Tuesday, May 10, 2016

Mantan Tak Kasat Mata Part 1

cerita lain dari keluarga tak kasat mata, mantan tak kasat mata


Sebelum memulai cerita ini, gue mau ngasih tahu satu hal. Segala kisah yang gue tulis ini adalah kejadian nyata*. Ini adalah pengalaman yang gue rasakan secara langsung ketika SMA dulu. Sebenarnya, gue udah pengin banget membagikan cerita ini sejak lama, tapi gue masih terlalu takut untuk menyebarkannya.

Setelah bertahun-tahun kemudian, akhirnya gue berani juga.

Supaya tidak terjadi kesalahpahaman, semua nama tokoh dan tempat gue ganti. Takutnya ada pihak-pihak yang merasa dirugikan gara-gara tulisan ini.

Kalian boleh percaya atau tidak sama cerita ini, tapi yang jelas gue sendiri masih merinding ngebayanginnya. Supaya enak ceritanya, kenalan dulu deh. Kalian boleh panggil gue dengan Jo. Tampang gue sebenernya biasa aja, nggak ganteng-ganteng amat. Tinggi gue kurang lebih 170 cm. Dan gue bukan tipikal anak gaul yang suka nongkrong pulang sekolah gitu. Makanya gue bingung kenapa gue dan Tante Lin bisa melakukan hal itu. :(

Pas SMA dulu, duit jajan gue sehari lima ratus ribu. Itu juga paling buat beli cemilan doang. Kayak jajan cilok atau lidi-lidian gitu. Gue suka males sih nunggu kembalian, jadi ya mending gue tinggal. Kalo buat jalan atau main sama temen-temen, itu beda lagi. Biasanya gue langsung calling nyokap buat minta transferan tambahan. Nyokap sih oke-oke aja, kalo bokap ga bisa gitu. Biasanya gue disuruh balik ke rumah. Soalnya yang bokap transfer ilmu tenaga dalem. :(

Entahlah buat apa. Katanya sih buat ‘jaga-jaga’ aja.
Belakangan gue sadar kalo ilmu dari bokap ternyata berguna.

Oya, kata temen-temen sekelas, gue termasuk anak yang sombong. Padahal gue ngerasa biasa aja. Walaupun, yah, kalo berangkat sekolah sih gue rada gak enak kalo naik angkot. Suka nggak tahan dan pengin muntah. Bukannya gimana ya, tapi gue kalo ke sekolah jalan kaki.

Rumah gue cuman di seberang sekolah. :(

Udah deh cukup perkenalan dirinya. Sekarang langsung aja gue ceritain beberapa kisah horor yang gue alami. Kejadian pertama, gue masih inget banget, terjadi seminggu setelah gue naik kelas XI IPA. Kelas gue itu sebelahan sama kamar mandi cowok yang udah gak kepake. Katanya sih mau direnovasi, tapi sampe gue lulus masih dibiarin terlantar gitu aja. Dari gue pertama masuk sekolah, kamar mandi itu udah ‘berantakan’ gitu. Kalo yang baca ini ada yang satu sekolah sama gue, pasti tahu deh. Kamar mandinya itu yang di pojok, deket tangga. Di deket pintu masuk ada gantungan gambar toilet cowok yang udah ditutupin pake pilox.

Gak berapa lama masuk sekolah itu, mulai ada desas-desus yang bilang kamar mandi itu angker. Ada yang bilang kalo di sana ada keluarga yang tak kasat mata lah. Gue jelas gak percaya.

Sampai gue merasakannya sendiri.

Waktu itu kebetulan guru fisika lagi nggak masuk, dan itu mata pelajaran sebelum istirahat kedua (sebelum jam 12 siang). Alhasil, semua anak langsung sibuk sama kegiatannya masing-masing. Ada yang kabur ke kantin, ada yang main catur, ada yang ngambil bola dan main futsal di lapangan.

Berhubung gue bukan anak olahraga (pas pelajaran olahraga aja, waktu tes berenang, gue cuman bayar uang masuk udah dapet 8. Hihihihi.), akhirnya gue cuman diem di kelas. Bosen banget sih sebenernya, tapi mau gimana lagi. Si pacar gak satu kelas, lagi ada pelajaran. Mau solat zuhur juga belum waktunya. Kan gak mungkin gue solat duluan. Kalo nanti ada yang ngeliat gimana? Masa gue jawab, ‘Enggak. Ini bukan solat zuhur kok. Ini masih try out. Ehehehe.’

