Thursday, June 9, 2016

[17+] Imaginary Talk Chapter 0.1 - Warung Buka Warung Tutup

Imaginary talk chapter 0.1


Postingan ini hanya boleh dibaca oleh tujuh belas tahun ke atas.

Banyak sekali perdebatan yang muncul setiap bulan puasa. Mulai dari hal-hal yang membatalkan puasa. Sampai, yang paling terakhir, adalah masalah mengenai warung makan yang dibuka dan ditutup. Dalam Imaginary Talk Chapter 0.1, gue dan Kay punya perbedaan pendapat. Kami membahasnya dari sisi masing-masing. Tentang apakah menelan ludah dapat membatalkan puasa. Tentang kentut dalam air. Tentang muntah yang disengaja. Tentang masturbasi. Dengan pengetahuan agama gue yang cetek, gue berpendapat bahwa warung makan sebaiknya ditutup dengan tirai sewaktu bulan puasa.

Sementara Kay tidak.

Dalam podcast di bawah, terus terang, banyak sekali obrolan yang kami potong karena merasa belum sepenuhnya mengerti soal agama. Kay beranggapan bahwa warung harus tetap dibuka sebagai upaya toleransi. Tapi, ketika mengetik tulisan ini, gue malah merasa kalau warung ditutup tirai adalah upaya toleransi. Dengan ditutupnya warung denagn tirai, orang-orang yang tidak melaksanakan puasa dapat makan dengan nyaman.

Mereka tidak akan khawatir merasakan yang namanya ‘nggak-enak-makan-di-tengah-orang-puasa’ karena mereka makan di tempat tertutup. Mereka bisa ngobrol, bercanda, sambil makan dan minum seperti biasanya, tanpa takut ketahuan orang (Oke, ini buat yang mau batal sih. Hehehe).

Kayaknya, cuma di Imaginary Talk deh gue bisa ngomongin hal-hal berat kayak gini. Kalau di antara temen-temen ada yang punya pendapat, silakan tulis aja di kolom komentar di bawah. Apakah temen-temen termasuk tim #WarungBuka atau #WarungTutup atau #WarungDoyong.


Selamat mendengarkan! \(w)/


Share:

11 comments:

  1. Wah pas banget tadi gue dikampus sama temen-temen lagi ngomongin soal nelen ludah batal apa engga. Dan jawaban dari kebanyakan temen gue nih ternyata nelen ludah tuh sering banget temen-temen gue lakuin bahkan sampe ludahnya udah seret alias air liurnya tuh udah abis ditelen semua dan jadinya ga ada tampungan air lagi dimulut hahahaha kocak deh. Dan kayaknya gak dosa deh, tapi gak tau juga deh :D

    Kalo soal warung buka tutup, kata gue 22nya gak bener dan juga gak salah ya. Kalo mau ditutup sih gak apa untuk menghargai mereka yang puasa kan. Sedangkan kalo mau dibuka tanpa tirai itu juga gak apa toh kembali lagi ke niat yang si puasa kan. Kalo emang udah niat puasa pasti bakal tahan godaan. Namanya juga puasa kan harus tahaan godaan dong hehe

    willynana.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. wah ini nih polemik yang selalu jadi trending topik tiap tahun dinegara kita.
    aku sih mau buka mau tutup oke aja.
    aku sih ga mau mempersulit keadaan wkwk

    ReplyDelete
  3. obrolan kayak gini tiap tahun jadi bahan terus menerus yak. yah yang penting jangan saling bunuh-bunhan sih.
    masa yak sampai bunuh-bunuhan haha.

    pendapat gue sih sama kaya Mbah Sujiwo Tejo, "orang puasa kok minta dihormati."

    tapi kalau alasannya biar yang makan di warung jadi enak makan, bener juga yak.

    lah gimana sih ahaha

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Kalau aku ada perasaan semacem kurang enak sih kalau makan sambil 'diliatin'. Ya walaupun aku cewe dan kelihatan lebih 'wajar' untuk makan siang-siang di depan orang, Tapi aku lebih nyaman dan enak kalau ditutup tirai nya pas lagi makan, lebih bebas jadinya.
    Pas hari biasa pun kalau aku tau ada temenku yang lagi puasa, aku biasanya minta maaf dulu kalau mau makan/minum sesuatu atau makan/minumnya enggak di depan dia sekalian.

