertanda atau emang kebetulan doang. Soalnya, begitu si makhluk ini gue tanya, dia cuman diem. Anehnya, begitu gue ngomong, ‘Ngeong…’ dia langsung menghentikan semua gerakannya. Ekornya naik sedikit, mengambil posisi mematung dan memerhatikan gue. Tapi, begitu gue deketin, dia malah menghindar. Karena nggak berani lebih deket lagi (takut dia kabur, gue kan belum sempet kenalan!) akhirnya gue foto aja si kucing item kuning ini. Eh, setelah gue perhatiiin baik-baik hasil fotonya di hape, kok kayak ada yang aneh. Gue maju satu langkah, menatap mata kucing ini baik-baik, dan akhirnya menyadari kalau pandangan aneh yang dia berikan memiliki maksud: kalo foto malem jangan pake flash kampret!

Malem ini, dia ga dateng.
Malem ini, malem jumat.

Gue masih kebayang-bayang. Apakah ini sebuah pertanda, atau kebetulan, atau itu adalah Dodi yang bangkit dari kubur?

Anyway, ngomongin bangkit dari kubur, gue jadi kepikiran sendiri. Orang selalu mengidentikkan bangkit dari kubur dengan sesuatu yang horor. Menjadi zombie dan bisa hidup kembali ke dunia. Buat gue, itu pasti awkward banget. Misalnya, kita meninggal tahun 2016, lalu dibangkitkan kembali empat tahun kemudian. Setelah empat tahun berlalu, enggak ada yang bisa menjamin kita masih mengenal tempat itu kan? Mungkin itu kali ya kenapa muka zombie digambarkan dengan polos, tanpa dosa, cengo? Tampang yang mengisyaratkan kayak anjir-ini-gue-di-mana-nih tapi takut buat nanya. Lagipula, dikubur itu pasti bosen. Tiduran, dihimpit sama tanah dari segala sisi udah jelas bikin pegel. Kalo gue bangkit dari kubur, kalimat pertama yang bakal gue ucapkan ke orang-orang paling, ‘Tolong kretekin punggung gue dong, Bro.’

Yah, mudah-mudahan aja besok malem Dodi jadi-jadian ini bisa dateng lagi ke rumah.

--
Setelah berkali-kali nyoba bikin podcast sendirian, kemaren gue memutuskan untuk bikin projekan podcast bareng @shamposachet, namanya Imaginary Talk. Plis, jangan tanya kenapa namanya itu soalnya kita hampir milih nama jadi “Mie Burung Dara Podcast” gara-gara ngobrolinnya di tukang nasi goreng.

Imaginary Talk ini bakal dipublish secara terjadwal setiap hari rabu. Kami akan ngomongin hal-hal keseharian dengan imajinasi yang ngawang-ngawang (secara episode ke-nol ini aja direkam pukul 2 pagi) dan segala sesuatu yang "mengganggu" pikiran kami. Alhasil, suara gue udah kayak orang celeng. Rada-rada nge-bass, sekaligus cempreng, sekaligus nyeret-nyeret ngantuk. Bayangin aja gimana abnormalnya tuh bunyi yang keluar dari mulut gue.

Terus terang, dibanding podcast sebelumnya, gue amat-sangat-senang sama podcast yang ini. Selain karena bikinnya berdua, which is membuat isi podcast-nya jadi jauh lebih “rame”. Tema-tema yang dibahas juga bisa lebh seru karena terdiri dari dua pendapat yang bisa saja berbeda. Gue aja begitu dikirimin hasil editannya sama Kay, ketawa-tawa sendiri dengernya. Entah karena suara gue yang makin lama makin ga jelas, entah gara-gara baru keinget sama apa yang gue omongin... BANGKE!! KENAPA GUE KEMAREN BISA NGOMONG BEGINI DEHH?! :))

But here is it. Imaginary Talk episode 0: Persiapan Puasa:



Tunggu episode pertama Rabu depan ya! \(w)/

Share:

27 comments:

  1. kok error di podcastnya ? ngk bisa diputer.

    ReplyDelete
  2. Wah, kolaborasi podcast. Keren! Pasti obrolannya ngayal-ngayal deh. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. COba didengerin makanya. Nggak ngasal. ._.

      Delete
  3. Itu Judulnya kebiasaan sebelum puasa apa persiapan sebelum puasa si anjir :(( dasar bang saipul nih yang ngedit

    ReplyDelete
  4. Suaranya antara mabok dan ngantuk tapi mulutnya masih tetep ingin ngomong :( *fasya sotoy, terserah*

    ReplyDelete
  5. Kucing yang lo foto itu gue yakin 100% betina.

    ReplyDelete
  6. Waaaaaks :D bangkek kamu Bang :D Projekanmu banyaak banget dan edan :D seruuuu dan baru :D hihihi suksees ya bang :D

    ReplyDelete
  7. Kalian bodo amat ah :') suaranya kek lelaki baru baliq, buled2 cempreng gitu :D

    ReplyDelete
  8. Kok gue merinding, ya, baca ini saat dinihari. Hahahhaha. Cupu amat gue.
    Itu gue kira bakal ceritain kumel yang bangkit dari kubur.

    Mantep lah Imaginary Talk-nya.
    Habis baca Fatihah baca Fatihah lagi, ya.
    Jadi sirup itu apa?

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. Dodi itu siapa bang. kucing lo yang udah mati, atau kucibg tetangga lo yg udah mati?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Baru aja ditulis di postingan sebelumnya. \:p/

      Delete
  11. podcastnya seru hahaha

    btw, suara lo sama bangkay susah dibedain dah :))

    ReplyDelete
  12. Lah iya baru kepikiran kenapa zombie tuh sok polos, eh ternyata itu penyebabnya haha. Saya ngebayangin kalo zombie itu beneran ada di dunia ini gimana..

    ReplyDelete
  13. Bener weh, baca judulnya aja udah berasa horor gitu, haha xD

    Aku berasa denger radio tapi lebih ngawur ini mah haha xD Ka Adi ga ngevlog aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngevlog belum kepikiran nih... Mungkin yang akan datang. Hohoho.

      Delete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/