‘Jo, ikut gue yuk!’ Kepala Agan nongol di pintu kelas. Tangannya melambai memanggil gue.

‘Hah? Ke mana?’
‘Udah ikut aja!’ paksa Agan.

‘Cendol dulu, Gan!’ goda gue ke Agan. Waktu itu Kaskus emang lagi terkenal banget. Makanya si Agan ini sering diledekin segala hal yang berbau Kaskus kayak, ‘Cendol, Gan!’ atau ‘Gue bata nih, Gan!’ atau ‘PENIPU BERENGSEK!! BALIKIN DUIT GUE!!’.

Gue melangkah keluar. ‘Mau ke mana sih?’ Gue yang awalnya penasaran, kini ngerasa was-was gara-gara Agan masuk ke kamar mandi yang udah gak pernah dipake itu.

‘Udah, santai aja.’ Agan celingak-celinguk sebentar ke dalam kamar mandi, Tidak berapa lama, dia keluar lagi. ‘Yuk.’

‘HEH! MO NGAPAIN SIH! JAWAB GAK LO GAN?!’ Gue refleks mengencangkan ikat pinggang, takut terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Gue berdiri di depan pintu kamar mandi. Ngebuka dikit, lalu terkuaklah misteri selama ini. Kamar mandi ini cukup besar. Di dalamnya terdapat empat pintu WC. Temboknya penuh coretan serem kayak “YOU’RE DEAD?!” dan “GO TO HELL” dan “YA ALLAH REMEDIAL LAGI :(“.

Bau kamar mandinya kayak kayu lapuk. Lubang tempat lampu kamar mandinya ada dua, tetapi yang ada lampunya cuman satu. Warnanya kuning dan tidak terlalu terang, ngebuat aura kamar mandi jadi makin gak enak.

Gue ngeliat ke depan, lalu panik gara-gara Agan nggak ada.

‘ANJIR! AGAN MANA?!’ Gue jerit dalam hati.

Gara-gara sibuk merhatiin langit-langit kamar mandi, gue gak nyadar kalo Agan ngilang. Leher gue mendadak dingin. Bulu kuduk gue merinding. Gue nengok ke belakang, ‘BANGSAT! NGAPAIN LO NIUP-NIUP LEHER GUE?!!’

‘Ehehehehehe..’ Agan cuman nyengir.

Agan mengetuk-ngetuk pintu kedua dari kiri, lalu berbalik badan. ‘Gue mau ngerokok dulu. Lo jagain di situ ya. Kalo ada yang masuk lo kasih kode aja...’

‘Ih emang gue cewek? Make kode-kode segala!’ Gue protes keras.
‘Terus apa?’
‘Sandi,’ jawab gue, cool sekali.
‘Iye dah. Sandinya gimana? Mulut gue udah asem nih.’ Agan mengeluarkan sebungkus rokok dari kantong bajunya.
‘Hmmmm terserah deh.’
‘Ya udah, siul aja ya?’
‘Siul? Gamau!’ Gue protes keras.
‘Terus apa?’
‘Terserah!!’

Agan nyopot sepatu, gue kabur keluar.

‘BRUK!’ suara sepatu Agan ngegaplok pintu kamar mandi. Mirip kayak suara hati gue pas ngeliat dia jalan sama orang lain…

CERITA TERBARU KELUARGA TAK KASAT MATA MANTAN TAK KASAT MATA
sumber

--
Setelah debat yang cukup panjang, akhirnya gue sama Agan sepakat tetap menjalankan misi penting ini. Agan udah masuk di pintu kedua dari kiri. Engsel pintunya udah mau copot, jadi gak ketutup rapat. Gue bisa sedikit ngelihat sepatu converse Agan dari sela-sela pintunya. Posisi Agan jongkok. Gue sendiri di ruangan yang ada urinoirnya. Kita sepakat, kalo tiba-tiba ada suara langkah kaki di depan, gue bakal teriak, ‘BELI?!’ supaya Agan bisa langsung ngebuang rokoknya.

Gue yakin ini adalah sandi yang paling aman di dunia. Dan seharusnya, semua agen mafia menggunakan sandi ini ketika beraksi. Gue ngebayangin pas James Bond lagi beraksi menguntit penjahat. Sewaktu dia pengin masuk ke markas penjahat dan membobol pintu, begitu ada penjahat yang curiga, James Bond teriak, ‘BELI?!’ pasti penjahatnya gajadi masuk. Kehalang sama tukang batagor.

