Sunday, May 8, 2016

Cara Paling Ampuh Buat Kenalan!

Semua ini berawal dari salah seorang temen blog yang ngabarin kalau dia baru aja match sama cewek cakep di Tinder, aplikasi kencan buta. Informasi ini jelas membuat gue kaget. Dengan bangganya dia menceritakan udah berhasil kenalan sama si cewek yang-katanya-cakep-ini.

Ini jelas bikin gue iri.

Dari dulu, gue emang selalu gak ngerti cara kenalan sama orang baru. Makanya, salah satu pertemuan impian gue sesederhana ini. Emangnya gimana sih cara memulai kenalan di dunia maya? Terlebih sekarang jaman udah beda banget. Era-era online dating zaman gue dulu kayaknya gampang deh. Jaman gue dulu, semua orang menilai dari pembicaraannya dulu. Hal pertama yang dilakukan orang jaman dulu sewaktu kenalan adalah nanya ”ASL?” alias age (umur), sex (jenis kelamin, bukan sex yang lain), dan location (tinggal di mana). Tahapan berikutnya, berlanjut ke obrolan. Nyambung atau tidaknya sebuah obrolan menjadi salah satu faktor penting dalam kencan buta ini. Kalau udah nyaman dan enak, baru deh saling “membuka” diri. Mulai dari ngasih foto dan nama asli. Nah, di tahap ini, biasanya cewek yang kenalan sama gue tiba-tiba ngilang gitu aja. Gue juga nggak ngerti kenapa..

Zaman sekarang, hal kayak gitu sama sekali gak bakal bisa terjadi. Sekarang, sejak awal kita udah harus menunjukkan identitas asli. Mulai dari nama, foto, bahkan lokasi tempat tinggal kita (dari sini aja udah ketahuan gimana nasib gue). Makanya, gue nggak ngerti banget sama urusan sapa-menyapa dan kenalan via online dating kayak gini. Mau kenalan dengan bilang, “Halo, boleh kenalan?” terasa terlalu standar. Tapi, kenalan dengan ngomong “LeH n4L?” yang ada entar gue disantet.

Satu hal yang gue tahu, cowok emang harus terkesan lebih agresif saat kenalan. Tapi gimana? Masa pake pantun? Gak lucu aja belom pernah ngechat tahu-tahu, “DI BALIKPAPAN AKU KENA TOMBAK, BOLEH KENALAN GAK?” Selain terkesan norak, ngajakin kenalan sambil bawa-bawa benda tajam kayaknya ga bakal bikin orang tertarik deh.

‘Ajarin gue kenalan dong! Lo gimana pas kenalan sama cewek itu?’ Akhirnya gue bertanya, penasaran.

Dua menit kemudian dia membalas: ‘Kalo gue sih pake pantun atau tebak-tebakan.’

Kalo gue sih make pantun atau tebak-tebakan..

Make pantun.

PANTUN.

‘PANTUN? HHUAHAHAHA!!’ Gue refleks ketawa. ‘Ini orang gak salah?’ tanya gue ke diri sendiri, sambil buru-buru mengetik “DI BALIKPAPAN AKU KENA TOMBAK…” tapi belum selesai kalimatnya, gue kembali menghapus. Karena ragu, gue memastikan, ‘Eh, ini serius lo?’

‘Yoi,’ balasnya, singkat dan jelas.

Gue ngelihatin hape dengan wajah mengerut. ‘Ini beneran gak sih?’ Emangnya ada orang jaman sekarang yang demen dikasih pantun? Gue kemudian memantulkan hal ini ke diri sendiri. Kalo ada orang yang ga dikenal tiba-tiba ngechat gue, ‘ANAK PETANI DIBAWA KABUR, DIBAWANYA PAKE BUNTELAN. KALO SITU MASIH PUNYA UMUR, YOK KITA KENALAN!’ hal pertama yang gue lakukan setelah membaca chat itu paling… wudhu lalu salat sunnah dua rakaat.