    Tapi aku pribadi enggak masalah mau liat orang makan yang ditutup tirai atau enggak, mau makan di depan wajah aku sambil ditiup-tiup aroma nya sekalipun haha. Insyallah tetep strong! hahaha.

    Etapi kan tingkat kekuatan 'nahan godaan' pas puasa tiap orang kan beda-beda ya. Enggak bisa digeneralisir berdasarkan kemampuan kita. Ada yan mungkin dia doyan makan jadi engak kuatan liat orang makan, ada anak remaja yang belajar puasa, ada juga yang biasanya kuat nahan laper tapi telat sahur jadi super lapar dan tergoda, ada yang mau kena badai sekali pun tetep puasa, dll..

    Jadi, gimana ya.. eumhh.. haha.. bingung.
    Menurutku ambil yang banyak bikin manfaatnya aja buat orang lain daripada madharatnya. Sebaik-baiknya manusia yang bermanfaat buat orang lain, kan?

    Bulan ramadhan kan cuma setahun sekali. Dan puasa di bulan ramadhan hukumnya wajib (Enggak boleh batal kecuali bener-bener emergency). Beda sama puasa di bulan lain yang biasanya hukumnya sunnah dan bisa batal "seenaknya". hehehe.

    Semoga temen-temen semua pada lancar puasanya ya sampai akhir, mau godaan sebanyak apapun, keep seteronggg! :)

    ReplyDelete
  6. Gini deh, menurut gue, sih. Pandangan itu emang susah untuk diterjemahkan dalam bentuk kata-kata. Kenapa? Alasannya simple sih. Karena kita gak punya satu otak yang sama.

    Makanya, buat gue pandangan dari sudut apapun itu emang perlu. Ya, terlepas dari bener atau nggak. TInggal kitanya aja yg nyikapi.

    Contohnya soal Warung yang harus dibuka atau tutup. BUat pandangan gue, baiknya ditutup. Ya, entah yang jual puasa atau nggak, penghargaan tetep harus dijunjung. Solidaritas manusia itu paling gampang dilihat. Iya, dari apa yang ia lakukan untuk orang banyak.

    Lagian, kalo udah bisa puasa, kenapa harus gak puasa? Emang seberat apa sih, puasa? Lagiankan, kata ustad Bulan Ramadan adalah waktu di mana semua amal ibadah dilipat gandakan. Jadi, ngelakuin kebaikan sampai kapapun gak akan rugi.

    Jadi, apapun pendapata orang lain. Gue hargai. Tapi, gue juga punya pendapat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo memang pengen buka, ya tirainya aja ditutup.

      Gue malah mikir untuk wanita yang masih kerja di bulan ramadan. Wanita kan gak full puasanya. Nah, kalo mereka pulang kerja lalu capek tapi gak ada makanan di rumahnya, terpaksa beli kan ya.

      Selain itu, Indonesia negara dengan agama yang beragam. Gue cuma menyarankan untuk agama lain menyadari hal ini dan menghargai orang yang berpuasa, walau terkadang yang buka warung makan itu orang islam dan yang makan juga orang islam.

      Bukan lagi bicara soal agama, tapi kemanusian yang adil dan beradab.

      Delete
  7. personally, gue gak terlalu peduli tentang tempat makan seharusnya buka atau tutup di bulan puasa. mungkin karena godaan gue pas puasa itu bukan makan atau minuman, tapi gimana gak emosian atau berantem sama orang hahaha. tapi gue seneng baca gimana "warung enaknya ditutup tirai karena diluar menghormati yang puasa, juga biar kalo makan didalemnya gak risih". tapi honestly, ada masanya gue bersyukur ada tukang makanan yang masih jualan di kala puasa. *kalimat terakhir ucapan sebagai wanita yang pernah ngerasain haid dan sakit di bulan puasa*

    ReplyDelete
  8. Haha sulit sih cees kalo ngomongin toleransi mah. Terlalu Banyak versi nya.
    By the way, jadi inget masa2 kuliah, saya juga sering nih diskusi Non-mainstream kaya gini..

    ReplyDelete
  9. Nelen ludah gak batal karena puasa gak puasa, air liur akan terus memproduksi - akan selalu ada. Jadi kalaupun ketelen sengaja apa engga, ya gapapa soalnya gak dianggap minum. Itu sih setau ku ehehehek.

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/