Sepuluh menit berlalu. Asap masih terus mengepul dari bilik kamar mandi. Situasi masih aman-aman aja. Mungkin emang karena udah ga kepake, jadi ga ada orang yang mau ke kamar mandi ini. Sialnya, tiba-tiba lampu kamar mandi meredup, lalu mati sesaat. Di dalam kegelapan, gue baru nyadar kalo daritadi suasanya hening banget. Ga ada suara sama sekali. Gue ngeliat ke arah kamar mandi, asap rokok masih keluar dari atas pintu.

Mulai parno, gue akhirnya bernyanyi-nyanyi kecil, berusaha menghibur diri. Karena gue Sahabat Peterpan (waktu itu namanya belum berubah jadi Noah), jadi gue menggumamkan lagu favorit sambil bayangin Ariel. 

‘Kutanya malaamm…’
‘Kutanya malam~’

‘Gan?’ gue memanggil Agan. ‘Lo bukannya gak suka Peterpan?’

Hening.

Gue mulai takut. Terus terang, waktu itu udah pengin ngebuka pintu kamar mandi Agan, tapi gue orangnya gabisa kena asep. Pernah waktu itu gue ulangan Matematika dapet nilai 9. Karena udah janji sama pacar bakal traktir kalo dapet nilai bagus, akhirnya gue bawa pacar ke restoran steak. Jujur aja, waktu itu gue gaya-gayaan, belum pernah makan steak sebelumnya. Jadi gatau kalo steak itu disajiin pake hot plate. Pas steaknya dihidangin panas-panas gitu, asepnya gak sengaja ketelen. Gue langsung batuk-batuk dan rasanya tenggorokan gue panas. Mungkin emang kedengerannya lebay, tapi semenjak itu gue trauma! Kaget gue harganya mahal bangsat!

Oke, lanjut ceritanya.

Agan tetep diem aja dan gue masih ga berani ngebuka pintu. Mau kabur sendiri, tapi gue anaknya setia kawan! Cih! Ga mungkinlah gue ninggalin temen gue gitu aja.

Akhirnya, gue lanjutin nyanyi-nyanyi kecil. ‘Dapatkah kau lihatnya perbedaaaaann…’
‘Dapatkah kau lihatnya perbedaan~’

DEGH!

Kali ini gue baru nyadar, itu emang bukan suara Agan. Suaranya agak serak dan berat. Mirip-mirip Cakra Khan pas lagi kena flu. Gue mulai merinding, tapi penasaran. Mana lampunya masih mati lagi. Aneh banget kamar mandi ini. Padahal waktu itu sekitar jam 12 siang, tapi kalo pintunya ditutup, ga ada pencahayaan sama sekali.

‘Kutanya malam..’ Gue menggumam sekali lagi.
‘Kutanya malam~’ Suara berat itu kembali mengikuti. Setelah gue dengerin dengan seksama, suara itu kayak datang dari salah satu biilik, tapi gue gatau yang mana.

Gue mulai keringet dingin. Aha! Gue langsung nyanyi panjang aja. Siapa tahu suara itu jadi keder. ‘Dapatkah kau lihatnya perbedaan.. yang tak terungkapkan.. tapi mengapa… kau tak berubah..’

‘Dapatkah kau lihatnya perbedaan~ yang tak terungkapkan~ tapi mengapa~ kau tak berubah~’ Begitu sampe part ujung, gue langsung nyamber pake Bahasa Jawa, ‘Ono opoo aaaaawakkkmuuuuuu…’

Hening.

    0 - 1
Ariel - Didi Kempot

keluarga tak kasat mata ada didi kempot


Setelah suara itu hilang, lampu kembali menyala. Gue mengelus dada, mengambil hape dari saku celana, lalu melihat jam: pukul setengah satu siang. Gak terasa ternyata udah jam segini. Gue langsung memanggil Agan, mengajaknya kembali ke kelas. Tapi, setelah gue panggil berkali-kali, Agan tidak kunjung menjawab. Karena takut telat masuk kelas, gue menendang kursi kamar mandi tempat Agan ngerokok.

‘BRAK!’ Begitu bunyi tendangan gue. Mirip kayak bunyi hati gue pas lagi jalan sama pacar, lalu tiba-tiba dia nanya, ‘Kamu inget ga hari ini ada apa?’