Obrolan tentang online dating (dan pengakuan bakal match sama cewek cakep) itu ngebuat gue mikir. Apa emang pantun punya daya pikat tersendiri ya? Apa karena itu ada sebuah adat di betawi kalo orang mau nikahan harus saling berbalas pantun? Tradisi yang namanya palang pintu itu? Ada dua orang saling gebuk, lalu, begitu ada yang jatuh, dia mundur dan berpantun. Gue gatau di mana sisi romantisnya hal ini. Apalagi kalo dilakukan di ajang pukul-pukulan beneran kayak tinju gitu. Begitu Mike Tyson digaplok musuhnya, bukannya ngebales malah ngomong, ‘Macamu bhelo… khebanyakhan ngheless.. Shialan lo… Shinni ghue bheleus..’

Tidak berapa lama, teman gue ini memberikan screenshot hasil pantun dan jurus-jurusnya yang lain dalam berkenalan dengan cewek.

Gue cuman manggut-manggut di depan hape.

Selang beberapa hari, entah kenapa kayak ada yang merasuki jiwa gue untuk mencoba trik pantun tersebut. Dari berbagai aplikasi online dating, gue akhirnya meng-install aplikasi bergambar lebah itu. Alasannya sederhana: memorinya kecil.

Selesai menginstall dan mendapatkan beberapa orang yang match, gue langsung mengabarkan teman gue kembali.

‘Bantuin gue dong! Bikinin contoh pantun keren kayak lo gitu!’

Gue emang paling ga bisa bikin pantun. Cara paling gampang untuk mengetahui pantun kita keren atau tidak adalah dengan membacakannya di depan orang banyak. Jika setelah membaca dua baris pertama orang-orang menyaut, ‘CHAKEPP!!’ bisa dibilang pantun yang kita bikin itu sukses.

TING!

‘Buah pisang buah tomat, disimpan di dalam lumbung padi. Pantas tercium bau menyengat, rupanya kau belum mandi.’

‘INI APAAN?!’ Gue menjerit sendirian di depan handphone. ‘Kenapa malah buah-buahan gini? Kok ga ada ngajakin kenalannya sama sekali?’

Sumpah, pantun yang temen gue kasih bener-bener jauh dari harapan. Gue udah mikir pantunnya nanti bakal romantis atau kayak gimana, ternyata malah tentang bau badan. Ini udah kayak mesen soupe a l’ oignon di restoran perancis, terus begitu mbak-mbaknya bawa makanan… yang dateng kerak telor.

Berhubung temen gue ngasih pantun itu dengan penuh percaya diri (kira-kira aja, temen gue ga ngirim foto pas dia  lagi nulis pantun itu), akhirnya gue kirim juga ke salah satu cewek.

Dan yang terjadi selanjutnya adalah ini:

trik kenalan cewek


Kayaknya, 
sekarang gue udah menemukan cara paling ampuh buat kenalan sama cewek deh.
Share:

50 comments:

  1. Padahal contoh di postingannya nyambung-nyambung tuh, masa iya pas aslinya engga=))

    Asli ga nyambung banget pantunnya:"
    Tapi itu yg membuat bisa kenalannya? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm biar masyarakat yang menilai..

      Delete
  2. Hahaha, parah lu, bang. Langsung ngasih pantun begitu ke cewek. Kayaknya dia ilfil berat. Hahaha.

    Btw, gue sering banget, lho, main-main aplikasi serupa. Coba aja main Skout, lebih gampang mainnya. :))

    ReplyDelete
  3. E tapi direspon. Gimana? lanjut gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmmm.. biar mama loren yang menilai..

      Delete
  4. WANJIR BISA GITU YHA?!

    *buru-buru download app kampret itu*

    ReplyDelete
  5. Coba ah ikutin caranya sapa tw ada cewek yg bisa saya ajak kenalan
    Kalo pake pantun gagal, pake palagi y bang? Pake puisi kali y?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gagal, berarti ada masalah lain. Kayak di bagian foto, misalnya..

      Delete
  6. Cara paling ampuhnya bikin pantun? Yakin? Kayanya temen lu salah deh. Kayanya kalau ada cewej digituin dia malah rada ilfeel gitu deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan liat bukti nyata di atas.. \:p/

      Delete
  7. Hayukk di-download aplikasinya :)) haha

    Btw cewek nya lumayan tuh, di? :p

    kok dibaca doang..

    kacang!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah itu udah gue donlot. \:p/

      Delete
    2. Maksudnya buat para pembaca blog adi senpai \:p/

      Delete
  8. wuakakakak

    ASL? gua jadi ingat sama saat2 make Omegle gan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kayaknya kita seumuran nih..

      Delete
    2. Udah di-blokir padahal seru :'v

      Delete
    3. Baru tahu gue kalo Omegle diblokir. ._.

      Delete
  9. Ini perlu dibongkar gak ide busuk siapa ngasih pantun? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya jangan deh Yog. Kasian orangnya.

      Delete
  10. Opie Kumis bakalan dapat banyak kenalan nih kalau pake app ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aplikasi tidak berpengaruh wahai anak muda! Yang penting skill berpantun!

      Delete
  11. Hmm,, sepertinya ampuh juga, nih, karena ada buktinya. Tapi belum tentu cocok dengan kepribadian saya yang lugu ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm adegan ini hanya dilakukan oleh profesional.

      Delete
  12. Anjay tapi dia ngechat lagi lah. Ampuuuuh! Hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini membuktikan masih banyak orang mabok di dunia ini. :))

      Delete
  13. Kacang panjang kacsng pendek.. Cuma kacang kacangan.

    Itu leh uga tuh, app nya udah gw hapus, download lg aja gtu yak :v

    ReplyDelete
  14. Klo gak somplak bukan lo bang. Haha

    Gila! Bisa2nya lo ngasih pantun kayak gitu. Semoga yg lo chat itu sekarang lgi baca tulisan lo. Dan akhirnya kalian bahagia selamanya. So sweet. *Apaan sih...

    ReplyDelete
  15. Halah,kalau menurut gue sih di, elu ngeromed apa,ngomong apa, nulis apa, bakalan disahutin ma cewek2...
    lha wong mereka emang kagak ada kerjaan selain nge reply segala macam ocehan elu itu...
    whahahahahaha.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. MAKSUDNYA KAKMU KIRA MEREKA PENGANGGURAN?! *Front Pembela Pengangguran angkat bicara*

      Delete
  16. Halah,kalau menurut gue sih di, elu ngeromed apa,ngomong apa, nulis apa, bakalan disahutin ma cewek2...
    lha wong mereka emang kagak ada kerjaan selain nge reply segala macam ocehan elu itu...
    whahahahahaha.....

    ReplyDelete
  17. Replies
    1. Yang gue punya cuma ini. :(


      BURUNG GELATUK MAKAN DI PINGGIR SAWAH!!

      Delete
  18. Cowok emang harus terlihat agresif ketika kenalan sama cewek tapi standar agresif menurut cewek kan beda, ada yang suka ada yang malah takut sama orang baru kaya gitu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm komentar ini sungguh pelajaran yang berharga..

      Delete
  19. Sempet instal Tinder, tapi diapus sebelum sempet kepake. WKWKWK.

    ReplyDelete
  20. ASL. Kok jd inget mainan omegle yak? Hehe. Ah, jd pengen main omegle lagi :D Mau nyari temen bule. Bule cewe aja deh, kalo bule cowok nyeremin :(

    Eh, itu aplikasi boleh jg dicoba. Hihi
    Wahahaa, parah banget itu cewek yg diajak kenalan jd ngamuk. Dikacangin sih abisnya XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue belum sempet main Omegle malah katanya udah diapus...

      Delete
  21. Ko dibaca doang hahaha

    Kacang

    Bang, itu kode. Dia mah kode, minta bikinin pantun ber-tema kacang ckck.

    Karena pantun dibilang ngelawak, mungkin pantun ini gagal sama lo, bang.
    Tapi direspon lagi sama si ceweknya.
    Berarti kenalannya berhasil. Tapi bukan faktor dari pantunnya. Bisa jadi faktor foto :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmmmm. Sungguh analisis yang mendalam..

      Delete
  22. Di, gue nggak nyangka loh, pantun itu berhasil :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adegan ini dilakukan oleh profesional. Jangan diikuti di rumah..

      Delete
  23. "Kemudian ada yang komentar kayak gini"
    "Oh jadi elu di yang sering chat-chatan sama adik gue waktu tengah malem begini"

    ReplyDelete

Jangan lupa follow keriba-keribo dengan klik tombol 'follow' atau masukin email kamu di tab sebelah kanan (atau bawah jika buka dari hape). Untuk yang mau main dan ngobrol-ngobrol, silakan add LINE di: @crg7754y (pakai @). Salam kenal yosh! \(w)/