Gue melihat Agan sedang berjongkok di atas kloset dengan arah terbalik, menghadap tembok. ‘GAN LO NGAPAIN?!’ seru gue, khawatir ngeliat kondisi Agan. ‘BOKER LO KEBALIK GOBLOG!’ Gue akhirnya memberi tahu. Di tembok depan Agan tertulis huruf “MNTN” besar-besar dengan warna merah.

Kepala Agan memutar pelan-pelan, lalu berhenti saat menatap mata gue. Wajahnya pucat pasi. ‘Ga bisa boker.’

Gue mundur selangkah, lalu membanting pintu kamar mandi. ‘BRUAK!’ Suaranya kayak pacar ngelanjutin nanya, ‘Kok lama mikirnya? Lupa ya? :)’

‘AGAN KALO LO GA KELUAR-KELUAR, GUE TINGGAL KE KELAS!’ Sebenernya gue males banget ngelakuin ini. Tapi kadang-kadang cowok emang harus dikerasin gitu. Biar nggak egois.

Beberapa detik kemudian, Agan keluar. Tanpa sepatah kata pun, dia memandang gue. Di dalam lubang klosetnya tersisa enam puntung rokok yang mengapung. Gue mengguncangkan bahu Agan, tapi dia bener-bener diam aja. Pandangan matanya kosong, seakan menjadi orang lain. Untungnya, gue baru inget kalo beberapa hari sebelum kejadian itu, bokap udah mentransfer ilmu tenaga dalam yang katanya buat ‘jaga-jaga’ itu. Gue langsung memejamkan mata, lalu menarik napas dalam-dalam.

Jujur, gue takut banget.

Lampu emang udah nyala, tapi suasananya mendadak jadi aneh. Kulit Agan dingin, wajahnya pucat, bulu kuduk gue naik. Ah, iya. Kalo lagi situasi kayak gini, baca-baca doa aja. ‘Hmmm.. Al-baqarah!’ Gue mikir sendiri. ‘Ah, kepanjangan!’ Gue jawab lagi sambil ngangguk, ‘Oke, Ayat Kursi. Paling enggak Ayat Kursi..’ Gue ngebuka pintu tempat Agan ngerokok tadi.

‘Assalamualaikum..’

Gue cuma hapal itu. :(

Di temboknya masih tertulis huruf ”MNTN” besar dengan warna merah. ‘Hmmm kayak judul film action.’ Gue menanalisa dengan penuh ilmu sotoy. Gue menutup hidung, biar ga muntah dari aroma sisa rokok yang ada. Gue melangkah ke depan tembok, lalu mencolek bagian ujung bawah huruf “M”. Teksturnya agak kental seperti sirup. Gue semakin merinding. Tepat di depan kaki gue ada satu ember hitam yang cukup besar. Di belakangnya kayak ada sedikit warna yang sama dengan “MNTN” itu.

kisah horor keluarga tak kasat mata, mantan tak kasat mata


Gue menggeser ember tersebut.

WAS IR.

Gue semakin deg-degan. ‘Apaan ya maksudnya MNTN WAS IR? Hmmm MNTN WASIR..’

Di tengah segala kepanikan ini, terdengar bunyi ketukan dari kamar mandi sebelah.

TOK! TOK! TOK!

Ketukan tersebut berhenti, lalu terdengar suara serak yang tadi, ‘SORI, MAKSUDNYA WAS HERE.’
Lalu suara itu kembali hilang. Gue langsung narik Agan dan ngibrit ke kelas.

Bersambung..

 -- 
Baca kisah Mantan Tak Kasat Mata lainnya: Siluman Capung 
Handphone Tak Kasat Mata: Ayam Sakit 
Dosen Pembimbing Tak Kasat Mata: Salahtulis


*) tapi boong
Share:

37 comments:

  1. Awalannya kayak cerita dewasa bangke xD

    ONO OPO AWAKMU. GUE TEIKUT NYANYI :((

    ReplyDelete
  2. Yah, kampret. Ceritanya seru tapi ujungnya bohong. Kayak gebetan yang PHP. :(((

    ReplyDelete
  3. ituu ngapaian si agan rokok di toilet rusak -__- kayak ngak ada tempat lain aja.. hadeeeh -,-"

    ReplyDelete
  4. HAHAHA CERITANYA GOKIL NIH DI! BAGUUUSS!!! BANGKE KAGAK BISA NAHAN KETAWA, KETAWA MULU! KAGAK ADA SERIUSNYA! X)

    Lagi serius nyimak, eh tiba-tiba didi kempot nyanyi haha bangkeee!!
    Eh btw gimana lanjutannya tuh di, si agan gimana ? Apakah cebok dulu? apakah kena bata? apa cendol dulu gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. KENAPA MALAH KETAWA DAAH?!!

      Tunggu aja part berikutnya ya.. Gue takut ini bakal menghantui lo semua.

      Delete
  5. Jiiiirr, gue kaya baca openin thread yg cemamaw itu wakakakakakak. Bangcat lah kao bang kribo :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kisah ini tidak menghantuimu ya...

      Delete
  6. Di, kenapa kamu nggak ikutan stand up komedi aja sih. soalnya yang baca semua ini responnya ketawa mulu xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. LAH YA MAKANYA GUE BINGUNG PADAHAL INI CERITA SEREM ASTAGA!!

      Delete
  7. BHANGKAI!!
    Gue lagi makan seblak sampe masuk ke idung pas bagian Ono opo awakmu.
    Tai.

    ReplyDelete
  8. Ya Allah~ baru tau kalo sholat ada TOnya.

    Kamar mandi cowok ya, modelnya kek gedung parlemen gitu. Tempat masyarakat menyampaikan aspirasi. Taruh ke kaskus aja gan, siapa tau yang ngebata banyak.

    ReplyDelete
  9. Awas lo di bilang aliran sesat bang. Efek solat ada try out nya.

    Sama aja kayak cerita siluman capung. Ini gokil banget. Sama2 gak ada seriusnya. Mana hororny bang? Tapi menghibur!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. YA INI SEMUANYA HOROR ANJIR GUE UDAH SUSAH-SUSAH CERITA MALAH KETAWA!! DASAR TIDAK MENGHARGAI SEBUAH TULISAN?!! *dilindes Kopaja*

      Delete
  10. terus nanti dia minta parfum ke temennya dan makenya kaya orang mandi kan biar baunya ilang? *pengalaman punya temen kek gini*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm tunggu kisah berikutnya hanya di mantan tak kasat mata!

      Delete
  11. Keren tulisannya bikin ketawa mulu dan bisa bikin yang baca ikut kebawa suasana. Hahaha Cendolnya Gan!

    ReplyDelete
  12. Replies
    1. BGST. Keren juga tuh buat nama band..

      Delete
  13. Rusak :((( imajinasi gue rusak :(((
    Abis ngakak begini, terus kisahnya bersambung, terus part duanya gak tau bakal dibikin apa enggak. Sedi abang :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa malah rusak harusnya kan merinding ya!!!

      Delete
  14. tai lah
    gue udah ngebayangin bakalan serem. udah berusaha nebak'' alur ceritanya bakalan dibawa kemana, eh si didi kempot malah dateng. lu ada dendam apaan sih sama dia, di. sampe dibawa'' ke tulisan ini.

    hasyu

    rusak bayangan cerita serem gue.
    namanya pake agan segala lagi.
    gue sambit pake batu bata juga nih.
    atau mau disiram pake cendol?
    cendolnya masih panas nih, lebih cocok kayaknya.
    ntar pas gue lempar, didi kempot nyanyi lagi gitu.
    plis,

    bisa ngga sih dia nyanyi di tempat lain.

    emosi gue

    *gebrak meja*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inilah yang dinamakan efek mantan tak kasat mata. Kadang bikin ketawa gila, kadang bikin emosi. Hmmmmm.

      Delete
    2. tulisan elu mah, bikin emosi, di.

      di datengin didi kempot loh entar.
      mamam

      Delete
  15. Si kamvret! Dikit bgt uang jajan lo.

    Sundul gan.

    ReplyDelete
  16. Ini parodi dari utas Kaskus yang Keluarga Tak Kasat Mata ya? Juara! :D

    ReplyDelete
  17. Kirian bakal seram ceritanya, ternyata jauh dari judulnya -_-

    ReplyDelete
  18. ONO OPO AWAKMU
    seketika ngerubah suasana horror gue bang. Ahelaaah kampretos

    Mantan was here. Oke.

    ReplyDelete
  19. YANG MERINDING BULU MATA GUE INI, BUKAN BULU KUDUK.
    didi kempot nggak ada salah apa-apa di bawa, kualat lo, di tembangin ntar di.

    ReplyDelete
  20. wah, penuh dengan misteri ya. seenggaknya did indng itu nggaka da tulisan bispak bohay mencari om kesepian..

    ReplyDelete
  21. Kompor Gas Di... Kompornya bayar sendiri ya..

    Gue sih, gelinya ada Mas Didie kempot itu.. Pecah!!

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/